mandi

perkembangan 29minggu


Aloha,

Sekali lagi postingan telat ­čśÇ karena si baby-inside udah masuk minggu ke 30 dan emaknya lagi mengingat2 progress selama 29minggu.

Si baby-inside sering banget diusilin sama papanya. Kalo lagi tidur atau kalo lagi ditanya trus ga respon, mulai deh papanya nyari2 powerbank. Di powerbank viv*n tuh ada flashlightnya. Mulai si papa mainin flashlight dan disenterin ke perut saya.

Kata si bidan, kalo udah 28w, si baby sudah bisa respon terhadap cahaya. Tapi, selama 29w ini sih saya perhatikan si baby belum respon banget2 sama cahaya. Jadi biar kata mau disinarin lama pake flashlight itu, si baby kalo lagi bobo atau kalo lagi males respon ya diem aja gitu. Ya mungkin emang belum waktunya kali ya Nak?

Jadi kalo dia ga gerak ataupun ga respon biasanya abis saya mandi dan makan, ya kita anggap aja dia lagi bobo. Enak adem dan kenyang.

Dari hasil observasi gerakan janin saya yang harus diisi ke kartu monitor janin dari RS, si baby itu biasanya tidur sekitar jam 9-10 pagi atau jam 10-11pagi. Karena pas jam segitu biasanya ga ada gerakan sama sekali, trus setelah itu baru deh mulai bergerak2 ngulet2 sampe akhirnya aktip banget menjelang waktu makan *alias laper.

Kalo di kartu monitor gerakan janin itu sih ga disebutin jam nya. Cuma kolom 1-10 untuk memantau 10x gerakan janin dalam tempo 12jam. Ya menurut saya sih rada ribet gitu kalo ga ada jamnya, jadi saya bikin catetan sendiri di robekan kalender harian perharinya pake durasi waktu, ntar seminggu baru deh dipindah ke kartu. Misal jam 6-7pagi, gerak, kasi tanda contreng. Jam 7-8pagi, gerak, kasi contreng lagi, begitu seterusnya. Sampe 12jam berikutnya.

Trus kalo sore, menjelang maghrib sekitar jam 5-6sore atau 6-7malem dia juga bobo sepertinya. Nanti jam 7an atau jam 8 malem an mulai deh nyari2in papanya, ngajakin main. Trus nanti perut mamanya mencang mencong deh pas si baby lagi ngobrol sama papanya :D.

Ngilu di pangkal paha masih kerasa, cuma ya lama2 biasa. Ngilu sih, cuma ya emang gejala wajar.

Stretchmark juga mulai muncul di bagian perut bawah sisi kanan dan kiri.  Puser juga udah full rata dengan perut, jendol keluar dikit :).

Tendangan2 tiba2 juga kadang bikin kaget emaknya yang lagi anteng diem duduk manis atau lagi sleeping beauty *bobo cantik. Ahahahaha.

Emaknya udah mulai petakilan lantaran bosen, jalan2 ke dapur, duduk nonton tipi di ruang tamu, jalan2 ke tetangga (rumahnya si mama), sesekali nyuci piring, tiap ada hari libur maunya diajak jalan2, dan kemaren ngidam black forest sangat. Tapi terpaksa ditahan2, lantaran bentar lagi cek glukosa darah yang pake puasa 12jam, takut hasilnya jelek trus dirujuk lagi ke dokter spesialis -_-

Di minggu ke-29 ini pun lumayan kaget pas tidur malem di suatu malam, si baby inside aktip aja gitu gerak2 di dalem perut sampe jam 3an. Emaknya ga bisa tidur. Trus saya mikir2 kenapa ya kok bisa gitu? Entah berkaitan atau engga, tapi sorenya saya mandi sore setelah maghrib yang mana sangat-amat-terlarang menurut si mama mandi menjelang/bersamaan adzan maghrib apalagi mandi setelah maghrib. Baru kali itu tuh saya melanggar larangan dan malemnya langsung kena ‘batunya’. Ya percaya ga percaya sih.

Kayanya ingatan emaknya cuma sampe situ doang. Ahaha. Sehat2 ya nak, yg sabar di dalem sana, nanti kita jumpa pada waktunya ­čÖé

Advertisements

7bulan!


Aloha!

Hari ini tepat umur kehamilan saya 28 minggu loh alias 7bulan.

Seneng banget si calon papa. Pagi2 pas tangannya diletakkan di perut saya dan si baby inside bergerak2, berkomunikasi sebentar, trus langsung ngambil HP android saya untuk buka aplikasi pregnancy untuk lihat progress di 28 minggu ini, lengkapnya bisa lihat disini.

Jadi, agenda hari ini tepat 28minggu cukup padat merayap. Pertama, Istirahat yang cukup alias bobo siang karena malem ini kita mau konsul ke hematolog dr. Djumhana di RS Mitra Premier Jatinegara. Kedua, mandi 7bulanan. Ketiga, ya konsul hematolog itu.

Hehehe, agenda cuma 3 kok dibilang padat merayap?! Ya karena biasanya saya agenda-less  seharian di rumah. Bebas mo ngapain aja. Nah karena agendanya lumayan banyak, jadi mau ga mau saya harus bagi2 waktu untuk semua agenda itu.

Agenda pertama, Bobo siang. Hmmm… terlewatkan alias di skip. Lantaran, abis si calon papa pergi kerja, saya buru2 mandi, ritual pagi dan mindahin ritual malem jumatan buat si Abang Adrian (my 1st child) yang biasanya abis maghrib jadi pagi2. Lanjut, browsing2 mengenai ACA-APS dan nefritis lupus (karena baru semalem saya baca surat rujukan dari obsgyn kalo saya suspected nefritis lupus). At least, saya punya bekal informasi kemana arahnya nanti apakah ke ACA-APS atau ke nefritis lupus, Browsing2 sampe jam 11.30. Baru juga mau ngemil bubur kacang ijo yang dibeli tadi pagi, eh udah ada panggilan makan siang. Ya sutrahlah makan siang dulu.

Sementara browsing2 pagi, sempet lah buka2 facebook dan gmail dan update warung onlen *banyak yak?*. Nah saat buka fb, ada kabar duka bahwa anaknya temen SMP saya meninggal dunia akibat tertimpa pagar besi. Yang kabarnya karena tertimpa tangga. Innalillahi wa inna illaihi rojiun. Anaknya masih kecil loh, masih batita atau balita gitu lah. Saya sms suami saya karena temen SMP tersebut temen deketnya suami saya juga. Namanya takdir, ga ada yang tau ya. Siapa yang sangka anak kecil dipanggilnya karena hal yang menurut kita gimana gitu, tapi ya mungkin emang udah garisan takdirnya seperti itu ya. Kita harus ikhlas menerima suratan takdir, apalagi jodoh-hidup/mati-rejeki emang udah ada garisannya.

Selama saya makan siang, ternyata suami saya nelpon berkali2 dan saya telpon balik. Ternyata dia ijin pulang cepet dari kantornya, jam 14 dia balik dari kantornya. Sobat kentalnya juga udah sampe duluan di rumah dan ngobrol sama si Mama. Suami saya dan temennya mau barengan ngelayat.

Saya kembali ke sarang. Niat hati mau bobo siang, tapi ternyata si baby inside lagi doyan main. Bergerak disana sini. Hihihi, emaknya ga jadi bobo deh, nemenin dan nyatetin jam gerakannya sembari main arsitek2an.

Gak lama suami saya pulang, passs banget hujan mau turun. Pas dia masukin dan parkir motornya, pas banget tiba2 ujan turun. Akhirnya suami saya dan temennya pergi ngelayat bawa mobil.

Saya masih di sarang sampe akhirnya saya dipanggil mamake untuk mandi yang dijanjikan sekitar jam 4sore.

Oiya, sekilas info tentang 7bulanan/nujuh bulanan/baby shower. Beberapa minggu sebelumnya, si mamake nanyain ke saya, 7bulanannya mau dirayain ga? Yang artinya ada pengajian, rujak pake delima, mandi, makan2, dll *yang saya ga ngerti*. Saya bilang, ga usah, sayang duitnya, apalagi kita masih butuh biaya banyak untuk konsul ke dokter ini itu. Lagipula tradisinya sih 7bulanan itu untuk anak pertama. Anak pertama, si Abang Adrian,  kemaren cuma sampe 5bulan.

Ada sodara saya, yang kalo ga salah seminggu atau 2minggu lalu juga dateng ke rumah untuk mandi 7bulanan. Dia bilang, biasanya ada ritual pengajian, mandi bla bla bla dan pake dukun beranak/bayi. Untuk jasa si dukunnya itu bayar 500rb. Nah si sodara lebih prefer di-mandiin sama si mamake aja di rumah sini. Ya sutrahlah dia mandi disini. Oiya, si mamake itu ‘ngerti’ tentang ritual2 seperti itu. Jadi ketika mamake nawarin itu, selama itu baik, kenapa engga? Hal baik harus diterima dengan baik juga kan? Namanya juga orangtua :).

Jadilah, saya yang lagi goler2an (rebahan) di kasur sama si calon tante lagi ngobrol di bed di panggil. Saya yang bingung, nanya apa aja yang harus di bawa ke rumah sebelah? Katanya ga usah bawa apa2. O? ga usah bawa handuk juga? ternyata bawa handuk dan baju ganti. Peralatan mandi seperti sabun dan sampo ada di rumah sebelah.

Oiya, karena saya mandi harus pake kursi, si calon tante berbaik hati bawain kursi plastik dari kamar mandi saya ke kamar mandi sebelah, tapi ternyata kata si mamake gag usah. Karena mamake udah nyediain kursi di sana. Okay. Ahahaha.

Jadi, ‘ritual’ mandi 7bulanan itu : pertama, kita mandi sendiri yang bersih tuh, ya sabunan ya keramas pake shampoo. Abis itu wudhu, setelah itu panggil si mamake sebagai ‘pemimpin seremoni’. Saya diposisikan menghadap kiblat (masih dalam keadaan duduk clothes-less), baca al-fatihah, trus baca bacaan yang kira2 artinya harapan2 kita untuk mengharapkan si anak jadi anak yang baik, beriman, berbakti dsb, trus baca sholawat, trus diguyur air khusus yang sudah diwirid-in sama si mamake. Airnya dingin. Abis itu wudhu baru deh berpakaian.

Temen saya yang orang riau, juga pernah ngelakuin ritual itu. Ada pengajiannya dan ada ‘tradisi’ untuk ganti baju kebaya 7 kali. Wow… beda2 ya. Saya yang sempet bayangin ganti baju 7 kali dalam ritual tersebut, mikirin baju kotor yang numpuk. Ahahaha. Dia bilang sih kan simbolis doang. Pake baju2 yang digonta ganti 7x itu juga cuma sesaat. Lain padang, lain belalang ya.

Abis mandi, saya disajikan teh hangat, trus ngobrol2 sebentar sama mamake dan calon tante dan calon om (lagi banyak ade sepupu di rumah).

Seinget saya sih bacaannya hampir sama seperti yang ditulis disini. Tapi tanpa bacaan surat Al-mu’minun, Ar rahman, Yusuf (ada 1 ayat doang), Lukman, Maryam.

Ngobrol2nya selesai sekitar jam 5an trus saya buru2 ashar, Si mamake sih nyuruh saya bobo dulu sebentar sembari nunggu keberangkatan ke RS. Cuma, ya tanggung gitu masa tidur abis ashar? Terlarang sih buat saya soalnya pernah saya jadi linglung karena bangun2 udah gelap dan kelabakan. Waktu sekolah, saya pernah tidur jam 4an gitu. Saya bangun2 langsung panik. Saya kira udah pagi buta dan saya udah siap2 mau berangkat sekolah.

Jadi, sembari nunggu maghrib, saya buru2 update blog dulu, keburu lupa urutan ritualnya. Kira2 begitu minggu ke-28 ini.

Hasil konsul hematolognya nanti diupdate lagi deh. Doakan saya baik2 saja ya.

Saya maghrib dulu yoooo…