minyak ikan

perkembangan 33minggu


Aloha, menjelang 34 minggu, mau cerita2 sedikit tentang minggu ini.

Minggu ini mulai ada keluhan keram kaki dan punggung. Entah karena posisi duduk yang salah atau kebanyakan jalan atau kebanyakan duduk. Yang jelas kadang punggung ngerasa pegel/keram gitu. Kalo udah gitu, buru2 manggil suami siaga untuk urut2 dikit kaya semacam ngelurusin otot yang menegang di punggung.

Kalo tidur pun, kalo mau ganti gaya, ngulet cantik *ngulet ga heboh narik uratnya, maksudnya :D* tiba2 ada indikasi kaki mau keram, buru2 miring, bangun dan berdiri. Padahal kalo ga ada indikasi mau keram, kalo mau bangun dari tempat tidur tuh kayanya gimana gitu, luama buanget. Tapi sekalinya pas mau keram, langsung kaya tentara, bisa aja gitu bangun cepet2 dari tempat tidur :D.

Udah gitu perdana2nya peristiwa keram ini pas lagi banyak tamu dateng. Ya si kakak ipar bersama suaminya lagi berkunjung, belum tamu2 si mamake (MIL) ditambah tamunya suami siaga. Alhasil, saya sendirian aja di kamar sampe lewat tengah malem membatin kaya lagunya Alda – Aku tak Biasa *lebay*. Maksudnya adalah, kalo peristiwa keram2 ini ada suami siaga di samping saya, pan bisa tidur dengan tenang dan gampang minta tolong diusap2 bagian keramnya. Nah kalo dia nan jauh disana melayani para tamu, gimana caranya mengatasi keram?

Akhirnya, cara yang paling praktis adalah saya tidur di bed bagian pinggir, sisi paling strategis yang mobilisasinya gampang kalo mau pipis ataupun tiba2 berdiri kalo keram. Biasanya saya tidur di bagian bed yang mepet ke tembok, dengan alasan keselamatan *karena saya pernah jatoh dari bed ke lantai kalo saya tidur di sisi pinggir*. Tapi sebenernya sejak hamil, kaga pernah lah saya tiba2 jatoh dari bed kalo saya tidur di pinggir :D.

Di minggu ini juga saya mulai sering ngerasa kepanasan dan keringetan. Padahal ya, kamar tidur ga gede2 banget nyari box aja mikir2 karena space lebarnya ga cukup dan pake AC 1/2pk yang harusnya 24C aja udah lumayan adem gitu (sebelumnya kita cuma pasang 26C), akhir2 ini, karena 24C masih sempet2nya bikin rambut keringetan, langsung aja turunin lagi 2derajat jadi 22C.

33 minggu ini pula, akhirnya nyobain susu Nutrican yang rasa jeruk. Tapi ga sesuai dosis yang ada di kemasannya. Di kemasannya, disuruh 5sendok takar (81gram) untuk setiap kali penyajian. Menurut temen saya yang di Dharmais, coba aja dulu, soalnya kalo ga biasa, nanti eneg. Dan dia juga pernah jadi orang yang ikut dalam penelitiannya, dia mengkonsumsi dengan ngencerin dosisnya.

Lagian, 1 dus itu nettonya cuma 245gram untuk 3x penyajian *katanya.

Ya saya bikinnya kaya bikin susu hamil biasa aja, takaran 2,5 sendok teh untuk 1 gelas kecil (250ml). Rasanya kaya minyak ikan rasa jeruk dalam bentuk susu. Kadang susu ini agak susah larutnya dalam air, Jadi kalo diminum, masih kerasa bentuknya agak bubuk gitu. Beda dengan susu biasa, yang kalo udah diseduh air panas trus diaduk, larut dalam air.

Saya dulu punya trauma sama minyak ikan waktu kecil. Dulu pernah ikut2an mau nyoba minyak ikan Sc*tt Emulsion. Sekali nyoba, 1 sendok makan dan rasanya ninggal di tenggorokan 2hari! Selama 2 hari itu eneg dan akhirnya ga minum2 lagi.

Nah pas minum susu ini, rasa minyak ikannya keingetan lagi. Tapi untungnya sih lancar2 dan selamat masuk ke perut dan alhamdulillah ga pake diare. Karena menurut dokter kalo ga cucok bakalan diare tapi dia ga bilang bakalan eneg.

Jadi, rencananya mau diterusin dulu sampe kontrol hari Sabtu ini. Ngaruh ga ke janin. Kalo ngaruh, ya digeber lagi dosisnya.

Di minggu ini juga, napsu makan mulai tak terkendali dan saya turutin. Gak papa lah, demi si baby naik BBnya. Tapi tetep, makan nasinya masih sehari 3x. Sisanya ya susu, ya roti, ya putih telur, ya es krim, ya jus alpukat. Tiap sore beli roti karena kalo malem2, sekitar jam 2-3 pagi, kebangun laper, dan ngemilin roti deh beberapa lembar. Itu enaknya jadi bumil. Laper setiap saat tanpa berdosa. Ahahaha.

Sehat2 ya nak, yang banyak makannya. sebentar lagi kok 🙂