mitos

postnatal : mitos


Masih dalam rangka pendingan posting paska melahirkan. Hihihi.

Saya masih punya banyak stok cerita untuk dishare di sini :D.

Ngomong2 tentang mitos, kali ini saya mau cerita tentang mitos yang beredar setelah melahirkan.

1. Jangan pulang/keluar/check out dari RS hari selasa

Ini sebenernya mitos yang gimana gitu. Yang menurut saya, semua hari adalah baik dan ga ada hari apes atau hari sial, termasuk si hari selasa ini. Jadi, waktu masih di RS ada tamu si mamake yang dateng berkunjung dan ngobrol2. Saya lupa, mitos ini dibicarakan waktu di RS atau di rumah, yang jelas, mereka yang ‘menginformasikan’ mitos ini. Mereka bilang, “Jangan pulang dari RS hari Selasa, pasti nanti balik lagi!”. Saya sih hanya selayang pandang aja denger informasi ini. Kalo si mamake yang ngerti itung2an hari berpendapat bahwa hari apes tergantung dari si pasien hari lahirnya hari apa, hari apesnya beda2 untuk tiap hari lahir.

Dan saya pun paska melahirkan pulang hari Selasa dong karena udah diapprove obsgyn dan dr. Spa nya. Lagian kalo mau diterusin ke hari selanjutnya, siapa yang mau bayar biaya kamar, visit dokter dll nya? Lagian kamar VVIP saya udah ada yang ngisi, jadi ga VVIP lagi :D.

Selasa siang sampe rumah, beberes, nyapu ngepel bla bla. Menjelang sore, kok berasa plester plastik bekas jaitan sesar kok dingin ya? Jangan2 kemasukan air. Apalagi pas diliat ada bagian ujung plester yang mulai terkelopek *bahasa apa sih tuh* karena pas di lipetan. Langsung was2 dong, kalo basah, gimana nih sama lukanya? Udah kering blom? udah boleh kena air blom? Langsung parno dan lapor sama bapake Arman.

Berhubung besok si Bapake Arman kudu masuk kantor, gag bisa cuti lagi, mau gag mau malem itu pula kita balik lagi ke RS yang sama, ke bagian UGD demi cek jaitan! Coba itu! Si Arman dititip sebentar sama eyangnya.

Dan pas masuk lagi ke UGD, si suster nyariin Rekam Medis saya, tapi ga nemu, trus nanya, “Baru keluar ya? Kapan ya keluarnya? soalnya statusnya kok ga ada ya?”

“iya sus, baru keluar tadi siang”. krik krik krik.

Cek jaitan artinya buka lagi plester jaitan dan diplester lagi pake plester baru. Ternyata jaitannya baik2 aja, kering. Dan rasa dingin yang dirasa itu ternyata adalah plester semacam tisue basah yang emang kerasa basah bukan indikasi masuknya air ke dalam luka yang ditutup plester.

Menurut susternya sih hal ini lazim terjadi,  masuknya air kedalam luka yang ditutupi plester plastik anti air tersebut karena ada bagian ujung plester yang terletak di daerah lipatan sehingga lama kelamaan terkelupas.

jadi, kira2 mitos keluar RS hari Selasa itu bener ga ya? :p

 

2. Lampu Ari-ari

Jadi, kalo di tradisi keluarga baru saya ini, begitu lahiran, si mamake bertugas membawa ari2 dan mencucinya kembali di rumah untuk kemudian dikebumikan dengan segala printilannya. Biasanya kan bapaknya si anak yang melakukan hal itu, tapi bapake Arman kan masih di RS nemenin saya dan juga emang eyangnya Arman yang udah wanti2 beliau yang akan mengemban tugas mulia tersebut. Mulia? Hmmm ya gitu deh, soale katanya-katanya susah loh bawa ari2 gitu, banyak yang ‘ngikutin’. Yang ngikutin disini dalam artian yang dunianya lain ya.

Nah setelah ari2 dikubur, selama 40 hari, di atas tanah ari2 tersebut harus dipasang lampu dan dinyalakan setiap habis maghrib sampe sehidupnya aja. Maksudnya gag ngoyo harus kita liatin tuh lampu idup apa engga sampe pagi. Trus kalo gag diidupin kenapa? Kalo gag diidupin, ya si bayi bakalan rewel. Percaya ga percaya sih.

Tapi, emang kalo pas si Arman mulai rewel, si bapake langsung cek ke lampu ari2, udah dinyalain atau belum. Kalo belum, buru2 langsung dinyalain. Sugesti juga kali ya. Abis itu sih berkurang rewelnya.

Kalo si abangnya Arman -Adrian- lain lagi. Ketika lupa dinyalain lampunya, pintu rumah saya ga bisa dibuka, sampe harus manggil tukang yang kemaren renov rumah. Loh emang sayanya kemana? Kalo ga salah, waktu itu saya belum pulang dari RS, meskipun agak maleman saya dan suami segera sampe rumah. Trus kenapa rumah saya harus dibuka pintunya? Karena saklar lampu penerangan jalan gang sebelah rumah, ada di ruang tamu saya.

 

Jadi dari dua kasus mitos di atas, kira2 gimana? percaya atau gag percaya?

kalo saya sih biasa aja, cuma iseng aja cerita2 topik ini. Ada yang punya cerita mitos yang lain ?

Advertisements

perkembangan 29minggu


Aloha,

Sekali lagi postingan telat 😀 karena si baby-inside udah masuk minggu ke 30 dan emaknya lagi mengingat2 progress selama 29minggu.

Si baby-inside sering banget diusilin sama papanya. Kalo lagi tidur atau kalo lagi ditanya trus ga respon, mulai deh papanya nyari2 powerbank. Di powerbank viv*n tuh ada flashlightnya. Mulai si papa mainin flashlight dan disenterin ke perut saya.

Kata si bidan, kalo udah 28w, si baby sudah bisa respon terhadap cahaya. Tapi, selama 29w ini sih saya perhatikan si baby belum respon banget2 sama cahaya. Jadi biar kata mau disinarin lama pake flashlight itu, si baby kalo lagi bobo atau kalo lagi males respon ya diem aja gitu. Ya mungkin emang belum waktunya kali ya Nak?

Jadi kalo dia ga gerak ataupun ga respon biasanya abis saya mandi dan makan, ya kita anggap aja dia lagi bobo. Enak adem dan kenyang.

Dari hasil observasi gerakan janin saya yang harus diisi ke kartu monitor janin dari RS, si baby itu biasanya tidur sekitar jam 9-10 pagi atau jam 10-11pagi. Karena pas jam segitu biasanya ga ada gerakan sama sekali, trus setelah itu baru deh mulai bergerak2 ngulet2 sampe akhirnya aktip banget menjelang waktu makan *alias laper.

Kalo di kartu monitor gerakan janin itu sih ga disebutin jam nya. Cuma kolom 1-10 untuk memantau 10x gerakan janin dalam tempo 12jam. Ya menurut saya sih rada ribet gitu kalo ga ada jamnya, jadi saya bikin catetan sendiri di robekan kalender harian perharinya pake durasi waktu, ntar seminggu baru deh dipindah ke kartu. Misal jam 6-7pagi, gerak, kasi tanda contreng. Jam 7-8pagi, gerak, kasi contreng lagi, begitu seterusnya. Sampe 12jam berikutnya.

Trus kalo sore, menjelang maghrib sekitar jam 5-6sore atau 6-7malem dia juga bobo sepertinya. Nanti jam 7an atau jam 8 malem an mulai deh nyari2in papanya, ngajakin main. Trus nanti perut mamanya mencang mencong deh pas si baby lagi ngobrol sama papanya :D.

Ngilu di pangkal paha masih kerasa, cuma ya lama2 biasa. Ngilu sih, cuma ya emang gejala wajar.

Stretchmark juga mulai muncul di bagian perut bawah sisi kanan dan kiri.  Puser juga udah full rata dengan perut, jendol keluar dikit :).

Tendangan2 tiba2 juga kadang bikin kaget emaknya yang lagi anteng diem duduk manis atau lagi sleeping beauty *bobo cantik. Ahahahaha.

Emaknya udah mulai petakilan lantaran bosen, jalan2 ke dapur, duduk nonton tipi di ruang tamu, jalan2 ke tetangga (rumahnya si mama), sesekali nyuci piring, tiap ada hari libur maunya diajak jalan2, dan kemaren ngidam black forest sangat. Tapi terpaksa ditahan2, lantaran bentar lagi cek glukosa darah yang pake puasa 12jam, takut hasilnya jelek trus dirujuk lagi ke dokter spesialis -_-

Di minggu ke-29 ini pun lumayan kaget pas tidur malem di suatu malam, si baby inside aktip aja gitu gerak2 di dalem perut sampe jam 3an. Emaknya ga bisa tidur. Trus saya mikir2 kenapa ya kok bisa gitu? Entah berkaitan atau engga, tapi sorenya saya mandi sore setelah maghrib yang mana sangat-amat-terlarang menurut si mama mandi menjelang/bersamaan adzan maghrib apalagi mandi setelah maghrib. Baru kali itu tuh saya melanggar larangan dan malemnya langsung kena ‘batunya’. Ya percaya ga percaya sih.

Kayanya ingatan emaknya cuma sampe situ doang. Ahaha. Sehat2 ya nak, yg sabar di dalem sana, nanti kita jumpa pada waktunya 🙂