MPASI

MPASI : Perdana! 6bulan TENG!


Gegara beberapa waktu lalu ada pertanyaan siapa yg lagi MPASI di group fb KEB, Dan jg barusan baca beberapa postingan MPASI di blog tetangga yg saya follow, jadi ketularan mau cerita ttg MPASI nya si Arman.

MPASI nya Arman dimulai pas 6bulan teng. Padahal sebelumnya, dianjurkan sama DSA nya 4bulan pun udah boleh, atas dasar kenaikan BB yang kurang mencapai target.
Eyangnya arman juga udah ga sabaran mau start MPASI duluan berdasarkan pengalaman beliau ke anak2nya, MPASI di usia 4bulan.
Bapake Arman, ada lagi, menyarankan MPASI di 6bulan lebih in 10hari berdasarkan wangsit Ga ada dasar/literature yg kuat Dan shahih.
Hehehe, banyak opsi, tetep keputusan ada di tangan emaknya dong. Dan saya memilih MPASI Arman di 6bulannya teng, tanggal 15 September. Ga pake dilebih2in bbrp hari.

Sebelum MPASI di hari H, saya sempet gladi resik. Nyoba nyendokin ASIP/sufor untuk melihat responnya apa benar sudah siap makan. Dan ternyata, Arman antusias saat disodorkan sendok. Iyesss, udah siap makan 😍

Untuk MPASI ini sebenernya agak riweuh juga sih. Riweuhnya adalah dimana saya adalah ibu baru yang mungkin keliatan kikuk, clueless Dan Ga meyakinkan banyak pihak bahwa saya ‘bisa’ Dan ngerti apa yang harus saya kasih ke anak saya. Jadi, karena kesan riweuh ini, pressure intervensi untuk mengikuti salah satu opsi di atas cukup besar.
Dari pada durhaka, mendingan, saya mencari ‘kitab’ MPASI sebagai pedoman saya. Ya saran Dan opsi dari orang lain sih ya boleh2 aja, tapi saya cek lagi di kitab MPASI itu untuk mengambil keputusan tentang opsi/saran orang tsb aman Ga untuk saya terapkan.

Untuk pedoman MPASI, saya beli 2buku ini. Dari pada dikira clueless Dan Ga ngerti apa2.

image

Peralatan MPASI yang saya punya pun standard aja. Ga bebelian perangkat MPASI khusus. Yaitu, panci kecil, blender biasa, dandang buat manasin, wajan, talenan, perlengkapan makan bayi (kado), celemek, mangkok stainless yang biasa dipake buat kobokan di RM Padang untuk ngangetin. Oiya, yang paling mahal saya beli ada pembuat es batu tupperw*re yg ada tutupnya, 80rb an! Ternyata yang ga bermerk pun banyak dijual di toko perabot Dan lebih murah. 😑
Maksudnya untuk bikin frozen food, menghemat penggunaan listrik dari pada tiap hari make blender. Tapi pada akhirnya, kaga kepake Dan males bikin frozen food.

Makanan yang saya perkenalkan awal adalah Beras putih, Beras merah, puree buah. Beras dalam bentuk tepung yang sudah saya buat beberapa hari sebelumnya. Sempet juga nyoba beli tepung organik gas*l rasa Kacang hijau untuk variasi rasa, tapi si Arman Ga suka. Jadi masih sisa banyak 😑 Dan Ga kepake.

Rules MPASI yang saya terapkan adalah aturan 4hari yang kadang saya modif jadi 3hari saja. Maksudnya aturan ini, selama 3-4hari berturut2 kita kasi menu tunggal yang sama untuk melihat response tubuh si anak. Apakah ada alergi, apakah Susah BAB. Kalo selama waktu tersebut Ga ada masalah, berarti menu tsb aman Dan bisa dicampur dengan bahan lainnya.

Durasi prosesi makan nya pun cuma 15menit. Setelah itu, abis-ga-abis angkut! Dimulai dan diakhiri dengan minum ASIP.
Awal MPASI adalah pengenalan prosesi makan. Yang maksudnya adalah jangan dipaksain harus habis, tapi si bayi tahu apa itu makan. Dan saya menerapkan cara disuap dengan sendok. Sendoknya belum bisa pake sendok yang berasal dari set perangkat makan nya, karena terlalu lebar, Ga cukup di mulut minimalisnya. Jadi, saya pake sendok yang ada botolnya Dan botolnya bisa dipencet merk pigeon. Sendok itu minimalist Dan muat sama mulutnya Arman.

Untuk MPASI perdana ini, saya ngikutin aturan 4hari, mau Ga mau saya bikin log book, supaya Ga mengandalkan ingetan yang udah mulai pikun sekaligus untuk review bahan2 apa yang Arman suka atau sebaliknya, juga response dari metabolismenya.

Awalnya pake kursi rebah semacam baby bather gitu. Lalu saya nyoba pakai folding seat untuk tempat makan nya. Sewa aja, soale belum tentu juga dia betah lama2 di kursi itu. Dan bener aja, Arman Ga betah duduk disitu. Jadi kalo makan ya pindah2 tempat nya, kadang di kursi rebah, kadang di gendong pake kain.

image

MPASI Kali ini saya bertekad memberikan MPASI homemade. Alias semua yang saya kasi ke Arman adalah buatan saya aseli. Hohoho tentu saja saya PEDE  sejuta, secara masak makanan bayi cuma cemplung2 aja Dan rasa original dari bahan2 tersebut, Ga pake dirasa2 enak atau engga menurut lidah kita.
Kalo saya bilang sih, Ga enak. Ga ada rasanya. Atau mungkin lidah saya sudah terdoktrin MSG. Ahahaha.
Kalo si Arman suka, ya di makan, kalo Ga suka ya Ga diabisin.

Kadang eyangnya yang ambil alih nyuapin, dalam 5menit, ludes makanan nya masuk ke mulut, soale nyuapinnya sembari dipiting. Huahaha.

Awalnya si Arman mau dipakein celemek, tapi lama kelamaan Ga betah.

Untuk MPASI hari pertama, semuanya antusias mau liat si Arman makan. Saya nyiapin mangkok berisi bubur dari tepung Beras putih, gelas yg ada lobang kecil2 di tutupnya berisi air putih, botol susu kecil 60ml, berisi ASIP. Suapan pertama diberikan oleh mamanya. Suapan kedua oleh eyangnya. Setelah selesai, ada 1 yang kurang. Air cucian! Maksudnya disediakan air untuk membersihkan mulut Dan wajah dari sisa2 makanan yg tersisa. Kata eyangnya, kalau anak sudah mulai makan, harus dibersihkan supaya Ga disemutin.

Itu sekilas tapi panjang tentang teknis MPASI nya Arman. Nanti disambung lagi ya.

Posted with love from quinietab

10th month


Tadinya mau diposting pas hari H, eh ketiduran :D.

Horeee… Arman udah 10 bulan!!!

img1421332083200

Alhamdulillah sehat walafiat, ya sakit2 dikit lah macem demam, batuk pilek. Sakit wajarlah.
Menjelang hari 10-bulan ini, Arman rada rewel, udah gitu gaya ngambeknya gaya baru -kaya suara kucing garong- ahahahha.

Sampe sekarang masih belum tumbuh gigi, satupun!
Ya gak papa lah, yang penting sehat.
Soale kata Eya nya, kalo tumbuh gigi duluan, jalannya belakangan. Begitupula sebaliknya. Tapi ya itukan katanya katanya. Ada juga sih yang bareng.

Menjelang hari H, saya dan bapake, gantian shift.
Sebentar2 bangun, ya karena pilek dan sedikit demam.
Bapake ga mau ngasih obat dulu, soale pernah baca di artikel mana gitu kalo sakit2 biasa gitu, banyakin air putih aja.
Ya saya sih oke2 aja, karena emang ga begitu suka kalo bayi bentar2 kena obat kimia.
Tapi, pas semalem lumayan menguras energi, kitanya juga kurang tidur, mulai kepikiranlah, pilek ini mengganggu Arman dan juga ortunya.
Jadi sampai dengan pagi, masih rewel aja bawaannya. Siangnya langsung aja saya kasih obat pileknya.

Kalo Arman rewel itu, maunya digendong2 aja. Encok lah emaknya, gendong mulu. Huahaha.
Mana emaknya kaga bisa gendong pake selendang batik itu. Di taro di stroller, nangis. Di taro di walker, nangis.
Ishhh… padahal kerjaan banyak euy. Beberes, nyuci, sampe masak makanannya, masih di to-do-list.
Bener2 ya, kalo anak rewel itu, emaknya ga bisa apa2.
Mana nangisnya pake sesunggukan gitu, yang suaranya ilang2an gitu, kaya kaget2 gitu.

Pernah nangis kaya gitu, pas pertama kali nyungsep belajar turun dari kasur. Padahal udah dialasin kasur palembang, bantal2 panjang. Tetep aja, namanya pengalaman pertama nyungsep, doi kaget kali ya, mangkanya nangisnya putus2 gitu.
Penah juga nangis gitu, pas ngerasa ga nyaman di rumah orang. Doi kayanya udah sangat amat ga nyaman sama aura rumahnya dan pengen cepet2 pulang, jadilah nangis2 macem gitu. Pas udah keluar dari rumah itu, baru juga di mobil, udah reda nangisnya.
Ya namanya bayi, kadang kita mau gag mau percaya ga percaya sama hal2 gituan.

Trus MPASInya Arman, sekarang udah sampe di step Nasi Tim (kadang2).
Kok? Abisan ya, bikin nasi tim itu dua kali kerja. Kadang kalo waktunya cukup, ya dikerjain, kalo kaga, ya bubur kasar sajalah.
Lauknya? Apa aja yang ada di tukang sayur.

Masih ga pake gula garam. Bumbu dapur paling sering dan wajib adalah bawang merah bawang putih supaya ada rasa gurih. Pernah sesekali pake bumbu soto racikan nyontek di buku MPASI dan saya stok di kulkas. Cuma, kadang2 aja, soale ada pekerjaan esktra, kudu ditumis dulu bumbunya.

Pernah nyoba kaya orang bule, menu smashed potato gitu, pake makaroni dan sufornya. eh doi gag doyan.
Ya sutrah,emaknya lah yang ngabisin smashed potato hambar itu.

Katanya umur 10bulan udah boleh pake agar yang plain, yogurt.
Udah sempet bikin ager jagung wortel tanpa gula, tapi kok rasanya pahit ya? huahahaha. Alamat emaknya lagi yang ngabisin nih.

Keju masih belum saya kasi ke Arman. Soale katanya bagusan pake keju merk sapi beranting *gitu gambar logonya* yang harganya lumayan sih. Jadi, saya tangguhkan aja sampe 1 tahun, pake keju merk biasa ajalah.
Begitupun, bayem.
Soale bayem itu kan ga boleh dipanasin, jadi ya bingung juga gimana nyajiinnya, secara kalo mo nyajiin kan ditim dulu alias dipanasin lagi. Jadi, nanti2 aja lah.
Sayur langganan sih wortel, labu, terong, brokoli, jagung.
Ya standar tukang sayur yang beredarlah.

Kol juga engga saya kasih, soale suka bau kentut2an gitu sih.
Buncis juga engga. soale sulur2nya suka bikin mau muntah gitu.

Kalo ‘kecolongan’ sih sering. Pernah diicipin duren, es krim, kopi (paling sering), coklat. Yah namanya kecolongan, artinya sayanya yang lalai ga ngeliatin Arman dengan seksama ataupun tidak kuasa mencegah, sehingga makanan/minuman itu bisa masuk dengan sukses. Mangkanya saya itu kadang waswas nitipin si Arman ke orang lain, mendingan seharian saya kurung aja di rumah, main ketawa2 bareng saya atau nangis2 karena saya juga. hihihi.

Berhubung hari ulang bulannya pula, Eya, Tante Ich, saya dan Arman jalan-jalan lah ke Mol Mega Bekasi (Giant Sebrang Metropolitan Mall). Sebenernya sih tadinya tujuannya nyariin biskuitnya si Arman, F*rleys, tapi kenyataannya malah bebelian yang lain lantaran yang dicari ga ada. Kita berangkat PP naik taksi, lantaran bawa stroller kurus. Iya,maksudnya mirip stroler tapi yang posisinya duduk doang. Udah gitu penampakannya kurus dan bisa dilipet jadi kira2 seukuran payung yang besar itu loh.

Kalo pergi2 sama Eya nya sih, saya enak, bisa lenggang, kaga encok gendongin si Arman. Lantaran si Eya nya pasti yang kekeuh megang strollernya si Arman. Cuma dibalik kelenggangan itu, kadang suka kesian juga si Arman.
Eya nya berprinsip kalo anak laper/haus pasti nangis. Nah si Arman kaga nangis2 sih karena antusias liat kanan kiri etalase swalayan, saya yang ngitungin waktu terakhir kali dia nyusu, kayanya udah terlalu jauh jaraknya.
Saya sering kepisah sama si Eya, ya beda lorong aja sih, masih dalam Giant juga. Cuma, nyarinya lagi itu lumayan lama ketemunya.
Pas ketemu, si Arman udah bobo di strollernya. Dan saya yang kaget lantaran tuh bocah blom minum susu ataupun air putih yang mana ada di dalem tas saya.

Gini yah susahnya kalo anak kaga kita sendiri yang megang, jadi berantakan ritmenya dan terancam dehidrasi.
Setelah selesai, kita makan di Gok*na. Buru2 saya bikin susunya porsi 150ml. Si Arman nya tetep ga nangis2, tapi pas saya kasi susunya habis dalam sekejab. Yang artinya, haus terselubung :(.

oiya, kalo saya berduaan di rumah sama si Arman doang, trus dia cengeng dan rewel abis, udah pasti sayanya BT banget. Kalo udah gitu biasanya, saya gendong sembari liatin aja si Arman, trus si Arman nyadar kalo diliatin, berenti nangisnya sesaat trus natap saya juga, trus dia angkat dan ngelus wajah saya. owwwhhh… langsung meleleh dong BT saya.

Selamat Ulang Bulan ya Nak,

Semoga jadi anak sholeh, baik, makin pinter makannya, cepat tumbuh giginya, makin banyak pinternya, makin besar badannya. Amin.