mual

Goodbye high heels


image

Taken from snapstock.io

Jadi, sebenernya seminggu ini saya galau.
Blog post yang Sudah dijadwalkan dari hari ke hari untuk tayang di blog A, blog B, blog C, saya abaikan begitu saja ya karena kegalauan saya ini.

Awalnya sih karena hari libur national Pilkada-hari rabu- kemaren, kita sekeluarga pergi menengok rumah di Cileungsi. Sudah penuh semangat 45 dong, kesana mau observasi apa aja yang perlu diperbaiki Dan hitung2 biayanya, karena diskusi terakhir deal kalo kita akan segera pindah dari pondok mertua indah.

Bawa perlengkapan bebersih dari ember sampe kanebo. Disana sih ada perlengkapan bebersih seadanya, tapi kurang ‘afdol’ aja kalo ga pake ‘pegangan’ sehari2.

Ya sampe sana, bebersih. Trus ngaso sebentar. Ya palingan se jam an lah kita ngaso disana. Udara mah ga panas2 banget, tapi 3 macem minuman abis ditenggak, ya pocari, frestea sampe cimory *mudah2an ga berantem di perut saat ketiga minuman beda pabrik itu kopdaran.

image

Besokannya berasa pusing Dan mual. Aha! Ini pasti akibat perjalanan panjang kemaren ke cileungsi Dan kopdaran ketiga minuman itu. Ya namanya umur ga bisa diboongin, kalo abis pergi jauh2 gitu, pulang nya masuk angin. Obatnya ya kerokan.
Jadi hari kamisnya, kerokan. Merah2 gosong, pertanda beneran masuk angin.

Hari sabtu nya, begitu lagi, pusing mual. Nah loh? Masuk angin yg kemaren ga tuntas?!

Hari minggu itu ada acara ke pengajian 100hari meninggalnya mertua sobat Kental. Sebelum berangkat, makan siang dulu dengan keadaan lauk Dan nasi udah dalam keadaan dingin. Menjelang suapan terakhir, entah gimana terpicu mau muntah.
Langsung stop. Trus langsung kebayang yang panas2, langsung bikin mi instant. Makan saat panas2, rasa nikmatnya tiada Tara. Jadi, mulai ngeh, kalo mulai mual, cari makanan berkuah yang panas.

Di acara pengajian, sama sekali ga makan. Soalnya kebayang kalo makanan ga panas, berarti bakalan muntah.

Baru sempet kerokan lagi hari minggu malem. Tapi sebelom kerokan udah ada mual muntah. Nah loh, kenapa nih? Jgn sampe masuk rumah sakit lagi.
Hasil kerokan, yak, merah gosong! Masuk angin.

Eh tapi kok, terus2an?
Trus flashback.
Hari selasa kerokan.
Hari kamis kerokan lagi.
Hari minggu kerokan lagi.
Ada yang ga beres nih.

Badan saya ga segede itu juga pori2nya gampang masuk angin bertubi2. Kalo masuk angin biasa tanpa disertai keinginan semacam maunya makan yang panas2, itu baru masuk angin biasa.
Saya mulai curiga.

Hari senin ke alfamart, beli testpack. Ternyata, sensitive itu mahal ya?! Masa gagang sekurus itu hampir 30rb?!!
Saya mah udah ga peduli, yang katanya testpack itu dipake urin pagi pertama, saya pake urin fresh.
Dan…
.
.
.
.
1 garis muncul dengan segera.
.
.
.
1 lagi garis kontrol muncul.
.
.
.
Dan lalu saya pucat pasi, diam mematung, kemudian galau.
Kecurigaan saya benar.
Arman, you’ll be abang!

Posted with love from quinietab

kontrol 28 minggu – hematolog


Selamat pagi menjelang siang.

Mau cerita tentang konsul semalem ke hematolog dr. Djumhana di RS Premier Jatinegara (ex Mitra Keluarga). Sehari sebelumnya, sudah ada sms alert dari pihak RS sebagai reminder bahwa si dokter praktek dari jam 20-23 pada hari Kamis di RS tsb.

Pulang ngelayat, suami saya sampe pas kita pada makan malem. Cerita tentang ngelayatnya di skip aja ye, ntar diedit di postingan sebelumnya aja supaya ga kepanjangan. Ga lama setelah itu, saya ganti kostum trus kita berangkat ke RS sekitar jam 20.30. Saya dapet nomor antrian 9 yang katanya perkiraan jam 22.30 dan itu ngantrinya musti dari maksimal seminggu sebelumnya dan booking via telp baru dilayani jam 7 pagi.

Dapet nomor 9 juga, Itupun udah reschedule beberapa kali karena kalo untuk kamis minggu sebelumnya saya dapet no 21 yang perkiraannya sekitar jam 24. Ampyunnnn.

Sempet galau mau lewat tol cawang atau mau lewat kalimalang aja. Tapi akhirnya memutuskan lewat tol cawang dengan asumsi melawan arus pulang kerja dan sepanjang jalan kenangan kalimalang itu biasanya kalo hujan pasti macet.

Eh, ga taunya dugaan kita salah. Tol cawang malahan macet sejak dari gerbang tol pondok gede barat sampe keluar halim karena ada truk kontainer yang kecelakaan di tol. Sampe di RS sekitar jam 21.30. Drop off di lobi, tapi sayanya ga turun dulu karena ternyata ga ada kursi roda yang stand by di situ. Suami saya juga lupa waktu booking by phone minta kursi roda. Jadi nunggu beberapa saat si satpam nyariin kursi roda dari gedung rawat inap. Ya sekitar 5menitan deh. Pas kursi rodanya ready, baru deh saya turun tahta ke kursi roda trus didorongin sama si satpam ke lobi klinik spesialis. Oiya, gedung klinik spesialis ini terpisah ada di sebelah kiri, sedangkan gedung rawat inap+IGD ada disebelah kanan. Nah tengah2nya itu jalan untuk mobil yang drop off.

Di lobi samping kafetaria itu, si satpamnya nanya nama dan nyariin bukti antrian saya di front desk tersebut. Setelah ketemu, si satpam nganterin saya naik lift ke lt. 7 tempat si dokter praktek sembari nunggu suami saya markir mobil.

Sampe di lt. 7, keluar lift langsung ketemu bangku ruang tunggu dan banyak orang2 yang lagi nunggu disitu. Ruangannya bagus banget sih menurut saya *norak*. Saya celingak-celinguk, nyari tau gimana prosedur antriannya. Saya nanya sama si satpam, katanya tunggu aja, ntar dipanggil. Ow beklah.

Karena saya pake kursi roda, saya minta ditempatkan di depan meja front desk depan tangga manual. Gak lama suami saya dateng. Gak lama juga si suster berjaket STIKES of something keluar dan nanyain apakah ada hasil lab? Saya kasih semua hasil lab, surat rujukan dan bukti antrian ke si suster tersebut.

Orang2 yang nunggu disitu pada anteng2 aja. Entah karena mereka udah ngerti alur antriannya atau sama2 ga tau juga. Ahahaha. Gak lama, ada pasien baru dateng dari arah lift kemudian meletakkan bukti antrian ke box mika kecil di depan ruang praktek si dokter dan diambil sama si suster saat si suster keluar mengantar pasien yang barusan selesai konsul. Ow gitu toh?

Saya ga nunggu lama kok, setelah 3pasien akhirnya saya dipanggil masuk sekitar jam 22.30. Ruangannya kecil sih menurut saya. Ada 3 kursi tamu selain kursi dokter di balik meja, tirai dan meja periksa yang mepet ke tembok. Agak2 ribet mobilisasinya karena nabrak2 kursi dan ruangannya kecil.

tanya jawab pertanyaan singkat dari si dokter sembari beliau coret2 di dokumen saya kaya kuis trivia gitu :

dari dokter siapa? zakia | hermina galaxy tuh dimana sih? di bekasi itu loh yang ada grand galaxy city agung sedayu  | hamil berapa bulan? 28 | ini hamil keberapa? 2 | berapa tahun nikah? hampir 3thn | hamil pertama usia? 22minggu. *dokternya bingung menatap saya* maksud saya,sebelumnya saya hamil cuma sampe 22minggu, lahiran trus anaknya bertahan 1,5jam trus berpulang lagi dok.

sering pusing mual? gak | vertigo? gak | sakit2 kaya rematik? gak | lebam2/biru2? gak | bengkak? gak | bapak ibu masih ada, sehat? sehat | ada sodara yang kena stroke? gak. eh ada *baru inget ada adik si papa yang kena stroke beberapa waktu lalu. | adik atau kakak papa? adik | ada asma? gak | sesak napas atau nafas pendek2? gak | sering sariawan? selama hamil engga | rambut rontok? sejak sebelum hamil sudah rontok | sering cape? gak

Si dokter selesai tulis2 di dokumen, trus dia tensi darah saya 120/70 atau 80 gitu. Normal. Periksa perut ditekan2 bagian perut atas dibawah payudara. Trus periksa dada pake stateskop. Trus pencet2 kaki saya yang agak menggemuk tapi asli ga bengkak kok.

Trus dia nulis2 lagi di dokumen sekalian bolak balik hasil test yang saya bawa. Si dokter sempet komplain karena ternyata hasil print outnya menurut dia kurang jelas (iyalah, hasil labnya dicetak pake printer dot matrix) sampe dia hidupin lampu untuk liat hasil rontgen, tapi kayanya tetep ga begitu kebaca. Akhirnya kita bantuin baca2in hasil2nya beserta tanggalnya.

Ini hasil lab bulan berapa? agustus | kalo yang ini? november.

Si dokter ngitung pake jari, sekarang udah bulan Desember dan akhirnya dia minta saya untuk cek ulang lagi semuanya, karena referensi hasil testnya udah kelamaan. Beliau sempet nanya, kok baru kemari sekarang? Lah kita juga baru dikasitau dirujuk kemari?!

Kemudian beliau contrang contreng kertas lab untuk test di lab yang besar seperti di RS ini atau Pr*dia dan beliau minta test sbb :

hematologi lengkap, D-dimer, Agregasi Trombosit, albumin, Globulin, Ureum, Creatinin, ANA, Anti ds-DNA, Urine lengkap, Kultur urin.

Udah serem aja saya ngebayangin biayanya. Test2 baru itu (D-dimer, Agregasi Trombosit, ANA, Anti ds-DNA, Urine lengkap, Kultur urin) yang bikin deg2an harganya 😐 .

Saya sempet tanya mengenai test ACA, kali2 si dokter keliwat ngeliat hasil test ACA saya sebelumnya. Beliau bilang beliau udah sempet liat, tapi kayanya sih beliau mau fokus ke protenuri karena menurut beliau proteinuri ga ada hubungannya sama ACA. Nah lo? trus kemaren ngapain kita test ACA yang 800rb itu?!

Mengenai surat rujukan yang juga ada kolom untuk hasil konsultasi dengan dokter rujukan belum bisa diisi saat ini. Si dokter masih nunggu hasil2 lab terbaru yang tadi beliau contreng2. Beliau juga tanya obat apa saja yang saya konsumi.

Setelah selesai konsul, cuma bawa kertas lab. Masuk ke ruang dokter, susah. Keluarnya pun juga susah karena keterbatasan ruang itu. Si suster nanya apa kita dikasi obat? Boleh bayar dimeja front desk lantai tersebut atau di apotik bawah. Berhubung suami saya mau bayar pake debit, akhirnya kita bayar di lt. dasar.

Sampe di bawah, setelah selesai bayar admin konsul dokter, kita tanya2 biaya cek lab di RS ini untuk test yang diminta dan angkanya fantastis sekitar 2,5juta untuk 12 test tersebut. Tewewewew…

Estimasi harga : D-dimer 388k; agregasi 294k; ANA 435k; Anti ds DNA 540k; kultur urin 470k

Pas udah mau pulang, baru ngeh, lembar asuransi untuk kita coba reimburse belom diisi sama si dokter. Naik lagi ke lt. 7, untungnya cuma sebentar. Urusan di RS selesai sekitar jam 24 dan sampe rumah sekitar jam 00.30.

Wuih, ngilunya kerasa karena kelamaan duduk kali ya. Ganti baju langsung bobo.

Biaya : konsul dokter 150k + administrasi 40k total 190k | mau coba di reimburse

PS. saya dan suami lebih suka pelayanan yang lebih hangat di Hermina dibanding RS ini yang ‘dingin’