muntah

Goodbye high heels


image

Taken from snapstock.io

Jadi, sebenernya seminggu ini saya galau.
Blog post yang Sudah dijadwalkan dari hari ke hari untuk tayang di blog A, blog B, blog C, saya abaikan begitu saja ya karena kegalauan saya ini.

Awalnya sih karena hari libur national Pilkada-hari rabu- kemaren, kita sekeluarga pergi menengok rumah di Cileungsi. Sudah penuh semangat 45 dong, kesana mau observasi apa aja yang perlu diperbaiki Dan hitung2 biayanya, karena diskusi terakhir deal kalo kita akan segera pindah dari pondok mertua indah.

Bawa perlengkapan bebersih dari ember sampe kanebo. Disana sih ada perlengkapan bebersih seadanya, tapi kurang ‘afdol’ aja kalo ga pake ‘pegangan’ sehari2.

Ya sampe sana, bebersih. Trus ngaso sebentar. Ya palingan se jam an lah kita ngaso disana. Udara mah ga panas2 banget, tapi 3 macem minuman abis ditenggak, ya pocari, frestea sampe cimory *mudah2an ga berantem di perut saat ketiga minuman beda pabrik itu kopdaran.

image

Besokannya berasa pusing Dan mual. Aha! Ini pasti akibat perjalanan panjang kemaren ke cileungsi Dan kopdaran ketiga minuman itu. Ya namanya umur ga bisa diboongin, kalo abis pergi jauh2 gitu, pulang nya masuk angin. Obatnya ya kerokan.
Jadi hari kamisnya, kerokan. Merah2 gosong, pertanda beneran masuk angin.

Hari sabtu nya, begitu lagi, pusing mual. Nah loh? Masuk angin yg kemaren ga tuntas?!

Hari minggu itu ada acara ke pengajian 100hari meninggalnya mertua sobat Kental. Sebelum berangkat, makan siang dulu dengan keadaan lauk Dan nasi udah dalam keadaan dingin. Menjelang suapan terakhir, entah gimana terpicu mau muntah.
Langsung stop. Trus langsung kebayang yang panas2, langsung bikin mi instant. Makan saat panas2, rasa nikmatnya tiada Tara. Jadi, mulai ngeh, kalo mulai mual, cari makanan berkuah yang panas.

Di acara pengajian, sama sekali ga makan. Soalnya kebayang kalo makanan ga panas, berarti bakalan muntah.

Baru sempet kerokan lagi hari minggu malem. Tapi sebelom kerokan udah ada mual muntah. Nah loh, kenapa nih? Jgn sampe masuk rumah sakit lagi.
Hasil kerokan, yak, merah gosong! Masuk angin.

Eh tapi kok, terus2an?
Trus flashback.
Hari selasa kerokan.
Hari kamis kerokan lagi.
Hari minggu kerokan lagi.
Ada yang ga beres nih.

Badan saya ga segede itu juga pori2nya gampang masuk angin bertubi2. Kalo masuk angin biasa tanpa disertai keinginan semacam maunya makan yang panas2, itu baru masuk angin biasa.
Saya mulai curiga.

Hari senin ke alfamart, beli testpack. Ternyata, sensitive itu mahal ya?! Masa gagang sekurus itu hampir 30rb?!!
Saya mah udah ga peduli, yang katanya testpack itu dipake urin pagi pertama, saya pake urin fresh.
Dan…
.
.
.
.
1 garis muncul dengan segera.
.
.
.
1 lagi garis kontrol muncul.
.
.
.
Dan lalu saya pucat pasi, diam mematung, kemudian galau.
Kecurigaan saya benar.
Arman, you’ll be abang!

Posted with love from quinietab

Pergi ke dokter! #2


Alohhhaaa….

Baru muncul udah part#2 aja. Dimana part#1 nya?

Hihihi. Ntaran yak, part #1 nya di posting. Abisan, ini lagi kejadian.

Jadi, gini ceritanya.

Udah dari malem kemaren, si Arman kok tidurnya gelisah, bentar2 bangun. Bentar2 bapake bangun gendong trus empok2 sampe dia tidur lagi. Trus emaknya? bangun juga sih, tapi masih dalam posisi tiduran, ntar kalo diperlukan untuk disuruh2, si bapake kasih kode kok untuk bangun.

Trus paginya, kok kita ngerasa si Arman agak sedikit sumeng atau anget2 gitu ya. Tapi yang bersangkutan masih dalam keadaan doyan main. Bangun pagi, popoknya sudah berbau tak sedap, pertanda pupup. Prosesi mandipun dimajukan, dari yang biasanya jam 8an, jadi secepatnya. Biar irit gitu popoknya :D.

Abis mandi pagi masih ceria, bobo sebentaran di stroller, sembari emaknya nyapu2, atur2 piring, manasin nasi. Biasanya tidurnya lumayan lama, sekitar 1jam an lah. Pas terbangun, ayolah minum susu dulu, sembari di bawa ke kamar, kali aja si Arman mau melanjutkan bobonya. Ternyata, engga. dan pup lagi. Kok?

Biasanya sehari 1x pup. Ini udah 2x pup. Keingetan sama anget2 badannya, ambil termometer, cek suhu masih 36C. Aman. Tanya sama sobat kental si dokter umum. Kasih PCT syr aja dan dikompress. Saya masih mikir2, apaan sih PCT syr? PCT sayur? owww… paracetamol syrup maksudeke. NOTED lah.

Cuma, kalo diinget2 kan PCT untuk gejala demam, masalahnya ini disertai BAB. 

Main2 lagi sebentaran di kasur, tengkurep, main2 balon. Trus nenen, bolak balik kanan kiri, tapi kok kaya gelisah gitu gag kenyang2. Biasanya kalo udah nenen, langsung tidur. Cek lagi suhunya. 37,5C. Aih naik. Ini udah demam blom ya? Karena kalo saya pernah 37,5C udah meriang2 gag jelas dan berujung pada kerokan. Nah kalo bayi, piye iki?

Kuatir naik lagi suhunya, sms bapake minta kartu asuransi Arman yang kemaren sempet dibalikin lagi ke kantornya lantaran salah nama. Eh bapake Arman malahan kuatir dan ijin dari kantor. Sembari nunggu, main2 lagi lah sama si bocah. Kadang ketawa2 kadang nangis2 gag jelas sembari tengkurep. 

Eyangnya Arman + si Tante juga blom pulang dari sekolah. Dapet kabar, si Eyang+tante cao langsung dari sekolah ke RS. Harum, ketemu dengan Dsa si Tante. Si Tante demam juga! ow.. ow.. kok bisa barengan?

Bapake dateng, eh si Arman udah pup lagi untuk yang ketiga kalinya. Hm… something wrong nih. Bisa dibilang diare. Pupnya pup bisa dibilang lebih encer dibandingkan dengan pup biasanya, walaupun masih berampas dan tanpa darah. 

Si Eyang+tante akhirnya dateng, dan merekomendasikan Dsa disana untuk cek si Arman. Menurut si Eyang, Dsa nya stand by sampe sore kok. Meluncurlah kesana. Aiiihhh Dsa nya cuma praktek sampe jam 3, lanjut lagi ntar jam 7. Nunggu sampe jam 7 mah kelamaan. Putar haluan ke RS langganan, ‘tetangga’. Kita telpon dulu buking untuk Dsa yang stand by. Ada beberapa nama yang disebut, tapi gag familiar, sampe akhirnya bapake nanyain Dsa nya si abangnya Arman, dan beliau praktek jam 4. Ya sutrahlah. Itu saja.

Sampe di RS tetangga, Dsa nya udah dateng dan lagi bincang sebentar sama Spog yang saya kenal, jadi ya, harusnya sih gag lama2. Tapi, ternyata lumayan lama juga si Dsa, masuk ke ruang prakteknya. Diukur suhu si Arman cuma 36,4C. Lah?!

Setelah cek keluhannya Arman, si Dsa bilang itu belum demam. Kalau demamnya sampai 38C, barulah dikasi obat penurun demam. Beliau meresepkan Tempra, L-Zinc dan L-Bio. Lepas dari tempat parkir, si Arman, lagi2 pup. Untung gag bleber 😀

Sampe di rumah, diminumin dulu lah L-Zinc + L-Bio itu. Deg2an, secara ini kali pertama Arman minum obat selain susu. Dan hasilnya….. tradaa…..

Muntah. Susu yang udah masuk sebelumnya pun, ikutan keluar. Ya satu2nya cara supaya gag dehidrasi, kasi asupan susu yang banyak. Di nenenin.

Masih tidur dengan gelisah, bolak balik kanan kiri. Dan… pup lagi! Dan pup yang ini lumayan bikin panik, karena lumayan encer walau masih berampas. Dan karena viskositasnya keencerannya itu, bleber lah ke bajunya. Mana bajunya baju kodok yang 1 piece dan dibuka dari atas. Nah lo, bingung. JAdi mau gag mau dilepasnya ke arah bawah, daripada muka belepotan pup. Emaknya Arman sampe mikir, tuh baju baiknya dicuci atau dibuang aja. Ahahahha. Kaga dibuang lah, sayang! 😀

Abis pup itu, dia ON. ngajakin main. Kita kabulkan bermain dengannya walau udah lumayan larut. Jam 12 mamennnn. Dengan harapan, abis main, doi kecapean, trus ngantuk dan tidur. Dan bener aja, mulai lemes, di nenenin dan tidur.

Oiya, penyebabnya apa? Kata dokter sih kemungkinan virus. Kalo dugaan bapake, karena saya kemaren makan pempek abis itu makan lagi tahu gejrot dan makanan2 tsb masuklah kontennya ke ASI dan kerasa ke perut si Arman yang belom kuat dengan cuka2an. -__-. Masuk akal juga sih. 

Jadiii… sekarang emaknya lagi stand by ngukur suhu dan nunggu jam ngasi susu berikutnya. Doakan cepat sembuh ya.