osfit DHA

Kontrol 37 minggu


image

Rabu 13 Juli 2016

Control ini merupakan control pertama di bulan July 2016. Kontrol pertama setelah lebaran. Control yang biasa dilakukan hari Selasa, bergeser ke hari Rabu karena menurut dokter, kalo hari rabu atau kamis, lebih sedikit pasiennya.

oiya di kontrol kali ini, surat rujukan harus diperpanjang lagi di faskes 1 karena surat rujukan hanya berlaku 3 bulan (sejak April 2016). Alhamdulillah sih proses perpanjang surat rujukan ga nunggu lama apalagi sampe berhari2, abis itu seperti biasa, poto kopi yang banyak untuk kontrol selanjutnya.

Control kali ini lebih berdrama. Hahahaha. Biasanya kalau control malam, jam 19.30 kita sudah cao dari rumah. Kali ini baru cao dari rumah jam 20.00 pake motor baru pula. Sebenernya mah saya anti control pake motor, secara kalo udah malem itu badan udah lumayan cape sama aktivitas dari pagi sampe siang, dan kalo naik motor kan ya ga ada senderannya, pun  karena cepet2 saya lupa bawa bantal ganjelan buat duduk menanti di ruang tunggu.

Pak suami baru aja sampe rumah jam 19.45, untung ga keburu saya tinggal naik taksi online. Ditambah si Arman juga udah mulai curiga saya udah mandi cakep rapi jali pake baju pergi. Dia nanya2, “mama mau pergi?”

Pas sampe rumah pun, papanya langsung ditodong untuk ngajak arman jalan2, ke mol (alias warung terdekat naik motor dengan alasan beli susu ultra). Terpaksa dijabanin dulu beli susu ultra sembari nungguin saya selesai dandan. Setelah itu baru diungsikan ke kamar eyangnya, baru saya dan suami buru2 berangkat.

Tadinya mau naik taksi online, tapi karena waktunya udah mepet, mendingan ngebut naik motor. Bener aja di depan LIA galaxy sampe boulevard Galaxy itu macet ngantri panjang. Lantaran jalur alternative yang melewati pemukiman warga di tutup portalnya. Kebayangkan kalo pake mobil, kapan sampenya?

Sampe RS jam 20.35, bener aja, mbak2 yang jaga di counter BPJS (sekarang di ruangan depan IGD) udah mau pulang dan kunci pintu. Langsung daftar ulang kemudian timbang tensi di lantai 2, dekat ruang VK. Saya sih udah tau kalo nomor antri 10-11 itu sekitar jam 21.30. timbang 78.05 kg dan tensi 130/70 (katanya mungkin karena baru sampe, jadi ngos2an dan disuruh ulang lagi 30 menit kemudian). Abis itu melipir ke mol sebelah, GGP untuk dinner. Pak suami belum makan.

Melipir sebentar ke KFC, oh no, antriannya panjang banget, ga mungkin bisa cepet, sedangkan kita harus udah ada lagi di RS sekitar jam 21.15. mendongak ke atas, Lotteria kayanya kosong. Langsung ke Lotteria dan pesan menu yang paling cepet.

Tempat ini favorite saya, soalnya ga begitu banyak peminatnya sehingga ga perlu antri panjang. Rasanya juga cocok dilidah. Pak suami mesen special combo yang dijanjikan 7menit siap dihidangkan dan saya burger egg and cheese dengan extra note : telurnya yang matang.

Nyatanya special combonya ready hampir 15 menit dan burger saya yang sudah tersedia telurnya setengah mateng. Menyebalkan!

Setelah selesai santap malam langsung ke RS lagi. Enaknya RS deket mol, sembari nunggu antrian, sembari  jalan2 dulu.

Saya orang ketiga yang dipanggil, ternyata sebelumnya memang saya sudah dipanggil. Tapi karena saya ga ada, dilongkap dulu. Asyik kan, jadi ga nunggu lama di ruang tunggu.

Ga ada keluhan yang berarti, berat janin pun lumayan bertambah dari 2,2 kg ke 2,6 kg. Dokter nanyain saya apa saya mau usaha untuk normal? Berhubung pasien BPJS kan ya harus nurut kata dokter (nurut rekomendasi dokter) ya saya iya in ajalah. Padahal…

Masih sama seperti control sebelumnya, bahwa kalo berat janin ga bertambah, ya kemungkinan akan dilahirkan lebih awal tentunya dengan SC. Tapi kalo terus bertambah, ya ditunggu sampai mules alami sampai batas 40 minggu, kemudian baru di SC.

Obsgyn menyuruh saya untuk CTG hari ini juga dan CTG di control selanjutnya. Makkk, udah malem banget, jam 22, anak belom tidur, eh disuruh CTG dulu. Ya sudahlah.

Hasil CTG bagus. Kunjungan control selanjutnya diminta CTG dulu sebelum konsul.

Masih di resepkan DHA dan penambah darah agar tidak anemia. Berhubung udah malem banget sekitar jam 23, kasir sudah tutup dan segala transaksi dialihkan ke bagian farmasi. Menurut staf farmasi, DHA tidak discover BPJS, untuk OSfit DHA karena mengandung herbal. Tapi saya kekeuh, control sebelumnya ada cost sharing dimana setengah resep ditanggung BPJS, setengahnya lagi saya bayar sendiri. Tapi memang sih merknya bukan Osfit DHA, tapi Lactamama DHA. Staf farmasi tersebut akhirnya ngecek transaksi sebelumnya dan mau ditanyakan dulu ke BPJS. Alhasil saya belum bayar apa2 untuk control ini. Nanti akan dikabari kalau sudah mendapat konfirmasi dari BPJS. Semua berkas kopian BPJS saya masih di RS.

Baru aja dikabarin via telepon, ternyata memang benar obat2 dengan brand tersebut tidak discover BPJS, saya ditawarkan obat dengan brand lain yang discover BPJS. Kalo mau tetep dengan resep dokter, untuk 20pcs obat per itemnya, sekitar 190rb. Saya milih ngikutin resep dokter sajalah, setengah resep aja. Soalnya, masih ada sisa sebelumnya.

Yang masih deg2an ini, biaya CTG, dicover ga ya sama BPJS. Kalo ga salah sih waktu hamilnya arman, biaya CTG itu sekitar 90rb an, tapi dapet kertas hasil CTG nya ya. Semalem sama sekali ga dapet kertas print nya. Sama seperti USG, ga pernah dapet kertas print nya kecuali saya minta untuk urus BPJS janin. Hihihihi.

Semoga semuanya berjalan dengan baik. Amin.

Advertisements

kontrol 34minggu


Hihihihi… postingan teramat telat nih. Udah masuk 35minggu baru report tentang kontrol minggu lalu.

Entah ya, males aja gitu rasanya mau update 😀

Sabtu, 1 Feb 2014

Jadwal kontrol 34minggu. Dapet nomor antrian 1. Sampe di RS jam 10. Katanya obsgynnya sudah dateng, tapi tiap kali ruangannya di buka-tutup sama suster pendamping, ga ada tuh tanda2 beliau udah stand by di dalem nungguin pasien dengan nomor urut 1. Ternyata, dokternya memang udah dateng tapi lagi tindakan di ruang VK. Ada sekitar 15menitan nunggu di depan ruangannya. Ruang tunggu di depan tivi juga penuh *jangan2 itu semua pasiennya?

Tensi 100/60 dan berat badan 81,5kg (naik setengah kilo dari 2minggu sebelumnya).

Akhirnya saya dan suami siaga beranjak ke kafetaria. Saya sih sebelum ke RS sudah full tank. Udah minum susu, makan buryam dan minum pitamin. Tapi kalo diajak ngemil ke kafetaria, hayukkk aja dengan asumsi masih sempet nih makan cemilan, biasanya kan ‘tindakan’ yg dilakukan obsgyn itu rada lama ya setengah jam an lah.

Baru juga kue lumpur, lumpia dan tahu baso tersaji di meja dan saya siap menyantap. Tiba2 nama saya dipanggil. Saya bilang sama suami untuk kasi tau kita lagi makan, dilongkap aja dulu 1 orang. Tapi ternyata si suster nolak untuk longkap. Jadi cepet2 ngabisin yang ada di mulut, trus bungkus sisanya. Suami siaga langsung ngebut ngedorong kursi roda ngelewatin ruang tunggu yang ada tipinya dan langsung ke ruang dokternya.

Si obsgyn tampil dengan rambut baru. Potong pendek, bondol. Tapi keliatan lebih fresh gitu. Seperti biasa, ditanya apa keluhannya. Punggung dan kaki kadang mulai keram, perut kenceng2 kadang2 dan rasa ngilu ke arah ‘bawah’ hingga menimbulkan sensasi mau pipis walau ga pipis sih.

Lanjut observasi USG, horeee anak pinter sudah naik jadi 2100-2200 gram :). Good boy :). USG kali ini sekalian ada grafik detak jantungnya *biasanya ga ditampilin*. Dengan tercapainya target berat janin minimal 2kg, dokter membebaskan aktivitas saya. Ga perlu bedrest kaya kemarin2 lagi termasuk kontrol menggunakan kursi roda. Saya pun sudah boleh ikutan senam hamil, boleh juga ke mol. Tapi sayangnya suami siaga belum appruv untuk nganterin istrinya berkeliaran di mol.

Posisi bayi masih sungsang, dengan kepala di atas, kaki di bawah. Sekali lagi dokternya kasi tau kalo masih tetep sungsang, cesar aja ya. Tapi kalo posisi udah tepat, bisa normal kok.

Kalo dari hasil USGnya sih, air ketuban cukup dan ga ada tanda2 kontraksi. Tapi dengan keluhan saya, akhirnya si dokter nawarin lepas ikatan rahim. Ya saya sih gimana baiknya aja. Karena pas ngerasain ngilu2 sampe ada sensasi mau pipis itu, saya juga kepikiran jangan2 ini salah satu bentuk kontraksi, tapi karena jalan lahirnya masih tersumbat *diikat* jadi kerasa ngilu.

Akhirnya, dari bed, saya dipindah ke kursi ngangkang untuk prosesi pelepasan jaitan, taro kaki di kedua penyangga di kanan kiri. FYI, proses ini lumayan lama dan lumayan ngilu2. Sekitar 30menitan gitu deh. Kursi ngangkang itu ternyata bisa jadi datar kaya bed biasa agar si dokter lebih mudah nyari benangnya. Saya sih sempet au au au karena ngilu, akhirnya si suster nyuruh si suami siaga untuk mendampingi saya.  Saking ngilunya, saya bilang sama suami siaga, pokoknya abis ini harus jalan2. Awas aja kalo engga. *ngancem sebagai kompensasi sakit ngilu*

Ditengah2 au au au saya, ada salah satu alat ga tersedia di ruang prakteknya si dokter, akhirnya si suster lari dulu ke ruang VK di atas untuk ambil alat itu. Baru dilanjut prosesinya dan… ngilunya. Akhirnya si suster manggil saya, sembari nunjukin benangnya dan ngasi tau inti dari prosesi itu sudah selesai. Saya nanya, “udah selesai ya?”.

Suami siaga bilang, “belum, itu lagi dikasi untuk menghentikan pendarahan”.

oww…. blom selesai toh, ya ga lama sih palingan extend 5menitan. Baru abis itu dibantu untuk ke posisi semula. Saya ditawarin, apakah bukti otentik si benang pengikat mau dibawa pulang? Ogah ah. Buang aja.

Benangnya kaya plintiran kertas dengan diameter 0,5cm. Lumayan tebel loh penampakannya, tapi selama di dalem ga berasa apa2 tuh. Gambar benang yg dari tubuh saya aselinya ga ada, karena saya aja sibuk nutupin muka, boro2 mau poto benangnya. Nah ini ada poto penampakan benangnya dari google.

Si dokter sih ngasih tau kalo mungkin bakalan ngeflek setelah ikatan ini dilepas. Tapi ngefleknya sih ga lama palingan sekitar 2 hari saja.

Balik lagi ke meja konsul. Si dokter nulis resep vitamin yang sama, osfit DHA dan ferofort. Ascardianya di stop aja. Aktipitas sudah bebas. Minum susu protein tinggi boleh diterusin.

Saya sempet nanya mengenai susu nutrican yang kayanya ga larut dalam air, masih serbuk dan agak menggumpal. Ternyata kata dokter, nyeduhnya pake air hangat BUKAN air panas karena proteinnya bisa rusak dan menggumpal. Analoginya sama seperti protein telur yang direbus, lama2 menggumpal/mengeras. Okay baiklah, nanti dicoba pake air hangat.

Trus saya ditanya apa udah mulai latihan gerakan anti sungsang? Saya bilang belum, karena sama halnya sama si dokter, saya nunggu aba2 boleh beraktipitas dulu baru deh nyoba ini itu. Si suster dikomando si dokter untuk training saya gerakannya di atas bed. Jadi, balik lagi saya ke bed tempat periksa USG tadi.

Ambil posisi nungging, kaki dilebarkan senyamannya, dada dan kepala di tempel ke dasar. Oww… gitu. Yayaya, ngerti. Tapi si suster bilang, jangan melakukannya di kasur, ga maksimal, nanti si baby malahan tidur karena keenakan. okay baiklah.

Setelah selesai konsul, nebus vitamin, bayar admin dan mesen susu nutrican di apotik. Susu Nutricannya dipesen dulu ke apotik rekanan nanti dikabarin kalo udah tersedia. Itu sih mau suami saya, ga papalah mahal dikit tapi pasti bakalan dapet dibandingin dia muter2in semua apotik nyari susu itu.

Pulang mampir makan siang sotomi di ruko2 galaxy. Mampir sebentar ke toko roti untuk beli bekal roti tawar kalau2 saya lapar ditengah malam buta dan *belagu* nyoba jalan kaki yang agak jauhan ke apotik nyari obat batuk titipan orang rumah. Lagi di apotik, suami saya ditelpon RS kalo susunya udah ready. Akhirnya kita balik lagi ke RS untuk ambil susu, pake mobil bukan jalan kaki :D. Untungnya ga jauhkalo pake mobil, kalo jalan sih lumayan bikin manyun. Hehehehe.

oiya, setelah ikatan dilepas rasa2 sensasi ke arah bawah makin sering kerasa, tapi ga pake ngilu. Cuma agak kaget aja. Apalagi sensasi itu kerasa kalo saya dalam posisi duduk. Mungkin penyesuaian setelah ‘sudah tidak tersumbat’ lagi.

Anyway, kontrol hari itu cukup menyenangkan karena berat si baby naik 400 gram dan saya cuma naik 500 gram. Hampir keseluruhan berat saya ke bayi. Senangnyaaaa 🙂

Yang sabar dan yang sehat ya nak di dalam, sebentar lagi kita berkumpul bersama :). Amin.

Biaya :

konsul 133k; osfit dha 20 kapsul 81k; ferofort 20tablet 43k; total 257k. Pribadi

kontrol 30minggu – USG


lanjutan dari sini.

Setelah puas bertanya dan mengutarakan keluhan, lanjut ke observasi menggunakan USG. Kali ini USG perut biasa. USG nya, USG 2d, tapi pas jelas banget keliatan muka si baby, saya kaget. Saya inget, dimana saya pernah liat muka itu. Oiya! di poto dinding rumahnya si Mama. Poto suami saya waktu masih bayi! MIRIP banget muka bapaknya! Pipinya pun tembem :). Cakep 🙂

Bener2 anak tempe, anaknya si Papa. trus mana saham emaknya? kok ga mirip saya??? :((

Jenis kelaminnya sudah dipastikan sang jagoan! Beratnya sekitar 1520 gram. Kurang sedikittt dari perkiraan obsgyn untuk 30minggu sekitar 1600g. Gerakan si baby aktip. Posisi masih sungsang, tapi kan nanti masih bisa berubah. Air ketuban cukup. Tali pusat pun dalam kondisi normal. Alhamdulillah. Pas selesai observasi USG, si obsgyn baru bilang, “pak harusnya tadi bapak rekam hasil USGnya. Eh telat ya?”

Yah dok, kita kira kaga boleh karena takut mengganggu konsentrasi si dokter T_T. Kontrol selanjutnya deh, kita pidioin.

Setelah rebahan, lanjut ke kursi ngangkang untuk cek keputihan. Di luar bersih, lanjut periksa dalem pake spekulum. Udah lama ga berinteraksi dengan USG transvaginal, jadi ngerasa ga nyaman juga. Dulu mah tiap kontrol selalu pake USG Transvaginal jadi terbiasa gitu dengan peralatan yang lewat ‘bawah’. Si dokter melakukan cuci Miss V. Rasanya sih udah ga seperih pencucian yang pertama, biasa aja. Cuma yang agak2 gimana tuh pas si spekulumnya diputer2 cari posisi yang cocok untuk ngeliat sisa2 keputihan. *derita wanita. Saat pembersihan ini si obsgyn mendeteksi adanya ambeien dan sempet nanya apakah ambeiennya mengganggu atau engga. Saat itu saya jawab ga sakit.

Dengan posisi bayi sungsang gitu, si dokter sih menganjurkan saya untuk melakukan gerakan senam anti sungsang.

Posisi menungging. Tangan rileks disamping tubuh dan kedua kaki terbuka, ditekuk sejajar bahu. Letakan kepala dikedua tangan, turunkan dada perlahan-lahan sampai menyentuh kasur, kepala menolek ke samping kiri atau kanan. Letakan siku diatas kasur, geser sejauh mungkin dan tubuh kesamping. Ulangi gerakan sampai 8x.

Berapa lama? 5 menit aja sehari. 5 menit juga udah bagus, kalo ga biasa 3menit juga udah bagus karena biasanya sesak napas. Ngelakuinnya jangan di kasur, tapi di lantai dialasin matras. Si suster sempet meragain gerakannya posisi bahu, kepala dan dada di meja si dokter. Tapi sampe sekarang saya belum berani ngelakuinnya. Lagi mikir gimana ntar bangunnya, karena selama ini belum pernah badan saya nempel ke lantai *selain pastinya kaki buat jalan. Atau kata temen saya yang kemaren lahirannya spontan dan ga lama langsung brojol, sering2 aja ngepel lantai manual ala mbok2 yang pake nungging2 itu :D.

Kontrol selanjutnya 2minggu lagi, kontrol 32minggu dengan target berat bayi 2000g. Karena kondisi saya, yang mana protein terbuang lewat urin, si  obsgyn menyarankan untuk mengkonsumsi 4 butir putih telur/hari. Fyi aja, di beberapa minggu lalu saya makan sehari 1 butir putih telur aja cuma bertahan beberapa hari karena rasanya yang gimana gitu, sekarang disarankan 4butir? wew.

Tapi ya demi si baby, mau-ga-mau harus dilakuin. Untungnya suami saya ga keabisan akal,  tiap pagi sebelum kerja, dia buatin saya 4 butir putih telur orak-arik pake bawang bombai dan bawang putih+kecap. Rasanya? Lumayan. Selalu ludes saya santap baik sebagai cemilan ataupun sebagai lauk bersama nasi :). Maacih papa *kecup.

Biaya :

Konsul obsgyn 133k; ascardia80 20 tablet 21,4k; Osfit DHA 15kapsul 60,8k; ferofort 15 kaplet 32,3k; vaginal toilet 30k; transofix 50k. Total 339,2 k

(bersambung)