pendarahan

Paska Operasi


Minggu 29 Sep 2013

Paska operasi kemaren, alhamdulillah, saya sudah bisa ganti posisi dari tiduran jadi duduk. Hohoho senangnya. Yang paling menyenangkan adalah gag disuruh puasa lagi.

Hajarr aja semua makanan yang disediakan RS.  Harusnya sih kalo untuk bumil, jatah makanannya harus extra, masa cuma 3x sehari? terpaksa request sama si adik2 minta dibawain makanan tambahan ini itu untuk mengatasi kelaparan berulang :D.

Saya pun sudah pindah ke kamar rawat inap kelas 3. Kayanya sih kamarnya cukup menampung 6-8 bed, tapi untungnya ga terisi semua, jadi ga crowded gitu.

Visit dokter dan bidan masih mengobservasi mengenai darah paska operasi melalui pembalut. Darah ya masih keluar, warnanya pink, tapi selama bukan darah segar yang berwarna merah darah, gpp. Infus pun sudah dilepas dan diganti dengan obat anti kontraksi yang bentuknya tablet, Begitu juga bactesyn. Bactesyn itu rasanya paiiiitt bangeds. Tadinya sudah boleh pulang hari minggu itu juga, tapi karena masih observasi pendarahan, ditunda sampai senin.

Kateterpun dilepas. Pas dipasang mah dalam keadaan baal, pas dilepas dalam keadaan sadar, yang mana, SAKIIITTT, periiiihhh BANGGGEETTT. Kemungkinan masih ada darah warna pink, kayanya sih dari pelepasan kateter itu juga.

Hari minggu itu tamu dateng silih berganti. Buanyak banget.

Makanan kaleng, biskuit, buah, seperti biasa membludak. sebagian ada yang dibawa pulang sama orang rumah, sebagian ada yang dikasi ke suster jaga.

Setelah kateter di lepas, tetep ga boleh turun tempat tidur kecuali untuk BAB atau pup. Pipis aja di pispot. Dan yang menyebalkan kalo pake pispot adalah si suster kurang tepat naro pispotnya, sehingga meleber dan sprei basah semua. Cobaaa itu!!!  Sempet 2 kali kejadian ganti sprei dalam waktu yang berdekatan, saya kesel, akhirnya suami saya turun tangan bantuin posisi pispot kalo lagi saya lagi BAK.

Mandipun masih di seka pake washlap.

Jadwal kontrol ke obsgyn hari Sabtu pagi, sedangkan ke Internist hari kamis.

Advertisements