pisang

32minggu : begah!


Hari ini tepat baby inside berusia 33minggu. Iyeeeeyyy. Sehat2 ya nak, ga lama lagi, Insya Allah kita berkumpul bersama :).  33minggu sudah terlampaui, pastinya waktu yang cuma 7minggu itu ga ada apa2nya dibanding 33minggu :). Good baby boy 🙂

Jadi, ada sekelumit cerita tentang perkembangan 32minggu. Di usia 32minggu, baru sekali2nya saya ngerasa begah banget. Keingetan pertanyaan dokter pas kontrol 32minggu kemarin tentang begah2. Pas kontrol sih emang ga ngerasa begah, tapi selalu deh pulang dari kontrol baru kejadian kaya ambeien dan juga begah ini.

Hari Senin tanggal 20 Januari 2014 itu, perut rasanya begah banget. Dari siang sampe malem. Kalo ngerasa begah, udah pasti perut kerasa kenceng2. Tapi inget lagi kata dokter, kalo kenceng2 diseluruh permukaan perut, itu artinya kontraksi. Kenceng2nya di hampir seluruh bagian perut, kecuali perut bagian atas dan bagian bawah yang masih agak2 ga begitu kenceng kalo dibandingin sama perut bagian tengah (radius kisaran pusar). Jadi, saya masih anggap ‘aman’ terkendali dan ga perlu balik lagi ke dokter.

Inget2 hari itu makannya overloaded atau engga. Baru keingetan, pas hari itu ternyata saya rakus nian sama pisang ambon! Sehari itu ada makan 3-4pisang ambon. Sebenernya dalam keadaan normal (ga hamil), makan pisang 1 aja rasanya cukup mengenyangkan, apalagi kalo lagi hamil dan makan lebih dari 1 pula, kebayang efek kenyangnya *tepokjidat.

Saya emang paling suka sama pisang ambon, hap hap hap. Kenyang aja gitu. Saking senengnya sampe dicemilin beberapa kali dan efeknya begah. Itu sih analisa suami saya karena pisang itu emang bikin kenyang. Satu aja seharusnya cukup, ga boleh overdosis.

Pisang itu sebenernya bagus buat bumil tapi ya balik lagi, kalo berlebih ya jadi ga baik dong. Jadi sejak itu, stop dulu makan pisangnya supaya perutnya ga begah2 terus2an dan berakhir ke kontraksi.

Untuk kasus saya, kontraksi sebisa mungkin dihindari karena cervix saya kan diikat. Kalau ternyata kontraksinya terlalu besar dan cervix dalam keadaan terikat, bisa berbahaya (apa ya bahayanya? lupa nanya). Menurut dokter, kalau banyak kontraksi, ikatannya harus dibuka.

Jadi sampai dengan saat ini, pisang dihindari dulu dan jus alpukat dijor! 2x sehari. Jam 10pagi dan jam 3siang. Susu Nutrican masih belum dapet, Susah euy nyarinya. RS saya yang kerjasama sama Apotek K24 aja baru aja ngabarin kalo susunya baru ready hari ini. Padahal dari kemaren suami siaga udah nelpon ke Apotek K24 terdekat, semua stoknya kosong.

Nutrican ini susu hasil kerjasama RS. Dharmais dan Kalbe Farma yang nutrisinya diperuntukkan penderita kanker. Emang agak susah dicari di apotik biasa.

Ada info sih dari temen yang kerja di apoteknya RS. Dharmais untuk nyoba ke “Anda Pharma” di deket pintu masuk RS. Mitra Keluarga Bekasi Barat. Cuma, emang belum sempet kesana. Hampir tiap sore hujan mulu. Si suami siaga agak ribet ngelepas kostum jas hujannya kalo musti mampir2. Akhirnya, putus asa dan nelpon RS untuk nyariin sampe dapet. Meski dengan beda harga sekitar 20rb an.

Gerakan janin juga agak2 jarang di minggu 32 ini, tapi tetep terpantau sih dan tetep saya catet. Baik2 ya nak di dalem, Sebentarrrr lagi kok. Anak pinter yang sabar ya 🙂

Advertisements

32minggu : suntik pematang paru


minggu, 19 Jan 2014

Bangun pagi, siap2 mau ke RS lagi. Alhamdulillah kunjungan ke RS kali ini, tiada hambatan. Jalanan lancar, dapet parkir dan RS ga seramai kemarin. Sampai di RS, di drop di lobi, lanjut ke ruang VK, ketemu sama bidan kemarin yang nyuntik saya.

Kemarin suntiknya di tangan kiri, sekali suntik, walau venanya tipis, tapi langsung dapet. Untuk suntik yang kedua kali, mau dicoba di tangan kanan. Jadwal suntiknya dilakukan pada jam yang sama seperti sebelumnya, yaitu tepat jam 11 pagi.

Sementara nunggu jam 11 teng, si suami siaga ngobrol2 sama si baby inside tentang ide namanya.

“Anak cakep, kalo kamu dikasi nama Zaher mau ga?” | si baby nendang. Penafsiran saya sih : GAK MAU, PAPA.

“Zaher itu artinya Za = nama dokter obsgyn dan Her = nama RS ini” | si baby nendang lagi. Penafsiran saya sih : GAK MAU, PAPA. EMANGNYA AKU ANAKNYA DOKTER ITU?!

Macem2 aja si Papa.

Suami siaga ga berani sama jarum suntik ataupun ritual suntik2an, jadi sementara saya disuntik, dia berinisiatip mengasingkan diri di balik tirai :D. Ternyata, baru saya tau, kalo ga dapet pembuluh darah yang dituju untuk suntik, rasanya SAKIIITT dan pegal gitu. Dua kali tusuk di tangan kanan, 22nya pegel dan 22nya sakit, yang artinya ga dapet pembuluhnya dan akhirnya bengkak karena obatnya ga masuk. Akhirnya si bidan balik lagi ke tangan kiri saya, persis di tempat tusuk kemaren.

Langsung dapet pembuluhnya, pas obatnya hampir selesai diinjeksikan baru kerasa efek kesemutannya di bagian ‘bawah’ dan ada rasa mual sedikit sekitar 5detikan. Berdasarkan pengalaman saya sebelumnya, jangan makan dulu kalo deket2 waktu mau suntik pematang paru. Kalo abis suntik pematang paru sekitar 15menit kemudian lah baru bisa makan supaya ga muntah. Dulu waktu hamil pertama, pas masuk ruang VK trus disuntik pematang paru, saya baru aja selesai ngunyah bacang dan lumpia, langsung termuntahkan lagi. Sedih dan nyesel liat bacang dan lumpianya sia2 :D.

Setelah suntik, istirahat sebentar, trus iseng2 minta dicek detak jantungnya pake doppler. Detak jantungnya si baby 142bps, kata bidan normal untuk ukuran 30mingguan. Ga bayar adm apa2 lagi, karena kemarin kan udah sekalian ditebus obat2 beserta jarum2 suntiknya.

Niat ke kafetaria menengok kue lumpur pupus sudah, karena kafetarianya ternyata ga buka. Ya sudah, langsung capcus keluar dari RS.

Kali ini ga langsung pulang, menyelesaikan masalah kemaren, ke toko buah. Huahaha. Gara2 melon, bumil nangis semaleman.  Akhirnya kita mampir ke toko buah.

Saya seneng banget lohh ngeliat melon, berbinar2 gitu kaya ketemu harta karun yang udah ga ketemu bertahun2 aja. Langsung pilih melon. Sementara suami saya akrab banget sama alpukat, milih2 alpukat. Trus milih pepaya, trus milih beberapa apel untuk si ade di rumah yang apelmania. Sayangnya toko buah itu ga punya pisang ambon lokal, dia punyanya pisang yang bermerk sunpr*de yang ga begitu saya suka.

Tapi tadi pas perjalanan menuju RS, saya sempet liat ada tukang pisang di pinggiran jalan yang jual pisang lokal. Keluar dari toko buah, saya celingak celinguk, nah keliatan dah tuh tukang pisang. Ga seberapa jauh sih dari kita parkir mobil, ya palingan 700meter. Saya bilang, jalan kaki aja ke tukang pisang biar mobilnya parkir disini aja. Tapi si suami siaga lebih milih naik mobil karena menurutnya jarak tersebut lumayan jauh untuk ukuran saya.

Naik mobil, ga ada 3menit udah sampe di tukang pisang. Beli pisang ambon sesisir dengan hati riang gembira. Coba itu… beli buah aja rasanya riang gembira banget. Bener2 mood bumil itu sesuatu sekali :D.

kontrol 30minggu – tepar


lanjutan dari sini.

Setelah semua urusan di RS selesai, kami pun cao dengan agenda mampir ke Pizza h*t terdekat. Iyeyyyy, akhirnya jadi juga deh makan pizza, setelah kepending sebulan yang lalu.

Suami saya nyari taksi. Memang ya, taksi burung biru itu jarak dekat banget juga mau aja loh. Ga sampe 20menit, saya udah sampe di gubuk pizza terdekat.

Kalo ga salah sampe situ udah ampir jam setengah 3an, jadi outletnya udah ga begitu rame sama tamu yang makan siang. Langsung pesen pizza medium, soup & salad, jus alpukat+float, blueberry sorbet.

Hap hap hap, salad, pizza+saos, jus, ludes seketika. Tinggal tersisa jatah soup yang belum diambil, akhirnya dibungkus bareng 1pizza medium take away. Ga lama di outlet itu, palingan 45menit.

Sementara nunggu pizza take awaynya, suami saya manggil taksi lagi untuk mengantar kami pulang. Taksinya nunggu sebentar dengan saya yang udah duduk manis di dalamnya. Langsung capcus pulang.

Sampe di rumah, pizza take awaynya langsung diserbu si ade2. Sementara saya langsung istirahat, rebahan dan ga keluar2 rumah lagi.

Mendadak selama rebahan itu saya ngerasain sakit di bagian bokong. Ternyata eh ternyata, ambeien. Nah loh? Kok bisa? Padahal tadi ga papa kok. Tadi ditanya obsgyn di RS, baik2 aja, ga kerasa sakit.  Suami saya langsung browsing dan menemukan pemicu kambuhnya ambeien itu karena saya terlalu lama di RS dengan kursi roda, juga dengan puasa yang kelamaan dan buka puasa brutal dengan yang pedes bukan nasi pula, ditambah dengan makan siang yang super telat.  Jadiii deh ambeien T_T. Jangan2 si suami kaga ikhlas traktir saya pizza, mangkanya kejadian kaya gini deh -_-

Huhuhu… ganti gaya rebahan aja sakit. Akhirnya sms an sama obsgyn, katanya pake salep factu aja, bisa dibeli bebas di apotik. Suami saya langsung meluncur ke Cent*ry dan pulang2 bilang gini, “Mamaaaa… obat2mu tuh yaaaa… ga ada yang muraahhh”

faktu

faktu

O… oww… pasti harganya lumayan. Bener aja harganya sekitar 100k.  Langsung dibuka, trus kita bengong. Ada salep dan corong bolong2nya. Gimana cara pakenya? Mana manualnya pake basa inggris -_-. Akhirnya nanya sama bu dokter, sobat kental.

Dia bilang ambeien itu wajar terjadi pada bumil. Dikompress aja pake air hangat+dett*l. Saran kompres ini ga saya laksanakan, karena saya aja mandinya duduk, gimana caranya ngompres bokong tapi dengan posisi ga nahan perut? Akhirnya saya bilang, saya disaranin pake salep, cuma bingung sama corong bolong2nya untuk apa. Katanya, pakein aja salepnya dipermukaan. Oww… baiklah, jadi corongnya ga dipake.

Ga cuma itu doang deritanya, ternyata gara2 buka puasa sama yang pedes2 dan telat makan pula, ga makan nasi tapi pizza, perut saya  bergejolak, banyak anginnya. Akibatnya, diare. Bentar2 mencr*t. Mencr*t aja ga nyaman, apalagi dengan ditambah kondisi khusus ambeien, coba ituuuu!!!! huhuhuhu T_T.

Panik, sempet bbm an sama nyonyah pitshu dan ngobrol2, syukurnya dia ga mengalami hal ini meski pernah ngalamin susah pup. Nyonyah pitshu ini semacam google versi manual dan bisa ditanya via bbm loh, pasti punya jawabannya. Referensinya oke bangedd!. Thank you pit 🙂

Untuk ‘masuk angin’ kaya gini, nyonyah pitshu tidak menganjurkan kerokan tapi menganjurkan untuk bikin air jahe. Catet… BIKIN bukan beli. Tapi ujung2nya, dia bilang juga sih : kalo ga, bisa beli ditukang jamu. Gubrag. Ahahahaha.

resep air jahe : 200 g gula merah, 400g jahe (dicuci trus dikeprek *dimemarkan maksudnya* sebelum masuk ke air), 2mL air, 2 batang sereh, mau pake pandan juga boleh biar wangi, pake garam dikit biar wangi. Dimasak sampe mendidih, trus minumnya segelas kecil tukang jamu. Kalo bersisa, bisa ditaro di kulkas dan kalo mau diminum lagi dipanasin dengan cara di tim (bukan di mendidihin langsung kaya manasin air ya)

Alhamdulillah sih sebelum sempet bikin ataupun beli air jahe, angin2an di perut udah pergi. Tapi, diarenya masih tetep. Kena kipas angin dikit langsung mules, setoran di wc. Mangkanya beberapa hari ini kalo mo tidur malem, setelah AC hidup, atur posisi bantal kepala, saya udah ambil posisi yang benar, dipakein kaos kaki, baru deh ditutupin selimut. Saya ga bisa make kaos kaki sendiri, susah aja gitu, tapi anehnya kalo pas kebelet kok bisa cepet2 ngelepas kaos kaki sendiri dengan gaya lipet kaki sana, lipet sini 😀

Jadiii, mulai dari hari Sabtu itu sampe dengan hari ini, saya masih pake salep itu sampe sekarang. Saya kira dengan salep yang harganya lumayan itu, bengkaknya bisa langsung kempes, ternyata engga juga -_-.

Bahkan saya pake pembalut, karena sebentar2 bleeding dari ambeien tsb. Lumayan untuk menghemat penggunaan CD, secara sekarang kan musim ujan, laju konsumsi harus disesuaikan dengan laju pengeringan jemuran :D, juga supaya ga ribet kalo mo sholat, tinggal ditanggalkan dulu deh 😀

Btw, kalo ada ambeien ini kayanya ga bisa lahiran normal ya? 😦

oiya, kalo kata penderita ambeien, musuh utama ambeien adalah pisang, jadi jangan makan pisang dulu ya kalo lagi kambuh.

Jadiiii, karena kasus ambeien ini, saya lanjut bedrest lagi. Ga boleh kebanyakan duduk dan kebanyakan berdiri/berjalan. ini aja pegang laptop dan posting banyakan pake nyuri2 waktu. Hihihi…. oww nooo…

Perjuangan banget ya :D.

Selesai.