pizza

Praktikum : stove top pizza#2


Akhirnya publish juga sambungan pizza stove top!
Part#1 nya ada disini.

Jadi, belajar dari analisa kesalahan sebelumnya :

Analisa kesalahan :
Mungkin bantet lantaran raginya belum bekerja maksimal. Mungkin juga dikarenakan tutup pan yang kebesaran sehingga uap panas terbuang keluar.

maka dilakukan modifikasi untuk adonan praktikum #3 Dan #4 :
1. Ganti resep pake yang ini. Resep ini untuk 2 Loyang ya.

image

Resep yang cocok

2. Toppingnya juga cuma sosis so nice, saos tomat, keju pro chiz spread, mayonais mayumi, kangkung (ini mah bisa disubstitusi sama sayuran lain, cuma kemaren ‘ijo2’ yang ada cuma kangkung jadi ini aja yang di pake 😂), bawang bombai, bawang putih. Toppingnya (kecuali mayonais, keju dan saos tomat ya) di tumis sebentaran aja. Cuma syarat doang supaya ga mentah2 banget kalo ternyata bagian atas pizza ga mateng sama uap panasnya)

3. Keduanya sih sama bahannya, perbedaannya cuma di durasi pengembangan adonan aja. Adonan#3 setelah kalis didiamkan selama 30-60 menit.
Sementara adonan#4 didiamkan entah berapa lama, sekitar 2-3 jam an gitu deh, lupa juga sih, pokoknya nunggu sampe laper lagi, baru dimasak lagi 😂. Juga adonan#4 ini didiamkan entah brp lama karena ngurusin ketikan skripsi nya si oma 😁.

4. Juga tutup Teflon yang tadinya kebesaran, diganti sama loyang yg ngepas banget sama pan nya supaya uap panas nya terisolasi Dan mematangkan bagian atas pizza. Akibatnya, susah buka ‘tutup’ nya saat mau liat adonannya udah mateng atau belum 😁.

5. Perlakuan modifikasi lainnya adalah adonan setelah dikasi topping, sebelum dimasak, ditusuk2 Dulu pake garpu.

Hasil praktikum#3 :
1. Alhamdulillah ya, pizza base nya cakepppp walau dikiiiiit banget ada bantet nya.

2. Kebantetan itu terobati oleh penampilan yang ‘agak cakep’
Yah turunan orang menado mah, kudu cakep penampilan luarnya.

3. Definisi “Api kompor setelan kecil” nya udah cocok 👍
Bisa diliat dari kulit pizza bagian bawah yang kecoklatan, tapi ga gosyong.

4. Kalo dari segi rasa mah enak kok Dan layak makan Dan enak banget kalo dimakan pas laperrrr 😜. Saya Dan si oma makan pizza ini pas laper, jadi hap hap hap ludessss.

Hasil praktikum#4 :
1. Adonannya Sudah mengembang sempurna!!!! Iyeyyyy! Terbukti dengan banyak nya rongga/pori di bagian roti/base pizza nya Dan GAK BANTET!!! hahahahaha *senangnya

2. Oiya, kangkungnya juga tersamarkan sama bawang bombai Dan bawang putih Dan juga keju, saos tomat. Suami saya aja ga ngeh itu daun apaan itu sebenernya daun rumput tauuu. beneran daun kangkung kok.

3. Rasa juga ga kalah enaknya, malahan lebih enak karena rotinya lebih ngembang.

image

Analisa kesalahan :
Hmm mungkin topping pizza nya harus distandarisasi seperti topping2 pizza lazimnya, seperti paprika, Nanas, daging ayam gitu ya?!

Pengen pake paprika, tapi ga ngerti gimana ngolahnya, dipotong2 aja gitu ya?!
Pengen juga pake Nanas, cuma males beli Nanas madu yang 20rb dapet 3 biji itu, jauh!!!
Juga Males ngupas Dan ngeluarin mata2nya. *kebanyakan malesnya 😂
Eh tapi bisa Kali ya beli nanas ketengan di tukang rujak? *Ting! Bohlam lampu menyala 😜

Yah segitu aja laporan praktikum pizza stove top! Praktikum pizza ini dianggap selesai dengan hasil memuaskan.

BTW, kalo di indo, pizza itu main course, appetizer, snack atau dessert ya?! Kayanya sih makanan berat nyaris2 main course. Tapi ya kata orang indo, kalo belom ‘kena’ nasi ya belom ‘sah’ makan 😁. Jadi anggap aja, sebagai snack 😁

Bon appetite!

Posted with love from quinietab

Advertisements

Praktikum : stove top pizza


Maksudnya sih bikin pizza ga pake oven, tapi pake pan anti lengket Teflon.

Saya praktikum pizza stove top ini udah 4 Kali, Dan akhirnya saya puas dengan hasilnya. Huahahahahaha *ketawa ala jin botol

Ini laporan Praktikum #1 & #2 Dulu ya.

Peralatan yang diperlukan :
Loyang/baskom untuk ngadon/ngaduk/campur2 semua bahan
Sendok ukur yang 1 seri dari mulai ukuran sendok teh sampe ukuran cup.
Pan Teflon anti lengket (saya pake yg diameter 21cm)
Tutupan panci yg bisa nutup pan teflon
Kompornya yg lengkap sama gas Dan regulatornya dong ya 😀
Spatula untuk ngaduk
Serbet/kain untuk nutup adonan
Pisau untuk potong2 toping

Toping #1 & #2
Saus pasta barbeque La fonte (17rb an) ditumis secukupnya.
Keju prochiz spread cheese (13rb an)
Sosis so nice 4 buah (@ 1000)
Saos tomat indofood (7rb an kalo ga salah)

Resepnya pakai resep ini :

image

Hasil praktikum#1
1. Dasar pizza agak gosong, ya karena baru kenalan sama api kompor untuk masak pizza. Kalo saya bilang apinya udah kecil, tapi kata suami KEGEDEAN. huahahaha.
2. Bantet!!!! Kenapa ya?! Tapi teteup aja ludes lantaran pada antusias karena namanya pizza 😁.
3. Bagian atas/topping ga begitu mateng, jadi saya inisiatip untuk ngebalik pizzanya sebentar, sekitar 1menit baru diangkat. Dengan kondisi teflonnya belepotan 😁.

Ini dia penampakan pizza perdana. Tradaaaaaa….

image

Praktikum #2, mulai modifikasi.
1. Air biasa diganti pake air susu. 1 sachet susu dancow bubuk (3rb) dilarutkan dalam air hangat 250ml.
2. Adonan setelah kalis, didiamkan 30menit.
3. Ini kecelakaan! Numis Saos barbeque nya kebanyakan, jadi saos barbeque pake pizza. Bukan pizza pake saos barbeque 😥

Hasil praktikum #2 :
1. Masih agak gosong dasarnya.
2. Masih bantet
3. Pizzanya berlumuran saos barbeque. Tebelan saosnya daripada pizza nya 😰.

Pizza praktikum #2 ini ga habis, ya karena saos barbeque nya terlalu mendominasi. Potonya pun ga ada, karena terlalu buruk rupa. Huahaha.

Analisa kesalahan :
Mungkin bantet lantaran raginya belum bekerja maksimal. Mungkin juga dikarenakan tutup pan yang kebesaran sehingga uap panas terbuang keluar.

Kesimpulannya :
Setelah 2 x praktikum pakai resep ini Dan masih bantet, Kayanya perlu referensi resep lain.

Pesan moral :
Memasak itu juga jodoh2an. Maksudnya, masak emang bukan bakat alami, tapi bisa diasah Dan dicari kondisi idealnya yang Mana berbeda2 untuk tiap chef. Kecuali kita anak gordon ramsay kali ya?!
Kenali kompormu, buat patokan sendiri yang bagaimana api kecil, sedang ataupun api besar. Kenali juga ‘sifat’ semua peralatan yang dipakai.

Sampai jumpa di praktikum lanjutan pizza stove top mendatang :).

Posted with love from quinietab

kontrol 30minggu – tepar


lanjutan dari sini.

Setelah semua urusan di RS selesai, kami pun cao dengan agenda mampir ke Pizza h*t terdekat. Iyeyyyy, akhirnya jadi juga deh makan pizza, setelah kepending sebulan yang lalu.

Suami saya nyari taksi. Memang ya, taksi burung biru itu jarak dekat banget juga mau aja loh. Ga sampe 20menit, saya udah sampe di gubuk pizza terdekat.

Kalo ga salah sampe situ udah ampir jam setengah 3an, jadi outletnya udah ga begitu rame sama tamu yang makan siang. Langsung pesen pizza medium, soup & salad, jus alpukat+float, blueberry sorbet.

Hap hap hap, salad, pizza+saos, jus, ludes seketika. Tinggal tersisa jatah soup yang belum diambil, akhirnya dibungkus bareng 1pizza medium take away. Ga lama di outlet itu, palingan 45menit.

Sementara nunggu pizza take awaynya, suami saya manggil taksi lagi untuk mengantar kami pulang. Taksinya nunggu sebentar dengan saya yang udah duduk manis di dalamnya. Langsung capcus pulang.

Sampe di rumah, pizza take awaynya langsung diserbu si ade2. Sementara saya langsung istirahat, rebahan dan ga keluar2 rumah lagi.

Mendadak selama rebahan itu saya ngerasain sakit di bagian bokong. Ternyata eh ternyata, ambeien. Nah loh? Kok bisa? Padahal tadi ga papa kok. Tadi ditanya obsgyn di RS, baik2 aja, ga kerasa sakit.  Suami saya langsung browsing dan menemukan pemicu kambuhnya ambeien itu karena saya terlalu lama di RS dengan kursi roda, juga dengan puasa yang kelamaan dan buka puasa brutal dengan yang pedes bukan nasi pula, ditambah dengan makan siang yang super telat.  Jadiii deh ambeien T_T. Jangan2 si suami kaga ikhlas traktir saya pizza, mangkanya kejadian kaya gini deh -_-

Huhuhu… ganti gaya rebahan aja sakit. Akhirnya sms an sama obsgyn, katanya pake salep factu aja, bisa dibeli bebas di apotik. Suami saya langsung meluncur ke Cent*ry dan pulang2 bilang gini, “Mamaaaa… obat2mu tuh yaaaa… ga ada yang muraahhh”

faktu

faktu

O… oww… pasti harganya lumayan. Bener aja harganya sekitar 100k.  Langsung dibuka, trus kita bengong. Ada salep dan corong bolong2nya. Gimana cara pakenya? Mana manualnya pake basa inggris -_-. Akhirnya nanya sama bu dokter, sobat kental.

Dia bilang ambeien itu wajar terjadi pada bumil. Dikompress aja pake air hangat+dett*l. Saran kompres ini ga saya laksanakan, karena saya aja mandinya duduk, gimana caranya ngompres bokong tapi dengan posisi ga nahan perut? Akhirnya saya bilang, saya disaranin pake salep, cuma bingung sama corong bolong2nya untuk apa. Katanya, pakein aja salepnya dipermukaan. Oww… baiklah, jadi corongnya ga dipake.

Ga cuma itu doang deritanya, ternyata gara2 buka puasa sama yang pedes2 dan telat makan pula, ga makan nasi tapi pizza, perut saya  bergejolak, banyak anginnya. Akibatnya, diare. Bentar2 mencr*t. Mencr*t aja ga nyaman, apalagi dengan ditambah kondisi khusus ambeien, coba ituuuu!!!! huhuhuhu T_T.

Panik, sempet bbm an sama nyonyah pitshu dan ngobrol2, syukurnya dia ga mengalami hal ini meski pernah ngalamin susah pup. Nyonyah pitshu ini semacam google versi manual dan bisa ditanya via bbm loh, pasti punya jawabannya. Referensinya oke bangedd!. Thank you pit 🙂

Untuk ‘masuk angin’ kaya gini, nyonyah pitshu tidak menganjurkan kerokan tapi menganjurkan untuk bikin air jahe. Catet… BIKIN bukan beli. Tapi ujung2nya, dia bilang juga sih : kalo ga, bisa beli ditukang jamu. Gubrag. Ahahahaha.

resep air jahe : 200 g gula merah, 400g jahe (dicuci trus dikeprek *dimemarkan maksudnya* sebelum masuk ke air), 2mL air, 2 batang sereh, mau pake pandan juga boleh biar wangi, pake garam dikit biar wangi. Dimasak sampe mendidih, trus minumnya segelas kecil tukang jamu. Kalo bersisa, bisa ditaro di kulkas dan kalo mau diminum lagi dipanasin dengan cara di tim (bukan di mendidihin langsung kaya manasin air ya)

Alhamdulillah sih sebelum sempet bikin ataupun beli air jahe, angin2an di perut udah pergi. Tapi, diarenya masih tetep. Kena kipas angin dikit langsung mules, setoran di wc. Mangkanya beberapa hari ini kalo mo tidur malem, setelah AC hidup, atur posisi bantal kepala, saya udah ambil posisi yang benar, dipakein kaos kaki, baru deh ditutupin selimut. Saya ga bisa make kaos kaki sendiri, susah aja gitu, tapi anehnya kalo pas kebelet kok bisa cepet2 ngelepas kaos kaki sendiri dengan gaya lipet kaki sana, lipet sini 😀

Jadiii, mulai dari hari Sabtu itu sampe dengan hari ini, saya masih pake salep itu sampe sekarang. Saya kira dengan salep yang harganya lumayan itu, bengkaknya bisa langsung kempes, ternyata engga juga -_-.

Bahkan saya pake pembalut, karena sebentar2 bleeding dari ambeien tsb. Lumayan untuk menghemat penggunaan CD, secara sekarang kan musim ujan, laju konsumsi harus disesuaikan dengan laju pengeringan jemuran :D, juga supaya ga ribet kalo mo sholat, tinggal ditanggalkan dulu deh 😀

Btw, kalo ada ambeien ini kayanya ga bisa lahiran normal ya? 😦

oiya, kalo kata penderita ambeien, musuh utama ambeien adalah pisang, jadi jangan makan pisang dulu ya kalo lagi kambuh.

Jadiiii, karena kasus ambeien ini, saya lanjut bedrest lagi. Ga boleh kebanyakan duduk dan kebanyakan berdiri/berjalan. ini aja pegang laptop dan posting banyakan pake nyuri2 waktu. Hihihi…. oww nooo…

Perjuangan banget ya :D.

Selesai.