pre eklamsia

KONTROL 20 minggu


Latepost banget nih. Hihihihi.

Kontrol nya mah udah awal bulan kemaren tinggal 5 Maret, tapi kan waktu itu kuota internet lagi sekarat, nungguin kartu perdana baru. Ditambah lagi, malez updet. Hihihihi.

Jadi, sudah menjadi kebiasaan, kalo abis selesai kontrol, bayar segala macem, langsung ke meja registrasi/front desk untuk booking antrian di kunjungan berikutnya. Dan kalo daftar sebulan sebelumnya, pasti saya dapet nomor 1.
Antrian nomor 1 ini pengaruhnya banyak loh.
Bisa selesai konsul dokter maksimal jam 10.30 (praktek dokternya jam 10-12 kalo hari Sabtu) trus nunggu obat Dan antri di kasir, ya jam 11nya udah beres trus bisa main ke mal sebelah, GGP.  Sekalian jalan2, trus makan siang deh.

Jadi kalo kata obsgyn, kontrol Kali ini udah masuk minggu ke 20. Padahal kalo itungan aplikasi babycentre baru 18 minggu. Saya sendiri ga ngerti ngitungnya berdasarkan Hari Pertama Haid Terakhir atau Hari Perkiraan Lahir. Kalo di aplikasi babycentre itu sih berdasarkan HPL.

image

18 or 20 weeks?

Besar janin kalo diliat Dari besar kepalanya, masih kurang. Jadi seperti kehamilan sebelumnya, harus di boost pakai putih telur minimal 4 butir tiap hari.

Konsumsi protein juga diperbanyak, karena kan saya proteinuri, protein nya pasti terbuang lewat urin. Padahal kan protein penting untuk pertumbuhan janin.
Selama ini sih saya konsumi susu Nutrican 1gelas dengan 2 sendok takar Dan juga susu kedelai minimal 2 bungkus es mambo sehari. Jadi mudah2an ada yang tersisa di tubuh untuk si janin.
Trus putih telur nya? Hihihihi belum dilaksanakan.
Biasanya sih kalo mau boost janin, saya makan es krim yang 700ml itu loh.

Oiya, saya tanya mengenai proteinuri tersebut dengan pre eklamsi Dan eklamsia. Menurut si obsgyn, karena Dari sejak Hamil sebelumnya saya udah punya riwayat proteinuri, kuatirnya nanti pre eklamsi/eklamsinya ga bisa di deteksi.
Saran Dari obsgyn sih, periksa ke hematolog Dan urolog dilanjutkan supaya ketauan itu apa penyebabnya. Masalah nya, dananya terbatas dok -_-.
Jadi kita prioritasnya fokus ke kehamilan ini. Mudah2an sih gak papa seperti kehamilan sebelumnya karena proteinuri nya tidak disertai dengan tekanan darah yang tinggi.
Oiya. Untuk antisipasi ini si obsgyn memutuskan meresepkan aspilet.

Oiya, saya baru ngeh di record medis saya yang di keep sama RS ada stempel KRT (kehamilan resiko tinggi).

Posisi plasenta masih di bawah seperti kontrol 16minggu (eh blom diposting keburu lupa). Tapi kata obsgynnya gak papa, soalnya hamilnya masih muda, masih mungkin berpindah posisi. Tapi kemudian saya lupa nanya, itu maksudnya plasenta previa atau gimana?
Tapi sejauh ini sih saya ga pernah ngeflek kaya temen saya yang hamilnya plasenta previa.

Keputihan masih normal, ga mengkhawatirkan. Cuma ya di kontrol aja, jangan sampe terlalu mengganggu.

Panjang Leher rahim (cervix) masih dalam tahap normal, masih sekitar 2,5cm. Kalo kehamilan sebelumnya, sudah kurang Dari 2cm sehingga perlu di cerclage.

Jarak kehamilan yang ini dengan SC sebelumnya sudah lebih Dari 18 bulan. Jadi, si obsgyn bilang, bisa2 aja kalo saya mau lahiran normal. Tanpa induksi, ya ditunggu sampe mules sampe dengan minggu ke 40. Kalo sampai dengan minggu ke 40 ga mules, ya sesar lagi.
Tapi terus si obsgyn nanya, “ibu nya mau ga lahiran normal?”
Saya nyengir aja ah :D. Si obsgyn inget sama kegalauan saya lahiran sebelumnya.

Jenis kelamin si baby masih belum ketahuan. Padahal orang Rumah pada nanyain.

Oiya Hamil Kali ini, kulit wajah jadi kering. Sabun muka saya yang untuk muka berminyak, nampaknya menguras minyak, sehingga di ujung2 lipatan hidung Dan mulut jadi ngelupas Dan kalo dikopekin, meninggalkan bekas hitam. Jadi ada tambahan ‘garis’ hitam ke arah bawah di ujung bibir saya -_-. Juga kesannya kaya ga Mandi, ada bekas iler gitu -_-.
Jadi ga kece ah.

Obsgynnya juga ga nyaranin saya untuk gimana2, maksudnya ga nyaranin untuk mengurangi aktivitas normal, termasuk gendong si Arman Dan jalan2 ke mol. Huahahahaha. Baguslah kalo begitu. Jadi semua aktivitas masih dilakukan seperti biasa. Kalo cape, ya istirahat dulu.

Kontrol Kali ini masih pake Dana pribadi, belum pake BPJS. Nanti lah di posting tentang BPJS, udah kebayang sih sekitar ada 2 postingan.
Untuk kontrol Kali ini biayanya sekitar 400rb an, termasuk obat Dan konsul dokter. Oiya ga cetak USG, jadi lebih murah (walaupun USG 2x pake yang USG perut Dan Transvaginal)

Posted with love from quinietab

Advertisements

second opinion mengenai Proteinuri


Saya sempet FB message dengan sesama blogger yang juga merupakan obsgyn. Ya cuma mau minta 2nd opinion aja sih.

Berikut cuplikannya :

Assalamualaikum bu dokter,

Apakabar? Kalau berkenan, aku mau tanya2/konsul tentang protein dalam urin dan sindrom antipospolipid sebagai 2nd opinion, boleh bu? Makasih sebelumnya. Wassalam.

Lha?? Situ hamil lagi, Rat?

Hihi aku emang lg hamil 26minggu bu . Udah berkali2 test urin proteinnya positip mulu, pdhal udah minum askardia. Pusing eike jdnya. Ini hamil nyang kedua setelah taun lalu lahiran prematur 21mgg.

Semua ibu hamil pasti proteinurinnya positif. Selama tensimu ngga lewat dari 130/90, kenapa kau harus cemas?

Tensiku 100/70 ga lebih pernah sampe 130/90. Ow pasti positip ya? Aku takutnya pre eklamsia karena menurut bnyk pengalaman di forum bumil, mengarah ke pre eklamsia. Kmrn aku jg ud cek ACA, positip IgM, si internist bilang aku punya APS, jd dikasi askardia 80. Kukira dgn askardia itu protein di urin bs hilang. Kmrn2 protein +2, trus +1, trus terakhir +3. Ga ada yg perlu dikuatirkan kah?

ACA mungkin akan menyulitkan kehamilan, tapi tidak otomatis menimbulkan preeklamsia. Sebaiknya Ascardia tetap diminum supaya ACA-nya tidak semakin parah dan membahayakan kehamilan.
 Ascardia tidak akan mengurangi proteinuri. Proteinuri adalah konsekuensi dari kehamilan. Jadi kalau mau proteinurinya negatif, maka janinnya harus dikeluarkan dulu.

Ow begitu toh. Kukira tadinya, karena ada proteinuri maka perlu diinvestigasi lebih lanjut ke tes ACA. Kemungkinan proteinuri itu indikasi APS yg mengakibatkan terbukanya serviks sebelum waktunya.

Ndak perlu bingung soal proteinuri. Itu cuma hasil pemeriksaan lab di kertas. Jika secara pandangan mata, pegangan tangan, kami menilai kau baik-baik saja, kami tidak akan menganggap kesehatanmu buruk meskipun kau mau cek proteinuri berkali-kali.
Kami cukup perhatian pada tensimu. Selama tensimu tidak melebihi 130/90, sebaiknya kau jalani hidupmu dengan tenang.

Ow beklah bu dokter. Tengkiu banyak ya infonya

kontrol 26 minggu – internist


selasa 10 desember 2013

Hari ini jadwal ketemuan konsul sama internist. Jadwal prakteknya jam 15-17. Tapi udah beberapa kali saya ketemu sama internist ini, beliau baru dateng sekitar jam 16.30 jadi saya santai2 aja jalan dari rumah.

Suami saya ijin pulang dari kantor jam 14, dan sampe rumah bengong ngeliat saya masih dengan kostum rumahan belom siap2.

Kita berangkat dari rumah jam 4 kurang. Sampe sana di timbang dan tensi. 78,5kg (udah naik 0.5 kg aja baru 3 hari) dan 120/80.

Ngabsen kue lumpur favorit suami saya di kafetarianya sembari nunggu. Gak lama internistnya dateng jam 16.30 an. Bener kan tebakan saya.

Kita kemukakan alasan kita dateng lagi ke internist karena obsgyn saya ingin tahu masalah proteinuri +3 hasil test urin kemarin. Sebenernya agak2 absurd dan bingung arah pembicaraannya kemana, atau sayanya yang oneng ya.

Karena tujuan kita adalah ingin tau indikasi gejala protenuri +3 itu mengarah kemana, itu aja.

Si internist sempet nanya2 mengenai apakah saya ngeflek selama kehamilan ini? engga.

Minggu keberapa? 26.

Tensi tinggi? Engga, standard.

Kayanya sih dia mencurigai ke arah pre eklamsi dan eklamsi. Sempet kita diskusi ketika saya menanyakan bukannya  proteinuri itu salah satu konsekuensi kehamilan? Saya lupa apa jawabnya.

Seinget saya, dia jawab kalau proteinuri terdeteksi pada orang yang tidak hamil, kemungkinan ada gangguan ginjal. Berarti kalo pada bumil seharusnya wajar toh? batin saya.

Selama tensi normal dan tidak ada pendarahan, seharusnya sih proteinuri ini bisa diabaikan atau tidak perlu dikhawatirkan. Tambah si internist.

Harusnya, tapi obsgyn saya khawatir dengan kondisi ini. Gimana dong? batin saya.

Tapi mengingat saya dirujuk ke internist karena proteinuri, agaknya si internist mungkin berpikir treatment apa ya untuk memperkecil saringan di ginjal sehingga si protein tidak lolos ke urin. Sampai akhirnya beliau meresepkan Captopril 6.25mg dengan catatan harus ada approval obsgyn saya karena bisa mengganggu organogenesis si janin. Si internist agak kurang tau juga mengenai proses tumbuh kembang janin di minggu ke 26 saya ini, apakah organogenesis (pembentukan organ) masih terjadi atau hanya tinggal perkembangan si organ.

Sebelum selesai konsul dengan internist, beliau sempet ngasih wacana bahwa kemungkinan delivery si baby lebih baik dengan c-section (caesar), tapi itu balik lagi ke obsgyn saya gimana perkembangannya. Tapi ya siap2 aja dengan kemungkinan jika emang harus c-section.

Berhubung waktu konsul saya masih 4minggu lagi, dan si obsgyn baru ada praktek ntar malem jam 7malam, si suster pendamping internist dikasi tugas untuk mengkonfirmasikan ke obsgyn saya mengenai obat ini dan kertas resep masih dipegang si suster.  Akhirnya nunggu lagi si suster mengkonfirmasi si obsgyn, yang ternyata HPnya ga aktip karena lagi tindakan.

Sementara menunggu, saya coba browsing mengenai captopril terhadap kehamilan ini tapi gagal2 mulu lantaran jaringan provider angka yang jelek banget saat ini. Akhirnya, saya dan suami cuma bisa ngedumel dan berdiskusi dengan hasil diskusi berat ke keputusan kita ga akan menebus obat tersebut dengan pertimbangan obgsyn aja kemaren targetnya nunggu si janin sampe 2kg yang artinya kemungkinan prematur sangat besar. Apa jadinya kalau selama proses menuju 2kg tersebut dipengaruhi oleh obat yang ternyata ga direkomendasikan untuk ibu hamil?! Bisa sia2 semua perjuangan kita selama ini. Yang belakangan saya tahu obat tersebut untuk hipertensi (loh kan tensi saya normal yo?)

Saya sih sudah bertekad bulat, ga akan nebus obat itu, mangkanya saya minta suami saya ambil resep itu aja untuk kita simpen aja dan ga ditebus. Tapi ternyata si suster ga ngasih resep tersebut, karena takut juga kalo2 kemungkinannya kita inisiatip untuk nebus dan mengkonsumsi obat tersebut sebelum ada approval dari obsgyn saya. Ya ga salah juga sih si suster.

Tadinya saya berinisiatip mau nunggu obsgyn saya aja praktek malem tersebut untuk berdiskusi panjang lebar, tapi suami saya keberatan, kelamaan nunggunya.

Akhirnya nyaris maghrib, obsgyn saya baru bisa dihubungi pihak RS dan tidak approve untuk mengkonsumsi obat itu. Alhamdulillah. Akhirnya suami saya menyelesaikan administrasi dan kita pulang ke rumah.

Sampe di rumah, saya langsung istirahat sementara suami saya kerokan sama si mama dan HPnya ditinggal di ruang tamu, ga denger ada banyak telepon dari RS.

Si pihak RS nelpon lagi berkali2 sampe akhirnya diangkat sama suami saya selesai kerokan. Ternyata mereka mau ngasih tau kalo obsgyn saya merujuk saya ke hematolog dr. Djumhana di RS Mitra Premier Jatinegara yang prakteknya selasa dan kamis mulai jam 9malam. Mualem buanget yak.

Kata pihak RS ke kita, ga usah susah2 nyari dokter lain kaya di RSCM atau yang lainnya, karena udah mereka cariin. Oyayaya. Makasih.

Tapi kalo dipikir2 mah, kalo ternyata harus test ini itu berkaitan dengan ACA dan APS, kayanya lebih ekonomis di RSCM deh, secaraaa kita pribadi bukan asuransi gitu loh.

Ngomong2 hematolog, saya jadi inget beberapa waktu lalu browsing mengenai hematolog dan yang berkaitan dengan kehamilan adalah dr. Karmel di PGI Cikini. Beliau mengkhususkan diri di kasus ACA-APS dan efeknya dengan kehamilan. Kenapa ga dirujuk aja ke beliau?

Kayanya sih, obsgyn saya mau ngecek mengenai perkembangan test ACA bagi kehamilan saya.

Hm… nak, mama dan papa sedang berusaha, kamu yang sabar ya di dalem. Jadi anak yang baik dan pinter ya. Amin.

Biaya konsul internist 118k saja. Mau coba di reimburse 😀