pregnancy

perkembangan 23 minggu


23 weeks from babygaga.com

Menurut babygaga.com  si baby inside sudah 450 g dan 29 cm. Cihuyyyy…

Udah bisa nyanyi2 dan joged2 di dalem perut. Apalagi kalo papanya ‘konser’ di perut mama :D. Pasti begajulan. Ahahaha.

Di minggu ini juga, si baby inside menjadi anak-papa-banget karena saya jadi suka tempe. Padahal saya adalah tahu-mania dan sama sekali ga suka2 amat sama tempe.

Pernah suatu hari, pas makan siang dengan menu tahu goreng dan tempe tepung goreng, kok tahu goreng jadi hambar aja gitu dan pas nyobain tempe, mamamia lezatossss…. ampyun, bener2 anak papa ya kamu, dek?

Jeda laper kenyang menyusut dari beberapa min 3-4jam sekali jadi 2 jam sekali.

Si baby inside juga sering begajulan kapan aja. Pernah pas saya mau bobo siang, eh dia begajulan, batal deh bobo siangnya, jadi dengerin musik. Pernah juga pas saya bangun pagi dan papanya mau berangkat si baby inside belom bangun juga lantaran malemnya sibuk bergerak2 sehingga emak & baby begadang :D.

Tapi seru. i love you, my child 🙂

perkembangan 22 minggu


Saya suka banget nih info pregnancy dari Babygaga.com ini.

Menurut web tersebut, panjang si baby sudah sekitar 28 cm dan berat 425gram. wiiiihhh. luar biasa loh. 28cm baby bisa muat loh diperut kita. Subhanallah ya. Sesuatu banget.

Abangnya, minggu ke 22 ini lahir sekitar 25cm dengan berat 395 gram.

Selama minggu ke 22 ini, puser sudah mulai rata dengan perut alias gag cekung lagi. Udah mulai menonjol.

Gerakan bayi yang di minggu sebelumnya hanya terasa seperti gelembung, sekarang udah mulai kentara dan ketauan bedanya. Si baby inside joged2 begajulan kalau dipasangin lagu anak2. Si papanya tuh yang donload in lagu anak2. Jangan sampe deh denger lagu2 yang gag sesuai umurnya 🙂

Napsu makan makin menggila. Ahahaha. Sehari bisa makan lebih dari 4kali dan itu pasti!

Jus alpukat terus dikonsumsi setiap hari, kecuali kalo keabisan stok. Tapi alhamdulillah banget, ketika kita gag punya alpukat, tiba2 aja ada tetangga atau koleganya si mama bawain alpukat. Nak, rejekimu tuh 🙂

Sekian update selama 22minggu 🙂

Sehat2 ya nak 🙂

kontrol 21 minggu


Sabtu, 2 November 2013

Booking ke RS via telpon sejak hari seninnya dan dapet nomor antrian 2. Dengan estimasi dapet giliran sekitar jam 9.30 pagi. Cihuyyy. Pas booking, sempet bilang juga minta tolong disediain kursi roda atas permintaan si dokter. Si resepsionis oke dan memang sudah menyediakan kursi roda di security depan lobby.

Bangun pagi, udah. Sarapan+minum obat+pitamin+jus alpukat+susu (ada jedanya tentunya), sudah. Tinggal cao aja. Jam 8.30 saya sih sudah siap2, mandi dll. Eh si soulmate yang ada banyak urusan. HIhihi… namanya juga Bapak Rumah Tangga, jadi banyak kerjaannya darimulai beberes, cuci piring, ya pokoknya ngurus rumah dulu lah. Jadilah kita berangkat dari rumah sekitar jam 10an.

Pas sampe di depan lobby, berenti sebentar nurunin saya dan nuntun ke kursi roda, HPnya berbunyi, dari resepsionis RS. Mengabarkan bahwa kami sudah ditunggu. Sementara si soulmate parkir, saya nunggu di kursi roda security depan lobby. Kemudian, setelah dapet parkir, barulah kita masuk bersama. Registrasi ulang, tensi dan timbang berat badan.

Tensi seperti biasa 110/80, berat badan 73.5 kg. Horee BB naik 5kg dari 68.5 kg.

Berhubung si soulmate gag ahli navigasi kursi roda jadi kadang nabrak2. Hihihi.

Di ruang si dokter masih ada pasien. Di sebelah saya ada bumil yang ngetok ruangan si dokter minta sesuatu gitu. Trus gag lama si suster pendamping dokter keluar ngasih beberapa lembar kertas ke si bumil itu, lalu saya dipanggil. Hohoho… cepet kan? palingan saya cuma nunggu 15menit, ah kurang dari 15 menit.

Si dokter nanya apa keluhan saya. Keluhannya sih : malam menjelang kontrol sih agak2 sering sakit, ngga nyaman, (atau keram? agak bingung juga mendeskripsikannya) di bagian lipatan perut dgn bawah perut. Di observasi pakai USG perut. Si baby aktif, bergerak kesana kemari. jungkir balik. Sampe pas mau dilihat kelaminnya pun agak2 sulit karena keaktipannya. Kayanya sih cowo.

Ada sedikit kontraksi. Leher rahim masih baik2 saja. Berat si baby 392 gram. Good boy 🙂

Karena adanya kontraksi itu, maka diresepin obat penguat yang diminum, Duphaston. Oya tentang ketidaknyamanan di lipatan perut itu, si dokter bilang sih rahim sedang membesar. Ketidaknyamanan ini tidak perlu dikhawatirkan, katanya.

USG perut ini alhamdulillah kaga di print, jadi kaga masuk tagihan deh. ASyiiikkkk. *emak mana yang ga suka sama penghematan?!*

Oiya, mengenai gerakan si baby sih sayanya belum begitu yakin. Kadang ada semacam gerakan gelombang/gelembung di perut, bukan seperti gerakan menendang sehingga menyebabkan perut keliatan menonjol. Gerakannya pun masih halus, sehingga kalo saya liatin permukaan perut dari luar, masih belum bergeming, tapi saya berasa ada gerakan di dalamnya.

Kata si dokter, mungkin si baby belum begitu besar sehingga saya masih belum merasakan gerakannya.

Jaga kondisi masih sama, alias bedrest di rumah aja. Tapi tetep jalan, berdiri dan duduk dengan intensitas dan frekuensi se minimal mungkin. Noted dok :).

Kalau ada kontraksi, alias perut kenceng, keram, segera ke RS untuk segera diatasi masalah kontraksinya. Noted dok.

Keputihan sih kadang2. Menurut dokternya, kalo masih putih, gag gatel dan gag berbau, ga usah kuatir. Noted.

Balik kontrol lagi, bulan depan. Ehmm sebenernya sih kalo itungan 4minggu lagi, balik lagi akhir November, tapi sekalianin aja awal bulan depan 😀 (5minggu tuh jatohnya). Hohoho.

Masih agak bingung dan keki jika membandingkan dengan temen saya yang juga bedrest dengan usia kehamilan yang sama, yang baru saja kontrol hari Jumatnya ke dokternya di RS Tambak. Dia bedrest karena ngeflek. BBnya naik 1,5kg dengan intensitas makan sehari 3x. Berat si baby 492gram. Kok?

Kok saya naik 5kg dengan frekuensi makan 4-6x makan sehari dengan rekomendasi diet, tapi kalah ya berat badan si babynya?

Kalo menurut si soulmate, si temen saya itu disuruh bedrest tapi dia dalam keadaan BT, sementara saya disuruh bedrest dan dalam keadaan seneng, mangkanya BB saya naik lebih banyak daripada dia. Ahahahaha…

Ya gak papalah, yang penting sehat :).

Setelah selesai nebus obat, bayar2, langsung booking untuk kunjungan selanjutnya tanggal 7 Desember 2013 dan dapet nomor 1. Horeee.

Biaya :

Konsul dokter : 126K

Duphaston 20 butir : 343,4K

Osfit DHA 20 butir : 81K

Ferofort 20 butir : 43K

Askardia 80 12 butir : 12K an

Total : 606,2 K, pribadi.