protein +2

Kontrol Internist – 16minggu


Saya pulang paska operasi dari RS tanggal 30 September 2013 dibekali dengan tempat penampung urin untuk test pengulangan test urin (test yang ke 3 kalinya) untuk di test tanggal 1 Oktober 2013.

Untuk test ini, saya tidak perlu datang ke RS, cukup suami saya mengantar sample urin saya ke Lab RS untuk dianalisa. Hasilnya akan kami ambil ketika kontrol ke Internist hari Kamis 3 Oktober 2013.

Oiya test urin untuk protein saja ini, biayanya cuma 15ribu. Alhamdulillah yak, murah ­čśÇ

Kamis, 3 Oktober 2013

Si internist praktek dari jam 15-16 saja. Suami saya ijin pulang cepet dari kantornya untuk mengantar saya dan konsul ke RS. Suami saya sampai rumah sekitar jam 14.30. Buru-buru ‘mempersiapkan’ saya. Seinget saya, paginya dia bangun kesiangan sehingga ga sempet bantu saya untuk seka badan dengan washlap. Jadi seharian itu lumayan gerah ya, karena badan ga tersentuh air (kecuali BAK) . Sampai di RS jam 16 kurang, tapi si dokter belum juga sampai. Suami saya ambil hasil lab urin, tetap dengan hasil lab positip 2 ┬á:|. wew…. jadi si protein ini bukan trace ya, karena udah 3kali test urin tetep aja ada :(.

Jam 16 lewat, dokter baru datang dan saya antrian nomor 1. Setelah membaca hasil test ACA, dia berkesimpulan saya positip menderita APS.  Keterangan tentang APS (antiphospholipid Syndrome) bisa dilihat disini, disini dan disini. Kalo baca link2 tersebut sih lumayan bikin mengkeret, tapi ya namanya manusia kita kan harus berusaha semaksimal mungkin gimana cara mengatasinya.

Si dokter sih dengan santainya menjelaskan APS ini. Lah, dia aja santai, ngapain kita grabak-grubuk ketakutan gag jelas? Toh juga si dokter ngasi tau solusinya.  Jadi, insya Allah dengan resep yang direkomendasikan si dokter sebagai salah satu usaha kita, insya Allah berbuah baik :). Inget, bumil harus berpikiran positip, selalu!

Berhubung hasil ACA saya masih tergolong rendah, beliau meresepkan obat minum Askardia 80 diminum 1x sehari setelah makan, supaya gag mual. Obatnya kecil, warnanya merah muda dan murah! Mahalan konsul dokternya dibanding dengan obatnya 20 butir. Ahahaha. Alhamdulillah.

Pantangan sih ga ada. Apa aja boleh dimakan, terutama protein nabati : tahu tempe.

Jadi, dengan konsul dengan internist, seengganya saya dan suami tahu tindakan apa yang perlu dilakukan untuk mempertahankan si janin :). itu yang terpenting.

Biaya :

konsul : 126K

askardia 80 : sekitar 21k untuk 20 butir

pribadi, bukan asuransi.

Kontrol 16 minggu


Ini pending posting, gegara kudu bedrest :D.

Jum’at, 27 September 2013

Alkisah, sebenernya jadwal kontrol 16w jatuh pada tanggal 28 sept 2013 (sabtu), tapi karena si obsgyn nyuruh saya untuk ngulang test urin yang sebelumnya terdeteksi protein +2, maka hari jumat malem, sekalian test urin sekalian aja kontrol dokter.

Hasil urin selesai duluan dengan hasil protein tetep positip, positip 1, dan kita dapet nomor antrian konsul 12 dari 14 pasien, kira2 jam 10.30 malem.

Lihat hasil test urin, si dokter obsgyn merekomendasikan saya untuk cek ke bagian internis mengapa protein tetap terdeteksi dalam urin. Cek USG permukaan perut, lanjut ke kursi ngangkang untuk cek keputihan, lanjut ke USG transvaginal.

Untuk keputihan agak berwarna kekuningan, si dokter ambil tindakan pembersihan dengan cairan infus NaCl, rasanya agak perih dikit.

Lanjut dengan USG transvaginal disertai dengan pekikan saya dan si dokter. Suami saya yang ada di meja praktek, buru2 masuk ke ruang observasi yang hanya beberapa langkah dari meja konsul si dokter yang hanya berbatasan tirai.

Ternyata si dokter memekik karena jalan lahir (leher rahim/cervix) yang terdekat dengan janin sudah mengalami pembukaan dengan benjolan dari kantung ketuban yang ada didalamnya dan panjang cervix kurang dari 2 cm. Berat janin baru 125 gram. Selesai observasi, kita semua kembali ke meja konsul si dokter untuk mendapatkan penjelasan.

Dengan kondisi seperti ini tindakan pengikatan rahim harus segera dilakukan. GA BISA DITUNDA kata si obsgyn.

Besok, sabtu pagi jam 7, dateng lagi ke RS ini untuk rawat inap persiapan untuk tindakan pengikatan leher rahim dan mulai puasa dari jam 7pagi tersebut sampai waktu operasinya.

Saya sih hayo aja mau tindakan ini itu, tapi kan saat itu Jumat malem, suruh masuk RSnya Sabtu pagi, yang artinya sebagian besar admin harus masuk sabtu pagi itu juga. Pohon duitnya juga belum berbuah dalam jeda waktu sedemikian singkatnya. Kalo konsulnya Jumat pagi trus tindakannya Sabtu pagi, ya masih ada spare waktu untuk manen pohon duit. Bukan begitu?! Tadinya mah saya nawar, boleh ga ditunda tindakannya selasa aja (karena si dokter baru praktek lagi hari selasa malem di RS tsb). eh diulangi, GA BISA DITUNDA. Yo wis ­čśÉ

Si dokter sih sampe saat itu masih ga kasi estimasi delivery date 36mgg atau 40mgg. Harapannya sih tindakan pengikatan ini bisa bertahan sampai 9bulan atau palingg engga bisa support sampai ‘berat aman’ si baby sampai sekitar 2kg, meski saya juga sempet nanya apakah 2kg menjamin paru2 si baby bakalan siap?

si dokter bilang akan coba diusahakan dengan suntikan pematang paru. Seusai konsul, untuk persiapan operasi besokm saya di bawa ke IGD untuk skin test antibiotik bactesyn. Skin test itu, sekali lagi, sakit!!!! Untungnya saya gag alergi sama antibiotik itu.

Pulang dari RS itu sekitar jam 11.30 malem. sampe rumah sekitar jam 12malem, makan lalu langsung istirahat untuk persiapan besok.

Untuk kontrol kali ini, saya agak lupa rinciannya. yang jelas sekitar 800rb an untuk kunjungan ini, termasuk :

biaya konsul + usg

antibiotik bactesyn

tindakan pembersihan pakai NaCl

tebus Cygest 400mg 10 butir @ Rp. 28,600

PRIBADI, tidak asuransi.