puasa

16 months Dan lebaran!


image

Hallooo.
Alhamdulillah bisa posting lagi.
Mumpung masih lebaran, mohon maaf lahir batin ya kalo Ada salah2 kata di semua postingan blog ini maupun blog sebelah. Maaf jg kalo lama balesin komennya Dan ga sempet blog walking.
Janji deh mau rajin blog walking. Hihihi.

Barusan posting di blog sebelah tentang lebaran tahun ini.
Ya ngomongin hal yg beda sih sama yg saya post disini.
Boleh dibaca2 : kreativitas lebaran 1436 H

Postingan Kali ini berisi rapelan perkembangan Arman 16bulan Dan juga lebaran.

Di 16bulan min 1 hari, kita bawa Arman ke dokter anak langganan di RS harum. Lantaran sakit pilek Dan agak2 demam. Ga lemes lunglai sih, cuma rewel bingit. Kalo saya sebenernya sih ga menganggap sakit flu perlu ke dokter, ntar jg ilang sendiri. Tapi kan ya ternyata eyang nya lebih kuatir flu nya Arman memburuk Dan susah nyari DSA berhubung udah mau hari raya, jadi ya dikonsultasikan saja secepatnya ke DSA.

image

Di rs harum ini emang seru sih, ruang tunggu DSA nya macem playground. Jadi ya Si Arman asik asik aja nunggu dipanggil sembari main. Hasil konsul ya bener aja sih cuma common flu aja. Bisa Karena ketularan, kecapean atau Karena perubahan cuaca.
Kalo saya sih sebenernya kuatir Arman kecapean pas hari sabtunya kita bawa jalan2 ke cempaka mas Dan Sunter selama kurang lebih 12jam!
Huhuhu. Pembelajaran juga sih buat saya supaya ga ngoyo penasaran muter2 ITC demi sepasang baju lebaran samaan.
Nyatanya Si Arman super cape banget, makanya kemudian rewel Dan sakit deh.

Setelah Arman sakit, seisi Rumah ikutan sakit! Sama, flu juga! Huhuhuhu.

Di 16bulan ini, napsu makannya kembali pulih. Maunya makan aja terus. Berhubung pileknya disertai batuk yang kemudian bisa menyebabkan muntah, susu botolnya diencerin. Yang biasanya 4 sendok takar Peres untuk 120ml, jadi 4 sendok untuk sekitar 140-150ml. Itu sih hasil penelitian papanya Arman.

Hipotesisnya : pada kondisi flu, apakah susu yang kental/pekat bisa memicu batuk yang kemudian menyebabkan muntah?
*macem penelitian ilmiah aja ya?!

Papanya Arman sih bilang kalo lagi pilek gitu, saluran pernafasan tersumbat lendir ingus. Nah susu yang pekat, ‘tertinggal’ di kerongkongan menyebabkan gatal dan memicu batuk.

Anyway, somehow, tiap org beda2 ya, tapi pasti nya orang tua tau yg terbaik untuk anaknya. Setelah Ada penelitian tidak ilmiah yg hanya berlaku untuk Arman itu, saya mengencerkan susu nya, Dan voila!
Ga Ada batuk yang berkelanjutan muntah!
Iyeyyyy!!!!

Baca juga penelitian papa Arman mengenai Cara tepat menyajikan susu nutrican.

Arman mulai excited sama kembang api! Tiap Ada bunyi2an kembang api, dia langsung bilang. “Pi..  Pi…!”

Sudah mulai mengenal tempat. Kalo mau nen, langsung bilang Nen trus ngeluyur ke kamar. Pun, kalo mau nen di ruang tamu, dia inisiatip nutup pintu setengah (supaya ga keliatan dari luar), baru bilang nen.
Kalo dia minta nen, artinya dia ngantuk Dan siap tidur Dan itu tempatnya di kamar.

Untuk urusan minum obat juga udah kooperatip. Malahan minta nambah! Kooperatip maksudnya mau diminumin obat. Beda sama ade2 saya yang ga bisa minum obat sama sekali!

Arman sekarang juga bisa diajak beraktivitas, ga melulu harus kita ngikutin nemenin dia main. Kadang dia yang ikutan aktivitas saya trus ngegerecokin. Hahaha.

Kaya kemaren H-7 lebaran saya udah punya rencana.
H-7 beresin ruang tamu,
H-6 beresin kamar
H-5 beberes dapur
H-4 beberes kamar Mandi

Si Arman ikutan beberes ruang tamu. Ya saya sih cuma mengubah tata letak sofa Dan melokalisasi tempat mainan nya aja. Ga sampe debu ngebul kemana2. Sapu2 dikit di area yg biasanya ketutup sofa, trus langsung dipel, supaya debunya ga beterbangan. Ya Arman ikutan sibuk sapu2. Jadi, Ada 2 set sapu+pengki sungguhan pas moment itu. Yang 1 untuk saya pake bersih2, yg satu nya lagi buat Arman sapu2 ala2. Hehehe he.

Tapi rencana tinggal rencana, yang sesuai jadwal cuma ruang tamu aja, Karena Arman keburu sakit Dan maunya nemplok aja kaya anak kangguru. Ruang lainnya diselesaikan di H-3 Dan H-2.

Oiya dari tadi ngomongin lebaran aje ya. Gimana puasa nya?
Huahahaha.
Ini Kali puasa saya yang ke dua bersama Arman.
Puasa pertama tahun lalu masih berjuang full Asi, saya ga puasa.

Kalo awal2 puasa, Arman tidur Pulas pas kita pada sahur. Makin kemari, doi bangun ikutan meramaikan sahur trus tidur lg setelah shubuh, makin kesini doi ga rela lagi bobo sambil nen dibangunin. Jadi lah saya stay tiduran aja sembari nenin Arman.

Bulan puasa tahun ini pun saya cuma dapet 7hari puasa pol. Sisanya ya engga puasa. Lantaran, saya gampang banget masuk angin kalo telat makan. Jadi bener2 kaya orang lagi nyusuin bayi dibawah 6bln, bawaannya laper aja terus. Padahal saya nyusuin siang cuma pas dia mau bobo pagi dan bobo siang aja loh. Dua hari sekali kerokan Karena pusing berat sehingga ga bisa aktivitas. Ya yang kesian arman, ga Ada yang megang untuk ngasuh.

Si eyang sih curiga saya Hamil lagi lantaran bentar2 pusing berat, masuk angin Dan Si Arman yang manja tingkat tinggi maunya nempel aja sama mamanya. Nyuruh berkali2 untuk test. Tapi sayanya ogah, lantaran ga siap terima kenyataan kalo kalo….
Ahahahaha.

Lebaran Kali ini lebih semarak!
Karena Arman Sudah bisa berinteraksi, bermain bersama om Dan tantenya, sepupu Dan sebayaannya.
Arman pasti udah ganteng bingit pake kostum lebaran Dan pundi2 ampao mengalir deras ke mamanya. Hohoho.

Di Rumah eyang, para tamu dewasa, di Rumah saya para tamu2 imut. Huahaha. (((Ramenyaaaaaaaa)))
Apalagi anak kecil kalo udah main pasti ribut rebutan mainan. Ishhh… Latihan, kalo punya daycare tuh kaya gitu harus ekstra sabar. *ngelus Dada.

Semua mainan yg bisa dinaikin, dikeluarin dari tempat parkirnya demi suasana yg kondusif. Itu poto yg rame2 anak kecil, potografernya ga ngeh kalo para nanny dibelakangnya mau ikutan dipoto T_T.
Abaikan kostum saya yang cuma kaosan doang, bukan kostum lebaran. Poto2 ini di hari kedua. Hari pertama sibuk berattt. Tamunya silih berganti ga putus2.

Si eyang mendapat bantuan bebersih dari adiknya, eh tapinya Si tante juga jatuh sakit! Akhirnya saya ganti2an sama papa arman ngurusin cuci piring beberes meja tamu, refill air mineral gelas dsb.

Si kakak iPar yang biasa juga lihai urusan perjamuan tamu, harus banyak istirahat lantaran lagi program insem.

Oiya lantaran banyak anak kecil di Rumah saya, saya sampe ga ngeh kalo kue nastar dkk masih parkir rapi di dapur. Abisan gimana ya? Kalo Ada anak kecil, apa2 aja kalo kita meleng, udah berantakan Dan porak poranda. Huahaha.

Si Arman juga dapet mainan baru dari om nya. Lantaran si om berasumsi anak kecil Mana ngerti duit? Mendingan dibeliin mainan yang berefek langsung ke anaknya. T_T.

Oiya, kita ga mudik, lantaran kita memang tinggal di kampung Dan ga punya kampung pula. Huahahaha.

image

Anyway, mohon maaf kalo Ada yang kurang berkenan ya 🙂

Posted with love from quinietab

Advertisements

hasil lab 30minggu : test toleransi glukosa (TTG0)


alohaa…

Sebenernya ini postingan direncanakan akan diposting hari Sabtu tanggal 4januari 2014 kemaren, sepulangnya dari kontrol minggu ke 30. Tapi karena satu dan lain hal yang menyebabkan daku harus kembali menikmati rebahan, jadi ya baru sempet sekarang ceritanya.

Jadi, sebenernya sejak kontrol 4minggu yang lalu (26weeks) udah disuruh tuh test TTG0 dan test urin. Cuma, karena TTG0 ini kudu pake puasa, dan si obsgyn kuatir kalo pake puasa akan berdampak ke tingginya kadar protein dalam urin, jadi TTG0 ini ditunda aja sampe mendekati kontrol selanjutnya yaitu kontrol 30w.

Oiya, kayanya sih si obsgyn curiga saya Diabetes Melitus seperti yang dijelaskan disini, mangkanya beliau menganjurkan saya untuk test TTG0.

Suami saya sih udah ngajakin sehari sebelum kontrol 30w, tapi sayanya aja yang males. Ngapain juga bolak-balik RS? mendingan sekalian aja pas hari kontrol (sabtu), jadi saya puasa 12jam tuh dari jam 21.30 sampe jam setengah 10 sabtu pagi.

Sebenernya sih,  niat puasanya dari jam 20, tapi karena mood bumil yang swinging ga jelas, tiba2 melankolis ga jelas dan berdampak ke molornya waktu makan malem jadi jam 21, dan tadinya juga abis makan malem mau diganjel lagi pake roti, batal dilaksanakan karena tiba2 ada tamu suami saya berkunjung. Ya sutrahlah. Abis dinner langsung puasa sembari nonton audisi Indonesian Idol Jogja.

Sabtu pagi itu, kelaparan sangat, cuma kan lagi puasa, jadi ya berkali2 minum air putih aja. Ditengah2 masa puasa itu, timbul kegalauan, puasanya 10jam atau 12jam sih? Kalo 10jam berarti jam 8 pagi udah bisa ambil darah, tapi kalo 12jam berarti jam 10an baru bisa ambil darah.

Sabtu pagi itupun mobil sedang tidak bersahabat, pas dipanasin eh dia mengeluarkan suara aneh, jadi berganti haluan deh naik taksi. Sebenernya sih deket jaraknya, palingan cuma 5-7km, naik taksi burung biru pun cuma 20rb an. Cuma ya namanya bawa bumil ‘khusus’ ini, si suami ga mau ambil resiko naik turun angkot yang ga jelas kelaikan kemampuan nyetir si supir angkot. Pas mobil kita ga bersahabat, saya udah mulai melankolis lagi, yahhh batal lagi acara lanjalannya, padahal kalo waktu kontrol ada kesempatan saya bisa mampir2 kuliner. Hiks.

Sampe di RS, saya nomor antrian 1 loh. Abis di tensi, di timbang, langsung capcus ke lab. Tepat jam 10 langsung ambil darah+urin. Udah seneng dong, setelah ini, penderitaan puasa berakhir, saya dan si baby inside bakalan makan kenyang, trus konsul ke obsgyn. Tenyata meleset.

Setelah ambil darah+urin jam 10, dikasih air gula yang muanisss buanget dan puasa lagi 2jam (boleh minum air putih saja). Ga boleh muntah, kalo muntah, diulang lagi puasa 2jamnya. O em ji… puasanya masih lanjuttt?

Gara2 puasa 2jam lagi itu yang perkiraannya berakhir jam 12 siang, waktu konsul saya dengan obsgyn di longkap sama antrian berikutnya, berikutnya dan berikutnya sampeeee hasil testnya keluar. Huhuhuhu T_T

Tadinya pas nunggu puasa 2jam itu mau pulang ke rumah si mama yang jaraknya cuma 1,5km an dari RS, tapi mikir. Pake apa kesana? masa iya pake taksi lagi? mau emangnya? Ada andong, tapi goncangannya mantap dan naiknya aja susah, apalagi turunnya? Naik angkot, si suami ga percaya sama kredibilitas supirnya. Mau ke mol sebelah RS, Grand Galaxy Park tapi gimana kendaraan kursi rodanya? Si suami juga ogah ngedorongin kursi roda di mol.

Jadi, sementara nunggu 2jam, muter2 aja lah kita di RS dengan duduk manis di kursi roda, tadinya mau ke ruang rawat inap, mau liat2 kamar bayi. Cuma lagi jam besuk, pasti tuh bayi2 newborn lagi di kamar emaknya, lagi dipamerin sama penjenguk. Ya sudahlah, pasrah aja muter2 di dalem RS yang ga gede2 amat itu.

Jelang jam 12 kurang 5menit, saya udah mulai kelaperan amat sangat, jadi minta diskon 5menit ke orang labnya untuk langsung ambil darah+urin. Hehehe. Untungnya boleh. Langsung ambil darah di jari (lagi) dan pipis, kemudian hasilnya 15menit lagi.

Langsung capcus ke kafetarianya. Buka puasaaa. Horeeee…. Kafetarianya jual kue2 kering dan basah doang sih, ga jual makanan besar kaya nasi padang porsi jumbo atau burger atau apalah yang fastfood. Jadi, saya berbuka puasa pake lumpia 2+tahu isi 1+cabe rawit+sambel kacang pula. Mantap kan?

Suami saya pun juga ikutan puasa dari pagi dalam rangka solidaritas menemani istrinya. Dia ikutan berbuka puasa pake kue favoritnya, kue lumpur 2+bacang 1+rawit+sambel kacang. Nyam2… sembari nunggu hasil lab.

Kita udah selesai berbuka puasa, dengan kecepatan makan yang standar dan ga terburu2, masih aja blum selesai tuh hasil labnya. Akhirnya, saya dianterin ke depan ruang praktek si obsgyn sementara suami saya mantengin di lab nunggu hasilnya.

Hasil labnya bagus, jadi saya ga Diabetes Melitus yoooo…. Berikut hasil tesnya  :

Glukosa puasa : 89 (normal 70-100 mg/dl); glukosa urine puasa : negatip (normal: negatip)

Glukosa PP 2jam 138 (normal  70-140 mg/dl); glukosa urine PP 2jam : negatip (normal : negatip)

Biaya test lab 105k

kontrol 26 minggu


Aloha, masih dalam rangkaian pending posting.

Sabtu, 7 Desember 2013.

Waktunya kontrol 26 minggu. Dapet giliran no 1 dong, secara kita bookingnya dari bulan lalu pas sebelum meninggalkan RS saat kontrol 21minggu. Kayanya cuma saya doang deh yang doyan booking di setiap akhir kunjungan kontrol sebelumnya.

Ditimbang, 78 kg (naik 4,5 kg dari 5minggu lalu). ditensi. 100/70.

Ke kantin sebentar ‘mengabsen’ kue lumpur favorit suami saya. Lagi asik2 ngunyah, ga lama dipanggil masuk ke ruangan dokter obsgyn.

Dokternya agak ‘syok’ karena saya BB naik cukup drastis sampe hampir 5kg. Saya bengong. Oh kebanyakan toh naiknya?

Ternyata harusnya naiknya 2kg aja perbulan. Ahahaha. Telat si dokter ngasih taunya.

Saya dan suami saya ngakak aja. Secara tiap kali saya laper, pasti dibawain nasi beserta laukpauknya. Sekalinya komplen kenapa harus nasi mulu, eh suami saya berkilah, “kalo bukan nasi ntar cepet lapernya”. Wakakakak.

Jadi, karena naiknya BB saya itu, si dokter menganjurkan makan nasinya ya tetap 3x sehari aja. Antara makan pagi sama makan siang ada cemilan. Entah buah.jus alpukat, es krim, atau susu. Begitu juga antara makan siang ke makan malam ada cemilannya. Makan malemnya jam 5an. Wew?!

Trus sayanya komplen, “lah dok kalo saya tidurnya kemaleman keburu ketemu laper lagi. Trus saya musti gimana?”

“ya ngemil buah aja, atau makan malemnya pake beras merah”

Saya angguk2. Berarti harus mengubah pola makan. Karena biasanya kalo pagi tuh saya hajarrrr bubur kacang hijau lanjut sama bubur ayam kadang sama susu. Ntar menjelang makan siang kira2 jam 10.30 saya makan nasi. Ntar jam 1an makan nasi lagi, jam 3an makan lagi, sesudah magrib makan nasi lagi bersama jus alpukat. Gimana emaknya gag makmur?!

Lanjut periksa USG perut. Hohoho. Si baby beratnya sudah 900gram an, sementara menurut babygaga,com untuk ukuran 26minggu harusnya sekitar 770 gram. horeee… good baby 🙂 *emaknya seneng. Gak papa lah emaknya naiknya banyak, toh ke anaknya juga.

Temen saya, si bumil juga kemaren cek 25 minggu baru 700 gram an. Hohoho.

Si baby pas di USG juga aktip, mulutnya nguap2. Si dokter sih bilang air ketuban cukup, plasenta juga bagus. Semua organnya lengkap. Ditunjukin satu2, jantungnya, otaknya, tangan kanan-kirinya, kaki kanan-kirinya.

Senangnya :).

Saya dan suami sempet tanya2 mengenai ‘ikatan’ kemarin kapan mau dibuka. Si dokter bilang sih kalo ga ada kontraksi ya dibuka pas minggu ke 36 saja. Kalo ada kontraksi dibuka pas minggu ke 32. Tapi lupa nanya, apakah dengan dibukanya ikatan itu pasti bisa lahiran normal atau ada kemungkinan sesar juga?!

Saya sempet nanya kapan saya boleh mulai jalan2 pagi kaya bumil2 lainnya dan juga senam hamil.

Si obsgyn menimbang kondisi saya yang kemaren di cerclage, beliau bilang bumil2 normal biasanya mulai di minggu ke 30. Khusus untuk saya, mungkin agak mundur sekitar di minggu 32.

Si obsgyn menyuruh saya untuk test urin lagi + Toleransi Gula (yang pake puasa). Tes urinnya saya lakukan hari itu juga, mumpung di RS. Sementara test TTGO nya nanti aja, lagi mikir waktu yang tepat untuk puasa 10 jamnya itu.

Berhubung kontrol lagi sebulan lagi, berarti 26+4 minggu = 30 minggu, yang artinya minggu ke 28 saat mulai pencatatan gerakan bayi terlewatkan. Jadi si dokter ngasi tau PMO (personal maternity officer) untuk ngasih kartu gerakan bayi dan cara pencatatannya. Di atas 30 minggu, kontrolnya jadi per 2 minggu.

Ini bentuk penampakannya :

IMG-20131210-00657

jadi kartu ini berisi tentang gerakan bayi selama 12 jam. Mulai dari minggu ke 28 tertera baris Senin-Minggu yang berpotongan dengan kolom 1-10 dan kolom jam pencatatan. Cara mengisi kartu monitor gerak janin :

1. Isi kolom waktu dengan jam pertama saat merasakan gerakan janin. Misal pas bangun tidur mau sholat shubuh si janin sudah nendang sekali. Jadi tulis di kolom jam : 05.00 – ….

Pencatatan dilakukan selama 12 jam, yang artinya kalo mulainya jam 5pagi, berarti pencatatan berakhir jam 5sore. Kalau selama jam 5 pagi itu dia bergerak lebih dari sekali, tetep di kasi tanda centrang di kolom 1 aja. Nanti kalo jam 6 bergerak lagi, centrang lagi di kolom 2, begitu seterusnya.

Kalo si janin bergerak ketika kita tidur malam, misal jam 01.00 atau jam 02.00,ga usah dihitung. Tapi hitungannya dimulai dari kita mulai bangun tidur. Begitu kata si PMO yang ngejelasin kemaren.

2. Kalau sampe 3 kolom berturut2 dalam hari yang sama si janin ga bergerak, SEGERA ke RS untuk di observasi lebih lanjut untuk menghindari hal2 yang tidak diinginkan. Kalo kartu ini hilang, harus segera minta lagi ke RS.

Kalo ga salah sih begitu cara ngisinya. Hehehe.

Selesai konsul sama obsgyn dan PMO, saya ke lab untuk test urin. Lalu balik lagi ke tempat semula. Gag lama dari kamar konsul obsgyn yang lain keluar bumil yang mukanya familiar. Saya yakin-ga-yakin itu si Davinna bukan ya? Mau manggil takut tengsin takut salah orang, tapi kok mirip banget ya. Akhirnya saya sms dan bener dia Davinna tapi sudah meninggalkan RS sehingga ga sempet say hi deh.

Hasil urin yang dijanjikan sejam molor jadi sekitar 70menit. Bukannya napa2, perut udah laper banget, mau cepet2 pulang makan siang. Itu pun saya udah sempet ke booth nya Anmum di depan kafetarianya. Lagi ada promo :D, beli 2 box 200 gram dapet 1 box 200 gram yang rasa plain hanya dengan 74rb. HOhoho. Lumayan, 74rb dapet 3×200 gram.

Hasil test urin masih sama, masih ada protein di urin (proteinuri) dengan hasil +3. Balik lagi ke obsgyn, pas banget si obsgyn keluar bawa tas dan ipadnya. Beliau merekomendasikan saya untuk konsul lagi dengan internist.

Booking lagi ke front desk untuk konsul ke internist hari Selasa sore jam 4-5. Dapet urutan nomor 1.

Setelah selesai konsul dan administrasi, suami saya baik banget menghibur dengan nawarin makan siang dimana. Ahahaha. Saya langsung spontan, pizza! eh tapi pengen juga nyobain mi bangka awat di ruko Grand Galaxy 1M itu. Mengingat lokasi Pizza terdekat di kalimalang dan itu ada di sisi yang bersebrangan dan lalulintas yang padat, akhirnya kita makan siang di bakmi awat.

Saking lapernya, bener2 ga kedengeran ternyata HP saya nyanyi mulu. Baru pas masuk mobil baru ngeh kalo ada sms dan beberapa misscall dari nomor yang sama. Ternyata si SPG Anmum tadi yang lupa ngerobek barcode bonus rasa plain tadi. Untungnya bakmi awat ga jauh dari RS dan suami saya bersedia balik, jadi ketemuan sebentar di luar trus si mbak SPG dateng menghampiri saya untuk merobek barcode bonus tadi.

Kunjungan kontrol hari itu lumayan lama, baru selesai dari RS sekitar jam 2siang dan saya sudah teler2 aja kecapean. Padahal di RS cuma duduk di korsi roda, di perjalanan cuma duduk di mobil. Hihihi.

Alhamdulillah minggu ke 26 berjalan lancar :).

Biaya :

konsul : 126k

resep : Ferofort 30 kapsul 64,5k; osfit DHA 30 kapsul 121,5k; ascardia 80 30 tablet 32,1k

lab : urin lengkap 52k

total : 396,1 k | pribadi