putih telur

KONTROL 20 minggu


Latepost banget nih. Hihihihi.

Kontrol nya mah udah awal bulan kemaren tinggal 5 Maret, tapi kan waktu itu kuota internet lagi sekarat, nungguin kartu perdana baru. Ditambah lagi, malez updet. Hihihihi.

Jadi, sudah menjadi kebiasaan, kalo abis selesai kontrol, bayar segala macem, langsung ke meja registrasi/front desk untuk booking antrian di kunjungan berikutnya. Dan kalo daftar sebulan sebelumnya, pasti saya dapet nomor 1.
Antrian nomor 1 ini pengaruhnya banyak loh.
Bisa selesai konsul dokter maksimal jam 10.30 (praktek dokternya jam 10-12 kalo hari Sabtu) trus nunggu obat Dan antri di kasir, ya jam 11nya udah beres trus bisa main ke mal sebelah, GGP.  Sekalian jalan2, trus makan siang deh.

Jadi kalo kata obsgyn, kontrol Kali ini udah masuk minggu ke 20. Padahal kalo itungan aplikasi babycentre baru 18 minggu. Saya sendiri ga ngerti ngitungnya berdasarkan Hari Pertama Haid Terakhir atau Hari Perkiraan Lahir. Kalo di aplikasi babycentre itu sih berdasarkan HPL.

image

18 or 20 weeks?

Besar janin kalo diliat Dari besar kepalanya, masih kurang. Jadi seperti kehamilan sebelumnya, harus di boost pakai putih telur minimal 4 butir tiap hari.

Konsumsi protein juga diperbanyak, karena kan saya proteinuri, protein nya pasti terbuang lewat urin. Padahal kan protein penting untuk pertumbuhan janin.
Selama ini sih saya konsumi susu Nutrican 1gelas dengan 2 sendok takar Dan juga susu kedelai minimal 2 bungkus es mambo sehari. Jadi mudah2an ada yang tersisa di tubuh untuk si janin.
Trus putih telur nya? Hihihihi belum dilaksanakan.
Biasanya sih kalo mau boost janin, saya makan es krim yang 700ml itu loh.

Oiya, saya tanya mengenai proteinuri tersebut dengan pre eklamsi Dan eklamsia. Menurut si obsgyn, karena Dari sejak Hamil sebelumnya saya udah punya riwayat proteinuri, kuatirnya nanti pre eklamsi/eklamsinya ga bisa di deteksi.
Saran Dari obsgyn sih, periksa ke hematolog Dan urolog dilanjutkan supaya ketauan itu apa penyebabnya. Masalah nya, dananya terbatas dok -_-.
Jadi kita prioritasnya fokus ke kehamilan ini. Mudah2an sih gak papa seperti kehamilan sebelumnya karena proteinuri nya tidak disertai dengan tekanan darah yang tinggi.
Oiya. Untuk antisipasi ini si obsgyn memutuskan meresepkan aspilet.

Oiya, saya baru ngeh di record medis saya yang di keep sama RS ada stempel KRT (kehamilan resiko tinggi).

Posisi plasenta masih di bawah seperti kontrol 16minggu (eh blom diposting keburu lupa). Tapi kata obsgynnya gak papa, soalnya hamilnya masih muda, masih mungkin berpindah posisi. Tapi kemudian saya lupa nanya, itu maksudnya plasenta previa atau gimana?
Tapi sejauh ini sih saya ga pernah ngeflek kaya temen saya yang hamilnya plasenta previa.

Keputihan masih normal, ga mengkhawatirkan. Cuma ya di kontrol aja, jangan sampe terlalu mengganggu.

Panjang Leher rahim (cervix) masih dalam tahap normal, masih sekitar 2,5cm. Kalo kehamilan sebelumnya, sudah kurang Dari 2cm sehingga perlu di cerclage.

Jarak kehamilan yang ini dengan SC sebelumnya sudah lebih Dari 18 bulan. Jadi, si obsgyn bilang, bisa2 aja kalo saya mau lahiran normal. Tanpa induksi, ya ditunggu sampe mules sampe dengan minggu ke 40. Kalo sampai dengan minggu ke 40 ga mules, ya sesar lagi.
Tapi terus si obsgyn nanya, “ibu nya mau ga lahiran normal?”
Saya nyengir aja ah :D. Si obsgyn inget sama kegalauan saya lahiran sebelumnya.

Jenis kelamin si baby masih belum ketahuan. Padahal orang Rumah pada nanyain.

Oiya Hamil Kali ini, kulit wajah jadi kering. Sabun muka saya yang untuk muka berminyak, nampaknya menguras minyak, sehingga di ujung2 lipatan hidung Dan mulut jadi ngelupas Dan kalo dikopekin, meninggalkan bekas hitam. Jadi ada tambahan ‘garis’ hitam ke arah bawah di ujung bibir saya -_-. Juga kesannya kaya ga Mandi, ada bekas iler gitu -_-.
Jadi ga kece ah.

Obsgynnya juga ga nyaranin saya untuk gimana2, maksudnya ga nyaranin untuk mengurangi aktivitas normal, termasuk gendong si Arman Dan jalan2 ke mol. Huahahahaha. Baguslah kalo begitu. Jadi semua aktivitas masih dilakukan seperti biasa. Kalo cape, ya istirahat dulu.

Kontrol Kali ini masih pake Dana pribadi, belum pake BPJS. Nanti lah di posting tentang BPJS, udah kebayang sih sekitar ada 2 postingan.
Untuk kontrol Kali ini biayanya sekitar 400rb an, termasuk obat Dan konsul dokter. Oiya ga cetak USG, jadi lebih murah (walaupun USG 2x pake yang USG perut Dan Transvaginal)

Posted with love from quinietab

kontrol 30minggu – USG


lanjutan dari sini.

Setelah puas bertanya dan mengutarakan keluhan, lanjut ke observasi menggunakan USG. Kali ini USG perut biasa. USG nya, USG 2d, tapi pas jelas banget keliatan muka si baby, saya kaget. Saya inget, dimana saya pernah liat muka itu. Oiya! di poto dinding rumahnya si Mama. Poto suami saya waktu masih bayi! MIRIP banget muka bapaknya! Pipinya pun tembem :). Cakep 🙂

Bener2 anak tempe, anaknya si Papa. trus mana saham emaknya? kok ga mirip saya??? :((

Jenis kelaminnya sudah dipastikan sang jagoan! Beratnya sekitar 1520 gram. Kurang sedikittt dari perkiraan obsgyn untuk 30minggu sekitar 1600g. Gerakan si baby aktip. Posisi masih sungsang, tapi kan nanti masih bisa berubah. Air ketuban cukup. Tali pusat pun dalam kondisi normal. Alhamdulillah. Pas selesai observasi USG, si obsgyn baru bilang, “pak harusnya tadi bapak rekam hasil USGnya. Eh telat ya?”

Yah dok, kita kira kaga boleh karena takut mengganggu konsentrasi si dokter T_T. Kontrol selanjutnya deh, kita pidioin.

Setelah rebahan, lanjut ke kursi ngangkang untuk cek keputihan. Di luar bersih, lanjut periksa dalem pake spekulum. Udah lama ga berinteraksi dengan USG transvaginal, jadi ngerasa ga nyaman juga. Dulu mah tiap kontrol selalu pake USG Transvaginal jadi terbiasa gitu dengan peralatan yang lewat ‘bawah’. Si dokter melakukan cuci Miss V. Rasanya sih udah ga seperih pencucian yang pertama, biasa aja. Cuma yang agak2 gimana tuh pas si spekulumnya diputer2 cari posisi yang cocok untuk ngeliat sisa2 keputihan. *derita wanita. Saat pembersihan ini si obsgyn mendeteksi adanya ambeien dan sempet nanya apakah ambeiennya mengganggu atau engga. Saat itu saya jawab ga sakit.

Dengan posisi bayi sungsang gitu, si dokter sih menganjurkan saya untuk melakukan gerakan senam anti sungsang.

Posisi menungging. Tangan rileks disamping tubuh dan kedua kaki terbuka, ditekuk sejajar bahu. Letakan kepala dikedua tangan, turunkan dada perlahan-lahan sampai menyentuh kasur, kepala menolek ke samping kiri atau kanan. Letakan siku diatas kasur, geser sejauh mungkin dan tubuh kesamping. Ulangi gerakan sampai 8x.

Berapa lama? 5 menit aja sehari. 5 menit juga udah bagus, kalo ga biasa 3menit juga udah bagus karena biasanya sesak napas. Ngelakuinnya jangan di kasur, tapi di lantai dialasin matras. Si suster sempet meragain gerakannya posisi bahu, kepala dan dada di meja si dokter. Tapi sampe sekarang saya belum berani ngelakuinnya. Lagi mikir gimana ntar bangunnya, karena selama ini belum pernah badan saya nempel ke lantai *selain pastinya kaki buat jalan. Atau kata temen saya yang kemaren lahirannya spontan dan ga lama langsung brojol, sering2 aja ngepel lantai manual ala mbok2 yang pake nungging2 itu :D.

Kontrol selanjutnya 2minggu lagi, kontrol 32minggu dengan target berat bayi 2000g. Karena kondisi saya, yang mana protein terbuang lewat urin, si  obsgyn menyarankan untuk mengkonsumsi 4 butir putih telur/hari. Fyi aja, di beberapa minggu lalu saya makan sehari 1 butir putih telur aja cuma bertahan beberapa hari karena rasanya yang gimana gitu, sekarang disarankan 4butir? wew.

Tapi ya demi si baby, mau-ga-mau harus dilakuin. Untungnya suami saya ga keabisan akal,  tiap pagi sebelum kerja, dia buatin saya 4 butir putih telur orak-arik pake bawang bombai dan bawang putih+kecap. Rasanya? Lumayan. Selalu ludes saya santap baik sebagai cemilan ataupun sebagai lauk bersama nasi :). Maacih papa *kecup.

Biaya :

Konsul obsgyn 133k; ascardia80 20 tablet 21,4k; Osfit DHA 15kapsul 60,8k; ferofort 15 kaplet 32,3k; vaginal toilet 30k; transofix 50k. Total 339,2 k

(bersambung)

kontrol 17 minggu


Sabtu, 5 Oktober 2013

Hari ini seharusnya sih ikutan acara gathering kantor suami di water kingdom yang waktu itu saya survey dengan perjalanan hampir 12 jam :D. Tapi dikarenakan si dokter obsgyn saya mengharuskan saya untuk bedrest, melepaskan semua aktivitas rumahan dan di luar rumah, artinya ga boleh kemana2 dulu apalagi untuk acara hura2 :D.

Sebenernya ini sih bukan kontrol rutin, cuma kontrol paska operasi aja. Gile aje kontrol seminggu sekali *pingsan. Ahahaha.

Saya dapet nomor antrian 6, dan saya dateng sekitar jam 10.30 dengan perkiraan 1 pasien waktu konsulnya 15-20menit, supaya gag terlalu lama gitu nunggunya.

Saya diturunin di lobi, khawatir saya jalan terlalu jauh dari tempat parkir ke ruang dokter, sementara suami saya mencari parkir.  Setelah cek berat badan dan tensi, ( 68.5 kg dan 110/80) ga berapa lama, kira2 30 menit saya dipanggil masuk ke ruangan dokter. Saya menunggu di depan ruang dokter yang jaraknya palingan 5 langkah.

Si dokter nanya keluhan saya. So far sih ga ada keluhan, masih dalam aktivitas bedrest yang sebagian besar waktu saya habiskan berbaring di tempat tidur.

Si dokter ngecek hasil lab ACA dan urin terakhir serta hasil konsul dengan internist. Bertanya kapan saya diharuskan kontrol kembali ke internist. Berhubung kemarin si Internist gag bilang untuk balik kontrol lagi, ya saya bilang ga ada konsul lanjutan hanya diresepkan askardia 80 sebanyak 20 butir.

Lanjut USG perut dan USG transvaginal. Horeee… panjang cervixnya menjadi 4.85 cm setelah diikat. Bedrestnya masih diterusin sampai lahiran. Askardia 80 juga diterusin sampe nanti lahiran, tapi si dokter obsgyn aja yang ngeresepin. Balik kontrol lagi 4 minggu lagi yang berarti jatuh pada tanggal 2 November 2013.

Oiya, si dokter juga agak BT pas tau saya berjalan dari lobi ke ruangannya. Bidan yang lagi bantuin si dokter kena ‘semprot’ lantaran harusnya saya pakai kursi roda, karena ga boleh kebanyakan jalan. Si bidan langsung ambil kursi roda dan saya pindah ke kursi konsul biasa ke kursi roda. Kesian juga sih si bidan, dia kan ga tau apa2. Si dokter bilang, next control, saya harus pake kursi roda untuk meminimalisir aktivitas jalan/berdiri. Okey, noted dok 🙂

Saya sempet mempertanyakan kapan saya bisa mandi, keramas dengan leluasa tanpa di seka pake washlap. Si dokter bilang, saya boleh kok mandi, tapi ga boleh berdiri karena waktu mandi tiap2 orang kan beda2, jadi harus punya kursi plastik. Mandinya harus duduk. Sekali lagi untuk untuk meminimalisir aktivitas jalan/berdiri.

BAK & BAB juga jangan di kloset jongkok apalagi jamban tradisonal ‘helikopter’, harus di kloset duduk. Yang artinya saya ga boleh jongkok. Kloset jongkok di rumah, seminggu kemudian langsung di ganti sama kloset duduk.

Sholat pun saya lakukan dalam keadaan duduk, sodara2 :).

Jadi aktivitas saya cuma : duduk dan tiduran. Sesekali berdiri dan berjalan ke kamar mandi :D.

Suami saya bertanya tentang makanan untuk mempercepat pertumbuhan si janin, apakah hanya Es Krim aja? Hihihi… karena dia udah mulai kewalahan tiap hari beliin saya es krim 350ml setiap hari. IYAAA, setiap kali dia beli tuh es krim, saya harus ngabisin hari itu juga. Coba itu!

Jadi si dokter rekomen variasi daftar makanan berikut ini :

  1. Putih telur saja (dalam keadaan matang) 3-4 butir/hari
  2. Es Krim 1 gelas/hari
  3. Susu 2 gelas/hari
  4. Air putih 2-3 liter/hari
  5. Jus Alpukat 1 gelas/hari

Wow… lumayan juga ya :D.  Saya sih yang tidak berpantang apa2, seneng2 aja dengan variasi makanan seperti itu.

Sempet nanya juga mengenai sabun pembersih muka Skinesse yang sedang saya gunakan, karena beberapa hari ga pake itu (dilarang sama suami saya sampai dapet approval dari dokter) muka berminyak dan kayanya kotor banget. Jerawat dimana2 :(. Pembersih muka saya itu mengandung asam salisilat. Nah asam salisilat itu menurut klien skinesse saya, terlarang untuk ibu hamil, ada sih artikelnya di sini. Ada artikel lain yang bilang kalo asam salisilat ituterlarang karena turunan dari aspirin.

2013-04-24 12.28.21

Saya sempet tanya sama temen blogger saya yang juga obsgyn, menurutnya sih gak papa pake sabun pencuci muka tsb karena dosis asam salisilatnya kecil, asal bukan dalam dosis besar seperti tablet khusus asam salisilat. Lagipula obsgyn juga menggunakan aspirin untuk kasus preeklamsia.

Saya tanya dokter obsgyn saya, jawabannya juga boleh kok. Ya sutrah, saya lanjut pakai sabun tersebut setiap kali mandi 🙂

Untuk kunjungan saat ini, saya diresepkan DHA, Ferofort dan Askardia 80 lagi.

Untuk kehamilan ini, selain saya mencatat 6 siklus mens terakhir, saya juga mencatat dan menyimpan obat2an yang masih banyak sisa dari kehamilan sebelumnya beserta expired datenya.

sisa obat kehamilan tahun lalu

Uhuy… untungnya ada obat yang masih bisa dipake. Jadi alhasil, yang saya tebus cuma askardia 80 aja :D. Setelah konsul selesai, si bidan mendorong kursi roda saya sampai di depan kasir menunggu suami saya mengurus admin dan resep.

Biaya kontrol kali ini  sekitar 200rb an saja.

Konsul dokter 126K + USG sekian K dan ascardia 80 30 butir lagi 😀

Pribadi, masih belum ada asuransi yang cover maternity tanpa masa tunggu 😀