respon

perkembangan 29minggu


Aloha,

Sekali lagi postingan telat 😀 karena si baby-inside udah masuk minggu ke 30 dan emaknya lagi mengingat2 progress selama 29minggu.

Si baby-inside sering banget diusilin sama papanya. Kalo lagi tidur atau kalo lagi ditanya trus ga respon, mulai deh papanya nyari2 powerbank. Di powerbank viv*n tuh ada flashlightnya. Mulai si papa mainin flashlight dan disenterin ke perut saya.

Kata si bidan, kalo udah 28w, si baby sudah bisa respon terhadap cahaya. Tapi, selama 29w ini sih saya perhatikan si baby belum respon banget2 sama cahaya. Jadi biar kata mau disinarin lama pake flashlight itu, si baby kalo lagi bobo atau kalo lagi males respon ya diem aja gitu. Ya mungkin emang belum waktunya kali ya Nak?

Jadi kalo dia ga gerak ataupun ga respon biasanya abis saya mandi dan makan, ya kita anggap aja dia lagi bobo. Enak adem dan kenyang.

Dari hasil observasi gerakan janin saya yang harus diisi ke kartu monitor janin dari RS, si baby itu biasanya tidur sekitar jam 9-10 pagi atau jam 10-11pagi. Karena pas jam segitu biasanya ga ada gerakan sama sekali, trus setelah itu baru deh mulai bergerak2 ngulet2 sampe akhirnya aktip banget menjelang waktu makan *alias laper.

Kalo di kartu monitor gerakan janin itu sih ga disebutin jam nya. Cuma kolom 1-10 untuk memantau 10x gerakan janin dalam tempo 12jam. Ya menurut saya sih rada ribet gitu kalo ga ada jamnya, jadi saya bikin catetan sendiri di robekan kalender harian perharinya pake durasi waktu, ntar seminggu baru deh dipindah ke kartu. Misal jam 6-7pagi, gerak, kasi tanda contreng. Jam 7-8pagi, gerak, kasi contreng lagi, begitu seterusnya. Sampe 12jam berikutnya.

Trus kalo sore, menjelang maghrib sekitar jam 5-6sore atau 6-7malem dia juga bobo sepertinya. Nanti jam 7an atau jam 8 malem an mulai deh nyari2in papanya, ngajakin main. Trus nanti perut mamanya mencang mencong deh pas si baby lagi ngobrol sama papanya :D.

Ngilu di pangkal paha masih kerasa, cuma ya lama2 biasa. Ngilu sih, cuma ya emang gejala wajar.

Stretchmark juga mulai muncul di bagian perut bawah sisi kanan dan kiri.  Puser juga udah full rata dengan perut, jendol keluar dikit :).

Tendangan2 tiba2 juga kadang bikin kaget emaknya yang lagi anteng diem duduk manis atau lagi sleeping beauty *bobo cantik. Ahahahaha.

Emaknya udah mulai petakilan lantaran bosen, jalan2 ke dapur, duduk nonton tipi di ruang tamu, jalan2 ke tetangga (rumahnya si mama), sesekali nyuci piring, tiap ada hari libur maunya diajak jalan2, dan kemaren ngidam black forest sangat. Tapi terpaksa ditahan2, lantaran bentar lagi cek glukosa darah yang pake puasa 12jam, takut hasilnya jelek trus dirujuk lagi ke dokter spesialis -_-

Di minggu ke-29 ini pun lumayan kaget pas tidur malem di suatu malam, si baby inside aktip aja gitu gerak2 di dalem perut sampe jam 3an. Emaknya ga bisa tidur. Trus saya mikir2 kenapa ya kok bisa gitu? Entah berkaitan atau engga, tapi sorenya saya mandi sore setelah maghrib yang mana sangat-amat-terlarang menurut si mama mandi menjelang/bersamaan adzan maghrib apalagi mandi setelah maghrib. Baru kali itu tuh saya melanggar larangan dan malemnya langsung kena ‘batunya’. Ya percaya ga percaya sih.

Kayanya ingatan emaknya cuma sampe situ doang. Ahaha. Sehat2 ya nak, yg sabar di dalem sana, nanti kita jumpa pada waktunya 🙂

Advertisements

perkembangan 28 minggu


Aloha…

Barusan saya baca2 reader di frontpage kalo kita buka akun wordpress. Dan di reader saya emang khusus blog2 bumil saja. Blog2 wordpress lainnya yang ga bertemakan bumil, saya taro aja di blogroll blog sebelah. Hihihi.

Udah langganan di reader, masih aja kelewat postingannya nyonyah pitshu, piye toh? Abis baca dan komen, baru deh ada inspirasi posting. Dari tadi mau posting, masih galau aja mo cerita apaan, ga punya bahan.

Jadi begini ceritanya, beberapa hari lalu, si baby inside kayanya melancarkan aksi ngambek. Mudah2an sih salah ya, tapi saya juga saat itu bertanya2, beneran ngambek atau dianya lagi males respon?

Suami saya itu berkomunikasi di perut saya tuh pagi2 bangun tidur dan setelah pulang kerja kemudian menjelang saya tidur. Biasanya, suami saya nyanyi2, ngobrol, nanya2 sembari nempelin mukanya ke perut saya. Posisi saya terlentang atau miring ke kanan.

Suatu hari, lupa entah sabtu atau minggu kemaren gitu, tiba2 kita lagi ngobrolin tentang tingkah polah anak2 yang ‘iri-an’. Jadi misalnya, si anak sayang banget sama mamanya, trus si papa sayang2 mamanya *sengaja bikin iri* ntar si anak itu jadi cemburu banget karena orang kesayangannya disayang2 orang lain, harusnya cuma dia yang boleh sayang2. Saya pun baru tau kalo anak kecil punya sifat cemburu yang besar.

Nah di hari libur wiken kemarin itu, si papanya lagi ngobrol2 sama si baby inside dan si baby  responnya ga begitu antusias, alias respon ‘tendang’nya jarang2. Saya mah santai aja, mungkin si baby inside lagi bobo dan respon tendang2nya tadi cuma ngulet2 aja, jadi jarang2. Eh trus si papanya iseng bilang gini, “Ih ade udah ga sayang papa lagi ya? Ya udah deh papa sayang2 mama aja. Abisan papanya dicuekin mulu”

Maksud papanya sih becanda gitu, la wong sekarang yang ditanyain kalo lagi nelpon dari kantor si baby-inside lagi ngapain mulu dibandingin istri kesayangannya -_-. Eh si baby-inside melancarkan aksi ngambek.

Selama libur wiken kemarin, kalo ga diajak ngobrol sama papanya, aktip bener begajulan, bergerak tendang sana sini nemenin mamanya. Nah pas diajak ngobrol sama papanya, diem aja, ga respon. Sekalinya respon, pelan dan si papa yang diluar ga bisa ngerasain gerakannya, tapi emaknya bisa :D. Nah lo, saya kan juga kuatir, jangan2 ada masalah sama si baby, saya langsung liat catetan gerak baby per jam. Ah selalu ada gerakan kok per jamnya. Cuma kenapa giliran ada papanya, diem aja. Padahal udah saya goyang2 pelan perut saya dan juga si papanya udah main2an cahaya yang disenter2in ke perut saya pake senter powerbank, karena katanya baby 28minggu udah bisa respon sama cahaya karena sudah mulai berkedip. Tapi tetep ga bergeming dan no respon. Ntar pas papanya pergi, nonton tipi atau ngerjain kerjaan rumah, mulai aktip lagi.

Huahaha beneran ngambek nih anak. Akhirnya pelan2 saya ngobrol sama dia, kaga dimarahin, kaya ngobrol biasa aja gitu.

Anak baik, anak cakep, anak pinter, kesayangan papa, kesayangan mama, ga boleh gitu. Harus sayang sama mama, sama papa, ga boleh ngambek. Papa sayang sekali sama ade, papa kemaren boong tuh katanya cuma sayang sama mama. Papa sayang banget sama ade. Kan papa yang tiap hari beliin kita sarapan buryam+burcang, bikinin cucu *susu maksudnya* kalo mama sama ade kelaperan. Papa juga loh yang nyuciin dan nyetrikain baju mama supaya kita berdua selalu tampil cakep *keluar dah menadonya*. Kalo papa ga sayang, ga mungkin kita diurusin dengan baik. Papa udah cape2 pulang kantor, yang dicariin kan ade, cape2 juga disempet2in main sama ade. Ga boleh durhaka ya nak sama papa. Ayo, kalo papanya tanya ade, direspon supaya papa tau kalo ade sayang juga sama papa.  Ya nak? anak baik, anak pinter, anak cakep.

Hari senen kemaren, baru deh normal lagi. Mulai respon lagi sama papanya. Ahahaha. Nak, nak, kamu kecil2 udah cemburu aja, pake acara ngambek pula. Bikin panik mamanya aja. Tapi setelah saya pikir2 sih ya, bener juga ya jadi bumil itu jangan stress ke pikiran, relax aja. Saya inget saat itu sempet BT sama suami saya dan saya diemin dan pendam aja. Kayanya  si baby ikutan kepikiran dan terpengaruh sebel juga kali ya mangkanya ngambek.  Sejak itu kalo saya sebel saya langsung bilang aja sama suami saya, daripada dipendam2 trus kebawa2 sama si anak? hihihi.

Ternyata, hamil itu menyenangkan 🙂