rewel

10th month


Tadinya mau diposting pas hari H, eh ketiduran :D.

Horeee… Arman udah 10 bulan!!!

img1421332083200

Alhamdulillah sehat walafiat, ya sakit2 dikit lah macem demam, batuk pilek. Sakit wajarlah.
Menjelang hari 10-bulan ini, Arman rada rewel, udah gitu gaya ngambeknya gaya baru -kaya suara kucing garong- ahahahha.

Sampe sekarang masih belum tumbuh gigi, satupun!
Ya gak papa lah, yang penting sehat.
Soale kata Eya nya, kalo tumbuh gigi duluan, jalannya belakangan. Begitupula sebaliknya. Tapi ya itukan katanya katanya. Ada juga sih yang bareng.

Menjelang hari H, saya dan bapake, gantian shift.
Sebentar2 bangun, ya karena pilek dan sedikit demam.
Bapake ga mau ngasih obat dulu, soale pernah baca di artikel mana gitu kalo sakit2 biasa gitu, banyakin air putih aja.
Ya saya sih oke2 aja, karena emang ga begitu suka kalo bayi bentar2 kena obat kimia.
Tapi, pas semalem lumayan menguras energi, kitanya juga kurang tidur, mulai kepikiranlah, pilek ini mengganggu Arman dan juga ortunya.
Jadi sampai dengan pagi, masih rewel aja bawaannya. Siangnya langsung aja saya kasih obat pileknya.

Kalo Arman rewel itu, maunya digendong2 aja. Encok lah emaknya, gendong mulu. Huahaha.
Mana emaknya kaga bisa gendong pake selendang batik itu. Di taro di stroller, nangis. Di taro di walker, nangis.
Ishhh… padahal kerjaan banyak euy. Beberes, nyuci, sampe masak makanannya, masih di to-do-list.
Bener2 ya, kalo anak rewel itu, emaknya ga bisa apa2.
Mana nangisnya pake sesunggukan gitu, yang suaranya ilang2an gitu, kaya kaget2 gitu.

Pernah nangis kaya gitu, pas pertama kali nyungsep belajar turun dari kasur. Padahal udah dialasin kasur palembang, bantal2 panjang. Tetep aja, namanya pengalaman pertama nyungsep, doi kaget kali ya, mangkanya nangisnya putus2 gitu.
Penah juga nangis gitu, pas ngerasa ga nyaman di rumah orang. Doi kayanya udah sangat amat ga nyaman sama aura rumahnya dan pengen cepet2 pulang, jadilah nangis2 macem gitu. Pas udah keluar dari rumah itu, baru juga di mobil, udah reda nangisnya.
Ya namanya bayi, kadang kita mau gag mau percaya ga percaya sama hal2 gituan.

Trus MPASInya Arman, sekarang udah sampe di step Nasi Tim (kadang2).
Kok? Abisan ya, bikin nasi tim itu dua kali kerja. Kadang kalo waktunya cukup, ya dikerjain, kalo kaga, ya bubur kasar sajalah.
Lauknya? Apa aja yang ada di tukang sayur.

Masih ga pake gula garam. Bumbu dapur paling sering dan wajib adalah bawang merah bawang putih supaya ada rasa gurih. Pernah sesekali pake bumbu soto racikan nyontek di buku MPASI dan saya stok di kulkas. Cuma, kadang2 aja, soale ada pekerjaan esktra, kudu ditumis dulu bumbunya.

Pernah nyoba kaya orang bule, menu smashed potato gitu, pake makaroni dan sufornya. eh doi gag doyan.
Ya sutrah,emaknya lah yang ngabisin smashed potato hambar itu.

Katanya umur 10bulan udah boleh pake agar yang plain, yogurt.
Udah sempet bikin ager jagung wortel tanpa gula, tapi kok rasanya pahit ya? huahahaha. Alamat emaknya lagi yang ngabisin nih.

Keju masih belum saya kasi ke Arman. Soale katanya bagusan pake keju merk sapi beranting *gitu gambar logonya* yang harganya lumayan sih. Jadi, saya tangguhkan aja sampe 1 tahun, pake keju merk biasa ajalah.
Begitupun, bayem.
Soale bayem itu kan ga boleh dipanasin, jadi ya bingung juga gimana nyajiinnya, secara kalo mo nyajiin kan ditim dulu alias dipanasin lagi. Jadi, nanti2 aja lah.
Sayur langganan sih wortel, labu, terong, brokoli, jagung.
Ya standar tukang sayur yang beredarlah.

Kol juga engga saya kasih, soale suka bau kentut2an gitu sih.
Buncis juga engga. soale sulur2nya suka bikin mau muntah gitu.

Kalo ‘kecolongan’ sih sering. Pernah diicipin duren, es krim, kopi (paling sering), coklat. Yah namanya kecolongan, artinya sayanya yang lalai ga ngeliatin Arman dengan seksama ataupun tidak kuasa mencegah, sehingga makanan/minuman itu bisa masuk dengan sukses. Mangkanya saya itu kadang waswas nitipin si Arman ke orang lain, mendingan seharian saya kurung aja di rumah, main ketawa2 bareng saya atau nangis2 karena saya juga. hihihi.

Berhubung hari ulang bulannya pula, Eya, Tante Ich, saya dan Arman jalan-jalan lah ke Mol Mega Bekasi (Giant Sebrang Metropolitan Mall). Sebenernya sih tadinya tujuannya nyariin biskuitnya si Arman, F*rleys, tapi kenyataannya malah bebelian yang lain lantaran yang dicari ga ada. Kita berangkat PP naik taksi, lantaran bawa stroller kurus. Iya,maksudnya mirip stroler tapi yang posisinya duduk doang. Udah gitu penampakannya kurus dan bisa dilipet jadi kira2 seukuran payung yang besar itu loh.

Kalo pergi2 sama Eya nya sih, saya enak, bisa lenggang, kaga encok gendongin si Arman. Lantaran si Eya nya pasti yang kekeuh megang strollernya si Arman. Cuma dibalik kelenggangan itu, kadang suka kesian juga si Arman.
Eya nya berprinsip kalo anak laper/haus pasti nangis. Nah si Arman kaga nangis2 sih karena antusias liat kanan kiri etalase swalayan, saya yang ngitungin waktu terakhir kali dia nyusu, kayanya udah terlalu jauh jaraknya.
Saya sering kepisah sama si Eya, ya beda lorong aja sih, masih dalam Giant juga. Cuma, nyarinya lagi itu lumayan lama ketemunya.
Pas ketemu, si Arman udah bobo di strollernya. Dan saya yang kaget lantaran tuh bocah blom minum susu ataupun air putih yang mana ada di dalem tas saya.

Gini yah susahnya kalo anak kaga kita sendiri yang megang, jadi berantakan ritmenya dan terancam dehidrasi.
Setelah selesai, kita makan di Gok*na. Buru2 saya bikin susunya porsi 150ml. Si Arman nya tetep ga nangis2, tapi pas saya kasi susunya habis dalam sekejab. Yang artinya, haus terselubung :(.

oiya, kalo saya berduaan di rumah sama si Arman doang, trus dia cengeng dan rewel abis, udah pasti sayanya BT banget. Kalo udah gitu biasanya, saya gendong sembari liatin aja si Arman, trus si Arman nyadar kalo diliatin, berenti nangisnya sesaat trus natap saya juga, trus dia angkat dan ngelus wajah saya. owwwhhh… langsung meleleh dong BT saya.

Selamat Ulang Bulan ya Nak,

Semoga jadi anak sholeh, baik, makin pinter makannya, cepat tumbuh giginya, makin banyak pinternya, makin besar badannya. Amin.

postnatal : mitos


Masih dalam rangka pendingan posting paska melahirkan. Hihihi.

Saya masih punya banyak stok cerita untuk dishare di sini :D.

Ngomong2 tentang mitos, kali ini saya mau cerita tentang mitos yang beredar setelah melahirkan.

1. Jangan pulang/keluar/check out dari RS hari selasa

Ini sebenernya mitos yang gimana gitu. Yang menurut saya, semua hari adalah baik dan ga ada hari apes atau hari sial, termasuk si hari selasa ini. Jadi, waktu masih di RS ada tamu si mamake yang dateng berkunjung dan ngobrol2. Saya lupa, mitos ini dibicarakan waktu di RS atau di rumah, yang jelas, mereka yang ‘menginformasikan’ mitos ini. Mereka bilang, “Jangan pulang dari RS hari Selasa, pasti nanti balik lagi!”. Saya sih hanya selayang pandang aja denger informasi ini. Kalo si mamake yang ngerti itung2an hari berpendapat bahwa hari apes tergantung dari si pasien hari lahirnya hari apa, hari apesnya beda2 untuk tiap hari lahir.

Dan saya pun paska melahirkan pulang hari Selasa dong karena udah diapprove obsgyn dan dr. Spa nya. Lagian kalo mau diterusin ke hari selanjutnya, siapa yang mau bayar biaya kamar, visit dokter dll nya? Lagian kamar VVIP saya udah ada yang ngisi, jadi ga VVIP lagi :D.

Selasa siang sampe rumah, beberes, nyapu ngepel bla bla. Menjelang sore, kok berasa plester plastik bekas jaitan sesar kok dingin ya? Jangan2 kemasukan air. Apalagi pas diliat ada bagian ujung plester yang mulai terkelopek *bahasa apa sih tuh* karena pas di lipetan. Langsung was2 dong, kalo basah, gimana nih sama lukanya? Udah kering blom? udah boleh kena air blom? Langsung parno dan lapor sama bapake Arman.

Berhubung besok si Bapake Arman kudu masuk kantor, gag bisa cuti lagi, mau gag mau malem itu pula kita balik lagi ke RS yang sama, ke bagian UGD demi cek jaitan! Coba itu! Si Arman dititip sebentar sama eyangnya.

Dan pas masuk lagi ke UGD, si suster nyariin Rekam Medis saya, tapi ga nemu, trus nanya, “Baru keluar ya? Kapan ya keluarnya? soalnya statusnya kok ga ada ya?”

“iya sus, baru keluar tadi siang”. krik krik krik.

Cek jaitan artinya buka lagi plester jaitan dan diplester lagi pake plester baru. Ternyata jaitannya baik2 aja, kering. Dan rasa dingin yang dirasa itu ternyata adalah plester semacam tisue basah yang emang kerasa basah bukan indikasi masuknya air ke dalam luka yang ditutup plester.

Menurut susternya sih hal ini lazim terjadi,  masuknya air kedalam luka yang ditutupi plester plastik anti air tersebut karena ada bagian ujung plester yang terletak di daerah lipatan sehingga lama kelamaan terkelupas.

jadi, kira2 mitos keluar RS hari Selasa itu bener ga ya? :p

 

2. Lampu Ari-ari

Jadi, kalo di tradisi keluarga baru saya ini, begitu lahiran, si mamake bertugas membawa ari2 dan mencucinya kembali di rumah untuk kemudian dikebumikan dengan segala printilannya. Biasanya kan bapaknya si anak yang melakukan hal itu, tapi bapake Arman kan masih di RS nemenin saya dan juga emang eyangnya Arman yang udah wanti2 beliau yang akan mengemban tugas mulia tersebut. Mulia? Hmmm ya gitu deh, soale katanya-katanya susah loh bawa ari2 gitu, banyak yang ‘ngikutin’. Yang ngikutin disini dalam artian yang dunianya lain ya.

Nah setelah ari2 dikubur, selama 40 hari, di atas tanah ari2 tersebut harus dipasang lampu dan dinyalakan setiap habis maghrib sampe sehidupnya aja. Maksudnya gag ngoyo harus kita liatin tuh lampu idup apa engga sampe pagi. Trus kalo gag diidupin kenapa? Kalo gag diidupin, ya si bayi bakalan rewel. Percaya ga percaya sih.

Tapi, emang kalo pas si Arman mulai rewel, si bapake langsung cek ke lampu ari2, udah dinyalain atau belum. Kalo belum, buru2 langsung dinyalain. Sugesti juga kali ya. Abis itu sih berkurang rewelnya.

Kalo si abangnya Arman -Adrian- lain lagi. Ketika lupa dinyalain lampunya, pintu rumah saya ga bisa dibuka, sampe harus manggil tukang yang kemaren renov rumah. Loh emang sayanya kemana? Kalo ga salah, waktu itu saya belum pulang dari RS, meskipun agak maleman saya dan suami segera sampe rumah. Trus kenapa rumah saya harus dibuka pintunya? Karena saklar lampu penerangan jalan gang sebelah rumah, ada di ruang tamu saya.

 

Jadi dari dua kasus mitos di atas, kira2 gimana? percaya atau gag percaya?

kalo saya sih biasa aja, cuma iseng aja cerita2 topik ini. Ada yang punya cerita mitos yang lain ?