spekulum

kontrol 30minggu – USG


lanjutan dari sini.

Setelah puas bertanya dan mengutarakan keluhan, lanjut ke observasi menggunakan USG. Kali ini USG perut biasa. USG nya, USG 2d, tapi pas jelas banget keliatan muka si baby, saya kaget. Saya inget, dimana saya pernah liat muka itu. Oiya! di poto dinding rumahnya si Mama. Poto suami saya waktu masih bayi! MIRIP banget muka bapaknya! Pipinya pun tembem :). Cakep 🙂

Bener2 anak tempe, anaknya si Papa. trus mana saham emaknya? kok ga mirip saya??? :((

Jenis kelaminnya sudah dipastikan sang jagoan! Beratnya sekitar 1520 gram. Kurang sedikittt dari perkiraan obsgyn untuk 30minggu sekitar 1600g. Gerakan si baby aktip. Posisi masih sungsang, tapi kan nanti masih bisa berubah. Air ketuban cukup. Tali pusat pun dalam kondisi normal. Alhamdulillah. Pas selesai observasi USG, si obsgyn baru bilang, “pak harusnya tadi bapak rekam hasil USGnya. Eh telat ya?”

Yah dok, kita kira kaga boleh karena takut mengganggu konsentrasi si dokter T_T. Kontrol selanjutnya deh, kita pidioin.

Setelah rebahan, lanjut ke kursi ngangkang untuk cek keputihan. Di luar bersih, lanjut periksa dalem pake spekulum. Udah lama ga berinteraksi dengan USG transvaginal, jadi ngerasa ga nyaman juga. Dulu mah tiap kontrol selalu pake USG Transvaginal jadi terbiasa gitu dengan peralatan yang lewat ‘bawah’. Si dokter melakukan cuci Miss V. Rasanya sih udah ga seperih pencucian yang pertama, biasa aja. Cuma yang agak2 gimana tuh pas si spekulumnya diputer2 cari posisi yang cocok untuk ngeliat sisa2 keputihan. *derita wanita. Saat pembersihan ini si obsgyn mendeteksi adanya ambeien dan sempet nanya apakah ambeiennya mengganggu atau engga. Saat itu saya jawab ga sakit.

Dengan posisi bayi sungsang gitu, si dokter sih menganjurkan saya untuk melakukan gerakan senam anti sungsang.

Posisi menungging. Tangan rileks disamping tubuh dan kedua kaki terbuka, ditekuk sejajar bahu. Letakan kepala dikedua tangan, turunkan dada perlahan-lahan sampai menyentuh kasur, kepala menolek ke samping kiri atau kanan. Letakan siku diatas kasur, geser sejauh mungkin dan tubuh kesamping. Ulangi gerakan sampai 8x.

Berapa lama? 5 menit aja sehari. 5 menit juga udah bagus, kalo ga biasa 3menit juga udah bagus karena biasanya sesak napas. Ngelakuinnya jangan di kasur, tapi di lantai dialasin matras. Si suster sempet meragain gerakannya posisi bahu, kepala dan dada di meja si dokter. Tapi sampe sekarang saya belum berani ngelakuinnya. Lagi mikir gimana ntar bangunnya, karena selama ini belum pernah badan saya nempel ke lantai *selain pastinya kaki buat jalan. Atau kata temen saya yang kemaren lahirannya spontan dan ga lama langsung brojol, sering2 aja ngepel lantai manual ala mbok2 yang pake nungging2 itu :D.

Kontrol selanjutnya 2minggu lagi, kontrol 32minggu dengan target berat bayi 2000g. Karena kondisi saya, yang mana protein terbuang lewat urin, si  obsgyn menyarankan untuk mengkonsumsi 4 butir putih telur/hari. Fyi aja, di beberapa minggu lalu saya makan sehari 1 butir putih telur aja cuma bertahan beberapa hari karena rasanya yang gimana gitu, sekarang disarankan 4butir? wew.

Tapi ya demi si baby, mau-ga-mau harus dilakuin. Untungnya suami saya ga keabisan akal,  tiap pagi sebelum kerja, dia buatin saya 4 butir putih telur orak-arik pake bawang bombai dan bawang putih+kecap. Rasanya? Lumayan. Selalu ludes saya santap baik sebagai cemilan ataupun sebagai lauk bersama nasi :). Maacih papa *kecup.

Biaya :

Konsul obsgyn 133k; ascardia80 20 tablet 21,4k; Osfit DHA 15kapsul 60,8k; ferofort 15 kaplet 32,3k; vaginal toilet 30k; transofix 50k. Total 339,2 k

(bersambung)

Advertisements