tegang

perkembangan 35minggu


Pending posting lagi nih. Hihihi. Menjelang pergantian ke minggu 36, baru update perkembangan 35minggu.

Males aja gitu mau update. Ditambah hari ini baru selesai bolak balik nyuci-jemur. Cape euy. Tapi pas liat di reader ada banyak postingan baru dan ada beberapa komen, jadi bersemangat lagi posting :D.

Okay, tentang minggu 35 ini.

KEPANASAN. Pufff… mendung2 aja kerasa panas. Coba itu! Tadinya dalam rangka penghematan energi listrik, mau ngademin kamar pake kipas angin aja. Tapi berhubung kadang kipas anginnya diperbantukan untuk ngeringin jemuran underwear di jemuran handuk, mau gag mau AC pun difungsikan siang2. Tadinya tidur malem pun di set AC di 20C, tapi abis itu baru setengah malem, suami siaga udah mengigil karena menurutnya selimutnya bukannya menghalau dingin tapi malahan menyerap dingin. Ahahaha. Oiya, kita pake 2selimut yang berbeda karena males tarik2an rebutan selimut, apalagi bumil spacenya lumayan besar+bantal2 pendampingnya. Jadilah AC untuk tidur malem di set di 22-24C. Kalo siang, ya cukup 24C. Cukup untuk  ngadem aja, bukan menggigil siang2 :D.

MELAPAR. Hihihi… kalo yang ini semakin sering. Apalagi kalo pagi2 buta atau tengah malam, abis bangun mau pipis, tiduran lagi, pasti gag lama si baby inside begajulan, ikutan bangun diiringi rasa lapar, emaknya ga bisa tidur.  Nah untuk mengatasi ini, suami siaga udah wanti2 kalo tiap sore harus beli roti untuk ganjelan bumil di saat2 genting (bukan waktunya makan yang lazim) :D. Jadi tiap sore saya nungguin tukang roti motor keliling untuk beli 2 roti kasur/roti sobek. Habis kok keesokan harinya. Ga cuma saya yang makanin, suami siaga juga kadang makan juga untuk temen minum kopi menjelang tidur.   Lumayan membantu.

PERUT KENCANG. Perut kerasa kenceng2 mah udah biasa, selama kaga keluar air ngalir dari bawah dan ga ada darah, tetep beraktipitas. Mondar mandir kesana kemari tapi masih di dalam pagar yang sama alias masih di dalem rumah aja.

KAKI BENGKAK. Nah ini, baru kerasa bengkak kalo udah maleman. Dari betis ke bawah tuh rasanya tebel gitu. Pas diliat, teweweweww… udah cakep aja kakinya. Kalo udah bengkak gitu biasanya suami siaga yang mengambil alih gerakan2 saya. Misal saya mau jalan ke dapur ambil minum, ntar jadinya diambilin minum sama suami siaga. Gak lama dari itu biasanya sih saya udah mulai ngantuk2, melipir ke kasur dan mulai bobo :D.

susah euy moto kaki yang lagi selonjoran, keganjel perut :D

susah euy moto kaki yang lagi selonjoran, keganjel perut :D. bengkak ga sih?

NGOS2AN. Ngos2an sekarang mah pasti dirasa. Padahal cuma jalan dari ruang tamu ke dapur, atau dari ruang tamu ke tetangga sebelah alias rumah mamake (MIL). 1 rit aja lumayan bikin ngos2an dan keringetan. Begitu juga kalo baru selesai sholat normal. Abis selesai doa langsung cao lagi ke kamar, mengademkan diri. Kalo posisi bantal kepala ketika mau tidur ga pas juga jadinya ngos2an *atau agak sulit bernapas ya? tapi cuma sebentaran sih, palingan semenitan aja, abis itu normal lagi napasnya, ga terengah2.

GA NAPSU MAKANAN TERTENTU. Sarapan pagi wajib biasanya adalah buryam. Tapi beberapa hari kemarin, saya nolak buryam untuk sarapan. Ga tau kenapa, kayanya perasaan mual aja gitu. Jadi sekarang menunya, kalo ga bubur kacang hijau+ketan item, ya makan berat nasi sama lauk-pauknya yang baru aja selesai dimasak. Suami siaga bilangnya morning sickness yang tertunda :D.

GA BISA NAHAN PIPIS. Nahhh yang ini, ga bisa ditunda2. Begitu ada kerasa mau pipis, musti buru2 ke WC. Karena kalo ada penundaan entah entaran aja ke WC nya, atau kelamaan buka ‘perangkat’nya keburu ‘ngucur’ sebelum sampe tempat seharusnya.

POSISI TIDUR. Sekarang saya tidur di posisi terluar dari kasur, supaya gampang mobilisasinya kalo mau bangun malem2. Tetep sih kalo mau pipis tengah malem tetep bangunin suami siaga minta dianterin, tapi bedanya geser dikit langsung sampe pinggir dan bisa duduk trus berdiri. Kalo kemaren2 tidur di sisi dalam yang harus bangunin suami siaga untuk berdiri karena dia ngalangin akses keluar kasur, trus ngesot2 geser2 badan, trus minta ditarik untuk menegakkan badan. Nah geser2 badan itu yang rasanya gimana gituuu. Perlu adaptasi dari posisi rebahan jadi posisi setengah bangun trus transisi pula ke posisi duduk baru ke posisi berdiri. Ahahaha… itulah bumil.

SENAM HAMIL. Si obsgyn udah ngijinin ikutan senam hamil. Nah di RS saya itu untuk senam hamil diadakan hari Jumat dan Sabtu, tapi saya lupa apakah setiap minggu atau hanya 2minggu sekali. Nah daftarnya harus H-1 booking by phone mulai dari jam 7 pagi! Minggu kemaren saya udah kasi reminder di hp suami siaga untuk telp RS untuk daptar senam hamil jam 9pagi, ternyata udah full kuotanya, 9 orang. Huhuhuhu batal deh senam hamil perdana. Mak Oline sih udah ngajakin senam hamil di RS. Mitra Keluarga Bekasi Barat bareng sama dia, cuma saya masih was2 sama kondisi saya yang baru lepas jahitan. Soalnya si obsgyn waktu itu sempet bilang kalo ikut senam hamil, itu latihan bagian tertentu aja. Jadi kalo nanti ikutan senam hamil kayanya saya musti kasi tau pengajarnya tentang kondisi saya terlebih dahulu dan saya lebih nyaman di RS saya karena kan pasti pengajarnya kenal/tau si obsgyn saya.

BERSENDAWA. Sekarang saya berasumsi kalo saya udah mulai bersendawa2 itu artinya udah laperrr berat dan harus segera diisi, kalo engga gejalanya kaya masuk angin, badan ga enak, perut pun ga enak ditambah mual.

BABY NAME. Ahaiii. urusan yang satu ini belum settle juga. Baru dapet nama depannya doang yang dimulai dengan hurup A seperti abangnya, dengan alasan kalo namanya abjad A pasti duduknya di depan dan selalu dipanggil duluan  :D. Rencananya :

  • nama depannya berawalan A.
  • nama kedua nama yang mengindikasikan dia anak kedua.  So far kan kalo anak kedua, namanya Dwi?! dan kita gag sreg. Kalo abangnya, namanya ada Pratama-nya.
  • nama ketiga adalah nama gabungan mama papanya. Kalo abangnya, Bensya (Bennov & Sya). Kayanya untuk anak yang sekarang mau lebih kreatip, alias bukan Bensya lagi :D.

Cuma nama kedua dan ketiganya belum ada yang sreg. Sebenernya papa nya sih yang sibuk mikirin nama kedua dan ketiga sementara mamanya sibuk protes ga setuju tapi ga punya ide. Kalo saya pribadi tuh suka nama2 unik yang kalo di denger orang, orang langsung tau karena yang punya nama itu cuma orang itu doang, seperti : Maylaffaiza gitu loh, keren gitu. Tapi papanya gag setuju, katanya nama yang umum aja. Yah kalo umum kan pasaran dong. Ntar orang nanya, “dwi, dwi siapa?” dan mama papanya sibuk ngejelasin panjang lebar, “ini loh, si Dwi anak saya yang bla bla bla itu”.

Nah, kemaren2 si eyangnya (mamake = MIL) minta ikutan andil dalam menentukan nama, juga si calon tante dan calon om juga kekeuh ikutan mau andil dalam pemilihan nama. Puyeng mamanya. Gag lucu aja kalo nama kedua dan ketiganya jadi : Pondisa Cueni (ponakan diaz salfa cucu eyang renny) *mamanya tepok jidat!

Oiya, kemarin saya sempet mempraktekkan saran si obsgyn ketika menyajikan/menyeduh susu tinggi protein Nutrican. Sebenernya sih suami siaga yang biasa menyajikan ketika saya teriak “papaaaa, cucuuuuu”, cuma saya sempet liat cara penyajiannya dan hasil akhirnya.

Jadi, untuk menyeduh susu tersebut, gunakan air mateng yang mulai mau hangat. Bingung kan? Maksudnya, ambil air di dispenser (air yang udah pasti mateng) di panasin di panci di kompor, sampai mulai hangat sebelum berbuih mendidih. Kaya buat susu formulanya anak bayi, jangan terlalu panas. Setelah cukup hangat, baru deh buat nyeduh susu yang sudah ditakar di gelas. Tuangkan air-mulai-hangat tadi sedikit2 sambil diaduk untuk melarutkan susunya. Sambil diaduk, tuangkan air-mulai-hangat tersebut sampai volume yang diinginkan, biasanya sampe cukup menuhin gelas *ga sampe luber ya. ya kaya normal kalo menuhin gelas dengan air minum aja.

Kenapa ga manasin di dispenser? karena kalo sampe lampu indikator pemanasnya berganti ke indikator air normal (proses pemanasan selesai dan air panas yang tertampung sudah cukup), itu pun terlalu panas dan kalo manasin di dispenser kan ga keliatan gimana ngira2 udah mulai anget atau belom.

Indikasi larut si susu larut sempurna itu seperti apa? Kalau suhu airnya cocok, ketika saat pengadukan dan selesai pengadukan, hasil akhirnya akan terbentuk buih halus di permukaan atas dan serbuk susu larut ‘sempurna’ sehingga ga berbentuk serbuk dengan diameter besar2 (kaya sisa2 susu bubuk yang ga larut) sampai dengan larutan susu tersebut habis terminum .

Itu penelitian dan penemuan terhebat dari suami siaga loh. Dia berkali2 loh nyoba dari mulai air yang penampilannya berbuih mau mendidih, air yang mulai mendidih kecil2, sampe air mau baru mau mulai berbuih untuk mendidih. Saya aja sampe terkagum2 dibuatnya. Huaaaa magicccc…

Kayanya itu aja perkembangannya. Sabtu ini saya mau kontrol lagi ke obsgyn, kontrol 36 minggu. Setelah itu si obsgyn bilang kontrolnya seminggu sekali. Wowww… semakin dekatttt.

Sehat2 ya nak, yang baik di dalam sana, kalo  nanti saatnya keluar, mudah2an kita berdua dipermudah ya. Amin.

Advertisements

kontrol 30minggu – surat pembaca


Masih dalam rangka pending posting :D.

Sabtu, 4 jan 2014.

Tensi : 110/80; berat badan 78kg (naik sekilo dari kontrol sebelumnya).

Yang harusnya saya dapet nomor antrian konsul nomor 1 (sekitar jam 10an), jadi nomor 1 dari terakhir T_T (jam 1an).

Setelah menjalani test TTG0, akhirnya saya ngetem di depan ruang si obsgyn sendirian karena suami nungguin di lab untuk follow up hasil labnya.

Tepat saya sebagai pasien terakhir, dibawa masuk ke ruangan obsgyn tanpa suami saya. Si obsgyn sempet tanya2 mengenai konsul rujukan ke hematologi. Saya jawab sudah kesana, banyak test yang harus diulang karena hasil test sebelumnya yang saya sertakan dinyatakan tidak valid karena sudah kelamaan waktunya (beberapa bulan lalu). Tapi ketika si obsgyn nanyain tentang hasil test yang baru, saya bilang nanti tunggu suami saya aja ya yang menjelaskan :D.

Ga berapa lama suami saya dateng bersama hasil lab TTG0. Alhamdulillah baguss kata dokternya. Si obsgyn melanjutkan diskusi tentang konsultasi rujukan ke hematolog ke suami saya. Singkat cerita, si obsgyn sih menyarankan kita untuk ngikutin step2 test yang diminta, karena sebelumnya pas saya mau operasi memang ada beberapa test yang dipending dan kita cuma milih test ACA karena lebih prioritas. Muaahhhaall booow.

Sebelum periksa, si obsgyn menanyakan keluhan saya. Saya langsung ambil selembar robekan kertas kalender harian berisi pertanyaan dan keluhan. Waktu dan tempat dipersilahkan oleh si obsgyn ketika saya membacakan ‘surat pembaca’ 😀

Yang italic/miring itu jawaban dokternya ya.

Selama seminggu terakhir ini, saya full keputihan dok | okay nanti kita lihat ya.

Dok, buka jahitan kapan ya? | kalo ga ada kontraksi ya dibuka pas minggu ke 36 aja. Tapi kalo ada kontraksi ya di minggu ke 32, nanti dibuka.

Dok, saya bisa lahiran normal atau harus sesar sih? | kalo posisi sudah OK, kepala sudah di bawah, bisa kok normal. Tapi kalo sungsang, sesar aja ya.

Dok, si baby kok belum respon sama cahaya ya? | Mungkin posisinya lagi ga pas?! Bisa aja dia lagi ngebelakangin atau malah yang disinari perutnya si baby.

Dok, kalau perut tegang karena gerakan si baby di suatu tempat/titik, itu namanya kontraksi atau bukan ? | Bukan. Kontraksi itu kalo SELURUH perut menegang dan bukan di satu tempat saja.

Dok, ngilu2 di perut dan pangkal paha itu, gpp ya? | gak papa, lazim itu.

Dok, si baby kok geraknya sering hilang2an ya? sejam dua jam, tapi abis itu gerak lagi aktip di jam2 berikutnya | kalo dia ga ada gerakan, ibunya harus merangsang. Ya entah ibunya makan sesuatu kah, ganti posisi kah. Atau kalau khawatir, dateng aja ke RS untuk minta di rekam di atas (VK)

Trus, kapan saya boleh jalan2 pagi, jalan2 ke mol, senam hamil dan beraktivitas lainnya ? | hm… jangan dulu ya. Tunggu 32minggu dulu atau kalo bayinya sudah 2kg an lah. Sabar ya.

Sekian ‘surat pembaca’ dari saya

(bersambung)

menuju kontrol 16w #2


Alohaa…

mumpung lagi doyan update, nyokk diupdate teruss…

Ini lanjutan dari part 1 ya.

Kali ini tentang ‘bengkak’ yang diasumsikan akibat hasil lab 12 minggu.

Saat ini sih yang saya alami, agak sakit di sendi tumit kaki kiri. Temen saya yang dokter umum bilang sih itu salah satu bentuk pembengkakan walaupun sebenernya pada kasat mata gag keliatan bengkak, tapi rasanya susah diluruskan dan bengkok, jalanpun agak terseret2.

Kira2 seperti itu deskripsi yang saya rasakan di ankle kaki kiri. Saya sms si dokter obsgyn yang kira2 panjangnya 3sms itu tak berbalas. Entah karena dia sibuks, atau dia lagi tindakan trus dia lupa reply, atau sms yang dia terima terpotong, ya entahlah. Biasanya sih dibales kok.

Jadi ya saya ga ada tindakan apa2. Saya mengurangi garam dan MSG. Ga jajan ciki2 an deh, ga bisa nyicip ciki2an si adek kalo dia lagi jajan :D. Si mama mertua keknya prihatin sama kondisi saya yang jalannya tertatih2 eh terlalu lebay, cuma agak terseret aja kok. Akhirnya dia menawarkan untuk dia urut. Saya sih hayo aja, namanya orang menawarkan bantuan, why not? Dia ngerti tentang urat, dia sering pijat bayi dan pijat untuk orang yang habis melahirkan, tapi dia bukan dukun beranak ya.

Posisi pijatnya, saya berada di posisi lebih tinggi dari beliau dan dia di lantai, sehingga kaki saya memang terjulur ke bawah. Saya duduk di kursi yang ga seberapa tinggi dari lantai. Beliau urut dari area ankle ke arah badan kaki aja. Awalnya sih sebagai ‘pengantar’ dia ngajak ngobrol tentang ini itu, sampai saya sadar ternyata itu hanya pengalih perhatian saya dari rasa sakit saat dia urut jalur uratnya. Maaaakkkkkkkk, sakiiitttt. Urutnya sekitar setengah jam-an.  Setelah urut sih lumayan. Menurut beliau, kalo masih sakit juga, berarti harus diurut lagi dan diambil dari paha. Antara takut sakit, terpaksa mencari cara lain untuk cepet sembuh. Bowwww, urut sekitaran kaki aja rasanya ‘lumayan’ apalagi kalo dari paha?!!

Tapi kalo berdiri kelamaan dan kondisi dingin, si ankle mulai tegang dan kaku jadi sakit kalo dibengkokkan. Jadi kalo lagi nyuci piring, sering gerak2in kaki gitu, lurusin-bengkokin. Nyuci piringnya sih standard kok, gag lama2 ampe setengah jam gitu, palingan cuma 5-10 menit doang kok.

Nyuci piring setengah jam sih nyuci piring kondangan :D.

Waktu saya ngajar pun, agak terseret2, tapi ya si ankle ini kalo makin sering digerakin, dia semakin ‘fasih’ dan jarang kaku/tegang. Jadi ya, jangan kelamaan berdiri, jangan kelamaan duduk. Gitu aja sih. Sering2 digerakin aja saat mulai mau kaku/tegang.

Oiya, selalu berpikiran positip kalo ini bukan pre-eklamsia dan alhamdulillah sekarang sudah normal lagi kok 🙂

Saya percaya pada Allah, kalo hamil kali ini dipermudah untuk si ibu dan si baby. Amin.

Nak, jangan rewel2 dan banyak macem ya, cukup jadi anak yang baik, sabar dan sehat dalam kandungan ya :). Mom, Dad and Abang Adrian love you 🙂 

Besok ada part#3nya lohhhh. *udah di schedule soalnya :D, eh keceplosan*