test urin

kontrol 37minggu


Sabtu 22 Feb 2014

Setelah senam hamil, saya dan suami siaga lanjut ngantri untuk konsul ke obsgyn. Gak lama sih, palingan nunggu 15menit, langsung dipanggil masuk.

Tensi 120/80, BB 86kg (naik 500 gram dari minggu lalu).

Seperti biasa, ditanya apa keluhannya. Ga ada keluhan yang berarti. Biasa aja. Perut kenceng2 mah biasa. Lanjut observasi pake USG. Posisi kepala baby sudah di bawah, tapi belum masuk panggul. Air ketuban cukup. Bayi aktip. Berat bayi 2,7 kg. Naik 200 gram dari minggu lalu.

Minggu ini saya disuruh untuk cek lab lagi, si obsgyn mau tau berapa Hb saya dan juga mau liat kemungkinan hepatitis. Menurut si obsgyn sih, seengganya Hb nya min 10 lah untuk nanti proses lahiran. Sedangkan kemungkinan hepatitis, jikalau saya menderita hepatitis nanti si baby ketika lahir akan kasi treatment khusus *agak2 lupa kata2nya obsgyn.

Menurut obsgyn, kalo saya masih konsumsi vitamin ferofort sih kemungkinan Hb nya pasti bagus. Dan memang sampe sekarang saya masih konsumsi ferofort. Vitamin zat besi murah meriah :D.

Saat si obsgyn mau centrang2 kertas cek lab, dia bimbang sendiri.

“Sebenernya saya mau ibu cek urin lengkap juga, tapi pasti proteinnya positip lagi dan ntar ibunya stress kepikiran lagi. hmmm… ga usah lah ya”

Ahahaha. Saya dan suami siaga ketawa aja. Dokter mengerti sekali :D. Sebenernya sih, saya pun tau hasil proteinnya pasti akan positip karena sampe sekarang, urin saya berbusa/foamy, tapi ga begitu jadi kepikiran juga sih. Santai aja gitu, karena saya juga yakin ginjal saya fine2 aja, rajin minum air putih dan ga pernah minum soda2an apalagi minuman keras yang beralkohol. Jadi saya PD kalo urin positip protein cuma karena konsekuensi kehamilan aja. Kemungkinan lupus dan ACA diabaikan saja 😀

Dokter juga menyuruh saya untuk CTG (lagi). Saya dan suami siaga bengong. “kan udah minggu kemaren dok?”

Ternyata CTG itu tiap minggu. Huaaa. Mana ngantri lagi *tepok jidat.

Si dokter juga bilang periksa dalemnya minggu depan aja (minggu 38) karena agak2 ga nyaman. Hohoho… diobok2 lagi yah? yayaya, baiklah.

Setelah selesai konsul, langsung ke laboratorium, ambil darah, lanjut makan siang di kafetaria. Sebenernya sih makanannya ga ada yg berat, jadi makanan2 ringan itu dilipatgandakan porsinya supaya kenyang buat bumil :D. Hasil lab sudah selesai, Hb = 13 dan HbsAg (hepatitis) negatip. Alhamdulillah.

Lanjut ke VK untuk CTG lagi. Nunggu lagi.

Alhamdulillah, hasil CTG bagus.

ctg22feb

Kali ini kontrol terlama di RS. Udah stand by di RS sejak jam 8.30 pagi sampe jam 14.30. Teparrrr…

Sehat2 ya nak 🙂

Biaya :

Test Lab Hematologi rutin 87k; HBsAg 152k; Konsul Obsgyn 133k; CTG 95k total 467K. pribadi.

Advertisements

kontrol 17 minggu


Sabtu, 5 Oktober 2013

Hari ini seharusnya sih ikutan acara gathering kantor suami di water kingdom yang waktu itu saya survey dengan perjalanan hampir 12 jam :D. Tapi dikarenakan si dokter obsgyn saya mengharuskan saya untuk bedrest, melepaskan semua aktivitas rumahan dan di luar rumah, artinya ga boleh kemana2 dulu apalagi untuk acara hura2 :D.

Sebenernya ini sih bukan kontrol rutin, cuma kontrol paska operasi aja. Gile aje kontrol seminggu sekali *pingsan. Ahahaha.

Saya dapet nomor antrian 6, dan saya dateng sekitar jam 10.30 dengan perkiraan 1 pasien waktu konsulnya 15-20menit, supaya gag terlalu lama gitu nunggunya.

Saya diturunin di lobi, khawatir saya jalan terlalu jauh dari tempat parkir ke ruang dokter, sementara suami saya mencari parkir.  Setelah cek berat badan dan tensi, ( 68.5 kg dan 110/80) ga berapa lama, kira2 30 menit saya dipanggil masuk ke ruangan dokter. Saya menunggu di depan ruang dokter yang jaraknya palingan 5 langkah.

Si dokter nanya keluhan saya. So far sih ga ada keluhan, masih dalam aktivitas bedrest yang sebagian besar waktu saya habiskan berbaring di tempat tidur.

Si dokter ngecek hasil lab ACA dan urin terakhir serta hasil konsul dengan internist. Bertanya kapan saya diharuskan kontrol kembali ke internist. Berhubung kemarin si Internist gag bilang untuk balik kontrol lagi, ya saya bilang ga ada konsul lanjutan hanya diresepkan askardia 80 sebanyak 20 butir.

Lanjut USG perut dan USG transvaginal. Horeee… panjang cervixnya menjadi 4.85 cm setelah diikat. Bedrestnya masih diterusin sampai lahiran. Askardia 80 juga diterusin sampe nanti lahiran, tapi si dokter obsgyn aja yang ngeresepin. Balik kontrol lagi 4 minggu lagi yang berarti jatuh pada tanggal 2 November 2013.

Oiya, si dokter juga agak BT pas tau saya berjalan dari lobi ke ruangannya. Bidan yang lagi bantuin si dokter kena ‘semprot’ lantaran harusnya saya pakai kursi roda, karena ga boleh kebanyakan jalan. Si bidan langsung ambil kursi roda dan saya pindah ke kursi konsul biasa ke kursi roda. Kesian juga sih si bidan, dia kan ga tau apa2. Si dokter bilang, next control, saya harus pake kursi roda untuk meminimalisir aktivitas jalan/berdiri. Okey, noted dok 🙂

Saya sempet mempertanyakan kapan saya bisa mandi, keramas dengan leluasa tanpa di seka pake washlap. Si dokter bilang, saya boleh kok mandi, tapi ga boleh berdiri karena waktu mandi tiap2 orang kan beda2, jadi harus punya kursi plastik. Mandinya harus duduk. Sekali lagi untuk untuk meminimalisir aktivitas jalan/berdiri.

BAK & BAB juga jangan di kloset jongkok apalagi jamban tradisonal ‘helikopter’, harus di kloset duduk. Yang artinya saya ga boleh jongkok. Kloset jongkok di rumah, seminggu kemudian langsung di ganti sama kloset duduk.

Sholat pun saya lakukan dalam keadaan duduk, sodara2 :).

Jadi aktivitas saya cuma : duduk dan tiduran. Sesekali berdiri dan berjalan ke kamar mandi :D.

Suami saya bertanya tentang makanan untuk mempercepat pertumbuhan si janin, apakah hanya Es Krim aja? Hihihi… karena dia udah mulai kewalahan tiap hari beliin saya es krim 350ml setiap hari. IYAAA, setiap kali dia beli tuh es krim, saya harus ngabisin hari itu juga. Coba itu!

Jadi si dokter rekomen variasi daftar makanan berikut ini :

  1. Putih telur saja (dalam keadaan matang) 3-4 butir/hari
  2. Es Krim 1 gelas/hari
  3. Susu 2 gelas/hari
  4. Air putih 2-3 liter/hari
  5. Jus Alpukat 1 gelas/hari

Wow… lumayan juga ya :D.  Saya sih yang tidak berpantang apa2, seneng2 aja dengan variasi makanan seperti itu.

Sempet nanya juga mengenai sabun pembersih muka Skinesse yang sedang saya gunakan, karena beberapa hari ga pake itu (dilarang sama suami saya sampai dapet approval dari dokter) muka berminyak dan kayanya kotor banget. Jerawat dimana2 :(. Pembersih muka saya itu mengandung asam salisilat. Nah asam salisilat itu menurut klien skinesse saya, terlarang untuk ibu hamil, ada sih artikelnya di sini. Ada artikel lain yang bilang kalo asam salisilat ituterlarang karena turunan dari aspirin.

2013-04-24 12.28.21

Saya sempet tanya sama temen blogger saya yang juga obsgyn, menurutnya sih gak papa pake sabun pencuci muka tsb karena dosis asam salisilatnya kecil, asal bukan dalam dosis besar seperti tablet khusus asam salisilat. Lagipula obsgyn juga menggunakan aspirin untuk kasus preeklamsia.

Saya tanya dokter obsgyn saya, jawabannya juga boleh kok. Ya sutrah, saya lanjut pakai sabun tersebut setiap kali mandi 🙂

Untuk kunjungan saat ini, saya diresepkan DHA, Ferofort dan Askardia 80 lagi.

Untuk kehamilan ini, selain saya mencatat 6 siklus mens terakhir, saya juga mencatat dan menyimpan obat2an yang masih banyak sisa dari kehamilan sebelumnya beserta expired datenya.

sisa obat kehamilan tahun lalu

Uhuy… untungnya ada obat yang masih bisa dipake. Jadi alhasil, yang saya tebus cuma askardia 80 aja :D. Setelah konsul selesai, si bidan mendorong kursi roda saya sampai di depan kasir menunggu suami saya mengurus admin dan resep.

Biaya kontrol kali ini  sekitar 200rb an saja.

Konsul dokter 126K + USG sekian K dan ascardia 80 30 butir lagi 😀

Pribadi, masih belum ada asuransi yang cover maternity tanpa masa tunggu 😀

Kontrol Internist – 16minggu


Saya pulang paska operasi dari RS tanggal 30 September 2013 dibekali dengan tempat penampung urin untuk test pengulangan test urin (test yang ke 3 kalinya) untuk di test tanggal 1 Oktober 2013.

Untuk test ini, saya tidak perlu datang ke RS, cukup suami saya mengantar sample urin saya ke Lab RS untuk dianalisa. Hasilnya akan kami ambil ketika kontrol ke Internist hari Kamis 3 Oktober 2013.

Oiya test urin untuk protein saja ini, biayanya cuma 15ribu. Alhamdulillah yak, murah 😀

Kamis, 3 Oktober 2013

Si internist praktek dari jam 15-16 saja. Suami saya ijin pulang cepet dari kantornya untuk mengantar saya dan konsul ke RS. Suami saya sampai rumah sekitar jam 14.30. Buru-buru ‘mempersiapkan’ saya. Seinget saya, paginya dia bangun kesiangan sehingga ga sempet bantu saya untuk seka badan dengan washlap. Jadi seharian itu lumayan gerah ya, karena badan ga tersentuh air (kecuali BAK) . Sampai di RS jam 16 kurang, tapi si dokter belum juga sampai. Suami saya ambil hasil lab urin, tetap dengan hasil lab positip 2  :|. wew…. jadi si protein ini bukan trace ya, karena udah 3kali test urin tetep aja ada :(.

Jam 16 lewat, dokter baru datang dan saya antrian nomor 1. Setelah membaca hasil test ACA, dia berkesimpulan saya positip menderita APS.  Keterangan tentang APS (antiphospholipid Syndrome) bisa dilihat disini, disini dan disini. Kalo baca link2 tersebut sih lumayan bikin mengkeret, tapi ya namanya manusia kita kan harus berusaha semaksimal mungkin gimana cara mengatasinya.

Si dokter sih dengan santainya menjelaskan APS ini. Lah, dia aja santai, ngapain kita grabak-grubuk ketakutan gag jelas? Toh juga si dokter ngasi tau solusinya.  Jadi, insya Allah dengan resep yang direkomendasikan si dokter sebagai salah satu usaha kita, insya Allah berbuah baik :). Inget, bumil harus berpikiran positip, selalu!

Berhubung hasil ACA saya masih tergolong rendah, beliau meresepkan obat minum Askardia 80 diminum 1x sehari setelah makan, supaya gag mual. Obatnya kecil, warnanya merah muda dan murah! Mahalan konsul dokternya dibanding dengan obatnya 20 butir. Ahahaha. Alhamdulillah.

Pantangan sih ga ada. Apa aja boleh dimakan, terutama protein nabati : tahu tempe.

Jadi, dengan konsul dengan internist, seengganya saya dan suami tahu tindakan apa yang perlu dilakukan untuk mempertahankan si janin :). itu yang terpenting.

Biaya :

konsul : 126K

askardia 80 : sekitar 21k untuk 20 butir

pribadi, bukan asuransi.