testpack

Goodbye high heels


image

Taken from snapstock.io

Jadi, sebenernya seminggu ini saya galau.
Blog post yang Sudah dijadwalkan dari hari ke hari untuk tayang di blog A, blog B, blog C, saya abaikan begitu saja ya karena kegalauan saya ini.

Awalnya sih karena hari libur national Pilkada-hari rabu- kemaren, kita sekeluarga pergi menengok rumah di Cileungsi. Sudah penuh semangat 45 dong, kesana mau observasi apa aja yang perlu diperbaiki Dan hitung2 biayanya, karena diskusi terakhir deal kalo kita akan segera pindah dari pondok mertua indah.

Bawa perlengkapan bebersih dari ember sampe kanebo. Disana sih ada perlengkapan bebersih seadanya, tapi kurang ‘afdol’ aja kalo ga pake ‘pegangan’ sehari2.

Ya sampe sana, bebersih. Trus ngaso sebentar. Ya palingan se jam an lah kita ngaso disana. Udara mah ga panas2 banget, tapi 3 macem minuman abis ditenggak, ya pocari, frestea sampe cimory *mudah2an ga berantem di perut saat ketiga minuman beda pabrik itu kopdaran.

image

Besokannya berasa pusing Dan mual. Aha! Ini pasti akibat perjalanan panjang kemaren ke cileungsi Dan kopdaran ketiga minuman itu. Ya namanya umur ga bisa diboongin, kalo abis pergi jauh2 gitu, pulang nya masuk angin. Obatnya ya kerokan.
Jadi hari kamisnya, kerokan. Merah2 gosong, pertanda beneran masuk angin.

Hari sabtu nya, begitu lagi, pusing mual. Nah loh? Masuk angin yg kemaren ga tuntas?!

Hari minggu itu ada acara ke pengajian 100hari meninggalnya mertua sobat Kental. Sebelum berangkat, makan siang dulu dengan keadaan lauk Dan nasi udah dalam keadaan dingin. Menjelang suapan terakhir, entah gimana terpicu mau muntah.
Langsung stop. Trus langsung kebayang yang panas2, langsung bikin mi instant. Makan saat panas2, rasa nikmatnya tiada Tara. Jadi, mulai ngeh, kalo mulai mual, cari makanan berkuah yang panas.

Di acara pengajian, sama sekali ga makan. Soalnya kebayang kalo makanan ga panas, berarti bakalan muntah.

Baru sempet kerokan lagi hari minggu malem. Tapi sebelom kerokan udah ada mual muntah. Nah loh, kenapa nih? Jgn sampe masuk rumah sakit lagi.
Hasil kerokan, yak, merah gosong! Masuk angin.

Eh tapi kok, terus2an?
Trus flashback.
Hari selasa kerokan.
Hari kamis kerokan lagi.
Hari minggu kerokan lagi.
Ada yang ga beres nih.

Badan saya ga segede itu juga pori2nya gampang masuk angin bertubi2. Kalo masuk angin biasa tanpa disertai keinginan semacam maunya makan yang panas2, itu baru masuk angin biasa.
Saya mulai curiga.

Hari senin ke alfamart, beli testpack. Ternyata, sensitive itu mahal ya?! Masa gagang sekurus itu hampir 30rb?!!
Saya mah udah ga peduli, yang katanya testpack itu dipake urin pagi pertama, saya pake urin fresh.
Dan…
.
.
.
.
1 garis muncul dengan segera.
.
.
.
1 lagi garis kontrol muncul.
.
.
.
Dan lalu saya pucat pasi, diam mematung, kemudian galau.
Kecurigaan saya benar.
Arman, you’ll be abang!

Posted with love from quinietab

garis yang dinanti


Okey, hadir lagi disini. Baru bisa update sekarang karena sepertinya koneksi tidak bersahabat. susah banget buka wp.

Hari Senin tanggal 22 Jul pas buka puasa, entah saya yang kelaparan sangat atau gimana, saya langsung minum teh trus makan besar (makan nasi+lauk pauk) sampai full tank. Belom pernah sejarahnya, buka puasa langsung dihajar fulltank.
Belum lagi ditambah sama minum air putih yang lumayan banyak, sekitar 1 L sih ada. Perut saya full se-full-full nya. Tegang. Saya pegang2 dan raba2 perut saya. Saya inget2 lagi, saya pernah nih ngerasain seperti ini, perut tegang tapi saya ngerasa ada suatu tonjolan di bagian perut bagian bawah sebelah kanan.
Saya pernah merasakan hal seperti ini, saat saya hamil sekitar 3 atau 4 bulanan.

Hari Selasanya, tanggal 23 Juli 2013, saya di daulat si Mamake untuk mengantar dan menunggui si adek di SD. Lalu saya siap2, termasuk mandi. Dan saya menemukan lendir seperti darah, berwarna coklat kemerahan. Saya berdoa, mudah2an itu adalah isyarat embrio menempel di dinding rahim. Amin.
Saat itu saya masih berpuasa. Saya pikir, kalo ternyata ini permulaan mens, saya mau cek lagi nanti setelah pulang dari sekolah. Gag mau rugi, kalo emang mens, baiknya ketauan secepatnya, supaya puasa saya ga sia-sia :D. Pulang sekolah saya iseng kepikiran, kayanya masih punya testpack tetes AON. Iseng2 berhadiah ah.
Ga ada lanjutan yang menunjukkan saya mens, jadi saya tampung urin, lalu iseng2 test. Oiya, test pack tetes ini ga dilengkapi dengan penampung urin ya, dia hanya menyediakan pipet dan alat testingnya aja. Kalo penampung urin sih saya punya, tapi saya lupa waktu itu dari testpack apa. Jadi saya simpen.

Image

Eh?
Beneran nih?
Masa sih?

Saya bongkar2 box penyimpanan saya, saya mau bandingkan dengan testpack saat kehamilan pertama saya.

testpack sekarang & sebelumnya

testpack sekarang & sebelumnya

eh iya bener.
Waw… alhamdulillah. Positip.
Saya whatapps suami saya dan kirim gambar itu. Dia udah liat gambarnya tapi masih belum komen.
Kok diem?
Ahahaha, sama kagetnya.
Siang itu saya booking untuk konsul sama dr. Zakia Spog di Hermina Galaxy. Dapet nomor 8, dengan estimasi jam 20.40 (waktu prakteknya jam 19-21).

Berangkat dari rumah jam 19.30. Sampai disana sekitar jam 8 kurang. Di tensi, timbang berat badan. Tensi 110/70 normal. Berat badan 70 saya bilang 69.5 sus. Bener deh.
Dokternya blom dateng. waduh. Bakalan lama. Bener aja jam 20.15 baru dateng deh dokternya.

Saya pasien ke 2 dari belakang. Sekitar jam 22.
Cerita sekilas tentang hasil testpack.
Si dokter tanya tentang mens terakhir dan siklusnya. Weiitsss, saya sudah prepare dong.
Saya sudah buat rekap siklus saya sejak desember 2012 karena saya termasuk yang mensnya ga teratur dengan siklus lebih dari 40 hari.

Ternyata ada untungnya juga bikin rekapan itu. Saya baru tau, kalo ternyata di 4 bulan terakhir ini, siklus saya sudah kembali normal antara 23-27 hari. Iyeyy…
Jadi saya buatin juga tuh data rata2 6 siklus terakhir dari bulan Desember karena ada outlier 48 hari & 37 hari = 31 hari.
Kalo rata2 siklus 4 siklus terakhir = 25 hari. Iyeeeyy!
Dokternya kagum, apalagi suami saya, yang kayanya ga nyangka antusiasme saya sampai menyiapkan data. Ahahaha.

Langsung di cek USG Transvaginal. Oiya, langsung Transvaginal karena si dokter tau riwayat kehamilan saya sebelumnya, kelahiran prematur di usia 22weeks. Dan ketika kontrol paska kuret, dia sudah info, untuk kehamilan selanjutnya, dia akan observe via transvaginal untuk mengukur leher rahim.

Hasil observasi :
Panjang leher rahim 1,9cm (normalnya 2,5 cm). Usia janin kira2 6 weeks.
Mengingat riwayat kehamilan saya sebelumnya, dia sudah info kalau untuk kehamilan ini HARUS ‘diiket‘ karena leher rahim saya yang pendek (karena faktor genetik) untuk mempertahankan kehamilan. Okey, noted.
Tapi pengikatan ini ga dilakukan sekarang, karena bisa menyebabkan kontraksi dan si janin bisa tidak berkembang.
Diresepkan obat Vitamam, Cygest 400mg dan kontrol lagi bulan depan sekalian cek darah. Noted.
Saya cek di kalender, bulan depan (4 minggu lagi tanggal 20 Agustus). O walah, itu mah belom gajian. Nanti ajalah di arrange sesudah gajian. Hihihihi.

Cygest ini mahal mampuss harganyaaaa…. saya di resepin 30 butir untuk 30 hari. Obat ini dikonsumsi dengan cara dimasukkan ke vagina/anus ketika semua aktivitas kita sudah selesai, menjelang tidur. Ya udah selesai BAB/BAK dan sudah dalam posisi di atas tempat tidur. Obat ini berisi hormon progesteron sebagai obat penguat dan bentuknya cair saat di suhu ruang, jadi harus disimpan dalam lemari es. Ga boleh kelamaan di suhu ruang, karena kalo cair/meleleh, susah masukinnya loh. Oiya, pengalaman saya 2 hari konsumsi obat ini via vag, obatnya keluar saat kita BAK di sela2 tidur malem dan agak lengket. Kurang nyaman sih menurut saya. Nanti saya mau coba via anus aja. Dan mana yang lebih nyaman, itu yang saya terusin. Oiya, karena saya ada komplain tentang flek lendir mirip darah, sepertinya dokternya mengganti Duphaston sama Cygest ini deh.

Saya pun sudah mempersiapkan pertanyaan2 untuk konsul kali ini, yang mana jawabannya sebagai berikut :
1. Konsumsi Vit. C dosis tinggi (saya biasanya konsumsi vitalong C) di stop dulu atau setengah dosis (2 hari sekali minumnya). saya lebih milih stop.
2. Susu Kalsium masih boleh dikonsumsi, tapi lebih baik konsumsi susu hamil. Susu kalsiumnya blom abis, jadi kalo udah abis baru minum susu hamil. Saya sih pilihannya Anmum.
3. Ga boleh berhubungan intim dulu sampai selesai ‘diikat’. Noted.
4. Seafood boleh dikonsumsi untuk ikan2 perairan dalam seperti salmon, gindara. GA BOLEH konsumsi ikan2 air dangkal seperti kerang, udang, dsb karena resiko pencemaran.
5. Tetap bisa beraktivitas seperti biasa, ga perlu bedrest total.

Yang masih saya inget dari kontrol2 kehamilan sebelumnya :
1. boleh puasa, tapi dengan waktu makan : berbuka puasa, sebelum tidur dan sahur. Jadi tetep 3 kali sehari.
2. Gizi protein hewani dan nabati juga di penuhi.
3. Jangan konsumsi teh dulu karena mengikat zat besi dan bisa menyebabkan anemia.

Biaya :
Konsul dr. Obsgyn : 126K
USG Transvag : 200K (dengan penambahan print 3 lembar, bukan atas permintaan saya ya, kayanya untuk referensi dokter)
Cygest 400mg 10 pcs : 286k (baru ditebus 10, harusnya 30). Vitamam 30 kapsul : 64,5 K
Total : 676,5K

Tewewewew.. untung saya bawa duit 1juta. Padahal tadi niatnya mau bawa cuma 500 aja, karena biasanya kisaran segitu.

Begitu kira2 laporan kontrol pertama saya. Doakan lancar sampai persalinan ya… aminnn