tips

BPJS#2 : 3 tips memilih faskes


image

Jumpa lagi di postingan BPJS. Huahaha. Never ending story kayanya. Ya bagi2 pengalaman aja sih. Kali aja berguna.

Part#1 nya ada disini

Jadi setelah kepesertaan BPJS sudah diganti ke peserta mandiri, upgrade kelas, ganti faskes. Saatnya ke faskes untuk minta rujukan.

Faskes terbaru adalah klinik Wamia Husada. Saya pilih klinik ini karena 24jam, hari apa aja buka, dokternya selalu stand by, kecuali mungkin ada acara outing atau something, tapi jarang banget. Bersih dan kekeluargaan. Ya intinya mah udah langganan aja disini.

Diperiksa sama dokter umum yang berjaga Dan saya mengutarakan untuk minta rujukan konsul ke RS. Hermina Galaxy karena kehamilan saya kehamilan resiko tinggi dengan riwayat keguguran Dan cerclage sebelumnya. Dan obsgyn saya ada di RS tersebut.

Setelah ngobrol2, ternyata untuk prosedur rujukan BPJS, harus di rujuk ke RS kelas C dulu yang satu RAYON. Iya, ada sistem rayonisasi Dari BPJS untuk menghindari penumpukan pasien di RS tertentu. Dan sistem rayonisasi ini juga emang baru berlaku sekitar bulan November 2015. Info ini ga bakalan ada di web nya BPJS, padahal mah harusnya lengkap dong ada update apa tentang update perubahan2 prosedur dsb dsb. Ya begitu lah. Maklum ajalah.

RS kelas C yang se rayon dengan klinik wamia Husada adalah :
RS. Ananda
RS. Bhakti Kartini
Ada beberapa RS lainnya yang saya lupa.

Dan kemudian saya terdiam. Ternyata dugaan saya salah, saya kira kita bisa ke faskes mana aja selama masih di Bekasi untuk bisa dirujuk ke RS yang ADA di Bekasi juga.
Jadi, gimana? Ya kalo mau pindah faskes lagi yang serayon sama hermina galaxy, Dan untuk bisa pindah faskes minimal 3bulan keanggotaan. Jadi, menunggu lah 3bulan lagi untuk ngurus ke BPJS -_-.

Jadi, Dari kasus saya ini, saya kasih tips untuk pemilihan faskes BPJS.

1| Pilih RS yang menurut kita nyaman kalo2 ada emergency atau harus dirujuk.

Kenapa?
Karena cuma Tuhan yang tau orang faskes, BPJS Dan RS tersebut yang tahu RS tersebut menerima rujukan Dari faskes/klinik rekanan mana aja.

Mau, kalo tiba2 kita dirujuk/dirawat ke RS antah berantah yang nan jauh dimato ?

Masalah nya, kalo rawat inap itu yang kesian yang nunggu, yang harus bolak balik Rumah anter ini itu.
Ongkosnya gede, walaupun pake ojek online, makin jauh jarak, waktu tempuh pun jadi lebih lama.

Btw, faktor penunggu/keluarga ini penting loh. Bisa jadi biaya tak terduga berasal Dari penunggu/keluarga yg bertugas (yang mana biaya ini ga dicover asuransi manapun. CATET). Ya kan doi manusia biasa juga yang butuh makan minum, istirahat yang cukup.
Pasiennya mah di bed aja.

Emang sih katanya kalo emergency bisa masuk RS mana aja *kecuali RS yg ada diluar Negri Kali ya* tanpa mikirin rayon. Cuma, pikir aja, yang serayon aja rumit, gimana nanti dikemudian hari ada kendala administrasi lantaran masalah beda rayon ini?! Lebih rumit lah.

Setelah milih RS nya, tanya2 deh RS ini rekanan klinik BPJS nya mana aja? Biasanya 4-5 klinik sekitaran aja sih. Nah lebih sempit kan pilihan faskes/kliniknya?

Prosedur rujukan BPJS : faskes memberi rujukan ke RS kelas C. Kalo RS kelas C ga punya dokter spesialis nya, ngerujuk lagi ke RS kelas B. Pun kelas B ga punya dokter spesialis nya, rujuk lagi ke RS kelas A yang serayon.
Se rayon kayanya sih se daerah gitu, se kotamadya. Kalo lintas propinsi, semacam Bekasi ke Jakarta kayanya agak sulit atau malah ga bisa?!

2| Konfirmasi dengan RS swasta tersebut, apakah dokter spesialis yang dituju bekerjasama dengan BPJS

Ini sih untuk kasus penyakit khusus dengan dokter spesialis khusus yang emang sudah langganan. Contohnya : perlu ngurus BPJS karena harus cuci darah rutin Dan di handle oleh dokter spesialis M. Atau,
Contohnya saya, Dari kehamilan pertama sampe ketiga (sekarang) riwayat kehamilan saya dipegang sama obgsyn  yang hanya praktek di Bekasi di RS. Hermina Galaxy.

Untuk RS swasta, dokter yang praktek di RS tersebut tidak wajib untuk bekerjasama dengan BPJS (ini info Dari rekan sejawat yang praktek di RS swasta). Jadi kalo kita ‘fanatik’ sama satu dokter yang udah biasa ‘megang’ kita, konfirmasi dulu ke dokter tersebut, apakah di RS L dia praktek Dan terima BPJS?
Kalo iya? Bagus!
Kalo engga? Tanya lagi dia praktek dimana aja. Kalo masih tetep kekeuh sama idealisme harus sama si dokter M, ya pilihan nya : pilih RS pemerintah tempat beliau praktek, atau
Pilih RS swasta tempat beliau praktek, atau
Terima dokter spesialis yang bidang nya sama di RS swasta yang kita pilih.

Penting ga penting sih. Kan penting itu relatip. Kalo saya, penting!!! Dokter obsgyn yang megang saya di RS hermina galaxy Dan beliau ga kerjasama dong sama BPJS kalo praktek di rs hermina galaxy -_-. Nanti kan ceritanya di BPJS part 3. Huahahaha.

Kalau kasusnya ga khusus, dengan artian mau dokter spesialis siapa aja di rs favorite, ya tips nomor 2 ini bisa di abaikan kok.

3| pilih faskes yang OK pelayanannya.

Misal nih, udah punya beberapa pilihan faskes. Survey faskes nya, datengin langsung, tanya2 ke pasien bpjs yang lagi ngantri. Lokasinya, jam prakteknya, kalo bisa review klinik ini di Google (kalo ada).

Kalo udah dapet kisi2 Dari RS favorite, ya faskes itu aja yang di survey, yang kira2 pas di hati.

Atau kalau mau pilih faskes berdasarkan jarak Dari tempat tinggal juga boleh.
Faskes ini penting loh buat peserta BPJS. Istilahnya, faskes itu filter untuk para pasien, apakah pasien tersebut perlu dirujuk atau engga ke RS. Kalo ga sesuai syarat Dan ketentuan BPJS ya kontrol bolak balik aja ke faskes tersebut.

Jadi, kalo kita asal milih faskesnya, trus kita sakit ringan2 gitu, trus konsultasi ke faskes yang asal2an trus pelayanan nya ga sesuai ‘standard’ kita, siapa yang rugi? BPJS? Ya kitalahhhh…

BTW, untuk urus pindah faskes itu ada ketentuan harus 3bulan dulu di faskes tersebut baru bisa pindah faskes.

Pun, milih faskes bebas. Artinya, kalo Rumah kita di Bekasi (jawa barat) trus mau pilih klinik/faskes di daerah Jakarta, karena RS favorite ada di jakarta, ya sah2 aja.

Atau Rumah di sukabumi (jawa barat) trus kerja di Jakarta, mau pilih faskes di Jakarta, sah sah aja.

Hanya saja, dalam 1 KK yang didaftarkan, faskes nya harus sama. Kaga bisa si kepala keluarga faskes nya di Jakarta, trus anggota keluarganya di faskes lain apalagi daerah lain.

Cuma, dipikirin lagi, pas mau minta rujukan ke RS tersebut, kan harus jauh2 ke faskes yg tertera di kartu anggota BPJS.

Jadi, ya bijak2 lah milih faskes daripada menyesal kemudian.

Selamat memilih faskes BPJS 🙂

PS. Oiya, kalo KKnya sama sekali belum didaftarkan ke  BPJS, mendingan lakukan pendaftaran secara online di web BPJS kesehatan. Pengalaman saya sih, lebih cepat daftar online. Nanti di share lagi alur pendaftaran online nya.

Posted with love from quinietab

Advertisements

Praktikum : Brownies kukus 6sendok


Hallooo.
Sebenernya ini mah udah dibuat beberapa waktu lalu.
Pernah dalam seminggu, saya 3 Kali praktikum Dan menuai protes. Huahahaha.

Jadi kadang sekarang bikin kue nya pas wiken aja deh, itu juga kalo ga males, kalo ga lagi kepengen jalan2, kalo lagi mood.

Nah wiken kemaren Dulu *keterangan tempat yang abstrak* saya udah praktikum resep ini yang kedua kakinya, Dan selalu puas dengan hasilnya, brownies beneran! Alias teksturnya bantet!

Saya pake resep ini. Iyalah, resep dari group fb langsung enak itu, yang kemudian dibuat summary nya seperti gambar ini.

image

Resep ini gampil banget. Gag pake timbangan apa2, cuma modal sendok makan aja takarannya.
Trus saya juga ga punya Loyang Brownies, trus pake mangkok stainless yang kalo dirumah makan padang dipake buat tempat kobokan itu loh, kan tahan panas Dan ga bakalan lumer pun meleleh.

Kenapa pake mangkok stainless? Ya selain alasan di atas, kukusan nasi nya juga kecil. Kayanya ga cukup deh kalo pake Loyang brownies. Tapi ya gitu, karena kukusan nya kecil, ngukusnya berkali2. Hihihi

Pertama Kali eksekusi, saya kelupaan air hangat 6 sendok makan. Tapi tekstur ini yang saya bilang paling perfect, paling bantet Dan endesss banget kalo dimakan setelah didinginkan di kulkas.
Tapi penampakannya agak kurang cakep atasnya, lantaran diatas mangkok itu saya tutupin serbet, supaya uap airnya ga netes Dan bikin permukaan Brownies nya bergelombang. Nyatanya bergelombang juga!!!!
Huahahaha.
Salah mamen! Harusnya tutupan kukusannya yang ditutupin serbet, malahan kalo bisa 2 lapis, supaya permukaannya cakep.

Nah eksekusi kedua, lantaran mengadaptasi resep dengan sebenar2nya alhasil, tekstur nya ga sekental/sebuket praktikum pertama. Kata para ‘user’ sih enakan hasil praktikum awal.
Tapi, penampilan permukaannya cakep, ga bergelombang lantaran tutupan kukusannya ditutupin serbet 2lapis. Bukan serbetnya yg 2pcs, tapi serbet 1pc dilipet jadi 2, jadi 2 lapis kan? Hehehehe.

Tips dari saya :
1. Jangan lupa oleskan mentega ke loyangnya/wadahnya.
2. Adonan brownies saat dituang ke wadah, jangan terlalu penuh. Isi setengah wadah saja, karena adonan akan mengembang.
3. Cara mengeluarkan brownies dari wadahnya setelah matang, wadahnya di adukan ke meja/permukaan lainnya agar browniesnya lepas dari wadahnya dengan sempurna (ga nempel2 gitu maksudnya). Setelah dingin baru dikeluarkan dari wadahnya.

Selamat mencoba ya.
Gampang kok!!! Lumayan lah daripada beli di bakery yang lumayan harganya. Hehehehe.

image

Hasil eksekusi pertama. Difoto pakai samsung galaxy fit. Diedit pakai phonto

Posted with love from quinietab

kuetiaw goreng


Hihihi…. sekarang ogut udah lumayan sering masak ini itu di bawah bimbingan Masterchef Mama Mertua.

Beliau tipe2 koki yang berani bumbu. Kali ini beliau menurunkan ilmu memasak kuetiaw supaya ga begitu hambar. Ternyata guampang kok.

Bahan :

1 bungkus kuetiaw basah

2 siung bawang putih

baso, otak2, kol, udang

kecap manis

minyak goreng secukupnya

 

Cara membuatnya :

1. kuetiaw basah tersebut dicuci dengan air bersih, tiriskan.

2. bawang putih diuleg sampai halus, kemudian campur 2 gelas air untuk merendam kuetiaw. Kuetiawnya harus terendam sempurna ya, selama kurang lebih 15 menit.

3. tumis bahan2 pelengkap kuetiaw (baso, otak2, kol, udang tergantung selera) dengan minyak secukupnya (kurang lebih 4 sdm minyak goreng). Kalau doyan pedas, boleh ditambahkan cabai/sambel. Tumis sampai harum.

4. Masukkan kuetiaw yang sudah selesai direndam, kemudian tambahkan kecap hingga warna sesuai selera.

Tradaaaa… jadi deh.

Jadi, dimana rahasianya? Ya itu tadi,

kuetiawnya sebelum diolah, direndam dulu dalam bawangputih, supaya lebih ada rasanya. Ga hambar.

Hehehe… simpel kan? Gag ribet kok.

Ga ada gambarnya? Ya maklumlah, kan keburu masuk ke perut, ga sempet di poto.