usg

Kontrol 31 minggu


image

Selasa, 31 Mei 2016

Obsgyn saya curiga karena berat janin terlalu kecil sekitar 1,7kg-1,8 kg, sehingga beliau merujuk saya ke bagian fetomaternal.

Beliau sih pernah mengutarakan wacana ini, dan sempet merekomendasikan kalau memang kita ga tahan dengan keribetannya, mendingan kita langsung potong kompas ke RS Pemerintah di Jakarta tentunya dengan biaya sendiri, sekitar 200rb an. RS nya ya RS tempat beliau bertugas juga, Persahabatan. Jadi beliau merekomendasikan rekan obsgyn Fetomaternal. Katanya sih ga penting USG 3d atau 4d atau sekian D itu, yang penting adalah analisa fetomaternalnya.

Surat rujukan saya tunjukkan ke bagian front desk administrasi, menurut mereka itu merupakan surat rujukan internal, yang artinya ke Fetomaternal yang ada di RS itu juga, bukan surat rujukan ke antar RS yang berbeda kelasnya. Alhamdulillah, ternyata Hermina Galaxy punya Obsgyn Fetomaternal. Jadi langsung siapkan berkas BPJS nya dan daftar untuk konsul fetomaternal tanggal 2 Juni 2016.

Kamis, 2 Juni 2016

Saya dapet nomor urut belasan, namun pas sampe, ga berapa lama, langsung dapet giliran. Alias ga ada pasiennya. Hihihi.

Ditanya2 apakah saya sudah optimal menjalankan semua saran Obsgyn saya seperti makan putih telur 4-6 butir, susu Nutrican, susu, jus alpukat.

Saya jujur memang belum optimal, jarang banget semua menu itu ada dalam sehari, ya palingan ganti2an. Obsgyn Fetomaternal mendiagnosa kekurangan berat janin ya dikarenakan ketidakoptimalan saya mengkonsumsi asupan yang disarankan. Jika dalam 2 minggu ternyata tidak ada perkembangan kenaikan berat janin, dokter Feto menyarankan untuk dilahirkan saja.

Tentu aja kalo dibilang dilahirkan sebelum waktunya, sayanya deg2an. Belajar dari pengalaman sebelumnya, kalau belum cukup umur, ya pasti yang belum siap adalah paru-parunya, meski disuntik pematang paru, ga ada yang lebih baik dari pematang paru secara alami sesuai kodratnya.

Konsul dengan obsgyn Fetomaternal free, alias di tanggung BPJS.

Pulang dari RS langsung nyari alpukat, ke TOTAL. Iya, pasti ada, walau dengan harga selangit. Beli beberapa, sekitar 5 buah dengan harga hamper 90 ribu! Tapi ya pasti alpukat mentega yang cakep. Juga sempet liat Alpukat USA, yang satu biji nya harganya hampir 30ribuan. Nyoba beli satu, yang ternyata rasanya agak amis. Penampilan setelah di belah sih OK, kaya di acara2 masterchef gitu, tapi kalo segi rasa, tetep lebih enak lapukat mentega local, yang konon katanya alpukat turunan Meksiko.

Jadi, ayo berjuang!!!

Advertisements

KONTROL 6 MINGGU : Ssttt rahasia


Akhirnya sempet juga posting disini setelah di blog sebelah hecticnya luar biasa!
Ya ga hectic banget sih sebenernya, kalo aja Dari awal bulan saya mulai nyicil deadline, bukan pas akhir bulan trus menghitung hari trus menghitung hutang postingan. Huahahaha.

Jadi, setelah positip di testpack, saya sama suami masih mingkem nih perihal kehamilan saya ke semua orang, termasuk mertua ataupun ke kakak ipar. Rencananya hari Sabtu aja kita ke RS untuk Cek ke obsgyn yang sama dengan kehamilan sebelumnya. Jadi, tau positip itu kan hari Rabu, hari kamisnya menjelang sore kok ngeflek?! Langsung SMS suami untuk buru-buru pulang, kita harus ke RS untuk ketemu sama si obsgyn secepatnya.

Jelang maghrib eh si mama dateng tanpa pemberitahuan sebelumnya. Huahahaha. Bingung jadinya, jadi kontrol atau engga?! Akhirnya dengan sangat menyesal, kita bilang mau ke RS, yang notabene RS deket banget sama Rumah mama saya, jadi sama aja nganterin beliau pulang.

Sampe di RS, dapet nomor antrian ke sekian gitu deh, kalo malem emang agak penuh. Saya kalo ga kepepet2 banget, ga bakalan ambil kontrol malem, lebih baik hari Sabtu pagi. Kalo masih panjang antrian bisa maen dulu ke mol sebelah. Ahahaha. Kalo malem?! Molnya keburu tutup :|.

Ketemu sama dokternya, komentarnya :

Wahhh ibu udah kurus lagi ya…

Ya iyalah dok, udah mau 2tahun gitu loh anak saya?! *batin saya.
Artinya, kalo anak udah mau 2 taun ga balik lagi ke timbangan semula, kayanya ada yg ga beres sama diet alaminya (ya ga pake begadang kah, ya ga ngurus anak, ya ga ASI lah, dsb dsb *ini pendapat pribadi saya aja loh*)

Tapi eh kok ya, mungkin juga karena saya lagi sensitip, kok saya malahan nangkepnya : ibu udah kurus ya, selamaaaattt, ibu siap Hamil lagi.

Huahahaha. Itu mah pikiran saya aja kok, biasalah bumil sensitip.

Biasalah ditanya kapan HPHT nya, berapa lama siklusnya, kapan aja menstruasinya. Si obsgyn masih ngeh kayanya kalo siklus saya emang ga teratur, jadi dia perlu data tersebut untuk memastikan apakah kondisi masih sama?

Ya udah langganan, observasinya pake USG transvaginal lah. Sudah biasa lah.
Berdasarkan observasinya, embrionya masih terlalu kecil untuk kehamilan sekitar 6minggu. Tapi si obsgyn ga mau langsung vonis ga berkembang. Beliau nyaranin kita nunggu sampe 2minggu untuk liat perkembangannya sembari minum obat penguat Dan vitamin.

image

Tapi yang bikin amazing adalah, embrio yang cuma setitik itu, efeknya luar biasa! Bisa bikin morning sickness. Bisa bikin mual Dan muntah hebat!

Untuk Hamil Kali ini sih masih belum ada pantangan yang special ataupun anjuran bedrest. Masih boleh beraktivitas normal, termasuk menyusui maupun menggendong bocah yg beratnya 10kg an.

Tapi kemudian suami bertanya, baiknya kehamilan ini sudah boleh dipublikasikan dikasi tau atau dirahasiakan dulu. Kalo bu dokter sih bilang nya, baiknya sih di keep aja dulu sampe hasil 2 minggu lagi.

Tapi pertimbangan suami, kalo dirahasiakan, namanya ibu RT numpang di Pondok mertua indah, kalo ga ada alasan kuat untuk mengurangi aktivitas ini itu, kayanya gimana gitu, dianggap mantu ga tau diri. Hihihihi.
Akhirnya kita sepakat untuk diberitakan ke keluarga, supaya sama2 maklum kalo perlu waktu lebih untuk istirahat Dan mengurangi aktivitas.

Meskipun begitu, ya saya tetep aja ngurangin aktivitas. Ga bisa lah kesana kemari naik gojek, jalan sendirian ataupun punya acara di luar Rumah sendirian. Harus sama suami Dan pake Mobil! Ish. Perjalanan yang boros. Ahahaha.

Ya kalo sama suami kan waktunya ga fleksibel gitu ya? Musti nunggu doi cuti atau libur, yang artinya cuma bisa wiken doang.
Ya gitulah kegalauan bumil. Ahahaha.

Anyway, kontrol perdana ini lumayan menguras Kantong!

Kontrol dokter : 141k
USG TV print 3 : 225k
Lainnya : 1.2k
Obat : utrogestan 200mg 15kapsul : 343.2k; vitamam 15kapsul 39.3k

Total 750k kurang dikit. Pribadi.

Posted with love from quinietab

kontrol 34minggu


Hihihihi… postingan teramat telat nih. Udah masuk 35minggu baru report tentang kontrol minggu lalu.

Entah ya, males aja gitu rasanya mau update 😀

Sabtu, 1 Feb 2014

Jadwal kontrol 34minggu. Dapet nomor antrian 1. Sampe di RS jam 10. Katanya obsgynnya sudah dateng, tapi tiap kali ruangannya di buka-tutup sama suster pendamping, ga ada tuh tanda2 beliau udah stand by di dalem nungguin pasien dengan nomor urut 1. Ternyata, dokternya memang udah dateng tapi lagi tindakan di ruang VK. Ada sekitar 15menitan nunggu di depan ruangannya. Ruang tunggu di depan tivi juga penuh *jangan2 itu semua pasiennya?

Tensi 100/60 dan berat badan 81,5kg (naik setengah kilo dari 2minggu sebelumnya).

Akhirnya saya dan suami siaga beranjak ke kafetaria. Saya sih sebelum ke RS sudah full tank. Udah minum susu, makan buryam dan minum pitamin. Tapi kalo diajak ngemil ke kafetaria, hayukkk aja dengan asumsi masih sempet nih makan cemilan, biasanya kan ‘tindakan’ yg dilakukan obsgyn itu rada lama ya setengah jam an lah.

Baru juga kue lumpur, lumpia dan tahu baso tersaji di meja dan saya siap menyantap. Tiba2 nama saya dipanggil. Saya bilang sama suami untuk kasi tau kita lagi makan, dilongkap aja dulu 1 orang. Tapi ternyata si suster nolak untuk longkap. Jadi cepet2 ngabisin yang ada di mulut, trus bungkus sisanya. Suami siaga langsung ngebut ngedorong kursi roda ngelewatin ruang tunggu yang ada tipinya dan langsung ke ruang dokternya.

Si obsgyn tampil dengan rambut baru. Potong pendek, bondol. Tapi keliatan lebih fresh gitu. Seperti biasa, ditanya apa keluhannya. Punggung dan kaki kadang mulai keram, perut kenceng2 kadang2 dan rasa ngilu ke arah ‘bawah’ hingga menimbulkan sensasi mau pipis walau ga pipis sih.

Lanjut observasi USG, horeee anak pinter sudah naik jadi 2100-2200 gram :). Good boy :). USG kali ini sekalian ada grafik detak jantungnya *biasanya ga ditampilin*. Dengan tercapainya target berat janin minimal 2kg, dokter membebaskan aktivitas saya. Ga perlu bedrest kaya kemarin2 lagi termasuk kontrol menggunakan kursi roda. Saya pun sudah boleh ikutan senam hamil, boleh juga ke mol. Tapi sayangnya suami siaga belum appruv untuk nganterin istrinya berkeliaran di mol.

Posisi bayi masih sungsang, dengan kepala di atas, kaki di bawah. Sekali lagi dokternya kasi tau kalo masih tetep sungsang, cesar aja ya. Tapi kalo posisi udah tepat, bisa normal kok.

Kalo dari hasil USGnya sih, air ketuban cukup dan ga ada tanda2 kontraksi. Tapi dengan keluhan saya, akhirnya si dokter nawarin lepas ikatan rahim. Ya saya sih gimana baiknya aja. Karena pas ngerasain ngilu2 sampe ada sensasi mau pipis itu, saya juga kepikiran jangan2 ini salah satu bentuk kontraksi, tapi karena jalan lahirnya masih tersumbat *diikat* jadi kerasa ngilu.

Akhirnya, dari bed, saya dipindah ke kursi ngangkang untuk prosesi pelepasan jaitan, taro kaki di kedua penyangga di kanan kiri. FYI, proses ini lumayan lama dan lumayan ngilu2. Sekitar 30menitan gitu deh. Kursi ngangkang itu ternyata bisa jadi datar kaya bed biasa agar si dokter lebih mudah nyari benangnya. Saya sih sempet au au au karena ngilu, akhirnya si suster nyuruh si suami siaga untuk mendampingi saya.  Saking ngilunya, saya bilang sama suami siaga, pokoknya abis ini harus jalan2. Awas aja kalo engga. *ngancem sebagai kompensasi sakit ngilu*

Ditengah2 au au au saya, ada salah satu alat ga tersedia di ruang prakteknya si dokter, akhirnya si suster lari dulu ke ruang VK di atas untuk ambil alat itu. Baru dilanjut prosesinya dan… ngilunya. Akhirnya si suster manggil saya, sembari nunjukin benangnya dan ngasi tau inti dari prosesi itu sudah selesai. Saya nanya, “udah selesai ya?”.

Suami siaga bilang, “belum, itu lagi dikasi untuk menghentikan pendarahan”.

oww…. blom selesai toh, ya ga lama sih palingan extend 5menitan. Baru abis itu dibantu untuk ke posisi semula. Saya ditawarin, apakah bukti otentik si benang pengikat mau dibawa pulang? Ogah ah. Buang aja.

Benangnya kaya plintiran kertas dengan diameter 0,5cm. Lumayan tebel loh penampakannya, tapi selama di dalem ga berasa apa2 tuh. Gambar benang yg dari tubuh saya aselinya ga ada, karena saya aja sibuk nutupin muka, boro2 mau poto benangnya. Nah ini ada poto penampakan benangnya dari google.

Si dokter sih ngasih tau kalo mungkin bakalan ngeflek setelah ikatan ini dilepas. Tapi ngefleknya sih ga lama palingan sekitar 2 hari saja.

Balik lagi ke meja konsul. Si dokter nulis resep vitamin yang sama, osfit DHA dan ferofort. Ascardianya di stop aja. Aktipitas sudah bebas. Minum susu protein tinggi boleh diterusin.

Saya sempet nanya mengenai susu nutrican yang kayanya ga larut dalam air, masih serbuk dan agak menggumpal. Ternyata kata dokter, nyeduhnya pake air hangat BUKAN air panas karena proteinnya bisa rusak dan menggumpal. Analoginya sama seperti protein telur yang direbus, lama2 menggumpal/mengeras. Okay baiklah, nanti dicoba pake air hangat.

Trus saya ditanya apa udah mulai latihan gerakan anti sungsang? Saya bilang belum, karena sama halnya sama si dokter, saya nunggu aba2 boleh beraktipitas dulu baru deh nyoba ini itu. Si suster dikomando si dokter untuk training saya gerakannya di atas bed. Jadi, balik lagi saya ke bed tempat periksa USG tadi.

Ambil posisi nungging, kaki dilebarkan senyamannya, dada dan kepala di tempel ke dasar. Oww… gitu. Yayaya, ngerti. Tapi si suster bilang, jangan melakukannya di kasur, ga maksimal, nanti si baby malahan tidur karena keenakan. okay baiklah.

Setelah selesai konsul, nebus vitamin, bayar admin dan mesen susu nutrican di apotik. Susu Nutricannya dipesen dulu ke apotik rekanan nanti dikabarin kalo udah tersedia. Itu sih mau suami saya, ga papalah mahal dikit tapi pasti bakalan dapet dibandingin dia muter2in semua apotik nyari susu itu.

Pulang mampir makan siang sotomi di ruko2 galaxy. Mampir sebentar ke toko roti untuk beli bekal roti tawar kalau2 saya lapar ditengah malam buta dan *belagu* nyoba jalan kaki yang agak jauhan ke apotik nyari obat batuk titipan orang rumah. Lagi di apotik, suami saya ditelpon RS kalo susunya udah ready. Akhirnya kita balik lagi ke RS untuk ambil susu, pake mobil bukan jalan kaki :D. Untungnya ga jauhkalo pake mobil, kalo jalan sih lumayan bikin manyun. Hehehehe.

oiya, setelah ikatan dilepas rasa2 sensasi ke arah bawah makin sering kerasa, tapi ga pake ngilu. Cuma agak kaget aja. Apalagi sensasi itu kerasa kalo saya dalam posisi duduk. Mungkin penyesuaian setelah ‘sudah tidak tersumbat’ lagi.

Anyway, kontrol hari itu cukup menyenangkan karena berat si baby naik 400 gram dan saya cuma naik 500 gram. Hampir keseluruhan berat saya ke bayi. Senangnyaaaa 🙂

Yang sabar dan yang sehat ya nak di dalam, sebentar lagi kita berkumpul bersama :). Amin.

Biaya :

konsul 133k; osfit dha 20 kapsul 81k; ferofort 20tablet 43k; total 257k. Pribadi