vitamam

KONTROL 6 MINGGU : Ssttt rahasia


Akhirnya sempet juga posting disini setelah di blog sebelah hecticnya luar biasa!
Ya ga hectic banget sih sebenernya, kalo aja Dari awal bulan saya mulai nyicil deadline, bukan pas akhir bulan trus menghitung hari trus menghitung hutang postingan. Huahahaha.

Jadi, setelah positip di testpack, saya sama suami masih mingkem nih perihal kehamilan saya ke semua orang, termasuk mertua ataupun ke kakak ipar. Rencananya hari Sabtu aja kita ke RS untuk Cek ke obsgyn yang sama dengan kehamilan sebelumnya. Jadi, tau positip itu kan hari Rabu, hari kamisnya menjelang sore kok ngeflek?! Langsung SMS suami untuk buru-buru pulang, kita harus ke RS untuk ketemu sama si obsgyn secepatnya.

Jelang maghrib eh si mama dateng tanpa pemberitahuan sebelumnya. Huahahaha. Bingung jadinya, jadi kontrol atau engga?! Akhirnya dengan sangat menyesal, kita bilang mau ke RS, yang notabene RS deket banget sama Rumah mama saya, jadi sama aja nganterin beliau pulang.

Sampe di RS, dapet nomor antrian ke sekian gitu deh, kalo malem emang agak penuh. Saya kalo ga kepepet2 banget, ga bakalan ambil kontrol malem, lebih baik hari Sabtu pagi. Kalo masih panjang antrian bisa maen dulu ke mol sebelah. Ahahaha. Kalo malem?! Molnya keburu tutup :|.

Ketemu sama dokternya, komentarnya :

Wahhh ibu udah kurus lagi ya…

Ya iyalah dok, udah mau 2tahun gitu loh anak saya?! *batin saya.
Artinya, kalo anak udah mau 2 taun ga balik lagi ke timbangan semula, kayanya ada yg ga beres sama diet alaminya (ya ga pake begadang kah, ya ga ngurus anak, ya ga ASI lah, dsb dsb *ini pendapat pribadi saya aja loh*)

Tapi eh kok ya, mungkin juga karena saya lagi sensitip, kok saya malahan nangkepnya : ibu udah kurus ya, selamaaaattt, ibu siap Hamil lagi.

Huahahaha. Itu mah pikiran saya aja kok, biasalah bumil sensitip.

Biasalah ditanya kapan HPHT nya, berapa lama siklusnya, kapan aja menstruasinya. Si obsgyn masih ngeh kayanya kalo siklus saya emang ga teratur, jadi dia perlu data tersebut untuk memastikan apakah kondisi masih sama?

Ya udah langganan, observasinya pake USG transvaginal lah. Sudah biasa lah.
Berdasarkan observasinya, embrionya masih terlalu kecil untuk kehamilan sekitar 6minggu. Tapi si obsgyn ga mau langsung vonis ga berkembang. Beliau nyaranin kita nunggu sampe 2minggu untuk liat perkembangannya sembari minum obat penguat Dan vitamin.

image

Tapi yang bikin amazing adalah, embrio yang cuma setitik itu, efeknya luar biasa! Bisa bikin morning sickness. Bisa bikin mual Dan muntah hebat!

Untuk Hamil Kali ini sih masih belum ada pantangan yang special ataupun anjuran bedrest. Masih boleh beraktivitas normal, termasuk menyusui maupun menggendong bocah yg beratnya 10kg an.

Tapi kemudian suami bertanya, baiknya kehamilan ini sudah boleh dipublikasikan dikasi tau atau dirahasiakan dulu. Kalo bu dokter sih bilang nya, baiknya sih di keep aja dulu sampe hasil 2 minggu lagi.

Tapi pertimbangan suami, kalo dirahasiakan, namanya ibu RT numpang di Pondok mertua indah, kalo ga ada alasan kuat untuk mengurangi aktivitas ini itu, kayanya gimana gitu, dianggap mantu ga tau diri. Hihihihi.
Akhirnya kita sepakat untuk diberitakan ke keluarga, supaya sama2 maklum kalo perlu waktu lebih untuk istirahat Dan mengurangi aktivitas.

Meskipun begitu, ya saya tetep aja ngurangin aktivitas. Ga bisa lah kesana kemari naik gojek, jalan sendirian ataupun punya acara di luar Rumah sendirian. Harus sama suami Dan pake Mobil! Ish. Perjalanan yang boros. Ahahaha.

Ya kalo sama suami kan waktunya ga fleksibel gitu ya? Musti nunggu doi cuti atau libur, yang artinya cuma bisa wiken doang.
Ya gitulah kegalauan bumil. Ahahaha.

Anyway, kontrol perdana ini lumayan menguras Kantong!

Kontrol dokter : 141k
USG TV print 3 : 225k
Lainnya : 1.2k
Obat : utrogestan 200mg 15kapsul : 343.2k; vitamam 15kapsul 39.3k

Total 750k kurang dikit. Pribadi.

Posted with love from quinietab

Advertisements

Kontrol 12 minggu


Sabtu 31 agustus 2013

Setelah ambil darah pakai jarum kupu2, saya dan suami pun keluar bergegas mencari sarapan sembari menunggu jam 10 untuk dipanggil nomor urut 1. Sarapan di depan rumah sakit, Lontong Medan. Agak mahal yey 10rb dengan porsi dan rasa yang so-so aja.

Masuk ke RS lagi dan ternyata si suster yang mendampingi dr. obsgyn saya sudah manggil daritadi, dan pas manggil yang kesekian kalinya, saya sudah duduk manis dan siap untuk masuk ke ruangan dokter.

Setelah dipanggil dan basa basi sebentar, langsung USG Transvag. Horeee… 12 minggu dan si baby sudah aktip banget bergerak  dengan cepat. Kepala, perut, calon kaki dan tangan sudah ada. Senangnya. Agak keliatan samar, bakal ‘monas’. Hohohoho, anak ganteng ya sayang. Tapi blom pasti juga kata dokternya, masih bisa berubah. Tapi si dokter gag nyadar nulis lambang laki2 di buku riwayat kesehatan ibu yang saya pegang.

Cerviks sudah memanjang jadi 3,4cm dari sebelumnya 1,9cm. Alhamdulillah. SI dokter sih bilang, kalo sampe memendek jadi 2 cm, terpaksa harus diikat. Kalo menurut hemat saya yang tidak berlatarbelakang obsgyn sih, kayanya waktu pemeriksaan sebelumnya si cerviks itu baru mulai ‘menyesuaikan’ dengan kondisi kehamilan. Hihihihi.

Ketuban juga baik2 saja karena si baby dengan aktif dan bebas bergerak. Alhamdulillah.

Bu dokter juga nanya mengenai kesehatan gigi, apakah saya punya masalah dengan gigi? Oww tentu tidak. semua gigi berlubang saya, sudah habis saya cabut (cuma 2 deng) :D. Beliau mengobservasi hal2 yang bisa menimbulkan masalah infeksi yang bisa berakibat kepada terbukanya leher rahim sebagai jalan rahim.

Si bu dokter tanya tentang keputihan. Saya sih dengan PD nya bilang, kalo capeeeee banget karena kebanyakan aktivitas baru keputihan, tapi kalo biasa2 sih engga. Tapi dia rada2 gag percaya. Saya disuruh duduk di kursi-ngangkang trus untuk diobserve dengan cocor bebek itu loh. Sementara saya sudah siap di kursi itu, si bu dokter masih menjelaskan perihal panjang kali lebar mekanisme pembesaran janin dan penipisan rahim ketika si janin kian berkembang ke Suami saya diluar tirai observasi. Duhhh… saya yang sudah siap pada posisi, ter-anggur-kan sekitar 5menitan ditemenin sama si suster yang sudah pegang sarung tangan steril dan menunggu si dokter.

Dan si dokter melakukan hal yang benarrr. Karena ternyata, ada keputihan yang ada di cocor bebek tersebut tapi menurut si dokter masih normal warnanya, namun agak banyak saja jadi beliau meresepkan obat cebok. Ow.. ternyata boleh ya pake obat cebok kalo lagi hamil.  Tapi, bukannya kalo hamil wajar ya agak keputihan?

Si dokter akhirnya masih meresepkan cygest untuk diteruskan sebulan kedepan. Vitamin yang tadinya pakai fitamam diganti dengan folamil genio karena ternyata vitamam menyebabkan mual. Dan gag lupa obat cebok Lactacyd.

Sampai dengan selesai konsul ini, hasil lab belum selesai, jadi saya dan suami menuju ke lab untuk ambil hasil trus dikasi ke suster untuk dilihat sama dokter.  Kemudian saya dipanggil masuk untuk baca hasil lab.

Kontrol masih per 4 minggu. Tapi kalau ada keram/tegang di perut bagian perut, jangan nunggu sampai 4 minggu. Noted dok.

Biaya :

Konsul : 126k

USG Transvag : 200k

Folamil Genio : 123k

Lactacyd : 60k

Total :  509k

Pribadi, No Asuransi.

Cygestnya beli diluar karena lebih murah, lumayan bisa hemat 100-200rb. Oiya sempet nanya ke bagian administrasinya tentang tindakan Macdonalds (pengikatan rahim) biayanya sekitar 2750k belum termasuk harga kamar kalo harus rawat inap, administrasi 7%, tindakan2 lain diluar Macdonalds itu.

Total pengeluaran kontrol + lab hari ini doang : 957k.

Nak, mahal amat ya perawatan kamu. Jadi anak yang baik, sehat, tumbuh dengan baik di dalam sampai waktunya, jangan nakal ya.

Amin.

garis yang dinanti


Okey, hadir lagi disini. Baru bisa update sekarang karena sepertinya koneksi tidak bersahabat. susah banget buka wp.

Hari Senin tanggal 22 Jul pas buka puasa, entah saya yang kelaparan sangat atau gimana, saya langsung minum teh trus makan besar (makan nasi+lauk pauk) sampai full tank. Belom pernah sejarahnya, buka puasa langsung dihajar fulltank.
Belum lagi ditambah sama minum air putih yang lumayan banyak, sekitar 1 L sih ada. Perut saya full se-full-full nya. Tegang. Saya pegang2 dan raba2 perut saya. Saya inget2 lagi, saya pernah nih ngerasain seperti ini, perut tegang tapi saya ngerasa ada suatu tonjolan di bagian perut bagian bawah sebelah kanan.
Saya pernah merasakan hal seperti ini, saat saya hamil sekitar 3 atau 4 bulanan.

Hari Selasanya, tanggal 23 Juli 2013, saya di daulat si Mamake untuk mengantar dan menunggui si adek di SD. Lalu saya siap2, termasuk mandi. Dan saya menemukan lendir seperti darah, berwarna coklat kemerahan. Saya berdoa, mudah2an itu adalah isyarat embrio menempel di dinding rahim. Amin.
Saat itu saya masih berpuasa. Saya pikir, kalo ternyata ini permulaan mens, saya mau cek lagi nanti setelah pulang dari sekolah. Gag mau rugi, kalo emang mens, baiknya ketauan secepatnya, supaya puasa saya ga sia-sia :D. Pulang sekolah saya iseng kepikiran, kayanya masih punya testpack tetes AON. Iseng2 berhadiah ah.
Ga ada lanjutan yang menunjukkan saya mens, jadi saya tampung urin, lalu iseng2 test. Oiya, test pack tetes ini ga dilengkapi dengan penampung urin ya, dia hanya menyediakan pipet dan alat testingnya aja. Kalo penampung urin sih saya punya, tapi saya lupa waktu itu dari testpack apa. Jadi saya simpen.

Image

Eh?
Beneran nih?
Masa sih?

Saya bongkar2 box penyimpanan saya, saya mau bandingkan dengan testpack saat kehamilan pertama saya.

testpack sekarang & sebelumnya

testpack sekarang & sebelumnya

eh iya bener.
Waw… alhamdulillah. Positip.
Saya whatapps suami saya dan kirim gambar itu. Dia udah liat gambarnya tapi masih belum komen.
Kok diem?
Ahahaha, sama kagetnya.
Siang itu saya booking untuk konsul sama dr. Zakia Spog di Hermina Galaxy. Dapet nomor 8, dengan estimasi jam 20.40 (waktu prakteknya jam 19-21).

Berangkat dari rumah jam 19.30. Sampai disana sekitar jam 8 kurang. Di tensi, timbang berat badan. Tensi 110/70 normal. Berat badan 70 saya bilang 69.5 sus. Bener deh.
Dokternya blom dateng. waduh. Bakalan lama. Bener aja jam 20.15 baru dateng deh dokternya.

Saya pasien ke 2 dari belakang. Sekitar jam 22.
Cerita sekilas tentang hasil testpack.
Si dokter tanya tentang mens terakhir dan siklusnya. Weiitsss, saya sudah prepare dong.
Saya sudah buat rekap siklus saya sejak desember 2012 karena saya termasuk yang mensnya ga teratur dengan siklus lebih dari 40 hari.

Ternyata ada untungnya juga bikin rekapan itu. Saya baru tau, kalo ternyata di 4 bulan terakhir ini, siklus saya sudah kembali normal antara 23-27 hari. Iyeyy…
Jadi saya buatin juga tuh data rata2 6 siklus terakhir dari bulan Desember karena ada outlier 48 hari & 37 hari = 31 hari.
Kalo rata2 siklus 4 siklus terakhir = 25 hari. Iyeeeyy!
Dokternya kagum, apalagi suami saya, yang kayanya ga nyangka antusiasme saya sampai menyiapkan data. Ahahaha.

Langsung di cek USG Transvaginal. Oiya, langsung Transvaginal karena si dokter tau riwayat kehamilan saya sebelumnya, kelahiran prematur di usia 22weeks. Dan ketika kontrol paska kuret, dia sudah info, untuk kehamilan selanjutnya, dia akan observe via transvaginal untuk mengukur leher rahim.

Hasil observasi :
Panjang leher rahim 1,9cm (normalnya 2,5 cm). Usia janin kira2 6 weeks.
Mengingat riwayat kehamilan saya sebelumnya, dia sudah info kalau untuk kehamilan ini HARUS ‘diiket‘ karena leher rahim saya yang pendek (karena faktor genetik) untuk mempertahankan kehamilan. Okey, noted.
Tapi pengikatan ini ga dilakukan sekarang, karena bisa menyebabkan kontraksi dan si janin bisa tidak berkembang.
Diresepkan obat Vitamam, Cygest 400mg dan kontrol lagi bulan depan sekalian cek darah. Noted.
Saya cek di kalender, bulan depan (4 minggu lagi tanggal 20 Agustus). O walah, itu mah belom gajian. Nanti ajalah di arrange sesudah gajian. Hihihihi.

Cygest ini mahal mampuss harganyaaaa…. saya di resepin 30 butir untuk 30 hari. Obat ini dikonsumsi dengan cara dimasukkan ke vagina/anus ketika semua aktivitas kita sudah selesai, menjelang tidur. Ya udah selesai BAB/BAK dan sudah dalam posisi di atas tempat tidur. Obat ini berisi hormon progesteron sebagai obat penguat dan bentuknya cair saat di suhu ruang, jadi harus disimpan dalam lemari es. Ga boleh kelamaan di suhu ruang, karena kalo cair/meleleh, susah masukinnya loh. Oiya, pengalaman saya 2 hari konsumsi obat ini via vag, obatnya keluar saat kita BAK di sela2 tidur malem dan agak lengket. Kurang nyaman sih menurut saya. Nanti saya mau coba via anus aja. Dan mana yang lebih nyaman, itu yang saya terusin. Oiya, karena saya ada komplain tentang flek lendir mirip darah, sepertinya dokternya mengganti Duphaston sama Cygest ini deh.

Saya pun sudah mempersiapkan pertanyaan2 untuk konsul kali ini, yang mana jawabannya sebagai berikut :
1. Konsumsi Vit. C dosis tinggi (saya biasanya konsumsi vitalong C) di stop dulu atau setengah dosis (2 hari sekali minumnya). saya lebih milih stop.
2. Susu Kalsium masih boleh dikonsumsi, tapi lebih baik konsumsi susu hamil. Susu kalsiumnya blom abis, jadi kalo udah abis baru minum susu hamil. Saya sih pilihannya Anmum.
3. Ga boleh berhubungan intim dulu sampai selesai ‘diikat’. Noted.
4. Seafood boleh dikonsumsi untuk ikan2 perairan dalam seperti salmon, gindara. GA BOLEH konsumsi ikan2 air dangkal seperti kerang, udang, dsb karena resiko pencemaran.
5. Tetap bisa beraktivitas seperti biasa, ga perlu bedrest total.

Yang masih saya inget dari kontrol2 kehamilan sebelumnya :
1. boleh puasa, tapi dengan waktu makan : berbuka puasa, sebelum tidur dan sahur. Jadi tetep 3 kali sehari.
2. Gizi protein hewani dan nabati juga di penuhi.
3. Jangan konsumsi teh dulu karena mengikat zat besi dan bisa menyebabkan anemia.

Biaya :
Konsul dr. Obsgyn : 126K
USG Transvag : 200K (dengan penambahan print 3 lembar, bukan atas permintaan saya ya, kayanya untuk referensi dokter)
Cygest 400mg 10 pcs : 286k (baru ditebus 10, harusnya 30). Vitamam 30 kapsul : 64,5 K
Total : 676,5K

Tewewewew.. untung saya bawa duit 1juta. Padahal tadi niatnya mau bawa cuma 500 aja, karena biasanya kisaran segitu.

Begitu kira2 laporan kontrol pertama saya. Doakan lancar sampai persalinan ya… aminnn