VK

26 minggu : 2nd cervical cerclage!


image

Sabtu, 30 April 2016

Iyes, ini operasi cervical cerclage yang kedua kalinya. Yang pertama ada disini.
Jadi, ya saya berpengalaman operasi ini.
Berpengalaman juga masuk ruang operasi RS yang sama dengan dokter yang sama.
2012 McDonald (tapi ga jadi, setelah diobservasi di ruang operasi)
2012 kuret
2013 MacDonald (sukses, yang pertama kakinya)
2014 sesar, lahiran Arman
2016 MacDonald lagi.
Berapa Kali tuh? 5 Kali ya?!

Jadi udah tau serba serbi persiapan operasi. Test lab, puasa, skin test antibiotic (yang tetap sakit Dari masa ke masa), infus pake jarum gede karena untuk tindakan operasi, trus biusnya spinal (tulang belakang), trus recovery 1*24 jam ga boleh gerak, lalu bergerak bertahap. Ya gitulah kira2.

Masalah nya selalu sama. Saya selalu kelaperan saat selesai operasi. Huahahahaha.

Lanjut.
Pagi itu, packing mah biasa, ga seribet kaya orang mau lahiran. Yang penting bawa sarung aja, aman. Ga usah bawa baju yang aneh2, perhiasan Dan semua logam ditinggalkan aja di Rumah. Kecuali HP, charger, tablet itu perlu untuk mengusir bosan. Huahahaha.

Pagi itu galau, si Arman yang masih tidur mau dibawa atau ditinggal Dan dititipin ke eyangnya? Kalo dibawa, otomatis harus dimandiin dulu, didandanin dulu, disiapin peralatan nya, makanan nya, dsb dsb.
Tapi suami maunya bawa si Arman dengan pertimbangan kesian nanti dia kaget bangun2 ga ada mama papanya. Akhirnya kita siap2 sembari nunggu dia bangun.

Ga lama dia bangun, langsung angkut ke Mobil beserta tas perlengkapan nya. Ya mainannya beberapa, baju ganti, popok Dan perlengkapan susunya.

Sampe di rs, daftar administrasi, kamar juga udah di booking. Suami bawa si Arman keliling2 RS supaya dia ga bosen. Ya diikutin aja gimana maunya.
Saat itu bersama an dengan pasien BPJS yang mau operasi katarak. Jadi, agak riweuh lantaran pasien operasi katarak komplain kok ga dipanggil2 padahal ga rame2 amat.

Sedangkan saya masih di resepsionis nungguin kasir buka, lantaran semalem lupa ngambil berkas asli rujukan bpjs. Yang diserahkan ke kasir hanya berkas kopiannya saja. Berkas aslinya kita pegang.

Setelah dapet berkas asli, tetep diminta fotokopiannya. Nunggu lagi kantin buka, karena mesin potokopi ada di situ, tapi kata resepsionisnya bisa menyusul ntar siangan.
Urusan administrasi selesai, saya dibawa suster ke ruang vk. Saya sudah SMS suami kalo saya dibawa ke vk.

Di vk, saya diem aja di bed yang disediakan sembari mendengarkan sayup2 ibu2 yang mendekati saat2 kelahiran bayinya. Ada yang sesunggukan karena mau sesar, ada yang baru selesai sesar. Ah rame lah pokoknya.
Sementara saya cuma mainan HP aja, ga tau sayanya mau diapain. Ada Kali 45menit disitu, akhirnya saya SMS suami saya, nanya dimana.

Ternyata suami saya nunggu di kamar perawatan yang sudah dibooking. Kita ketemuan di depan ruang vk trus nanya ke suster, saya mau diapain disini (vk)? Akhirnya dianter suster ke ruang perawatan.

Disitu baru deh di kasi infus sembari nunggu waktu operasi. Snack pagi (bolu) pun sudah dianter, tapi berhubung sayanya puasa, jadi buat yang jaga aja, suami Dan si Arman.
Lumayan buat isi perut si Arman, dibawa in roti untuk sarapannya tapi ga abis.
Trus mereka berkeliling demi membuat nyaman si Arman selama di RS.

Menjelang jadwal operasi, sekitar jam 13an, bed saya dibawa lagi ke ruang vk dianter sama suami Dan Arman. Terpisah di pintu belakang VK. Sempet gimana gitu saat terpisah sama Arman, padahal saya tau operasi ini sebentar, ga sampe sejam. Tapi kok ya rasanya gimana gitu. Sedih. Apalagi saya denger suara si Arman nanya2 ke papa nya, “Pa, mama kemana? Ayo kita ikut mama”
Tes. Netes airmata saya.

Di lorong di dalam vk ada beberapa bed ngantri masuk ke ruang vk, Dan saya salah satunya. Kata suster yang nganterin saya, saya disuruh ganti baju operasi. Suster yang nganterin langsung aja dorong bed saya masuk ke ruang vk, masa iya ganti baju di lorong tempat lalulalang?!

Si suster bawain baju operasi warna hijau, tapi pas dihamparin kok ya kaya taplak kecil dengan lubang ditengahnya. Huahahaha. Salah ambil katanya.
Trus si suster pamit, menurut nya nanti dibantu sama bidan/suster vk.

Ga lama suster vk dateng bawa baju operasi. Iyes, yang sama seperti operasi sebelumnya. Yang terbuka Dan tali temali di sisi pinggirannya. Jadi cuma nutup bagian tubuh depan Dan belakang, tapi tidak samping. Huahahaha.

Lalu pindah bed operasi, yang lumayan sempit, lalu masuk ruang operasi, pindah lagi ke bed operasi. Obsgyn saya beserta bidan sudah hadir disitu. Juga dokter anestesi. Prosesi pun berjalan. Saat itu jam 14.00, suntik bius spinal, lalu saya kedinginan Dan diselimutin, sembari sendawa2, masuk angin, kelaperan.

Kali ini bius spinal nya ga sakit, canggih deh dokter anestesinya. Yang sakit saat infus saya dipasangin three ways (percabangan untuk beberapa cairan infus masuk ke selang yang sama).
Sepanjang operasi saya sadar, saya lihat apa yang dikerjakan dokter saya lewat pantulan lampu operasi yang gede bangetttt.

Sempet nanya sama dokter anestesi, kapan saya boleh makan? Karena saya sudah kelaperan sangat! Kata dokter anestesi sih setelah operasi silahkan dicoba minum dulu, kalo ga ada reaksi muntah ya boleh lah dilanjut dengan makan.
Syukurlah, ga disuruh nunggu lagi.

Jam 14.20 operasi selesai. Tetiba mual saya sudah sampai puncaknya, mau muntah. Saya info suster yang masih beberes di ruang operasi. Beberes maksudnya beresin posisi saya ke posisi semula, lepasin alat penyangga dsb dsb.
Baru Kali ini muntah dalam keadaan bius lokal. Saya ga bisa narik keluar mual yang ada di perut lantaran perut masih dalam keadaan Baal. Kebayang ga sih kalo muntah tapi ga tuntas? Ya kaya gitu. Kzl.

Selesai muntah, saya minta teh manis karena udah kadung laper sangat. Saya dipindah bed lagi ke bed ‘antara’ yang sempit banget, trus pindah lagi ke bed kamar, baru dianter ke vk.
Sampe di vk saya nungguin teh manis nya kok ga dateng2 lamaaa banget, sembari bertanya2 dimana suami saya? Kok ga menghampiri saya? Padahal saya butuh banget dibawain makanan. Suster2 vk sibuk sangat, mungkin karena ada operasi katarak itu ya. Berulang2 kali saya nanya ke suster, perihal teh manis. Mana bed saya ga ada bellnya, akhirnya minjem ke pasien sebelah minta di pencet in.

Akhirnya suami saya dateng, tanpa Arman. Loh? Ternyata Arman sudah dipulangkan saat saya operasi tadi. Dia tertidur kecapean. Dan ternyata, suami saya ga dikabarin sama suster kalo operasi saya sudah selesai, pantesan saya dianggurin -_-.
Menyusul datang kakak ipar menemani saya.
Saya minta tolong dibelikan susu uht atau apalah yang manis2 untuk mengatasi kelaperan saya.
Bersamaan itu dateng juga teh manis beserta roti isi srikaya. Jadi langsung saya lahap, nyam nyam nyam.

Sekitar 2-3jam saya pemulihan di vk sampe kentut Dan bisa goyang2 kaki. Baru ditransfer lagi ke ruang perawatan. Selama pemulihan saya masih ngobrol2 haha hihi sama kaka ipar.
So far sih so good, ga ada perbedaan reaksi tubuh antara tindakan operasi yang dibayar pake pribadi sama yang dibayar pake bpjs.

Kadang kalo ga ada tamu, saya tiba2 ngantuk banget trus tertidur. Trus kebangun saat suster dateng mau Cek tensi atau kasi obat atau Cek detak jantung janin.

Ruang perawatan kelas 1, satu ruangan terdiri Dari 2 bed dan masing2 bed ada tempat duduk Dan sambungan puff. Mayan bisa buat tidur untuk yang jaga pasien walau ga satu badan penuh, ya 3/4nya lah terakomodir di kursi itu.
Kelengkapan lainnya standard, ada lemari besi nakas, tv flat yang digantung di dinding, juga ada lemari baju kayu untuk masing2 bed.

Makanan nya juga ga ada perbedaan antara pribadi Dan BPJS. Kapan aja saya minta teh manis dilayani dengan baik.

Hanya saja, pasien BPJS ga dapet perlengkapan Mandi seperti biasanya (pouch, washlap 2, sabun Mandi, sikat Gigi, odol). Gpp, saya jg udah bawa sendiri 😀

Arman ga dateng lagi ke RS hari itu. Tablet saya pun dibawa pulang sebagai hiburan untuk si Arman yang mama papanya di RS. Kangennya…

(Bersambung)

Advertisements

kontrol 34minggu


Hihihihi… postingan teramat telat nih. Udah masuk 35minggu baru report tentang kontrol minggu lalu.

Entah ya, males aja gitu rasanya mau update 😀

Sabtu, 1 Feb 2014

Jadwal kontrol 34minggu. Dapet nomor antrian 1. Sampe di RS jam 10. Katanya obsgynnya sudah dateng, tapi tiap kali ruangannya di buka-tutup sama suster pendamping, ga ada tuh tanda2 beliau udah stand by di dalem nungguin pasien dengan nomor urut 1. Ternyata, dokternya memang udah dateng tapi lagi tindakan di ruang VK. Ada sekitar 15menitan nunggu di depan ruangannya. Ruang tunggu di depan tivi juga penuh *jangan2 itu semua pasiennya?

Tensi 100/60 dan berat badan 81,5kg (naik setengah kilo dari 2minggu sebelumnya).

Akhirnya saya dan suami siaga beranjak ke kafetaria. Saya sih sebelum ke RS sudah full tank. Udah minum susu, makan buryam dan minum pitamin. Tapi kalo diajak ngemil ke kafetaria, hayukkk aja dengan asumsi masih sempet nih makan cemilan, biasanya kan ‘tindakan’ yg dilakukan obsgyn itu rada lama ya setengah jam an lah.

Baru juga kue lumpur, lumpia dan tahu baso tersaji di meja dan saya siap menyantap. Tiba2 nama saya dipanggil. Saya bilang sama suami untuk kasi tau kita lagi makan, dilongkap aja dulu 1 orang. Tapi ternyata si suster nolak untuk longkap. Jadi cepet2 ngabisin yang ada di mulut, trus bungkus sisanya. Suami siaga langsung ngebut ngedorong kursi roda ngelewatin ruang tunggu yang ada tipinya dan langsung ke ruang dokternya.

Si obsgyn tampil dengan rambut baru. Potong pendek, bondol. Tapi keliatan lebih fresh gitu. Seperti biasa, ditanya apa keluhannya. Punggung dan kaki kadang mulai keram, perut kenceng2 kadang2 dan rasa ngilu ke arah ‘bawah’ hingga menimbulkan sensasi mau pipis walau ga pipis sih.

Lanjut observasi USG, horeee anak pinter sudah naik jadi 2100-2200 gram :). Good boy :). USG kali ini sekalian ada grafik detak jantungnya *biasanya ga ditampilin*. Dengan tercapainya target berat janin minimal 2kg, dokter membebaskan aktivitas saya. Ga perlu bedrest kaya kemarin2 lagi termasuk kontrol menggunakan kursi roda. Saya pun sudah boleh ikutan senam hamil, boleh juga ke mol. Tapi sayangnya suami siaga belum appruv untuk nganterin istrinya berkeliaran di mol.

Posisi bayi masih sungsang, dengan kepala di atas, kaki di bawah. Sekali lagi dokternya kasi tau kalo masih tetep sungsang, cesar aja ya. Tapi kalo posisi udah tepat, bisa normal kok.

Kalo dari hasil USGnya sih, air ketuban cukup dan ga ada tanda2 kontraksi. Tapi dengan keluhan saya, akhirnya si dokter nawarin lepas ikatan rahim. Ya saya sih gimana baiknya aja. Karena pas ngerasain ngilu2 sampe ada sensasi mau pipis itu, saya juga kepikiran jangan2 ini salah satu bentuk kontraksi, tapi karena jalan lahirnya masih tersumbat *diikat* jadi kerasa ngilu.

Akhirnya, dari bed, saya dipindah ke kursi ngangkang untuk prosesi pelepasan jaitan, taro kaki di kedua penyangga di kanan kiri. FYI, proses ini lumayan lama dan lumayan ngilu2. Sekitar 30menitan gitu deh. Kursi ngangkang itu ternyata bisa jadi datar kaya bed biasa agar si dokter lebih mudah nyari benangnya. Saya sih sempet au au au karena ngilu, akhirnya si suster nyuruh si suami siaga untuk mendampingi saya.  Saking ngilunya, saya bilang sama suami siaga, pokoknya abis ini harus jalan2. Awas aja kalo engga. *ngancem sebagai kompensasi sakit ngilu*

Ditengah2 au au au saya, ada salah satu alat ga tersedia di ruang prakteknya si dokter, akhirnya si suster lari dulu ke ruang VK di atas untuk ambil alat itu. Baru dilanjut prosesinya dan… ngilunya. Akhirnya si suster manggil saya, sembari nunjukin benangnya dan ngasi tau inti dari prosesi itu sudah selesai. Saya nanya, “udah selesai ya?”.

Suami siaga bilang, “belum, itu lagi dikasi untuk menghentikan pendarahan”.

oww…. blom selesai toh, ya ga lama sih palingan extend 5menitan. Baru abis itu dibantu untuk ke posisi semula. Saya ditawarin, apakah bukti otentik si benang pengikat mau dibawa pulang? Ogah ah. Buang aja.

Benangnya kaya plintiran kertas dengan diameter 0,5cm. Lumayan tebel loh penampakannya, tapi selama di dalem ga berasa apa2 tuh. Gambar benang yg dari tubuh saya aselinya ga ada, karena saya aja sibuk nutupin muka, boro2 mau poto benangnya. Nah ini ada poto penampakan benangnya dari google.

Si dokter sih ngasih tau kalo mungkin bakalan ngeflek setelah ikatan ini dilepas. Tapi ngefleknya sih ga lama palingan sekitar 2 hari saja.

Balik lagi ke meja konsul. Si dokter nulis resep vitamin yang sama, osfit DHA dan ferofort. Ascardianya di stop aja. Aktipitas sudah bebas. Minum susu protein tinggi boleh diterusin.

Saya sempet nanya mengenai susu nutrican yang kayanya ga larut dalam air, masih serbuk dan agak menggumpal. Ternyata kata dokter, nyeduhnya pake air hangat BUKAN air panas karena proteinnya bisa rusak dan menggumpal. Analoginya sama seperti protein telur yang direbus, lama2 menggumpal/mengeras. Okay baiklah, nanti dicoba pake air hangat.

Trus saya ditanya apa udah mulai latihan gerakan anti sungsang? Saya bilang belum, karena sama halnya sama si dokter, saya nunggu aba2 boleh beraktipitas dulu baru deh nyoba ini itu. Si suster dikomando si dokter untuk training saya gerakannya di atas bed. Jadi, balik lagi saya ke bed tempat periksa USG tadi.

Ambil posisi nungging, kaki dilebarkan senyamannya, dada dan kepala di tempel ke dasar. Oww… gitu. Yayaya, ngerti. Tapi si suster bilang, jangan melakukannya di kasur, ga maksimal, nanti si baby malahan tidur karena keenakan. okay baiklah.

Setelah selesai konsul, nebus vitamin, bayar admin dan mesen susu nutrican di apotik. Susu Nutricannya dipesen dulu ke apotik rekanan nanti dikabarin kalo udah tersedia. Itu sih mau suami saya, ga papalah mahal dikit tapi pasti bakalan dapet dibandingin dia muter2in semua apotik nyari susu itu.

Pulang mampir makan siang sotomi di ruko2 galaxy. Mampir sebentar ke toko roti untuk beli bekal roti tawar kalau2 saya lapar ditengah malam buta dan *belagu* nyoba jalan kaki yang agak jauhan ke apotik nyari obat batuk titipan orang rumah. Lagi di apotik, suami saya ditelpon RS kalo susunya udah ready. Akhirnya kita balik lagi ke RS untuk ambil susu, pake mobil bukan jalan kaki :D. Untungnya ga jauhkalo pake mobil, kalo jalan sih lumayan bikin manyun. Hehehehe.

oiya, setelah ikatan dilepas rasa2 sensasi ke arah bawah makin sering kerasa, tapi ga pake ngilu. Cuma agak kaget aja. Apalagi sensasi itu kerasa kalo saya dalam posisi duduk. Mungkin penyesuaian setelah ‘sudah tidak tersumbat’ lagi.

Anyway, kontrol hari itu cukup menyenangkan karena berat si baby naik 400 gram dan saya cuma naik 500 gram. Hampir keseluruhan berat saya ke bayi. Senangnyaaaa 🙂

Yang sabar dan yang sehat ya nak di dalam, sebentar lagi kita berkumpul bersama :). Amin.

Biaya :

konsul 133k; osfit dha 20 kapsul 81k; ferofort 20tablet 43k; total 257k. Pribadi

Tindakan operasi pengikatan rahim


atau yang disebut cervical cerlage.

Sabtu, 28 Sep 2013.

Semalem pulang dari RS baru tidur jam 12.30 pagi, bangun lagi jam 05.30. Siap2, packing, sarapan, berangkat dari rumah sekitar jam 6.30 menuju RS. Mampir sebentar di Alfam*rt untuk beli susu UHT kotakan untuk nahan laper selama 6jam ke depan.

Sampe di RS tepat jam 7pagi, pegawai front desk/receptionist baru aja menempati posisi masing2 saat kita sampai untuk registrasi rawat inap. Si petugas menjelaskan administrasinya serta pengaturan kamar. Perkiraan si dokter sih, setelah tindakan ini, memerlukan rawat inap sekitar 2-3hari saja. Lumayan 2-3hari nginep di RS itu sesuatu banget, apalagi saat ga dicover asuransi, kudu pinter2 nyari kelasnya.

Setelah admin selesai, langsung dianter naik kursi roda ke bagian VK, bukan kamar rawat inap biasa. Ganti baju ‘seragam’ untuk pasien bersalin.

Oiya, kalo mau tindakan operasi gitu, si pasien diminta melepaskan semua perhiasannya ya cincin, kalung, anting, dsb dsb untuk mengantisipasi hal2 yang tidak diinginkan selama operasi kali ya. Kalo saya sih udah ada pengalaman sebelumnya di ruang VK, jadi sebelum berangkat ke RS, sudah melepas semuanya, termasuk cincin kawin.

Pas masuk ke VK, ada ibu2 yang persiapan untuk lahiran caesar, kayanya sih agak ketakutan soalnya nangis2 lumayan bombay. Tapi gag lama setelah itu, masuk ke ruang operasi, langsung kedengeran deh si baby nangis :).

Trus saya ngapain di ruang VK itu? Menunggu sembari puasa. Bagian puasanya itu yang menyiksa, karena akhir2 ini sudah terbiasa 2 jam sekali ada makanan yang masuk. Sarapan tadi pagi pun ternyata keluar lagi dan berakhir di septitank. Huhuhuhu… kosong perutku.

Sembari menunggu, test darah & EKG (rekam jantung) untuk persiapan operasi dan lagi2 skin test! Mau marah rasanya. Ternyata skin testnya dengan obat yang sama, Bactesyn juga. Huhuhuhu T_T sus, sini gantian di skin test. Gag berapa lama dateng dokter anestesi (cowo) yang menjelaskan mengenai proses anestesi spinal.

Iya, anestesinya pake yang spinal, bukan yang liwat infus untuk meminimalisir pengaruh obat bius ke baby, begitu katanya. Tapi kan, spinal itu SAKIT??! Ya sutrahlah.

Jadi anestesi spinal itu adalah bius lokal aja yang disuntikkan via tulang belakang. TULANG, keras kan? Jadi, dari pinggang ke atas tetep sadar, sementara pinggang ke bawah ya baal. Kali ini operasinya ga dijungkirbalikin kepala-dibawah-kaki-diatas, normal aja gitu tiduran.

Setelah mendapat penjelasan dari si dokter anestesi, sempet boboan sebentar trus gag lama pasang infus lalu ganti baju operasi (yang bukaannya/tali temalinya disamping), pindah ke tempat tidur dorong menuju ruang operasi. Kalo gag salah waktu itu menunjukkan jam 13.50, dianter sama suami sampe menjelang kamar operasi, setelah itu dibawa suster2 ke kamar operasi yang dingin.

Ruang operasinya luas, ada 2 lampu sorot bulet geuuudeee buanget, segede WAJANN babon (maksudnya gede teramat gede banget). Saya memindahkan diri ke meja operasi. Si bidan yang bertugas sempet mengkomando : ” ya terus turun, udah berasa blom (maaf) p*nt*tnya bolong?”

Saya mikir, loh bukannya emang p*nt*t bolong? oww ternyata maksudnya si bidan, terus posisi turun sampe kerasa mejanya bolong pas di p*nt*t. owww… bilang dong. Setelah mencapai posisi yang diinginkan, si dokter anestesi nyuruh saya duduk relax untuk mulai disuntikkin biusnya. Tapi kebayang sakitnya, saya malahan tegang. Ahahahaha.

Disuntik 2 kali, langsung suruh tiduran. baal langsung menyebar di sekitar kaki. Instruksi gerak2an kaki dari gerakan yang kecil (gerakan kaki kekanan dan ke kiri) sampai yang ekstrim (angkat kakinya yang tinggi) untuk melihat ke-baal-an obat bius. Niat hati sih udah instruksiin ke otak untuk untuk angkat kaki, tapi eh kok gag keangkat?!

Trus si dokter anestesi nanya ke saya, mau tidur atau mau ngobrol? Saya bilang, Mau tidur aja ah.

Si dokter anestesi nyuntikin sesuatu ke infus saya. Saya sempet nanya, “kok belum tidur juga?” –> pasien bawel.

dokter anestesi : sabar bu, dikit2… *kayanya dia nyuntikin lagi ke infus saya*

dokter anestesi : ya boleh tidur…

saya : udah nih boleh tidur?

tiba2 saya hilang sesaat, entah berapa lama lalu terdengar suara, “yak sudah selesai”

saya : yah? udah selesai? baru mau tidur…. (sadar ga sadar)

saya kembali dibawa ke ruang VK, sempet liat jam, saat itu jam 14.20. berarti cepet ya operasinya.

masih dengan kostum ruang operasi. Masih sempet poto2 tapi ya gag potogenik gitu, baru juga sadar :D. Saya sempet bilang, kalo mau diuplod ke facebook, yang ini ya, nunjuk ke poto yang saya bergaya :D, kemudian saya tertidur lagi. Tapi suami saya malah upload poto yang ini :(.

setelah operasi

Pengaruh obat bius ya. Bagian terburuknya adalah saya harus puasa lagi selama 3 jam setelah operasi itu. Ampuuunnn.

Yang lucu, menjelang tidur, saya minta ke suami saya untuk merapatkan kaki saya karena saya ngerasa kaki saya terpisah jauh, padahal mah sudah rapet, sudah sikap sempurna. Pengaruh baalnya obat bius nih. ihihihi.

Bangun, mulai latihan gerak2in kaki, supaya cepet ilang baalnya. Oiya, karena pengaruh baal, saya ga bisa ngerasain kentut loh. Saya cuma ngerasa perut saya seperti mengeluarkan suara gelembung. Suami saya bilang, saya sudah kentut.

juga, saya ga pernah ngerasa mau pipis karena ternyata sudah ada kateter terpasang. Hohoho pantesan. Biasanya kan saya beser.

Baru pulih seluruhnya sekitar jam 5sore, boleh makan. horeeee…. tapi tetep posisi tiduran. Nanti jam 2 malem baru boleh latihan duduk.

Oiya, hasil diskusi dokter obsgyn dan internist saya harus di test ACA dan ANA atau apa gitu untuk mendeteksi kemungkinan protein dalam urin ditambah test kolesterol, yang biaya totalnya sekitar 1,8juta. Twewewewew… pingsan lagi.

Tapi dokternya untungnya baik, yang prioritas itu yang ACA aja, biayanya 800rb dan hasilnya sekitar 3-5hari karena subcont ke RS Cikini. Ambil darah lagi. Puasa lagi 12jam untuk test glukosa juga kolesterol. Ampunnn puasa muluuu. Puasa dari jam 11malem sampe jam 11pagi. Kebayang ga laperrrr nya?

Huhuhuhu… kenapa harus pake puasa???