38 minggu : flek?


Hari minggu, 2 Maret 2014.

Pagi2 menjelang semua agenda hari itu, ada aja yang bikin saya manyun alias sebel gitu. Pagi menjelang siang, Suami siaga akhirnya memulai harinya dengan prosesi nyetrika padahal agenda hari itu padat merayap. Sementara, kamar mandi udah lumayan licin. Bahaya laten kalo lantai kamar mandi licin trus kita jatuh dan tidak beruntung, ya bisa banyak kemungkinan penyakit yang timbul. Terutama kalo bumil yang jatuh, ribet deh mikirin kemungkinannya.

Kalo nungguin suami siaga selesai nyetrika, ga bakalan sempet waktunya untuk nyikat lantai kamar mandi. Akhirnya, saya inisiatip ambil sikat lantai yang plastik itu dan gagang-less dari rumah sebelah. Mamake sempet liat dan ga ngijinin saya sikat2. Tapi saya bilangnya, cuma mau taro sikat itu di kamar mandi saya doang :D.

Dengan mengendap2, saya masuk ke kamar mandi mulai sikat2. Berhubung sikatnya gagang-less, jadi cuma ada kepala sikatnya doang. Untung kamar mandi saya minimalis, ga segede lapangan bola. Jadi, mulai nabur detergen dikiiit, takut licin, trus mulai gosrek2. Pertama posisi berdiri, tangan nempel di dinding2 untuk pegangan *kebayang kan kedua tangan direntangkan dan bisa menjangkau 2 dinding bersebrangan* tapi posisinya kok risky ya. Licin banget dan bisa2 saya kepeleset.

Ganti posisi jadi jongkok. Lebih ga nyaman lagi. Akhirnya posisi terakhir, nungging. Dengkul bertumpu di lantai, tangan yang pegang kepala sikat sambil gosrek2.

Oia kenapa ga pake pembersih lantai yang ampuh seperti Porst*x, Vix*l, C*f, Baycl*n, dll ? Kamar mandinya kecil, uap bleach chlorinenya itu bisa bikin keracunan kalo saya didalemnya. Ga hamil aja saya ga kuat sama bau chlorine, apalagi hamil. Bisa keracunan kuadrat. Jadi mendingan pake detergent aja buat syarat, itupun dikitt banget.

Gosrek2 sekitar 15menitan, lumayan bisa bikin lantai kamar mandi jadi kesat dan ga licin. Senangnya :). Ngisi air bak dulu, sembari ngadem ngilangin keringet baru lanjut mandi.

o… ow… kok di panty ada semacam lendir kecoklatan ya? Kaya keputihan tapi agak coklat. Saya panik sendiri. Nah loh, ini kah yang namanya flek? Kok bisa? Tarik napas, buang napas. Berusaha menenangkan diri sendiri dan nahan2 air mata supaya ga meleleh.

Saya udah mikir panjang, kalo emang lendirnya berkepanjangan terus2an keluar, sementara ga ada orang dewasa di rumah yang bisa nganter ke RS, saya mau telpon bidan PMO itu untuk kirim ambulan. Waktu itu si bidan PMO bilang bisa kirim ambulan kalo ada yang emergency.

Saat mandi pun saya observasi lagi, tapi ga berlanjut lendir kecoklatannya. Abis mandipun saya observasi lagi, belum keluar lagi. Bimbang dan ragu antara menghubungi bidan PMO di RS atau si obsgyn atau temen saya yang dokter umum. Ntar kalo ngubungin si bidan PMO/obsgyn pasti saya disuruh cepet2 ke RS, padahal maren jumat kan baru ke RS. Mana belum deposit untuk lahiran lagi, bisa2 saya ditolak masuk RS. Ah.. saya sabar dan nunggu aja dulu lah di rumah sembari menghubungi temen saya yang dokter umum itu. Niatnya hari ini saya mau rebahan aja, tapi ternyata hari ini lantaran ada agenda mamake dan si suami siaga yang padat merayap, si ade2 dititipin lah ke rumah saya karena saya yang ada di rumah dan sepanjang hari main di rumah sampai para dewasa pulang kembali ke rumah.

Mainnya sih biasa, main monopoli sembari nonton tipi. Tapi ya ga bisa sembari tiduran juga.

Menjelang siang, baru temen saya si dokter umum membalas BBM. Dia sih nyaranin untuk istirahat/tiduran walaupun sebenernya obsgyn saya sudah membebaskan saya untuk beraktipitas apapun. Tapi temen saya itu mempertimbangkan kehamilan saya yang agak unik itu sehingga kemaren sempet di cerclage.

Syukurlah, sampe sore sampe mamake dan suami siaga pulang, lendir kecoklatan itu ga keluar lagi dan ga ada mules2 pula. Jadi saya agak tenang dan perihal ini masih saya doang yang tau. Gak mau bikin panik juga. Apalagi si suami siaga itu suka grasak grusuk kalo panik.

Saya sih masih berasumsi, sebebas2nya obsgyn saya membebaskan saya untuk beraktipitas apa saja, tetep aja ga bisa terlalu bersemangat/diporsir mengerjakan sesuatu. Pas nungging2 nyikat kamar mandi itu, mungkin nih mungkin, sayanya terlalu bersemangat jadi agak kecapean sehingga keluarlah lendir kecoklatan.

Saya inget kata2 temennya kakak ipar. Kalo mulai flek2, itu masih lama. Tunggu sampe mules2/kontraksi teratur dan jaraknya deket, baru deh ke RS. Jadi ya itu juga salah satu alasan saya mau nunggu kelanjutan si lendir coklat itu.

Tapi, kalo dipikir2 dan diinget2 ada juga hubungan antara aktipitas dengan intensitas keputihan. Kalo saya kebanyakan wara wiri di rumah, ngerjain ini itu, biasanya keputihannya lumayan banyak. Kadang saya kan kalo udah ngerjain sesuatu suka lupa kalo lagi hamil, maunya jalan cepet2 kesana kemari. Hohoho.  Jadi sejak itu, kalo ngerjain apa2, wara wiri di rumah, balik lagi inget2 kalo saya lagi hamil dan jalannya sesuai dengan standar kecepatan bumil.

Alhamdulillah, lendir kecoklatannya ga keluar lagi dan hari berlalu dengan damai. Tuh kan, untung saya sabar menunggu. Coba kalo dari pagi sejak abis mandi saya udah grasak grusuk ke RS.

Yang sehat2 ya nak. Sebentar lagi. Ayo cari jalan lahir, kepalamu buruan engaged ke panggul supaya mamanya ga perlu diinduksi. Hihihi.

Advertisements

3 comments

  1. g flek sebenarnya 2x juga, yang pertama dateng banyak, tapi g tunggu sampe siang, sampe sore dan menuju malam, ga ada tanda-tanda lagi. klo yang ke 2 tandanya 2x kali dari pagi ke siang, jadi yah sudah lah menuju ke RS saja hahahah 😀 bumil hati2, sehat dan lancar yah, ga sabar nunggu dikau brojolan hahahah~

Leave some words

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s