diare

Dirawat Karena Diare, 2 kali


1 syawal 1438 H, 25 Juni 2016, Minggu.

Hari Lebaran pertama dan saya di RS langganan, menunggu si cantik Andin yang dirawat karena diare.

Awalnya, sejak jumat siang kok si Andin udah lebih dari 3x pup dan mencret pula. Belum demam sih, jadi saya masih tenang stok Lacto-B dan DaryaZinc. Juga beli Pedialite (elektrolit khusus anak2 kemasan 500ml harganya 30rb an beli di Apotik K24). Sayangnya Pedialitenya tinggal yang rasa bubblegum (warna pink) dan anaknya ga suka, jd ga diminum sampe expired.
Pedialite ini expired 24jam setelah dibuka.

Jumat malam semakin demam. Yang tadinya cuma 37, naik jadi 38. Tidur pun ga pules. Bentar2 bangun, berantai, abangnya juga ikutan bangun. Kasi tempra drop, turun sebentar lalu naik lagi.

Sabtu pagi, demamnya naik jadi 39. Punya stok proris obat penurun panas yang untuk dimasukkin ke dubur, tapi pengalaman sebelumnya kayanya Andin alergi sama ibuprofen, yang waktu itu reaksinya bentol2, merah2 ruam di muka, perut, punggung tapi ga gatel. Akhirnya stuck pake parasetamol yang efek nurunin panasnya agak lambat.

Sabtu pagi, akhirnya bawa ke IGD. Pas daftar ke front desknya, si mbaknya sampe bilang, “kayanya kemaren baru dirawat?”
Iyes. Awal bulan ini baru aja dirawat.

image

Suhunya udah 40! Sampe saya nanya ke susternya, ini termometernya rusak atau beneran 40? Coba pake termometer lain dan tetep aja 40!
Menurut observasi dokter IGD, Andin masih belum dehidrasi parah tapi mendengar laju mencretnya yg mulai sering beliau khawatir kalo ga dirawat, bisa ga kekejar suplai cairannya.
Apalagi, dia ga mau minum susu, maunya nen aja, ya tau sendiri ASI saya ga bleber sampe berfreezer2. Ya kalo disedot, ada. Gitu aja sih.

Akhirnya, diputuskan untuk dirawat. Syukurlah bisa ditanggung BPJS. Dokter anak yang bertugas langsung visit pas di IGD. Kamar inap dapet sesuai jatah BPJS, kelas 1. Langsung diinfus.
Masuk paracetamol injeksi. Konsumsi zinc dan lacto-b oral.

image

Feses dicek lab. Positip, disentri amuba karena feses berwarna hijau, berlendir dan berdarah. Selain itu, dia menggigil banget, telapak kaki dingin dan memutih. Serem banget. Diare paling bahaya, kata dokter anaknya pas visit sorenya. Dokter ini visit 2x dalam sehari. Terharu. Padahal kita pasien BPJS loh.
Dokter nyaranin kita harus pake obat Flagyl, anti bakteri. Kalopun ga ditanggyng BPJS, usahakan untuk nyari diluar dan harus pake obat itu. Syukurlah dicover BPJS. Alhamdulillah.

image

Sebagai bahan introspeksi, saya nanya disentri amuba itu apa penyebabnya. Dokter ga bisa bilang apa penyebabnya, bisa aja dari makanan, air, udara.
Orang gedongan aja juga bisa kena disentri amuba.

Sobat kental saya juga kena disentri amuba selama 2minggu, dan untungnya ga isded. Dia nya mah santai aja -_-.

Flagyl, lacto b, zinc udah masuk oral. Paracetamol juga udah masuk diinjeksi. Tapi panas tetep 39, ga turun2. Karena PCT hanya boleh diberikan minimal 4jam sekali, selama panas belum turun, saya lakukan surface cooling.

Surface cooling itu menurunkan suhu tubuh dari permukaan dengan cara kompress air cenderung panas di daerah lipatan, agar tubuh bereaksi untuk menurunkan suhu.

Saya sih oke2 aja surface cooling, masalahnya anaknya yang ga mau dikompress. Rewel aja semaleman. Ga mau tidur, pasien bed sebelah yang kena tipes sampe menyingkir ke kamar sebelah. Ya namanya juga anak sakit, blom bisa ngomong, ya bisanya nangis aja sepanjang malem. Mau gimana lagi?

Katanya perutnya Andin berasa sakit, melilit, ngeden2. Selama nangis2 rewel, ditawarin nen, main, minum, ini, itu, ga mempan. Ya namanya sakit tapi ga bisa diungkapin, mungkin stress jg dianya. Begitu crot crot, mulai tenang. Mau mulai tidur, sembari digendong, jalan2. Begitu ditaro di bed, bangun lagi. Sungguh, jadi ortu itu sesuatu. Harus sabar, harus kuat, harus ikhlas. Masa mau komplain sama anak yang kesakitan.
Ya Allah, ternyata begitu dulu ya ortu mengasuh kita. Ga semudah dan se smooth di sinetron2.

Oiya, Andin selama diare dan dirawat di RS dia tetep pake diaper dan pake salep Myco Z supaya ga ruam popok. Kalo diare, pasti ruam popok karena pantat sering basah, apalagi kena pup.

Visit dokter pagi tadi, masih mencret, masih demam, ga bisa tidur, ga mau makan, masih rewel, mata bengkak karena ga tidur dan nangis terus. Akhirnya dokter kasi antibiotik, obat anti radang. Obat masuk, Andin agak tenang. Mau tidur di bed sembari nen, walau masih mencret.

image

image

Siang, dia tidur agak lamaan. Bangun2 duduk dan cium2 mamanya. Terharu. Dan seneng, dia udah agak ceria. Diajak makan, mau, meski cuma sedikit drpd ga sama sekali.

Sekarang jam 8 malem dan dia masih tidur dengan manisnya. Kebangun sebentar lantaran ada pengumuman blue code 215 (??).
Dan ibunya, ngedraft blog.

image

Semoga Andin malam ini bisa tidur nyenyak ya.

Advertisements

POSTNATAL : ASI


Alohaaa…

Ini postingan rapel sembari nunggu jadwal nyusu si Arman saat diare.

Kali ini mau cerita2 tentang ASI.

Jadi, di kehamilan ini, saya dan suami sudah sepakat untuk bertekad memberikan ASI Ekslusif ke si jabang bayi. Yak, sekali lagi, niat dan tekad bulat itu diperlukan untuk booster si ASI supaya ngucur dulu. Namun, tekad bulat saja tidak cukup, penuh aral dan rintangan.

Proses menyusui itu, awalnya SAKIT. Karena si ibu dan si bayi sama2 nyari titik pas untuk sama2 nyaman dan enak ketika menyusui dan itu sekali lagi, SAKIT. Trus? ya sakitnya ditahan2in aja, lama2 juga biasa, lama2 juga kebal, lama2 juga ketemu posisi PW nyusuin. Lama2 juga mahir, sembari netein, sembari megang henpon. Saya? Awalnya 22 tangan fokus ke prosesi tersebut. 1 megangin bayi, 1nya lagi menekan payudara supaya gag nutupin hidung si bayi. Ternyata, posisi perlekatannya salah, setelah dibenerin, baru deh 1 tangan yang tadinya mencegah hidung si bayi ketutup, bisa dialihkan ke yang lain, yaitu megang henpon. Hihihi.

Saat saya masih hamil pun, saat ketauan jenis kelamin si bayi adalah laki2, saya sudah ‘diwanti2’ kalo anak cowo itu nyusunya kuat, HARUS ditambah susu formula. Bahkan saya juga sudah dibekali sama milk container 4 susun untuk naro susu bubuk yang sudah ditakar, tinggal tuang+seduh dengan air panas kalo mau diberikan ke bayi.

Dan wanti2 tersebut ternyata makin santer terdengar saat saya di rumah sakit dan pulang ke rumah. Semua tamu yang dateng kayanya bakalan pernah denger wantian tersebut. Sempet curhat juga sama tamu yang dateng mengenai isu itu, tapi katanya, “cuekin aja, anggap aja angin lalu. Jangan stress, jangan dimasukin ke hari, nanti pengaruh ke produksi ASI loh”. Noted. Cuma, masalahnya kalo dengernya sehari 5x  mah masuk ke kuping dan masuk ke hati juga. Hahahaha. 

Cobaan ASI ga cuma sampe di situ. Entah karena orang berasumsi bahwa susu itu penampakannya selalu sama seperti itu (warna putih pekat dan kental), ASI itu harus deras sederas air terjun, ASI itu adalah salah satu bentuk susu. Dan ASI sayalah di komplen dan dibully karena ASI saya encer dan warnanya putih transparan. Gag seperti susu2 cair kemasan yang putih pekat dan kental. Sehingga ASI saya dinyatakan kurang berkualitas. Kesian ya nasib ASI saya, gag salah apa2 eh dibully.

Lanjut tentang kuantitas. Saya kadang heran, orang2 dapet asumsi darimana ya kalo ASI itu harus selalu ngucur sederas air terjun Niagara dan banyak saat pertama kali ‘launching’. Kalo gag deras dan gag banyak, ya gag bagus. Lagi2 dibully :(. Kesian nasibmu wahai ASIku. Kenyataannya, ASI saya keluar. Tapi, banyak atau engganya, saya sih ga peduli. Saya sumpelin aja ke mulut si Arman. Cuma, sayangnya, saya kok ga ngeh untuk menyusui tiap 2jam. Selama di RS dan hari2 awal di rumah, saya susuin setiap kali dia nangis aja. Oiya, si Arman sempet kuning. Kebanyakan, bayi kuning harus sering2 dipaksa nyusu per 2 jam sekali, bahkan ada yang menganjurkan sejam sekali supaya kuningnya cepat hilang. Nyatanya, bayi kuning itu tidurnya lumayan lama, jadi ya kebayang berapa kali saya susuin dia. Yang pasti gag 2jam sekali.

Masih tentang kuantitas. Saya sekali lagi gag menyalahkan si ASI yang awal2 mungkin keluarnya gag sederas air terjun Niagara. Saya anggap itu sebagai bentuk efisiensi tubuh kita karena newborn hanya membutuhkan sedikit ASI dan kemudian akan terus bertambah, seiring dengan frekuensi kita menyusui. Jadi, harusnya ASI dikit di awal paska lahiran jangan dijduge langsung, ASInya dikit. Istrinya teman saya, 3 hari ASInya ga keluar. Tapi si dokter dan suster tetap memberi semangat untuk menyusui dan hasilnya? Anaknya gemuk banget berkat ASI. Satu payudara, sekali dipompa bisa dapet 100ml lebih! Ya, saya sih ga seberuntung itu, tapi masih ada harapan kok walau di hari2 awal ASI belum keluar :D.

Tentang support dari orang2 terdekat. Konon dan faktanya kuantitas produksi ASI sejalan dengan psikis si ibu. Kalo si ibu stress, ya kemungkinan ASInya se encrit. Tapi kalo si ibu hepi, ASInya bisa membludak :D. Untuk kasus saya, hm… saya sih ga seberuntung 100ml per payudara. Mangkanya saya mengkaji ulang sendiri. Apa sih yang kira2 salah dengan diri saya?

Balik lagi ke psikis, pikiran. Pikiran dan psikis harus hepi dan selalu positip dan PERCAYA kalo ASI kita cukup. Untuk menciptakan pikiran dan psikis yang hepi perlu dukungan dari orang2 terdekat. Terutama, si bapake. Spog saya sih menyarankan supaya bapake berperan juga dalam program ASI ini dengan memberikan pijatan ASI di punggung sekitar tulang belakang untuk memperlancar ASI saat saya menyusui. Pijatan ini sih diterapkan, tapi ya hanya beberapa kali saja. Hihihi. Kurang total yak bapake di part ini, tapi di part lain seperti gantiin popok, doi bisa diandalkan kok ;p.

Ga hanya bapake, tapi juga orang2 sekitar yang ada dalam keseharian kita. Menurut saya, mereka perlu diedukasi dengan tidak terus2an memberikan doktrin bahwa anak cowo nyusunya lebih kuat dan harus ditambah susu tambahan. Doktrin tersebut, lambat laun mengikis kepercayaan diri juga. Itulah sebabnya pasangan menikah lebih baik langsung pisah rumah sama ortu untuk meminimalisir isu2 negatip berdasarkan pengalaman dan tradisi. Huahahha.

Perasaan hepi? hm… kayanya sih, saya sempet menderita Baby Blues syndrome. Gejalanya ya kecapean, kewalahan, sebel sendiri, kesel sendiri. Kebingungan sendiri dengan perbedaan rutinitas. Sekarang fokusnya adalah Arman, Arman dan Arman. Pernah seharian, si Arman nempel (baca : nenen) aja. Jadi ya sayanya di tempat tidur aja dengan gaya udah awut2an. Hepi? Ya tentu tidak. Stress, iya! Sebelll banget ga bisa beraktipitas. Rumah berantakan, makan ga sempet, mandi gag sempet, cucian piring numpuk, baju kotor juga numpuk, setrikaan numpuk. Ditambah, tamu terus2an berdatangan. Bikin dilema juga sih, lagi adaptasi gini, eh dikunjungi, berantakan lah jadwal netein per 2 jam sekali karena sayanya ga kepikiran punya apron untuk menyusui jadi bisa menyusui dan ngobrol sama tamu. Mau gag mau nemenin tamu ngobrol2 hahaha hihihi.

Aihhhh banyak hal yang harus dikerjakan dan ga bisa! Kesel sendiri kenapa kok cuma saya doang yang cape ngasuh? Bapake cuma ganti popok aja kadang2 nolak. Bangun malem gag mau, emaknya juga yang bangun. Ihhhh… emaknya kan juga manusia, butuh istirahat, gag melulu begadang. Dan berimbas lah pada produksi ASI, sayanya stress pikiran baby blue ditambah was2 ASI ga cukup. Kombinasi yang cucok!

ASI saya dibilang banyak, ya ga juga sederas air terjun walau ga bisa stok berbotol2 kaya ibu2 lainnya, di bilang dikit juga engga. Hal ini sih terbukti saat si Arman berusia 7hari, saya iseng2 nyoba merah ASI manual, pake tangan, tanpa bantuan apapun. Dapet 30ml! Untuk usia bayi seminggu sih segitu udah lumayan cukup. Cuma, saat merah itu PD-ga-PD lantaran blom ngerti gimana cara nyimpennya etc. Juga saat saya pertama kali punya breast pump sekitar H+14, saya sempet pompa dapet nyaris 100ml! Amazing kan? Saya aja gag percaya. Hihihi. Jadi, ya sebenernya sih ASI saya kayanya cukup.

Kok kayanya? Iya, kan kalo nyusuin langsung, kita ga tau si bayi udah ngisep berapa ml. Cuma bisa diliat dari kenaikan berat badan si bayi. 

Dengan kekhawatiran ASI ga cukup itulah, kemudian saya minta booster ASI ke Spog, ke DSA, ke bidan. Saya udah nyobain Perimperan, Vosedon, Molocco, Vomate, Teh Booster ASI, Milmor, sayur katuk dari 1x sehari sampe 2x sehari. Hasilnya? Ya segitu2 aja. Kayanya emang efek psikis benar2 berpengaruh dan benar2 ASI saya segitu2 aja, ga sejalan dengan kebutuhan Arman.

Bosen dengan booster ASI saya inget kalo semakin sering payudara dikosongin, semakin cepet ngisinya. Saya pun inisiatip nyoba pompa dobel elektrik. Makin deg2an perasaan kejar tayangnya. Dari pompa 2jam sekali @15-30 menit, sampe 45menit sekali dengan durasi yang sama, hasilnya? sama aja. Balik lagi ke faktor psikis. Sayanya dikejar2 deadline dan ga relax. Hasilnya? Maksimal total 90ml, minimal 60ml.

Sampe akhirnya, grafik pertumbuhan si Arman dari bulan ke 2 ke bulan ke 3 flat. Yang artinya ga ada kenaikan BB, dan baru diketahui saat saya kontrol Arman di bulan ke 4. Bulan ke 2 sih Dsa nya bilang, kenaikan BB nya berada di ambang bawah, tapi kalo saya masih semangat ASI, ya dilanjut aja. Tapi ternyata pertumbuhannya ternyata agak terlambat. Saya dikasi opsi, MPASI dini di 4bulan atau tambah sufor. Karena ketidakrelaan, saya awalnya milih MPASI dini, tapi setelah dipikir2 lagi dengan kondisi pencernaan Arman, akhirnya dengan berat hati terpaksa memilih sufor. Dan dimulai dengan susu NanHA 1 lantaran suami saya ada alergi debu padahal itu susu untuk yang alergi susu sapi, bukan debu. Arman ga suka NanHA dan berakhir dengan sembelit disertai darah di BABnya, balik lagi ke ASI tanpa stok ASIP, jadi terus2an aja nempel. Tanya2 merk sufor, ada yang rekomen merk A bagus dan harga agak mahal, tapi anaknya jadi aktip banget. Merk B, murah tapi kadar gulanya tinggi sehingga menyebabkan sering sariawan dan gigi keropos. Akhirnya, saya nganterin ade ipar ke Alpam*rt, si ade belanja, saya liat2 kandungan susu. Saya banding2in kandungan dan harga susu2 tersebut dan jatuhlah pilihan pada Frisian Baby. 

Alhamdulillah suka, masih terjangkau dan gampang dicari. Jadi sejak 4bulan, Arman resmi dicampur susunya, ASI+sufor untuk mengejar berat badan. Sejak itu, saya jadi lebih relax dan ga ada perasaan kejar tayang dan setiap kali mompa, bisa mencapai angka 100ml. Cuma ya sering ga nyadar aja kalo udah 2 jam, dan harus dikosongkan, akibatnya kadang Bra basah atau malahan netes2 :(. So, sebenernya ASI saya pun bisa dibilang banyak. 

Postingan saya ini sih cuma pengalaman saya aja, tanpa mau menjudge ibu2 pro sufor itu salah dan ibu2 pro ASI sepenuhnya benar. Saya sih yakin, para ibu punya pertimbangan khusus yang matang dan pastinya terbaik untuk anaknya mengenai ASI ataupun sufor. 

Mulai ngantuk. Sekian dulu cerita ASI nya, nanti dilanjut lagi 🙂

Pergi ke dokter! #2


Alohhhaaa….

Baru muncul udah part#2 aja. Dimana part#1 nya?

Hihihi. Ntaran yak, part #1 nya di posting. Abisan, ini lagi kejadian.

Jadi, gini ceritanya.

Udah dari malem kemaren, si Arman kok tidurnya gelisah, bentar2 bangun. Bentar2 bapake bangun gendong trus empok2 sampe dia tidur lagi. Trus emaknya? bangun juga sih, tapi masih dalam posisi tiduran, ntar kalo diperlukan untuk disuruh2, si bapake kasih kode kok untuk bangun.

Trus paginya, kok kita ngerasa si Arman agak sedikit sumeng atau anget2 gitu ya. Tapi yang bersangkutan masih dalam keadaan doyan main. Bangun pagi, popoknya sudah berbau tak sedap, pertanda pupup. Prosesi mandipun dimajukan, dari yang biasanya jam 8an, jadi secepatnya. Biar irit gitu popoknya :D.

Abis mandi pagi masih ceria, bobo sebentaran di stroller, sembari emaknya nyapu2, atur2 piring, manasin nasi. Biasanya tidurnya lumayan lama, sekitar 1jam an lah. Pas terbangun, ayolah minum susu dulu, sembari di bawa ke kamar, kali aja si Arman mau melanjutkan bobonya. Ternyata, engga. dan pup lagi. Kok?

Biasanya sehari 1x pup. Ini udah 2x pup. Keingetan sama anget2 badannya, ambil termometer, cek suhu masih 36C. Aman. Tanya sama sobat kental si dokter umum. Kasih PCT syr aja dan dikompress. Saya masih mikir2, apaan sih PCT syr? PCT sayur? owww… paracetamol syrup maksudeke. NOTED lah.

Cuma, kalo diinget2 kan PCT untuk gejala demam, masalahnya ini disertai BAB. 

Main2 lagi sebentaran di kasur, tengkurep, main2 balon. Trus nenen, bolak balik kanan kiri, tapi kok kaya gelisah gitu gag kenyang2. Biasanya kalo udah nenen, langsung tidur. Cek lagi suhunya. 37,5C. Aih naik. Ini udah demam blom ya? Karena kalo saya pernah 37,5C udah meriang2 gag jelas dan berujung pada kerokan. Nah kalo bayi, piye iki?

Kuatir naik lagi suhunya, sms bapake minta kartu asuransi Arman yang kemaren sempet dibalikin lagi ke kantornya lantaran salah nama. Eh bapake Arman malahan kuatir dan ijin dari kantor. Sembari nunggu, main2 lagi lah sama si bocah. Kadang ketawa2 kadang nangis2 gag jelas sembari tengkurep. 

Eyangnya Arman + si Tante juga blom pulang dari sekolah. Dapet kabar, si Eyang+tante cao langsung dari sekolah ke RS. Harum, ketemu dengan Dsa si Tante. Si Tante demam juga! ow.. ow.. kok bisa barengan?

Bapake dateng, eh si Arman udah pup lagi untuk yang ketiga kalinya. Hm… something wrong nih. Bisa dibilang diare. Pupnya pup bisa dibilang lebih encer dibandingkan dengan pup biasanya, walaupun masih berampas dan tanpa darah. 

Si Eyang+tante akhirnya dateng, dan merekomendasikan Dsa disana untuk cek si Arman. Menurut si Eyang, Dsa nya stand by sampe sore kok. Meluncurlah kesana. Aiiihhh Dsa nya cuma praktek sampe jam 3, lanjut lagi ntar jam 7. Nunggu sampe jam 7 mah kelamaan. Putar haluan ke RS langganan, ‘tetangga’. Kita telpon dulu buking untuk Dsa yang stand by. Ada beberapa nama yang disebut, tapi gag familiar, sampe akhirnya bapake nanyain Dsa nya si abangnya Arman, dan beliau praktek jam 4. Ya sutrahlah. Itu saja.

Sampe di RS tetangga, Dsa nya udah dateng dan lagi bincang sebentar sama Spog yang saya kenal, jadi ya, harusnya sih gag lama2. Tapi, ternyata lumayan lama juga si Dsa, masuk ke ruang prakteknya. Diukur suhu si Arman cuma 36,4C. Lah?!

Setelah cek keluhannya Arman, si Dsa bilang itu belum demam. Kalau demamnya sampai 38C, barulah dikasi obat penurun demam. Beliau meresepkan Tempra, L-Zinc dan L-Bio. Lepas dari tempat parkir, si Arman, lagi2 pup. Untung gag bleber 😀

Sampe di rumah, diminumin dulu lah L-Zinc + L-Bio itu. Deg2an, secara ini kali pertama Arman minum obat selain susu. Dan hasilnya….. tradaa…..

Muntah. Susu yang udah masuk sebelumnya pun, ikutan keluar. Ya satu2nya cara supaya gag dehidrasi, kasi asupan susu yang banyak. Di nenenin.

Masih tidur dengan gelisah, bolak balik kanan kiri. Dan… pup lagi! Dan pup yang ini lumayan bikin panik, karena lumayan encer walau masih berampas. Dan karena viskositasnya keencerannya itu, bleber lah ke bajunya. Mana bajunya baju kodok yang 1 piece dan dibuka dari atas. Nah lo, bingung. JAdi mau gag mau dilepasnya ke arah bawah, daripada muka belepotan pup. Emaknya Arman sampe mikir, tuh baju baiknya dicuci atau dibuang aja. Ahahahha. Kaga dibuang lah, sayang! 😀

Abis pup itu, dia ON. ngajakin main. Kita kabulkan bermain dengannya walau udah lumayan larut. Jam 12 mamennnn. Dengan harapan, abis main, doi kecapean, trus ngantuk dan tidur. Dan bener aja, mulai lemes, di nenenin dan tidur.

Oiya, penyebabnya apa? Kata dokter sih kemungkinan virus. Kalo dugaan bapake, karena saya kemaren makan pempek abis itu makan lagi tahu gejrot dan makanan2 tsb masuklah kontennya ke ASI dan kerasa ke perut si Arman yang belom kuat dengan cuka2an. -__-. Masuk akal juga sih. 

Jadiii… sekarang emaknya lagi stand by ngukur suhu dan nunggu jam ngasi susu berikutnya. Doakan cepat sembuh ya.