bactesyn

Paska Operasi


Minggu 29 Sep 2013

Paska operasi kemaren, alhamdulillah, saya sudah bisa ganti posisi dari tiduran jadi duduk. Hohoho senangnya. Yang paling menyenangkan adalah gag disuruh puasa lagi.

Hajarr aja semua makanan yang disediakan RS.  Harusnya sih kalo untuk bumil, jatah makanannya harus extra, masa cuma 3x sehari? terpaksa request sama si adik2 minta dibawain makanan tambahan ini itu untuk mengatasi kelaparan berulang :D.

Saya pun sudah pindah ke kamar rawat inap kelas 3. Kayanya sih kamarnya cukup menampung 6-8 bed, tapi untungnya ga terisi semua, jadi ga crowded gitu.

Visit dokter dan bidan masih mengobservasi mengenai darah paska operasi melalui pembalut. Darah ya masih keluar, warnanya pink, tapi selama bukan darah segar yang berwarna merah darah, gpp. Infus pun sudah dilepas dan diganti dengan obat anti kontraksi yang bentuknya tablet, Begitu juga bactesyn. Bactesyn itu rasanya paiiiitt bangeds. Tadinya sudah boleh pulang hari minggu itu juga, tapi karena masih observasi pendarahan, ditunda sampai senin.

Kateterpun dilepas. Pas dipasang mah dalam keadaan baal, pas dilepas dalam keadaan sadar, yang mana, SAKIIITTT, periiiihhh BANGGGEETTT. Kemungkinan masih ada darah warna pink, kayanya sih dari pelepasan kateter itu juga.

Hari minggu itu tamu dateng silih berganti. Buanyak banget.

Makanan kaleng, biskuit, buah, seperti biasa membludak. sebagian ada yang dibawa pulang sama orang rumah, sebagian ada yang dikasi ke suster jaga.

Setelah kateter di lepas, tetep ga boleh turun tempat tidur kecuali untuk BAB atau pup. Pipis aja di pispot. Dan yang menyebalkan kalo pake pispot adalah si suster kurang tepat naro pispotnya, sehingga meleber dan sprei basah semua. Cobaaa itu!!!  Sempet 2 kali kejadian ganti sprei dalam waktu yang berdekatan, saya kesel, akhirnya suami saya turun tangan bantuin posisi pispot kalo lagi saya lagi BAK.

Mandipun masih di seka pake washlap.

Jadwal kontrol ke obsgyn hari Sabtu pagi, sedangkan ke Internist hari kamis.

Advertisements

Tindakan operasi pengikatan rahim


atau yang disebut cervical cerlage.

Sabtu, 28 Sep 2013.

Semalem pulang dari RS baru tidur jam 12.30 pagi, bangun lagi jam 05.30. Siap2, packing, sarapan, berangkat dari rumah sekitar jam 6.30 menuju RS. Mampir sebentar di Alfam*rt untuk beli susu UHT kotakan untuk nahan laper selama 6jam ke depan.

Sampe di RS tepat jam 7pagi, pegawai front desk/receptionist baru aja menempati posisi masing2 saat kita sampai untuk registrasi rawat inap. Si petugas menjelaskan administrasinya serta pengaturan kamar. Perkiraan si dokter sih, setelah tindakan ini, memerlukan rawat inap sekitar 2-3hari saja. Lumayan 2-3hari nginep di RS itu sesuatu banget, apalagi saat ga dicover asuransi, kudu pinter2 nyari kelasnya.

Setelah admin selesai, langsung dianter naik kursi roda ke bagian VK, bukan kamar rawat inap biasa. Ganti baju ‘seragam’ untuk pasien bersalin.

Oiya, kalo mau tindakan operasi gitu, si pasien diminta melepaskan semua perhiasannya ya cincin, kalung, anting, dsb dsb untuk mengantisipasi hal2 yang tidak diinginkan selama operasi kali ya. Kalo saya sih udah ada pengalaman sebelumnya di ruang VK, jadi sebelum berangkat ke RS, sudah melepas semuanya, termasuk cincin kawin.

Pas masuk ke VK, ada ibu2 yang persiapan untuk lahiran caesar, kayanya sih agak ketakutan soalnya nangis2 lumayan bombay. Tapi gag lama setelah itu, masuk ke ruang operasi, langsung kedengeran deh si baby nangis :).

Trus saya ngapain di ruang VK itu? Menunggu sembari puasa. Bagian puasanya itu yang menyiksa, karena akhir2 ini sudah terbiasa 2 jam sekali ada makanan yang masuk. Sarapan tadi pagi pun ternyata keluar lagi dan berakhir di septitank. Huhuhuhu… kosong perutku.

Sembari menunggu, test darah & EKG (rekam jantung) untuk persiapan operasi dan lagi2 skin test! Mau marah rasanya. Ternyata skin testnya dengan obat yang sama, Bactesyn juga. Huhuhuhu T_T sus, sini gantian di skin test. Gag berapa lama dateng dokter anestesi (cowo) yang menjelaskan mengenai proses anestesi spinal.

Iya, anestesinya pake yang spinal, bukan yang liwat infus untuk meminimalisir pengaruh obat bius ke baby, begitu katanya. Tapi kan, spinal itu SAKIT??! Ya sutrahlah.

Jadi anestesi spinal itu adalah bius lokal aja yang disuntikkan via tulang belakang. TULANG, keras kan? Jadi, dari pinggang ke atas tetep sadar, sementara pinggang ke bawah ya baal. Kali ini operasinya ga dijungkirbalikin kepala-dibawah-kaki-diatas, normal aja gitu tiduran.

Setelah mendapat penjelasan dari si dokter anestesi, sempet boboan sebentar trus gag lama pasang infus lalu ganti baju operasi (yang bukaannya/tali temalinya disamping), pindah ke tempat tidur dorong menuju ruang operasi. Kalo gag salah waktu itu menunjukkan jam 13.50, dianter sama suami sampe menjelang kamar operasi, setelah itu dibawa suster2 ke kamar operasi yang dingin.

Ruang operasinya luas, ada 2 lampu sorot bulet geuuudeee buanget, segede WAJANN babon (maksudnya gede teramat gede banget). Saya memindahkan diri ke meja operasi. Si bidan yang bertugas sempet mengkomando : ” ya terus turun, udah berasa blom (maaf) p*nt*tnya bolong?”

Saya mikir, loh bukannya emang p*nt*t bolong? oww ternyata maksudnya si bidan, terus posisi turun sampe kerasa mejanya bolong pas di p*nt*t. owww… bilang dong. Setelah mencapai posisi yang diinginkan, si dokter anestesi nyuruh saya duduk relax untuk mulai disuntikkin biusnya. Tapi kebayang sakitnya, saya malahan tegang. Ahahahaha.

Disuntik 2 kali, langsung suruh tiduran. baal langsung menyebar di sekitar kaki. Instruksi gerak2an kaki dari gerakan yang kecil (gerakan kaki kekanan dan ke kiri) sampai yang ekstrim (angkat kakinya yang tinggi) untuk melihat ke-baal-an obat bius. Niat hati sih udah instruksiin ke otak untuk untuk angkat kaki, tapi eh kok gag keangkat?!

Trus si dokter anestesi nanya ke saya, mau tidur atau mau ngobrol? Saya bilang, Mau tidur aja ah.

Si dokter anestesi nyuntikin sesuatu ke infus saya. Saya sempet nanya, “kok belum tidur juga?” –> pasien bawel.

dokter anestesi : sabar bu, dikit2… *kayanya dia nyuntikin lagi ke infus saya*

dokter anestesi : ya boleh tidur…

saya : udah nih boleh tidur?

tiba2 saya hilang sesaat, entah berapa lama lalu terdengar suara, “yak sudah selesai”

saya : yah? udah selesai? baru mau tidur…. (sadar ga sadar)

saya kembali dibawa ke ruang VK, sempet liat jam, saat itu jam 14.20. berarti cepet ya operasinya.

masih dengan kostum ruang operasi. Masih sempet poto2 tapi ya gag potogenik gitu, baru juga sadar :D. Saya sempet bilang, kalo mau diuplod ke facebook, yang ini ya, nunjuk ke poto yang saya bergaya :D, kemudian saya tertidur lagi. Tapi suami saya malah upload poto yang ini :(.

setelah operasi

Pengaruh obat bius ya. Bagian terburuknya adalah saya harus puasa lagi selama 3 jam setelah operasi itu. Ampuuunnn.

Yang lucu, menjelang tidur, saya minta ke suami saya untuk merapatkan kaki saya karena saya ngerasa kaki saya terpisah jauh, padahal mah sudah rapet, sudah sikap sempurna. Pengaruh baalnya obat bius nih. ihihihi.

Bangun, mulai latihan gerak2in kaki, supaya cepet ilang baalnya. Oiya, karena pengaruh baal, saya ga bisa ngerasain kentut loh. Saya cuma ngerasa perut saya seperti mengeluarkan suara gelembung. Suami saya bilang, saya sudah kentut.

juga, saya ga pernah ngerasa mau pipis karena ternyata sudah ada kateter terpasang. Hohoho pantesan. Biasanya kan saya beser.

Baru pulih seluruhnya sekitar jam 5sore, boleh makan. horeeee…. tapi tetep posisi tiduran. Nanti jam 2 malem baru boleh latihan duduk.

Oiya, hasil diskusi dokter obsgyn dan internist saya harus di test ACA dan ANA atau apa gitu untuk mendeteksi kemungkinan protein dalam urin ditambah test kolesterol, yang biaya totalnya sekitar 1,8juta. Twewewewew… pingsan lagi.

Tapi dokternya untungnya baik, yang prioritas itu yang ACA aja, biayanya 800rb dan hasilnya sekitar 3-5hari karena subcont ke RS Cikini. Ambil darah lagi. Puasa lagi 12jam untuk test glukosa juga kolesterol. Ampunnn puasa muluuu. Puasa dari jam 11malem sampe jam 11pagi. Kebayang ga laperrrr nya?

Huhuhuhu… kenapa harus pake puasa???

Kontrol 16 minggu


Ini pending posting, gegara kudu bedrest :D.

Jum’at, 27 September 2013

Alkisah, sebenernya jadwal kontrol 16w jatuh pada tanggal 28 sept 2013 (sabtu), tapi karena si obsgyn nyuruh saya untuk ngulang test urin yang sebelumnya terdeteksi protein +2, maka hari jumat malem, sekalian test urin sekalian aja kontrol dokter.

Hasil urin selesai duluan dengan hasil protein tetep positip, positip 1, dan kita dapet nomor antrian konsul 12 dari 14 pasien, kira2 jam 10.30 malem.

Lihat hasil test urin, si dokter obsgyn merekomendasikan saya untuk cek ke bagian internis mengapa protein tetap terdeteksi dalam urin. Cek USG permukaan perut, lanjut ke kursi ngangkang untuk cek keputihan, lanjut ke USG transvaginal.

Untuk keputihan agak berwarna kekuningan, si dokter ambil tindakan pembersihan dengan cairan infus NaCl, rasanya agak perih dikit.

Lanjut dengan USG transvaginal disertai dengan pekikan saya dan si dokter. Suami saya yang ada di meja praktek, buru2 masuk ke ruang observasi yang hanya beberapa langkah dari meja konsul si dokter yang hanya berbatasan tirai.

Ternyata si dokter memekik karena jalan lahir (leher rahim/cervix) yang terdekat dengan janin sudah mengalami pembukaan dengan benjolan dari kantung ketuban yang ada didalamnya dan panjang cervix kurang dari 2 cm. Berat janin baru 125 gram. Selesai observasi, kita semua kembali ke meja konsul si dokter untuk mendapatkan penjelasan.

Dengan kondisi seperti ini tindakan pengikatan rahim harus segera dilakukan. GA BISA DITUNDA kata si obsgyn.

Besok, sabtu pagi jam 7, dateng lagi ke RS ini untuk rawat inap persiapan untuk tindakan pengikatan leher rahim dan mulai puasa dari jam 7pagi tersebut sampai waktu operasinya.

Saya sih hayo aja mau tindakan ini itu, tapi kan saat itu Jumat malem, suruh masuk RSnya Sabtu pagi, yang artinya sebagian besar admin harus masuk sabtu pagi itu juga. Pohon duitnya juga belum berbuah dalam jeda waktu sedemikian singkatnya. Kalo konsulnya Jumat pagi trus tindakannya Sabtu pagi, ya masih ada spare waktu untuk manen pohon duit. Bukan begitu?! Tadinya mah saya nawar, boleh ga ditunda tindakannya selasa aja (karena si dokter baru praktek lagi hari selasa malem di RS tsb). eh diulangi, GA BISA DITUNDA. Yo wis 😐

Si dokter sih sampe saat itu masih ga kasi estimasi delivery date 36mgg atau 40mgg. Harapannya sih tindakan pengikatan ini bisa bertahan sampai 9bulan atau palingg engga bisa support sampai ‘berat aman’ si baby sampai sekitar 2kg, meski saya juga sempet nanya apakah 2kg menjamin paru2 si baby bakalan siap?

si dokter bilang akan coba diusahakan dengan suntikan pematang paru. Seusai konsul, untuk persiapan operasi besokm saya di bawa ke IGD untuk skin test antibiotik bactesyn. Skin test itu, sekali lagi, sakit!!!! Untungnya saya gag alergi sama antibiotik itu.

Pulang dari RS itu sekitar jam 11.30 malem. sampe rumah sekitar jam 12malem, makan lalu langsung istirahat untuk persiapan besok.

Untuk kontrol kali ini, saya agak lupa rinciannya. yang jelas sekitar 800rb an untuk kunjungan ini, termasuk :

biaya konsul + usg

antibiotik bactesyn

tindakan pembersihan pakai NaCl

tebus Cygest 400mg 10 butir @ Rp. 28,600

PRIBADI, tidak asuransi.