hematolog

kontrol 28 minggu – hematolog


Selamat pagi menjelang siang.

Mau cerita tentang konsul semalem ke hematolog dr. Djumhana di RS Premier Jatinegara (ex Mitra Keluarga). Sehari sebelumnya, sudah ada sms alert dari pihak RS sebagai reminder bahwa si dokter praktek dari jam 20-23 pada hari Kamis di RS tsb.

Pulang ngelayat, suami saya sampe pas kita pada makan malem. Cerita tentang ngelayatnya di skip aja ye, ntar diedit di postingan sebelumnya aja supaya ga kepanjangan. Ga lama setelah itu, saya ganti kostum trus kita berangkat ke RS sekitar jam 20.30. Saya dapet nomor antrian 9 yang katanya perkiraan jam 22.30 dan itu ngantrinya musti dari maksimal seminggu sebelumnya dan booking via telp baru dilayani jam 7 pagi.

Dapet nomor 9 juga, Itupun udah reschedule beberapa kali karena kalo untuk kamis minggu sebelumnya saya dapet no 21 yang perkiraannya sekitar jam 24. Ampyunnnn.

Sempet galau mau lewat tol cawang atau mau lewat kalimalang aja. Tapi akhirnya memutuskan lewat tol cawang dengan asumsi melawan arus pulang kerja dan sepanjang jalan kenangan kalimalang itu biasanya kalo hujan pasti macet.

Eh, ga taunya dugaan kita salah. Tol cawang malahan macet sejak dari gerbang tol pondok gede barat sampe keluar halim karena ada truk kontainer yang kecelakaan di tol. Sampe di RS sekitar jam 21.30. Drop off di lobi, tapi sayanya ga turun dulu karena ternyata ga ada kursi roda yang stand by di situ. Suami saya juga lupa waktu booking by phone minta kursi roda. Jadi nunggu beberapa saat si satpam nyariin kursi roda dari gedung rawat inap. Ya sekitar 5menitan deh. Pas kursi rodanya ready, baru deh saya turun tahta ke kursi roda trus didorongin sama si satpam ke lobi klinik spesialis. Oiya, gedung klinik spesialis ini terpisah ada di sebelah kiri, sedangkan gedung rawat inap+IGD ada disebelah kanan. Nah tengah2nya itu jalan untuk mobil yang drop off.

Di lobi samping kafetaria itu, si satpamnya nanya nama dan nyariin bukti antrian saya di front desk tersebut. Setelah ketemu, si satpam nganterin saya naik lift ke lt. 7 tempat si dokter praktek sembari nunggu suami saya markir mobil.

Sampe di lt. 7, keluar lift langsung ketemu bangku ruang tunggu dan banyak orang2 yang lagi nunggu disitu. Ruangannya bagus banget sih menurut saya *norak*. Saya celingak-celinguk, nyari tau gimana prosedur antriannya. Saya nanya sama si satpam, katanya tunggu aja, ntar dipanggil. Ow beklah.

Karena saya pake kursi roda, saya minta ditempatkan di depan meja front desk depan tangga manual. Gak lama suami saya dateng. Gak lama juga si suster berjaket STIKES of something keluar dan nanyain apakah ada hasil lab? Saya kasih semua hasil lab, surat rujukan dan bukti antrian ke si suster tersebut.

Orang2 yang nunggu disitu pada anteng2 aja. Entah karena mereka udah ngerti alur antriannya atau sama2 ga tau juga. Ahahaha. Gak lama, ada pasien baru dateng dari arah lift kemudian meletakkan bukti antrian ke box mika kecil di depan ruang praktek si dokter dan diambil sama si suster saat si suster keluar mengantar pasien yang barusan selesai konsul. Ow gitu toh?

Saya ga nunggu lama kok, setelah 3pasien akhirnya saya dipanggil masuk sekitar jam 22.30. Ruangannya kecil sih menurut saya. Ada 3 kursi tamu selain kursi dokter di balik meja, tirai dan meja periksa yang mepet ke tembok. Agak2 ribet mobilisasinya karena nabrak2 kursi dan ruangannya kecil.

tanya jawab pertanyaan singkat dari si dokter sembari beliau coret2 di dokumen saya kaya kuis trivia gitu :

dari dokter siapa? zakia | hermina galaxy tuh dimana sih? di bekasi itu loh yang ada grand galaxy city agung sedayu  | hamil berapa bulan? 28 | ini hamil keberapa? 2 | berapa tahun nikah? hampir 3thn | hamil pertama usia? 22minggu. *dokternya bingung menatap saya* maksud saya,sebelumnya saya hamil cuma sampe 22minggu, lahiran trus anaknya bertahan 1,5jam trus berpulang lagi dok.

sering pusing mual? gak | vertigo? gak | sakit2 kaya rematik? gak | lebam2/biru2? gak | bengkak? gak | bapak ibu masih ada, sehat? sehat | ada sodara yang kena stroke? gak. eh ada *baru inget ada adik si papa yang kena stroke beberapa waktu lalu. | adik atau kakak papa? adik | ada asma? gak | sesak napas atau nafas pendek2? gak | sering sariawan? selama hamil engga | rambut rontok? sejak sebelum hamil sudah rontok | sering cape? gak

Si dokter selesai tulis2 di dokumen, trus dia tensi darah saya 120/70 atau 80 gitu. Normal. Periksa perut ditekan2 bagian perut atas dibawah payudara. Trus periksa dada pake stateskop. Trus pencet2 kaki saya yang agak menggemuk tapi asli ga bengkak kok.

Trus dia nulis2 lagi di dokumen sekalian bolak balik hasil test yang saya bawa. Si dokter sempet komplain karena ternyata hasil print outnya menurut dia kurang jelas (iyalah, hasil labnya dicetak pake printer dot matrix) sampe dia hidupin lampu untuk liat hasil rontgen, tapi kayanya tetep ga begitu kebaca. Akhirnya kita bantuin baca2in hasil2nya beserta tanggalnya.

Ini hasil lab bulan berapa? agustus | kalo yang ini? november.

Si dokter ngitung pake jari, sekarang udah bulan Desember dan akhirnya dia minta saya untuk cek ulang lagi semuanya, karena referensi hasil testnya udah kelamaan. Beliau sempet nanya, kok baru kemari sekarang? Lah kita juga baru dikasitau dirujuk kemari?!

Kemudian beliau contrang contreng kertas lab untuk test di lab yang besar seperti di RS ini atau Pr*dia dan beliau minta test sbb :

hematologi lengkap, D-dimer, Agregasi Trombosit, albumin, Globulin, Ureum, Creatinin, ANA, Anti ds-DNA, Urine lengkap, Kultur urin.

Udah serem aja saya ngebayangin biayanya. Test2 baru itu (D-dimer, Agregasi Trombosit, ANA, Anti ds-DNA, Urine lengkap, Kultur urin) yang bikin deg2an harganya 😐 .

Saya sempet tanya mengenai test ACA, kali2 si dokter keliwat ngeliat hasil test ACA saya sebelumnya. Beliau bilang beliau udah sempet liat, tapi kayanya sih beliau mau fokus ke protenuri karena menurut beliau proteinuri ga ada hubungannya sama ACA. Nah lo? trus kemaren ngapain kita test ACA yang 800rb itu?!

Mengenai surat rujukan yang juga ada kolom untuk hasil konsultasi dengan dokter rujukan belum bisa diisi saat ini. Si dokter masih nunggu hasil2 lab terbaru yang tadi beliau contreng2. Beliau juga tanya obat apa saja yang saya konsumi.

Setelah selesai konsul, cuma bawa kertas lab. Masuk ke ruang dokter, susah. Keluarnya pun juga susah karena keterbatasan ruang itu. Si suster nanya apa kita dikasi obat? Boleh bayar dimeja front desk lantai tersebut atau di apotik bawah. Berhubung suami saya mau bayar pake debit, akhirnya kita bayar di lt. dasar.

Sampe di bawah, setelah selesai bayar admin konsul dokter, kita tanya2 biaya cek lab di RS ini untuk test yang diminta dan angkanya fantastis sekitar 2,5juta untuk 12 test tersebut. Tewewewew…

Estimasi harga : D-dimer 388k; agregasi 294k; ANA 435k; Anti ds DNA 540k; kultur urin 470k

Pas udah mau pulang, baru ngeh, lembar asuransi untuk kita coba reimburse belom diisi sama si dokter. Naik lagi ke lt. 7, untungnya cuma sebentar. Urusan di RS selesai sekitar jam 24 dan sampe rumah sekitar jam 00.30.

Wuih, ngilunya kerasa karena kelamaan duduk kali ya. Ganti baju langsung bobo.

Biaya : konsul dokter 150k + administrasi 40k total 190k | mau coba di reimburse

PS. saya dan suami lebih suka pelayanan yang lebih hangat di Hermina dibanding RS ini yang ‘dingin’

Advertisements

7bulan!


Aloha!

Hari ini tepat umur kehamilan saya 28 minggu loh alias 7bulan.

Seneng banget si calon papa. Pagi2 pas tangannya diletakkan di perut saya dan si baby inside bergerak2, berkomunikasi sebentar, trus langsung ngambil HP android saya untuk buka aplikasi pregnancy untuk lihat progress di 28 minggu ini, lengkapnya bisa lihat disini.

Jadi, agenda hari ini tepat 28minggu cukup padat merayap. Pertama, Istirahat yang cukup alias bobo siang karena malem ini kita mau konsul ke hematolog dr. Djumhana di RS Mitra Premier Jatinegara. Kedua, mandi 7bulanan. Ketiga, ya konsul hematolog itu.

Hehehe, agenda cuma 3 kok dibilang padat merayap?! Ya karena biasanya saya agenda-less  seharian di rumah. Bebas mo ngapain aja. Nah karena agendanya lumayan banyak, jadi mau ga mau saya harus bagi2 waktu untuk semua agenda itu.

Agenda pertama, Bobo siang. Hmmm… terlewatkan alias di skip. Lantaran, abis si calon papa pergi kerja, saya buru2 mandi, ritual pagi dan mindahin ritual malem jumatan buat si Abang Adrian (my 1st child) yang biasanya abis maghrib jadi pagi2. Lanjut, browsing2 mengenai ACA-APS dan nefritis lupus (karena baru semalem saya baca surat rujukan dari obsgyn kalo saya suspected nefritis lupus). At least, saya punya bekal informasi kemana arahnya nanti apakah ke ACA-APS atau ke nefritis lupus, Browsing2 sampe jam 11.30. Baru juga mau ngemil bubur kacang ijo yang dibeli tadi pagi, eh udah ada panggilan makan siang. Ya sutrahlah makan siang dulu.

Sementara browsing2 pagi, sempet lah buka2 facebook dan gmail dan update warung onlen *banyak yak?*. Nah saat buka fb, ada kabar duka bahwa anaknya temen SMP saya meninggal dunia akibat tertimpa pagar besi. Yang kabarnya karena tertimpa tangga. Innalillahi wa inna illaihi rojiun. Anaknya masih kecil loh, masih batita atau balita gitu lah. Saya sms suami saya karena temen SMP tersebut temen deketnya suami saya juga. Namanya takdir, ga ada yang tau ya. Siapa yang sangka anak kecil dipanggilnya karena hal yang menurut kita gimana gitu, tapi ya mungkin emang udah garisan takdirnya seperti itu ya. Kita harus ikhlas menerima suratan takdir, apalagi jodoh-hidup/mati-rejeki emang udah ada garisannya.

Selama saya makan siang, ternyata suami saya nelpon berkali2 dan saya telpon balik. Ternyata dia ijin pulang cepet dari kantornya, jam 14 dia balik dari kantornya. Sobat kentalnya juga udah sampe duluan di rumah dan ngobrol sama si Mama. Suami saya dan temennya mau barengan ngelayat.

Saya kembali ke sarang. Niat hati mau bobo siang, tapi ternyata si baby inside lagi doyan main. Bergerak disana sini. Hihihi, emaknya ga jadi bobo deh, nemenin dan nyatetin jam gerakannya sembari main arsitek2an.

Gak lama suami saya pulang, passs banget hujan mau turun. Pas dia masukin dan parkir motornya, pas banget tiba2 ujan turun. Akhirnya suami saya dan temennya pergi ngelayat bawa mobil.

Saya masih di sarang sampe akhirnya saya dipanggil mamake untuk mandi yang dijanjikan sekitar jam 4sore.

Oiya, sekilas info tentang 7bulanan/nujuh bulanan/baby shower. Beberapa minggu sebelumnya, si mamake nanyain ke saya, 7bulanannya mau dirayain ga? Yang artinya ada pengajian, rujak pake delima, mandi, makan2, dll *yang saya ga ngerti*. Saya bilang, ga usah, sayang duitnya, apalagi kita masih butuh biaya banyak untuk konsul ke dokter ini itu. Lagipula tradisinya sih 7bulanan itu untuk anak pertama. Anak pertama, si Abang Adrian,  kemaren cuma sampe 5bulan.

Ada sodara saya, yang kalo ga salah seminggu atau 2minggu lalu juga dateng ke rumah untuk mandi 7bulanan. Dia bilang, biasanya ada ritual pengajian, mandi bla bla bla dan pake dukun beranak/bayi. Untuk jasa si dukunnya itu bayar 500rb. Nah si sodara lebih prefer di-mandiin sama si mamake aja di rumah sini. Ya sutrahlah dia mandi disini. Oiya, si mamake itu ‘ngerti’ tentang ritual2 seperti itu. Jadi ketika mamake nawarin itu, selama itu baik, kenapa engga? Hal baik harus diterima dengan baik juga kan? Namanya juga orangtua :).

Jadilah, saya yang lagi goler2an (rebahan) di kasur sama si calon tante lagi ngobrol di bed di panggil. Saya yang bingung, nanya apa aja yang harus di bawa ke rumah sebelah? Katanya ga usah bawa apa2. O? ga usah bawa handuk juga? ternyata bawa handuk dan baju ganti. Peralatan mandi seperti sabun dan sampo ada di rumah sebelah.

Oiya, karena saya mandi harus pake kursi, si calon tante berbaik hati bawain kursi plastik dari kamar mandi saya ke kamar mandi sebelah, tapi ternyata kata si mamake gag usah. Karena mamake udah nyediain kursi di sana. Okay. Ahahaha.

Jadi, ‘ritual’ mandi 7bulanan itu : pertama, kita mandi sendiri yang bersih tuh, ya sabunan ya keramas pake shampoo. Abis itu wudhu, setelah itu panggil si mamake sebagai ‘pemimpin seremoni’. Saya diposisikan menghadap kiblat (masih dalam keadaan duduk clothes-less), baca al-fatihah, trus baca bacaan yang kira2 artinya harapan2 kita untuk mengharapkan si anak jadi anak yang baik, beriman, berbakti dsb, trus baca sholawat, trus diguyur air khusus yang sudah diwirid-in sama si mamake. Airnya dingin. Abis itu wudhu baru deh berpakaian.

Temen saya yang orang riau, juga pernah ngelakuin ritual itu. Ada pengajiannya dan ada ‘tradisi’ untuk ganti baju kebaya 7 kali. Wow… beda2 ya. Saya yang sempet bayangin ganti baju 7 kali dalam ritual tersebut, mikirin baju kotor yang numpuk. Ahahaha. Dia bilang sih kan simbolis doang. Pake baju2 yang digonta ganti 7x itu juga cuma sesaat. Lain padang, lain belalang ya.

Abis mandi, saya disajikan teh hangat, trus ngobrol2 sebentar sama mamake dan calon tante dan calon om (lagi banyak ade sepupu di rumah).

Seinget saya sih bacaannya hampir sama seperti yang ditulis disini. Tapi tanpa bacaan surat Al-mu’minun, Ar rahman, Yusuf (ada 1 ayat doang), Lukman, Maryam.

Ngobrol2nya selesai sekitar jam 5an trus saya buru2 ashar, Si mamake sih nyuruh saya bobo dulu sebentar sembari nunggu keberangkatan ke RS. Cuma, ya tanggung gitu masa tidur abis ashar? Terlarang sih buat saya soalnya pernah saya jadi linglung karena bangun2 udah gelap dan kelabakan. Waktu sekolah, saya pernah tidur jam 4an gitu. Saya bangun2 langsung panik. Saya kira udah pagi buta dan saya udah siap2 mau berangkat sekolah.

Jadi, sembari nunggu maghrib, saya buru2 update blog dulu, keburu lupa urutan ritualnya. Kira2 begitu minggu ke-28 ini.

Hasil konsul hematolognya nanti diupdate lagi deh. Doakan saya baik2 saja ya.

Saya maghrib dulu yoooo…

kontrol 26 minggu – internist


selasa 10 desember 2013

Hari ini jadwal ketemuan konsul sama internist. Jadwal prakteknya jam 15-17. Tapi udah beberapa kali saya ketemu sama internist ini, beliau baru dateng sekitar jam 16.30 jadi saya santai2 aja jalan dari rumah.

Suami saya ijin pulang dari kantor jam 14, dan sampe rumah bengong ngeliat saya masih dengan kostum rumahan belom siap2.

Kita berangkat dari rumah jam 4 kurang. Sampe sana di timbang dan tensi. 78,5kg (udah naik 0.5 kg aja baru 3 hari) dan 120/80.

Ngabsen kue lumpur favorit suami saya di kafetarianya sembari nunggu. Gak lama internistnya dateng jam 16.30 an. Bener kan tebakan saya.

Kita kemukakan alasan kita dateng lagi ke internist karena obsgyn saya ingin tahu masalah proteinuri +3 hasil test urin kemarin. Sebenernya agak2 absurd dan bingung arah pembicaraannya kemana, atau sayanya yang oneng ya.

Karena tujuan kita adalah ingin tau indikasi gejala protenuri +3 itu mengarah kemana, itu aja.

Si internist sempet nanya2 mengenai apakah saya ngeflek selama kehamilan ini? engga.

Minggu keberapa? 26.

Tensi tinggi? Engga, standard.

Kayanya sih dia mencurigai ke arah pre eklamsi dan eklamsi. Sempet kita diskusi ketika saya menanyakan bukannya  proteinuri itu salah satu konsekuensi kehamilan? Saya lupa apa jawabnya.

Seinget saya, dia jawab kalau proteinuri terdeteksi pada orang yang tidak hamil, kemungkinan ada gangguan ginjal. Berarti kalo pada bumil seharusnya wajar toh? batin saya.

Selama tensi normal dan tidak ada pendarahan, seharusnya sih proteinuri ini bisa diabaikan atau tidak perlu dikhawatirkan. Tambah si internist.

Harusnya, tapi obsgyn saya khawatir dengan kondisi ini. Gimana dong? batin saya.

Tapi mengingat saya dirujuk ke internist karena proteinuri, agaknya si internist mungkin berpikir treatment apa ya untuk memperkecil saringan di ginjal sehingga si protein tidak lolos ke urin. Sampai akhirnya beliau meresepkan Captopril 6.25mg dengan catatan harus ada approval obsgyn saya karena bisa mengganggu organogenesis si janin. Si internist agak kurang tau juga mengenai proses tumbuh kembang janin di minggu ke 26 saya ini, apakah organogenesis (pembentukan organ) masih terjadi atau hanya tinggal perkembangan si organ.

Sebelum selesai konsul dengan internist, beliau sempet ngasih wacana bahwa kemungkinan delivery si baby lebih baik dengan c-section (caesar), tapi itu balik lagi ke obsgyn saya gimana perkembangannya. Tapi ya siap2 aja dengan kemungkinan jika emang harus c-section.

Berhubung waktu konsul saya masih 4minggu lagi, dan si obsgyn baru ada praktek ntar malem jam 7malam, si suster pendamping internist dikasi tugas untuk mengkonfirmasikan ke obsgyn saya mengenai obat ini dan kertas resep masih dipegang si suster.  Akhirnya nunggu lagi si suster mengkonfirmasi si obsgyn, yang ternyata HPnya ga aktip karena lagi tindakan.

Sementara menunggu, saya coba browsing mengenai captopril terhadap kehamilan ini tapi gagal2 mulu lantaran jaringan provider angka yang jelek banget saat ini. Akhirnya, saya dan suami cuma bisa ngedumel dan berdiskusi dengan hasil diskusi berat ke keputusan kita ga akan menebus obat tersebut dengan pertimbangan obgsyn aja kemaren targetnya nunggu si janin sampe 2kg yang artinya kemungkinan prematur sangat besar. Apa jadinya kalau selama proses menuju 2kg tersebut dipengaruhi oleh obat yang ternyata ga direkomendasikan untuk ibu hamil?! Bisa sia2 semua perjuangan kita selama ini. Yang belakangan saya tahu obat tersebut untuk hipertensi (loh kan tensi saya normal yo?)

Saya sih sudah bertekad bulat, ga akan nebus obat itu, mangkanya saya minta suami saya ambil resep itu aja untuk kita simpen aja dan ga ditebus. Tapi ternyata si suster ga ngasih resep tersebut, karena takut juga kalo2 kemungkinannya kita inisiatip untuk nebus dan mengkonsumsi obat tersebut sebelum ada approval dari obsgyn saya. Ya ga salah juga sih si suster.

Tadinya saya berinisiatip mau nunggu obsgyn saya aja praktek malem tersebut untuk berdiskusi panjang lebar, tapi suami saya keberatan, kelamaan nunggunya.

Akhirnya nyaris maghrib, obsgyn saya baru bisa dihubungi pihak RS dan tidak approve untuk mengkonsumsi obat itu. Alhamdulillah. Akhirnya suami saya menyelesaikan administrasi dan kita pulang ke rumah.

Sampe di rumah, saya langsung istirahat sementara suami saya kerokan sama si mama dan HPnya ditinggal di ruang tamu, ga denger ada banyak telepon dari RS.

Si pihak RS nelpon lagi berkali2 sampe akhirnya diangkat sama suami saya selesai kerokan. Ternyata mereka mau ngasih tau kalo obsgyn saya merujuk saya ke hematolog dr. Djumhana di RS Mitra Premier Jatinegara yang prakteknya selasa dan kamis mulai jam 9malam. Mualem buanget yak.

Kata pihak RS ke kita, ga usah susah2 nyari dokter lain kaya di RSCM atau yang lainnya, karena udah mereka cariin. Oyayaya. Makasih.

Tapi kalo dipikir2 mah, kalo ternyata harus test ini itu berkaitan dengan ACA dan APS, kayanya lebih ekonomis di RSCM deh, secaraaa kita pribadi bukan asuransi gitu loh.

Ngomong2 hematolog, saya jadi inget beberapa waktu lalu browsing mengenai hematolog dan yang berkaitan dengan kehamilan adalah dr. Karmel di PGI Cikini. Beliau mengkhususkan diri di kasus ACA-APS dan efeknya dengan kehamilan. Kenapa ga dirujuk aja ke beliau?

Kayanya sih, obsgyn saya mau ngecek mengenai perkembangan test ACA bagi kehamilan saya.

Hm… nak, mama dan papa sedang berusaha, kamu yang sabar ya di dalem. Jadi anak yang baik dan pinter ya. Amin.

Biaya konsul internist 118k saja. Mau coba di reimburse 😀