protein

kontrol 37minggu


Sabtu 22 Feb 2014

Setelah senam hamil, saya dan suami siaga lanjut ngantri untuk konsul ke obsgyn. Gak lama sih, palingan nunggu 15menit, langsung dipanggil masuk.

Tensi 120/80, BB 86kg (naik 500 gram dari minggu lalu).

Seperti biasa, ditanya apa keluhannya. Ga ada keluhan yang berarti. Biasa aja. Perut kenceng2 mah biasa. Lanjut observasi pake USG. Posisi kepala baby sudah di bawah, tapi belum masuk panggul. Air ketuban cukup. Bayi aktip. Berat bayi 2,7 kg. Naik 200 gram dari minggu lalu.

Minggu ini saya disuruh untuk cek lab lagi, si obsgyn mau tau berapa Hb saya dan juga mau liat kemungkinan hepatitis. Menurut si obsgyn sih, seengganya Hb nya min 10 lah untuk nanti proses lahiran. Sedangkan kemungkinan hepatitis, jikalau saya menderita hepatitis nanti si baby ketika lahir akan kasi treatment khusus *agak2 lupa kata2nya obsgyn.

Menurut obsgyn, kalo saya masih konsumsi vitamin ferofort sih kemungkinan Hb nya pasti bagus. Dan memang sampe sekarang saya masih konsumsi ferofort. Vitamin zat besi murah meriah :D.

Saat si obsgyn mau centrang2 kertas cek lab, dia bimbang sendiri.

“Sebenernya saya mau ibu cek urin lengkap juga, tapi pasti proteinnya positip lagi dan ntar ibunya stress kepikiran lagi. hmmm… ga usah lah ya”

Ahahaha. Saya dan suami siaga ketawa aja. Dokter mengerti sekali :D. Sebenernya sih, saya pun tau hasil proteinnya pasti akan positip karena sampe sekarang, urin saya berbusa/foamy, tapi ga begitu jadi kepikiran juga sih. Santai aja gitu, karena saya juga yakin ginjal saya fine2 aja, rajin minum air putih dan ga pernah minum soda2an apalagi minuman keras yang beralkohol. Jadi saya PD kalo urin positip protein cuma karena konsekuensi kehamilan aja. Kemungkinan lupus dan ACA diabaikan saja 😀

Dokter juga menyuruh saya untuk CTG (lagi). Saya dan suami siaga bengong. “kan udah minggu kemaren dok?”

Ternyata CTG itu tiap minggu. Huaaa. Mana ngantri lagi *tepok jidat.

Si dokter juga bilang periksa dalemnya minggu depan aja (minggu 38) karena agak2 ga nyaman. Hohoho… diobok2 lagi yah? yayaya, baiklah.

Setelah selesai konsul, langsung ke laboratorium, ambil darah, lanjut makan siang di kafetaria. Sebenernya sih makanannya ga ada yg berat, jadi makanan2 ringan itu dilipatgandakan porsinya supaya kenyang buat bumil :D. Hasil lab sudah selesai, Hb = 13 dan HbsAg (hepatitis) negatip. Alhamdulillah.

Lanjut ke VK untuk CTG lagi. Nunggu lagi.

Alhamdulillah, hasil CTG bagus.

ctg22feb

Kali ini kontrol terlama di RS. Udah stand by di RS sejak jam 8.30 pagi sampe jam 14.30. Teparrrr…

Sehat2 ya nak 🙂

Biaya :

Test Lab Hematologi rutin 87k; HBsAg 152k; Konsul Obsgyn 133k; CTG 95k total 467K. pribadi.

Advertisements

kontrol 34minggu


Hihihihi… postingan teramat telat nih. Udah masuk 35minggu baru report tentang kontrol minggu lalu.

Entah ya, males aja gitu rasanya mau update 😀

Sabtu, 1 Feb 2014

Jadwal kontrol 34minggu. Dapet nomor antrian 1. Sampe di RS jam 10. Katanya obsgynnya sudah dateng, tapi tiap kali ruangannya di buka-tutup sama suster pendamping, ga ada tuh tanda2 beliau udah stand by di dalem nungguin pasien dengan nomor urut 1. Ternyata, dokternya memang udah dateng tapi lagi tindakan di ruang VK. Ada sekitar 15menitan nunggu di depan ruangannya. Ruang tunggu di depan tivi juga penuh *jangan2 itu semua pasiennya?

Tensi 100/60 dan berat badan 81,5kg (naik setengah kilo dari 2minggu sebelumnya).

Akhirnya saya dan suami siaga beranjak ke kafetaria. Saya sih sebelum ke RS sudah full tank. Udah minum susu, makan buryam dan minum pitamin. Tapi kalo diajak ngemil ke kafetaria, hayukkk aja dengan asumsi masih sempet nih makan cemilan, biasanya kan ‘tindakan’ yg dilakukan obsgyn itu rada lama ya setengah jam an lah.

Baru juga kue lumpur, lumpia dan tahu baso tersaji di meja dan saya siap menyantap. Tiba2 nama saya dipanggil. Saya bilang sama suami untuk kasi tau kita lagi makan, dilongkap aja dulu 1 orang. Tapi ternyata si suster nolak untuk longkap. Jadi cepet2 ngabisin yang ada di mulut, trus bungkus sisanya. Suami siaga langsung ngebut ngedorong kursi roda ngelewatin ruang tunggu yang ada tipinya dan langsung ke ruang dokternya.

Si obsgyn tampil dengan rambut baru. Potong pendek, bondol. Tapi keliatan lebih fresh gitu. Seperti biasa, ditanya apa keluhannya. Punggung dan kaki kadang mulai keram, perut kenceng2 kadang2 dan rasa ngilu ke arah ‘bawah’ hingga menimbulkan sensasi mau pipis walau ga pipis sih.

Lanjut observasi USG, horeee anak pinter sudah naik jadi 2100-2200 gram :). Good boy :). USG kali ini sekalian ada grafik detak jantungnya *biasanya ga ditampilin*. Dengan tercapainya target berat janin minimal 2kg, dokter membebaskan aktivitas saya. Ga perlu bedrest kaya kemarin2 lagi termasuk kontrol menggunakan kursi roda. Saya pun sudah boleh ikutan senam hamil, boleh juga ke mol. Tapi sayangnya suami siaga belum appruv untuk nganterin istrinya berkeliaran di mol.

Posisi bayi masih sungsang, dengan kepala di atas, kaki di bawah. Sekali lagi dokternya kasi tau kalo masih tetep sungsang, cesar aja ya. Tapi kalo posisi udah tepat, bisa normal kok.

Kalo dari hasil USGnya sih, air ketuban cukup dan ga ada tanda2 kontraksi. Tapi dengan keluhan saya, akhirnya si dokter nawarin lepas ikatan rahim. Ya saya sih gimana baiknya aja. Karena pas ngerasain ngilu2 sampe ada sensasi mau pipis itu, saya juga kepikiran jangan2 ini salah satu bentuk kontraksi, tapi karena jalan lahirnya masih tersumbat *diikat* jadi kerasa ngilu.

Akhirnya, dari bed, saya dipindah ke kursi ngangkang untuk prosesi pelepasan jaitan, taro kaki di kedua penyangga di kanan kiri. FYI, proses ini lumayan lama dan lumayan ngilu2. Sekitar 30menitan gitu deh. Kursi ngangkang itu ternyata bisa jadi datar kaya bed biasa agar si dokter lebih mudah nyari benangnya. Saya sih sempet au au au karena ngilu, akhirnya si suster nyuruh si suami siaga untuk mendampingi saya.  Saking ngilunya, saya bilang sama suami siaga, pokoknya abis ini harus jalan2. Awas aja kalo engga. *ngancem sebagai kompensasi sakit ngilu*

Ditengah2 au au au saya, ada salah satu alat ga tersedia di ruang prakteknya si dokter, akhirnya si suster lari dulu ke ruang VK di atas untuk ambil alat itu. Baru dilanjut prosesinya dan… ngilunya. Akhirnya si suster manggil saya, sembari nunjukin benangnya dan ngasi tau inti dari prosesi itu sudah selesai. Saya nanya, “udah selesai ya?”.

Suami siaga bilang, “belum, itu lagi dikasi untuk menghentikan pendarahan”.

oww…. blom selesai toh, ya ga lama sih palingan extend 5menitan. Baru abis itu dibantu untuk ke posisi semula. Saya ditawarin, apakah bukti otentik si benang pengikat mau dibawa pulang? Ogah ah. Buang aja.

Benangnya kaya plintiran kertas dengan diameter 0,5cm. Lumayan tebel loh penampakannya, tapi selama di dalem ga berasa apa2 tuh. Gambar benang yg dari tubuh saya aselinya ga ada, karena saya aja sibuk nutupin muka, boro2 mau poto benangnya. Nah ini ada poto penampakan benangnya dari google.

Si dokter sih ngasih tau kalo mungkin bakalan ngeflek setelah ikatan ini dilepas. Tapi ngefleknya sih ga lama palingan sekitar 2 hari saja.

Balik lagi ke meja konsul. Si dokter nulis resep vitamin yang sama, osfit DHA dan ferofort. Ascardianya di stop aja. Aktipitas sudah bebas. Minum susu protein tinggi boleh diterusin.

Saya sempet nanya mengenai susu nutrican yang kayanya ga larut dalam air, masih serbuk dan agak menggumpal. Ternyata kata dokter, nyeduhnya pake air hangat BUKAN air panas karena proteinnya bisa rusak dan menggumpal. Analoginya sama seperti protein telur yang direbus, lama2 menggumpal/mengeras. Okay baiklah, nanti dicoba pake air hangat.

Trus saya ditanya apa udah mulai latihan gerakan anti sungsang? Saya bilang belum, karena sama halnya sama si dokter, saya nunggu aba2 boleh beraktipitas dulu baru deh nyoba ini itu. Si suster dikomando si dokter untuk training saya gerakannya di atas bed. Jadi, balik lagi saya ke bed tempat periksa USG tadi.

Ambil posisi nungging, kaki dilebarkan senyamannya, dada dan kepala di tempel ke dasar. Oww… gitu. Yayaya, ngerti. Tapi si suster bilang, jangan melakukannya di kasur, ga maksimal, nanti si baby malahan tidur karena keenakan. okay baiklah.

Setelah selesai konsul, nebus vitamin, bayar admin dan mesen susu nutrican di apotik. Susu Nutricannya dipesen dulu ke apotik rekanan nanti dikabarin kalo udah tersedia. Itu sih mau suami saya, ga papalah mahal dikit tapi pasti bakalan dapet dibandingin dia muter2in semua apotik nyari susu itu.

Pulang mampir makan siang sotomi di ruko2 galaxy. Mampir sebentar ke toko roti untuk beli bekal roti tawar kalau2 saya lapar ditengah malam buta dan *belagu* nyoba jalan kaki yang agak jauhan ke apotik nyari obat batuk titipan orang rumah. Lagi di apotik, suami saya ditelpon RS kalo susunya udah ready. Akhirnya kita balik lagi ke RS untuk ambil susu, pake mobil bukan jalan kaki :D. Untungnya ga jauhkalo pake mobil, kalo jalan sih lumayan bikin manyun. Hehehehe.

oiya, setelah ikatan dilepas rasa2 sensasi ke arah bawah makin sering kerasa, tapi ga pake ngilu. Cuma agak kaget aja. Apalagi sensasi itu kerasa kalo saya dalam posisi duduk. Mungkin penyesuaian setelah ‘sudah tidak tersumbat’ lagi.

Anyway, kontrol hari itu cukup menyenangkan karena berat si baby naik 400 gram dan saya cuma naik 500 gram. Hampir keseluruhan berat saya ke bayi. Senangnyaaaa 🙂

Yang sabar dan yang sehat ya nak di dalam, sebentar lagi kita berkumpul bersama :). Amin.

Biaya :

konsul 133k; osfit dha 20 kapsul 81k; ferofort 20tablet 43k; total 257k. Pribadi

Hasil Lab 12 minggu


Sabtu 31 Agustus 2013, waktunya kontrol sekalian cek lab. Jadi sebelum kontrol menghadap si dokter, saya cek lab dulu sekitar jam 9.20 pagi dan waktu kontrol saya jam 10 dengan nomor urut 1. Hihihi.

Ternyata kata orang lab nya, hasil lab bisa selesai kurang lebih 2jam. Yang berarti jam setengah 12an dong.  Padahal saya kontrol jam 10. Pede aja, masuk konsul dulu ke dokter, ntar hasil lab menyusul.

Cek lab yang diminta dr. obsgyn saya adalah : Prenatal Baru + Ureum Darah+Kreatinin Darah+SGOT+SGPT

Hasil Hematologi bagus kecuali untuk : Hemaglobin 11,7 (12,3 – 15,3); Hematokrit 34,0 ( 36,0-48,0); MCV 77,0 (80-100)

Hasil test urin  : Protein +2 (negatif); Eritrosit 1-2 (0-1); Blood +1 (Negatif). Yang jadi concernya si dokter cuma protein.

Cara baca hasil test urin bisa dibaca disini.

Hasil fungsi Hari, Karbohidrat sewaktu, Fungsi Ginjal, Hepatitis semuanya Bagus.

Si dokter sih agak kuatir ada gangguan ginjal, tapi hasil fungsi ginjal saya OK dan selama ini juga saya ga punya riwayat gangguan ginjal ataupun penyakit bawaan.

Akhirnya seharian kemaren, saya browsing2 mengenai nilai protein +2 dalam urin.

Dan menemukan link2 ini : satu, dua, tiga, empat

yang mana kesemuanya mengarah kepada : PRE EKLAMSIA

infonya bisa dibaca disini, disini, disini atau sumber lainnya.

Ya deg2an juga sih, karena kalo dibaca2 dari sumber2 tersebut kalau sudah mendekati waktunya, baby harus segera dilahirkan karena membahayakan si baby dan si ibu, tapi… tapi… saya kan baru 12 minggu. Piye iki?

Saat ini sih yang saya alami, agak sakit di sendi tumit kaki kiri. Temen saya yang dokter umum bilang sih itu salah satu bentuk pembengkakan walaupun sebenernya pada kasat mata gag keliatan bengkak, tapi rasanya susah diluruskan dan bengkok, jalanpun agak terseret2.

Tapi kan, tapi kan, tensi saya juga normal cuma 100/70.

Juga gag punya riwayat darah tinggi.

Walau agak overweight.

Pandangan masih jelas dan gag kabur,

jarang sakit kepala.

Ya maksudnya, dari beberapa gejala Preeklamsia itu cuma 1 yang memenuhi yaitu adanya protein dalam urin. Walaupun katanya pre eklamsia itu juga tidak bergejala. Hiks.

Semalem setelah konsul sama temen saya yang dokter umum, dia sih nyaranin :

Cek urin lagi secepatnya, diet rendah garam, NO MSG (termasuk mi instan), kaki yang sakit diganjel bantal sehingga lebih tinggi saat tidur, banyak istirahat, tidur miring kiri supaya pembuluh balik besar di perut gag tertekan rahim.

Dr. obsgyn saya sih nganjurin untuk cek urin ulang dengan memakai urin pertengahan (bukan urin yang baru keluar). Bila ada rasa keram/tegang di bawah perut segera ke dokter untuk kontrol.

Doakan aku ya.

Biaya :

Tes Paket Prenatal Baru : 240k

Ureum Darah : 52k

KReatinin Darah : 52k

SGOT : 52k

SGPT : 52k

Total 448k

Pribadi, no asuransi 😦