30minggu

kontrol 30minggu – tepar


lanjutan dari sini.

Setelah semua urusan di RS selesai, kami pun cao dengan agenda mampir ke Pizza h*t terdekat. Iyeyyyy, akhirnya jadi juga deh makan pizza, setelah kepending sebulan yang lalu.

Suami saya nyari taksi. Memang ya, taksi burung biru itu jarak dekat banget juga mau aja loh. Ga sampe 20menit, saya udah sampe di gubuk pizza terdekat.

Kalo ga salah sampe situ udah ampir jam setengah 3an, jadi outletnya udah ga begitu rame sama tamu yang makan siang. Langsung pesen pizza medium, soup & salad, jus alpukat+float, blueberry sorbet.

Hap hap hap, salad, pizza+saos, jus, ludes seketika. Tinggal tersisa jatah soup yang belum diambil, akhirnya dibungkus bareng 1pizza medium take away. Ga lama di outlet itu, palingan 45menit.

Sementara nunggu pizza take awaynya, suami saya manggil taksi lagi untuk mengantar kami pulang. Taksinya nunggu sebentar dengan saya yang udah duduk manis di dalamnya. Langsung capcus pulang.

Sampe di rumah, pizza take awaynya langsung diserbu si ade2. Sementara saya langsung istirahat, rebahan dan ga keluar2 rumah lagi.

Mendadak selama rebahan itu saya ngerasain sakit di bagian bokong. Ternyata eh ternyata, ambeien. Nah loh? Kok bisa? Padahal tadi ga papa kok. Tadi ditanya obsgyn di RS, baik2 aja, ga kerasa sakit.  Suami saya langsung browsing dan menemukan pemicu kambuhnya ambeien itu karena saya terlalu lama di RS dengan kursi roda, juga dengan puasa yang kelamaan dan buka puasa brutal dengan yang pedes bukan nasi pula, ditambah dengan makan siang yang super telat.  Jadiii deh ambeien T_T. Jangan2 si suami kaga ikhlas traktir saya pizza, mangkanya kejadian kaya gini deh -_-

Huhuhu… ganti gaya rebahan aja sakit. Akhirnya sms an sama obsgyn, katanya pake salep factu aja, bisa dibeli bebas di apotik. Suami saya langsung meluncur ke Cent*ry dan pulang2 bilang gini, “Mamaaaa… obat2mu tuh yaaaa… ga ada yang muraahhh”

faktu

faktu

O… oww… pasti harganya lumayan. Bener aja harganya sekitar 100k.  Langsung dibuka, trus kita bengong. Ada salep dan corong bolong2nya. Gimana cara pakenya? Mana manualnya pake basa inggris -_-. Akhirnya nanya sama bu dokter, sobat kental.

Dia bilang ambeien itu wajar terjadi pada bumil. Dikompress aja pake air hangat+dett*l. Saran kompres ini ga saya laksanakan, karena saya aja mandinya duduk, gimana caranya ngompres bokong tapi dengan posisi ga nahan perut? Akhirnya saya bilang, saya disaranin pake salep, cuma bingung sama corong bolong2nya untuk apa. Katanya, pakein aja salepnya dipermukaan. Oww… baiklah, jadi corongnya ga dipake.

Ga cuma itu doang deritanya, ternyata gara2 buka puasa sama yang pedes2 dan telat makan pula, ga makan nasi tapi pizza, perut saya  bergejolak, banyak anginnya. Akibatnya, diare. Bentar2 mencr*t. Mencr*t aja ga nyaman, apalagi dengan ditambah kondisi khusus ambeien, coba ituuuu!!!! huhuhuhu T_T.

Panik, sempet bbm an sama nyonyah pitshu dan ngobrol2, syukurnya dia ga mengalami hal ini meski pernah ngalamin susah pup. Nyonyah pitshu ini semacam google versi manual dan bisa ditanya via bbm loh, pasti punya jawabannya. Referensinya oke bangedd!. Thank you pit 🙂

Untuk ‘masuk angin’ kaya gini, nyonyah pitshu tidak menganjurkan kerokan tapi menganjurkan untuk bikin air jahe. Catet… BIKIN bukan beli. Tapi ujung2nya, dia bilang juga sih : kalo ga, bisa beli ditukang jamu. Gubrag. Ahahahaha.

resep air jahe : 200 g gula merah, 400g jahe (dicuci trus dikeprek *dimemarkan maksudnya* sebelum masuk ke air), 2mL air, 2 batang sereh, mau pake pandan juga boleh biar wangi, pake garam dikit biar wangi. Dimasak sampe mendidih, trus minumnya segelas kecil tukang jamu. Kalo bersisa, bisa ditaro di kulkas dan kalo mau diminum lagi dipanasin dengan cara di tim (bukan di mendidihin langsung kaya manasin air ya)

Alhamdulillah sih sebelum sempet bikin ataupun beli air jahe, angin2an di perut udah pergi. Tapi, diarenya masih tetep. Kena kipas angin dikit langsung mules, setoran di wc. Mangkanya beberapa hari ini kalo mo tidur malem, setelah AC hidup, atur posisi bantal kepala, saya udah ambil posisi yang benar, dipakein kaos kaki, baru deh ditutupin selimut. Saya ga bisa make kaos kaki sendiri, susah aja gitu, tapi anehnya kalo pas kebelet kok bisa cepet2 ngelepas kaos kaki sendiri dengan gaya lipet kaki sana, lipet sini 😀

Jadiii, mulai dari hari Sabtu itu sampe dengan hari ini, saya masih pake salep itu sampe sekarang. Saya kira dengan salep yang harganya lumayan itu, bengkaknya bisa langsung kempes, ternyata engga juga -_-.

Bahkan saya pake pembalut, karena sebentar2 bleeding dari ambeien tsb. Lumayan untuk menghemat penggunaan CD, secara sekarang kan musim ujan, laju konsumsi harus disesuaikan dengan laju pengeringan jemuran :D, juga supaya ga ribet kalo mo sholat, tinggal ditanggalkan dulu deh 😀

Btw, kalo ada ambeien ini kayanya ga bisa lahiran normal ya? 😦

oiya, kalo kata penderita ambeien, musuh utama ambeien adalah pisang, jadi jangan makan pisang dulu ya kalo lagi kambuh.

Jadiiii, karena kasus ambeien ini, saya lanjut bedrest lagi. Ga boleh kebanyakan duduk dan kebanyakan berdiri/berjalan. ini aja pegang laptop dan posting banyakan pake nyuri2 waktu. Hihihi…. oww nooo…

Perjuangan banget ya :D.

Selesai.

Advertisements

kontrol 30minggu – reservasi


lanjutan dari sini.

Duren Sawit-20140108-00677

Setelah selesai konsul dengan obsgyn, saya baru kepikiran untuk tanya tentang pijat payudara. Kalo ga salah, menurut temen saya, kalo usia kehamilan udah 28 minggu, pijat payudara searah arah jarum jam dan pembersihan puting, sudah boleh dilakukan supaya nanti pas bayi lahir, ASI langsung deras.

Akhirnya sembari nunggu suami menyelesaikan administrasi, saya ketemuan dulu sama bidan PMO (personal maternity officer) yang ngetem didepan ruang konsul obsgyn saya, konsul mengenai hal tersebut. Si bidan PMO menyarankan saya untuk ikutan klinik laktasi setiap hari selasa jam 10 pagi. O ow.. kalo pagi, hari kerja pula, siapa yang mau nganter?

Kok musti ke klinik laktasi? bukannya cuma ngajarin pijat payudara doang? Pas lagi nanya2 gitu, obsgyn saya keluar dari ruangannya mau beranjak pulang. Sekalian aja nanya ke dia, tentang pijat payudara. Sekali lagi, khusus untuk saya, si bumil unik, jangan melakukan pijat payudara karena bisa menimbulkan kontraksi. Ow… baiklah.

Akhirnya saya lanjut diskusi sama bidan PMO mengenai reservasi ruang bersalin dan kamar rawat inap. Untuk lahiran normal di kelas terendah (kelas 3) berkisar 5jutaan, sedangkan untuk lahiran sesar di kelas terendah (kelas 3) berkisar 15jutaan. *pengsan.

Kalo saya sih pengennya normal tanpa induksi *pengennya. Tapi kalo lahiran normal, murni biaya sendiri. Nah kalo sesar itu, saya kok deg2an masa recoverynya, meski  menurut suami saya, di cover asuransi untuk biaya sesarnya sesuai dengan standar harga kelas rawat inap yang dicover.

Tadinya saya kira untuk reservasi itu harus ikutan Depomil (Deposit Ibu Hamil), ternyata engga tuh. Biaya reservasinya sendiri cuma 20rb yang dibayarkan nanti aja pas mau masuk RS.

Dengan reservasi itu, ada beberapa keuntungan loh yang saya dapet. Antara lain : free 2x pertemuan senam hamil (jumat & sabtu jam 9pagi), free kursus prenatal (sabtu minggu I & III), free konsultasi laktasi 1x (selasa jam 10pagi) dan diskon 15% untuk cek lab pemeriksaan laboratorium trimester III, senam nifas 1x, free kursus pijat bayi 2x sampai usia 3bulan (jumat jam 2siang), free konsultasi laktasi 1x (selasa jam 10pagi) dan massage payudara 1x.

Dikasi tau juga perlengkapan yang harus dibawa saat persalinan :

Untuk si ibu : blus kancing depan 4buah, kain panjang/sarung 2buah, gurita/korset 2-3buah, pakaian dalam, handuk dan alat kecantikan. Pembalut dan perlengkapan mandi disediakan RS.

Untuk si baby : selama di RS menggunakan ‘kostum’ dari RS, yang kita bawa hanya perlengkapan bayi saat akan pulang 2set pakaian (1 untuk cadangan), baju bayi, popok, diapers, sarung tangan dan sarung kaki, bedongan, selimut.

Selain itu juga pihak RS membuat  Surat Keterangan Kelahiran (SKK) dan pembuatan akte kelahiran. Untuk akte kelahiran biaya adm sebesar 150rb dan dijanjikan jadi dalam waktu 1bulan.

Juga ada formulir permohonan photo bayi seharga 50rb. Ga harus, kalo mau aja. Saya sempet nanya ke bidan PMO, ntar pas pemotretan si babynya dipakein kostum dari RS atau bawa sendiri? Karena ada tuh di RS daerah manggarai, mereka udah punya stok kostum dan pernak pernik semacam hairband/bando2 gitu untuk pemotretan baby.

Ternyata pake kostum yang dibawa sendiri. Berarti, saya masukin ke list pakaian bayi yang harus dibeli : 1 stel baju BAGUS (baju pergi yang bukan baju rumahan tapi juga bukan baju kostum yang aneh2) untuk pemotretan! .

Yahhh kandas deh melihat si baby pake bando2 lucu. Suami saya langsung melotot, “maaaa, anak mu itu cowo maaa, masa dipakein bando????”

Setelah saya reservasi, saya juga dapet bonus zwits*l baby bath dan baby powder. Uhuyyyy. Emak2 seneng dapet gratisan 😀

(bersambung)

kontrol 30minggu – USG


lanjutan dari sini.

Setelah puas bertanya dan mengutarakan keluhan, lanjut ke observasi menggunakan USG. Kali ini USG perut biasa. USG nya, USG 2d, tapi pas jelas banget keliatan muka si baby, saya kaget. Saya inget, dimana saya pernah liat muka itu. Oiya! di poto dinding rumahnya si Mama. Poto suami saya waktu masih bayi! MIRIP banget muka bapaknya! Pipinya pun tembem :). Cakep 🙂

Bener2 anak tempe, anaknya si Papa. trus mana saham emaknya? kok ga mirip saya??? :((

Jenis kelaminnya sudah dipastikan sang jagoan! Beratnya sekitar 1520 gram. Kurang sedikittt dari perkiraan obsgyn untuk 30minggu sekitar 1600g. Gerakan si baby aktip. Posisi masih sungsang, tapi kan nanti masih bisa berubah. Air ketuban cukup. Tali pusat pun dalam kondisi normal. Alhamdulillah. Pas selesai observasi USG, si obsgyn baru bilang, “pak harusnya tadi bapak rekam hasil USGnya. Eh telat ya?”

Yah dok, kita kira kaga boleh karena takut mengganggu konsentrasi si dokter T_T. Kontrol selanjutnya deh, kita pidioin.

Setelah rebahan, lanjut ke kursi ngangkang untuk cek keputihan. Di luar bersih, lanjut periksa dalem pake spekulum. Udah lama ga berinteraksi dengan USG transvaginal, jadi ngerasa ga nyaman juga. Dulu mah tiap kontrol selalu pake USG Transvaginal jadi terbiasa gitu dengan peralatan yang lewat ‘bawah’. Si dokter melakukan cuci Miss V. Rasanya sih udah ga seperih pencucian yang pertama, biasa aja. Cuma yang agak2 gimana tuh pas si spekulumnya diputer2 cari posisi yang cocok untuk ngeliat sisa2 keputihan. *derita wanita. Saat pembersihan ini si obsgyn mendeteksi adanya ambeien dan sempet nanya apakah ambeiennya mengganggu atau engga. Saat itu saya jawab ga sakit.

Dengan posisi bayi sungsang gitu, si dokter sih menganjurkan saya untuk melakukan gerakan senam anti sungsang.

Posisi menungging. Tangan rileks disamping tubuh dan kedua kaki terbuka, ditekuk sejajar bahu. Letakan kepala dikedua tangan, turunkan dada perlahan-lahan sampai menyentuh kasur, kepala menolek ke samping kiri atau kanan. Letakan siku diatas kasur, geser sejauh mungkin dan tubuh kesamping. Ulangi gerakan sampai 8x.

Berapa lama? 5 menit aja sehari. 5 menit juga udah bagus, kalo ga biasa 3menit juga udah bagus karena biasanya sesak napas. Ngelakuinnya jangan di kasur, tapi di lantai dialasin matras. Si suster sempet meragain gerakannya posisi bahu, kepala dan dada di meja si dokter. Tapi sampe sekarang saya belum berani ngelakuinnya. Lagi mikir gimana ntar bangunnya, karena selama ini belum pernah badan saya nempel ke lantai *selain pastinya kaki buat jalan. Atau kata temen saya yang kemaren lahirannya spontan dan ga lama langsung brojol, sering2 aja ngepel lantai manual ala mbok2 yang pake nungging2 itu :D.

Kontrol selanjutnya 2minggu lagi, kontrol 32minggu dengan target berat bayi 2000g. Karena kondisi saya, yang mana protein terbuang lewat urin, si  obsgyn menyarankan untuk mengkonsumsi 4 butir putih telur/hari. Fyi aja, di beberapa minggu lalu saya makan sehari 1 butir putih telur aja cuma bertahan beberapa hari karena rasanya yang gimana gitu, sekarang disarankan 4butir? wew.

Tapi ya demi si baby, mau-ga-mau harus dilakuin. Untungnya suami saya ga keabisan akal,  tiap pagi sebelum kerja, dia buatin saya 4 butir putih telur orak-arik pake bawang bombai dan bawang putih+kecap. Rasanya? Lumayan. Selalu ludes saya santap baik sebagai cemilan ataupun sebagai lauk bersama nasi :). Maacih papa *kecup.

Biaya :

Konsul obsgyn 133k; ascardia80 20 tablet 21,4k; Osfit DHA 15kapsul 60,8k; ferofort 15 kaplet 32,3k; vaginal toilet 30k; transofix 50k. Total 339,2 k

(bersambung)