nutrican

KONTROL 20 minggu


Latepost banget nih. Hihihihi.

Kontrol nya mah udah awal bulan kemaren tinggal 5 Maret, tapi kan waktu itu kuota internet lagi sekarat, nungguin kartu perdana baru. Ditambah lagi, malez updet. Hihihihi.

Jadi, sudah menjadi kebiasaan, kalo abis selesai kontrol, bayar segala macem, langsung ke meja registrasi/front desk untuk booking antrian di kunjungan berikutnya. Dan kalo daftar sebulan sebelumnya, pasti saya dapet nomor 1.
Antrian nomor 1 ini pengaruhnya banyak loh.
Bisa selesai konsul dokter maksimal jam 10.30 (praktek dokternya jam 10-12 kalo hari Sabtu) trus nunggu obat Dan antri di kasir, ya jam 11nya udah beres trus bisa main ke mal sebelah, GGP.  Sekalian jalan2, trus makan siang deh.

Jadi kalo kata obsgyn, kontrol Kali ini udah masuk minggu ke 20. Padahal kalo itungan aplikasi babycentre baru 18 minggu. Saya sendiri ga ngerti ngitungnya berdasarkan Hari Pertama Haid Terakhir atau Hari Perkiraan Lahir. Kalo di aplikasi babycentre itu sih berdasarkan HPL.

image

18 or 20 weeks?

Besar janin kalo diliat Dari besar kepalanya, masih kurang. Jadi seperti kehamilan sebelumnya, harus di boost pakai putih telur minimal 4 butir tiap hari.

Konsumsi protein juga diperbanyak, karena kan saya proteinuri, protein nya pasti terbuang lewat urin. Padahal kan protein penting untuk pertumbuhan janin.
Selama ini sih saya konsumi susu Nutrican 1gelas dengan 2 sendok takar Dan juga susu kedelai minimal 2 bungkus es mambo sehari. Jadi mudah2an ada yang tersisa di tubuh untuk si janin.
Trus putih telur nya? Hihihihi belum dilaksanakan.
Biasanya sih kalo mau boost janin, saya makan es krim yang 700ml itu loh.

Oiya, saya tanya mengenai proteinuri tersebut dengan pre eklamsi Dan eklamsia. Menurut si obsgyn, karena Dari sejak Hamil sebelumnya saya udah punya riwayat proteinuri, kuatirnya nanti pre eklamsi/eklamsinya ga bisa di deteksi.
Saran Dari obsgyn sih, periksa ke hematolog Dan urolog dilanjutkan supaya ketauan itu apa penyebabnya. Masalah nya, dananya terbatas dok -_-.
Jadi kita prioritasnya fokus ke kehamilan ini. Mudah2an sih gak papa seperti kehamilan sebelumnya karena proteinuri nya tidak disertai dengan tekanan darah yang tinggi.
Oiya. Untuk antisipasi ini si obsgyn memutuskan meresepkan aspilet.

Oiya, saya baru ngeh di record medis saya yang di keep sama RS ada stempel KRT (kehamilan resiko tinggi).

Posisi plasenta masih di bawah seperti kontrol 16minggu (eh blom diposting keburu lupa). Tapi kata obsgynnya gak papa, soalnya hamilnya masih muda, masih mungkin berpindah posisi. Tapi kemudian saya lupa nanya, itu maksudnya plasenta previa atau gimana?
Tapi sejauh ini sih saya ga pernah ngeflek kaya temen saya yang hamilnya plasenta previa.

Keputihan masih normal, ga mengkhawatirkan. Cuma ya di kontrol aja, jangan sampe terlalu mengganggu.

Panjang Leher rahim (cervix) masih dalam tahap normal, masih sekitar 2,5cm. Kalo kehamilan sebelumnya, sudah kurang Dari 2cm sehingga perlu di cerclage.

Jarak kehamilan yang ini dengan SC sebelumnya sudah lebih Dari 18 bulan. Jadi, si obsgyn bilang, bisa2 aja kalo saya mau lahiran normal. Tanpa induksi, ya ditunggu sampe mules sampe dengan minggu ke 40. Kalo sampai dengan minggu ke 40 ga mules, ya sesar lagi.
Tapi terus si obsgyn nanya, “ibu nya mau ga lahiran normal?”
Saya nyengir aja ah :D. Si obsgyn inget sama kegalauan saya lahiran sebelumnya.

Jenis kelamin si baby masih belum ketahuan. Padahal orang Rumah pada nanyain.

Oiya Hamil Kali ini, kulit wajah jadi kering. Sabun muka saya yang untuk muka berminyak, nampaknya menguras minyak, sehingga di ujung2 lipatan hidung Dan mulut jadi ngelupas Dan kalo dikopekin, meninggalkan bekas hitam. Jadi ada tambahan ‘garis’ hitam ke arah bawah di ujung bibir saya -_-. Juga kesannya kaya ga Mandi, ada bekas iler gitu -_-.
Jadi ga kece ah.

Obsgynnya juga ga nyaranin saya untuk gimana2, maksudnya ga nyaranin untuk mengurangi aktivitas normal, termasuk gendong si Arman Dan jalan2 ke mol. Huahahahaha. Baguslah kalo begitu. Jadi semua aktivitas masih dilakukan seperti biasa. Kalo cape, ya istirahat dulu.

Kontrol Kali ini masih pake Dana pribadi, belum pake BPJS. Nanti lah di posting tentang BPJS, udah kebayang sih sekitar ada 2 postingan.
Untuk kontrol Kali ini biayanya sekitar 400rb an, termasuk obat Dan konsul dokter. Oiya ga cetak USG, jadi lebih murah (walaupun USG 2x pake yang USG perut Dan Transvaginal)

Posted with love from quinietab

Advertisements

16 months Dan lebaran!


image

Hallooo.
Alhamdulillah bisa posting lagi.
Mumpung masih lebaran, mohon maaf lahir batin ya kalo Ada salah2 kata di semua postingan blog ini maupun blog sebelah. Maaf jg kalo lama balesin komennya Dan ga sempet blog walking.
Janji deh mau rajin blog walking. Hihihi.

Barusan posting di blog sebelah tentang lebaran tahun ini.
Ya ngomongin hal yg beda sih sama yg saya post disini.
Boleh dibaca2 : kreativitas lebaran 1436 H

Postingan Kali ini berisi rapelan perkembangan Arman 16bulan Dan juga lebaran.

Di 16bulan min 1 hari, kita bawa Arman ke dokter anak langganan di RS harum. Lantaran sakit pilek Dan agak2 demam. Ga lemes lunglai sih, cuma rewel bingit. Kalo saya sebenernya sih ga menganggap sakit flu perlu ke dokter, ntar jg ilang sendiri. Tapi kan ya ternyata eyang nya lebih kuatir flu nya Arman memburuk Dan susah nyari DSA berhubung udah mau hari raya, jadi ya dikonsultasikan saja secepatnya ke DSA.

image

Di rs harum ini emang seru sih, ruang tunggu DSA nya macem playground. Jadi ya Si Arman asik asik aja nunggu dipanggil sembari main. Hasil konsul ya bener aja sih cuma common flu aja. Bisa Karena ketularan, kecapean atau Karena perubahan cuaca.
Kalo saya sih sebenernya kuatir Arman kecapean pas hari sabtunya kita bawa jalan2 ke cempaka mas Dan Sunter selama kurang lebih 12jam!
Huhuhu. Pembelajaran juga sih buat saya supaya ga ngoyo penasaran muter2 ITC demi sepasang baju lebaran samaan.
Nyatanya Si Arman super cape banget, makanya kemudian rewel Dan sakit deh.

Setelah Arman sakit, seisi Rumah ikutan sakit! Sama, flu juga! Huhuhuhu.

Di 16bulan ini, napsu makannya kembali pulih. Maunya makan aja terus. Berhubung pileknya disertai batuk yang kemudian bisa menyebabkan muntah, susu botolnya diencerin. Yang biasanya 4 sendok takar Peres untuk 120ml, jadi 4 sendok untuk sekitar 140-150ml. Itu sih hasil penelitian papanya Arman.

Hipotesisnya : pada kondisi flu, apakah susu yang kental/pekat bisa memicu batuk yang kemudian menyebabkan muntah?
*macem penelitian ilmiah aja ya?!

Papanya Arman sih bilang kalo lagi pilek gitu, saluran pernafasan tersumbat lendir ingus. Nah susu yang pekat, ‘tertinggal’ di kerongkongan menyebabkan gatal dan memicu batuk.

Anyway, somehow, tiap org beda2 ya, tapi pasti nya orang tua tau yg terbaik untuk anaknya. Setelah Ada penelitian tidak ilmiah yg hanya berlaku untuk Arman itu, saya mengencerkan susu nya, Dan voila!
Ga Ada batuk yang berkelanjutan muntah!
Iyeyyyy!!!!

Baca juga penelitian papa Arman mengenai Cara tepat menyajikan susu nutrican.

Arman mulai excited sama kembang api! Tiap Ada bunyi2an kembang api, dia langsung bilang. “Pi..  Pi…!”

Sudah mulai mengenal tempat. Kalo mau nen, langsung bilang Nen trus ngeluyur ke kamar. Pun, kalo mau nen di ruang tamu, dia inisiatip nutup pintu setengah (supaya ga keliatan dari luar), baru bilang nen.
Kalo dia minta nen, artinya dia ngantuk Dan siap tidur Dan itu tempatnya di kamar.

Untuk urusan minum obat juga udah kooperatip. Malahan minta nambah! Kooperatip maksudnya mau diminumin obat. Beda sama ade2 saya yang ga bisa minum obat sama sekali!

Arman sekarang juga bisa diajak beraktivitas, ga melulu harus kita ngikutin nemenin dia main. Kadang dia yang ikutan aktivitas saya trus ngegerecokin. Hahaha.

Kaya kemaren H-7 lebaran saya udah punya rencana.
H-7 beresin ruang tamu,
H-6 beresin kamar
H-5 beberes dapur
H-4 beberes kamar Mandi

Si Arman ikutan beberes ruang tamu. Ya saya sih cuma mengubah tata letak sofa Dan melokalisasi tempat mainan nya aja. Ga sampe debu ngebul kemana2. Sapu2 dikit di area yg biasanya ketutup sofa, trus langsung dipel, supaya debunya ga beterbangan. Ya Arman ikutan sibuk sapu2. Jadi, Ada 2 set sapu+pengki sungguhan pas moment itu. Yang 1 untuk saya pake bersih2, yg satu nya lagi buat Arman sapu2 ala2. Hehehe he.

Tapi rencana tinggal rencana, yang sesuai jadwal cuma ruang tamu aja, Karena Arman keburu sakit Dan maunya nemplok aja kaya anak kangguru. Ruang lainnya diselesaikan di H-3 Dan H-2.

Oiya dari tadi ngomongin lebaran aje ya. Gimana puasa nya?
Huahahaha.
Ini Kali puasa saya yang ke dua bersama Arman.
Puasa pertama tahun lalu masih berjuang full Asi, saya ga puasa.

Kalo awal2 puasa, Arman tidur Pulas pas kita pada sahur. Makin kemari, doi bangun ikutan meramaikan sahur trus tidur lg setelah shubuh, makin kesini doi ga rela lagi bobo sambil nen dibangunin. Jadi lah saya stay tiduran aja sembari nenin Arman.

Bulan puasa tahun ini pun saya cuma dapet 7hari puasa pol. Sisanya ya engga puasa. Lantaran, saya gampang banget masuk angin kalo telat makan. Jadi bener2 kaya orang lagi nyusuin bayi dibawah 6bln, bawaannya laper aja terus. Padahal saya nyusuin siang cuma pas dia mau bobo pagi dan bobo siang aja loh. Dua hari sekali kerokan Karena pusing berat sehingga ga bisa aktivitas. Ya yang kesian arman, ga Ada yang megang untuk ngasuh.

Si eyang sih curiga saya Hamil lagi lantaran bentar2 pusing berat, masuk angin Dan Si Arman yang manja tingkat tinggi maunya nempel aja sama mamanya. Nyuruh berkali2 untuk test. Tapi sayanya ogah, lantaran ga siap terima kenyataan kalo kalo….
Ahahahaha.

Lebaran Kali ini lebih semarak!
Karena Arman Sudah bisa berinteraksi, bermain bersama om Dan tantenya, sepupu Dan sebayaannya.
Arman pasti udah ganteng bingit pake kostum lebaran Dan pundi2 ampao mengalir deras ke mamanya. Hohoho.

Di Rumah eyang, para tamu dewasa, di Rumah saya para tamu2 imut. Huahaha. (((Ramenyaaaaaaaa)))
Apalagi anak kecil kalo udah main pasti ribut rebutan mainan. Ishhh… Latihan, kalo punya daycare tuh kaya gitu harus ekstra sabar. *ngelus Dada.

Semua mainan yg bisa dinaikin, dikeluarin dari tempat parkirnya demi suasana yg kondusif. Itu poto yg rame2 anak kecil, potografernya ga ngeh kalo para nanny dibelakangnya mau ikutan dipoto T_T.
Abaikan kostum saya yang cuma kaosan doang, bukan kostum lebaran. Poto2 ini di hari kedua. Hari pertama sibuk berattt. Tamunya silih berganti ga putus2.

Si eyang mendapat bantuan bebersih dari adiknya, eh tapinya Si tante juga jatuh sakit! Akhirnya saya ganti2an sama papa arman ngurusin cuci piring beberes meja tamu, refill air mineral gelas dsb.

Si kakak iPar yang biasa juga lihai urusan perjamuan tamu, harus banyak istirahat lantaran lagi program insem.

Oiya lantaran banyak anak kecil di Rumah saya, saya sampe ga ngeh kalo kue nastar dkk masih parkir rapi di dapur. Abisan gimana ya? Kalo Ada anak kecil, apa2 aja kalo kita meleng, udah berantakan Dan porak poranda. Huahaha.

Si Arman juga dapet mainan baru dari om nya. Lantaran si om berasumsi anak kecil Mana ngerti duit? Mendingan dibeliin mainan yang berefek langsung ke anaknya. T_T.

Oiya, kita ga mudik, lantaran kita memang tinggal di kampung Dan ga punya kampung pula. Huahahaha.

image

Anyway, mohon maaf kalo Ada yang kurang berkenan ya 🙂

Posted with love from quinietab

perkembangan 35minggu


Pending posting lagi nih. Hihihi. Menjelang pergantian ke minggu 36, baru update perkembangan 35minggu.

Males aja gitu mau update. Ditambah hari ini baru selesai bolak balik nyuci-jemur. Cape euy. Tapi pas liat di reader ada banyak postingan baru dan ada beberapa komen, jadi bersemangat lagi posting :D.

Okay, tentang minggu 35 ini.

KEPANASAN. Pufff… mendung2 aja kerasa panas. Coba itu! Tadinya dalam rangka penghematan energi listrik, mau ngademin kamar pake kipas angin aja. Tapi berhubung kadang kipas anginnya diperbantukan untuk ngeringin jemuran underwear di jemuran handuk, mau gag mau AC pun difungsikan siang2. Tadinya tidur malem pun di set AC di 20C, tapi abis itu baru setengah malem, suami siaga udah mengigil karena menurutnya selimutnya bukannya menghalau dingin tapi malahan menyerap dingin. Ahahaha. Oiya, kita pake 2selimut yang berbeda karena males tarik2an rebutan selimut, apalagi bumil spacenya lumayan besar+bantal2 pendampingnya. Jadilah AC untuk tidur malem di set di 22-24C. Kalo siang, ya cukup 24C. Cukup untuk  ngadem aja, bukan menggigil siang2 :D.

MELAPAR. Hihihi… kalo yang ini semakin sering. Apalagi kalo pagi2 buta atau tengah malam, abis bangun mau pipis, tiduran lagi, pasti gag lama si baby inside begajulan, ikutan bangun diiringi rasa lapar, emaknya ga bisa tidur.  Nah untuk mengatasi ini, suami siaga udah wanti2 kalo tiap sore harus beli roti untuk ganjelan bumil di saat2 genting (bukan waktunya makan yang lazim) :D. Jadi tiap sore saya nungguin tukang roti motor keliling untuk beli 2 roti kasur/roti sobek. Habis kok keesokan harinya. Ga cuma saya yang makanin, suami siaga juga kadang makan juga untuk temen minum kopi menjelang tidur.   Lumayan membantu.

PERUT KENCANG. Perut kerasa kenceng2 mah udah biasa, selama kaga keluar air ngalir dari bawah dan ga ada darah, tetep beraktipitas. Mondar mandir kesana kemari tapi masih di dalam pagar yang sama alias masih di dalem rumah aja.

KAKI BENGKAK. Nah ini, baru kerasa bengkak kalo udah maleman. Dari betis ke bawah tuh rasanya tebel gitu. Pas diliat, teweweweww… udah cakep aja kakinya. Kalo udah bengkak gitu biasanya suami siaga yang mengambil alih gerakan2 saya. Misal saya mau jalan ke dapur ambil minum, ntar jadinya diambilin minum sama suami siaga. Gak lama dari itu biasanya sih saya udah mulai ngantuk2, melipir ke kasur dan mulai bobo :D.

susah euy moto kaki yang lagi selonjoran, keganjel perut :D

susah euy moto kaki yang lagi selonjoran, keganjel perut :D. bengkak ga sih?

NGOS2AN. Ngos2an sekarang mah pasti dirasa. Padahal cuma jalan dari ruang tamu ke dapur, atau dari ruang tamu ke tetangga sebelah alias rumah mamake (MIL). 1 rit aja lumayan bikin ngos2an dan keringetan. Begitu juga kalo baru selesai sholat normal. Abis selesai doa langsung cao lagi ke kamar, mengademkan diri. Kalo posisi bantal kepala ketika mau tidur ga pas juga jadinya ngos2an *atau agak sulit bernapas ya? tapi cuma sebentaran sih, palingan semenitan aja, abis itu normal lagi napasnya, ga terengah2.

GA NAPSU MAKANAN TERTENTU. Sarapan pagi wajib biasanya adalah buryam. Tapi beberapa hari kemarin, saya nolak buryam untuk sarapan. Ga tau kenapa, kayanya perasaan mual aja gitu. Jadi sekarang menunya, kalo ga bubur kacang hijau+ketan item, ya makan berat nasi sama lauk-pauknya yang baru aja selesai dimasak. Suami siaga bilangnya morning sickness yang tertunda :D.

GA BISA NAHAN PIPIS. Nahhh yang ini, ga bisa ditunda2. Begitu ada kerasa mau pipis, musti buru2 ke WC. Karena kalo ada penundaan entah entaran aja ke WC nya, atau kelamaan buka ‘perangkat’nya keburu ‘ngucur’ sebelum sampe tempat seharusnya.

POSISI TIDUR. Sekarang saya tidur di posisi terluar dari kasur, supaya gampang mobilisasinya kalo mau bangun malem2. Tetep sih kalo mau pipis tengah malem tetep bangunin suami siaga minta dianterin, tapi bedanya geser dikit langsung sampe pinggir dan bisa duduk trus berdiri. Kalo kemaren2 tidur di sisi dalam yang harus bangunin suami siaga untuk berdiri karena dia ngalangin akses keluar kasur, trus ngesot2 geser2 badan, trus minta ditarik untuk menegakkan badan. Nah geser2 badan itu yang rasanya gimana gituuu. Perlu adaptasi dari posisi rebahan jadi posisi setengah bangun trus transisi pula ke posisi duduk baru ke posisi berdiri. Ahahaha… itulah bumil.

SENAM HAMIL. Si obsgyn udah ngijinin ikutan senam hamil. Nah di RS saya itu untuk senam hamil diadakan hari Jumat dan Sabtu, tapi saya lupa apakah setiap minggu atau hanya 2minggu sekali. Nah daftarnya harus H-1 booking by phone mulai dari jam 7 pagi! Minggu kemaren saya udah kasi reminder di hp suami siaga untuk telp RS untuk daptar senam hamil jam 9pagi, ternyata udah full kuotanya, 9 orang. Huhuhuhu batal deh senam hamil perdana. Mak Oline sih udah ngajakin senam hamil di RS. Mitra Keluarga Bekasi Barat bareng sama dia, cuma saya masih was2 sama kondisi saya yang baru lepas jahitan. Soalnya si obsgyn waktu itu sempet bilang kalo ikut senam hamil, itu latihan bagian tertentu aja. Jadi kalo nanti ikutan senam hamil kayanya saya musti kasi tau pengajarnya tentang kondisi saya terlebih dahulu dan saya lebih nyaman di RS saya karena kan pasti pengajarnya kenal/tau si obsgyn saya.

BERSENDAWA. Sekarang saya berasumsi kalo saya udah mulai bersendawa2 itu artinya udah laperrr berat dan harus segera diisi, kalo engga gejalanya kaya masuk angin, badan ga enak, perut pun ga enak ditambah mual.

BABY NAME. Ahaiii. urusan yang satu ini belum settle juga. Baru dapet nama depannya doang yang dimulai dengan hurup A seperti abangnya, dengan alasan kalo namanya abjad A pasti duduknya di depan dan selalu dipanggil duluan  :D. Rencananya :

  • nama depannya berawalan A.
  • nama kedua nama yang mengindikasikan dia anak kedua.  So far kan kalo anak kedua, namanya Dwi?! dan kita gag sreg. Kalo abangnya, namanya ada Pratama-nya.
  • nama ketiga adalah nama gabungan mama papanya. Kalo abangnya, Bensya (Bennov & Sya). Kayanya untuk anak yang sekarang mau lebih kreatip, alias bukan Bensya lagi :D.

Cuma nama kedua dan ketiganya belum ada yang sreg. Sebenernya papa nya sih yang sibuk mikirin nama kedua dan ketiga sementara mamanya sibuk protes ga setuju tapi ga punya ide. Kalo saya pribadi tuh suka nama2 unik yang kalo di denger orang, orang langsung tau karena yang punya nama itu cuma orang itu doang, seperti : Maylaffaiza gitu loh, keren gitu. Tapi papanya gag setuju, katanya nama yang umum aja. Yah kalo umum kan pasaran dong. Ntar orang nanya, “dwi, dwi siapa?” dan mama papanya sibuk ngejelasin panjang lebar, “ini loh, si Dwi anak saya yang bla bla bla itu”.

Nah, kemaren2 si eyangnya (mamake = MIL) minta ikutan andil dalam menentukan nama, juga si calon tante dan calon om juga kekeuh ikutan mau andil dalam pemilihan nama. Puyeng mamanya. Gag lucu aja kalo nama kedua dan ketiganya jadi : Pondisa Cueni (ponakan diaz salfa cucu eyang renny) *mamanya tepok jidat!

Oiya, kemarin saya sempet mempraktekkan saran si obsgyn ketika menyajikan/menyeduh susu tinggi protein Nutrican. Sebenernya sih suami siaga yang biasa menyajikan ketika saya teriak “papaaaa, cucuuuuu”, cuma saya sempet liat cara penyajiannya dan hasil akhirnya.

Jadi, untuk menyeduh susu tersebut, gunakan air mateng yang mulai mau hangat. Bingung kan? Maksudnya, ambil air di dispenser (air yang udah pasti mateng) di panasin di panci di kompor, sampai mulai hangat sebelum berbuih mendidih. Kaya buat susu formulanya anak bayi, jangan terlalu panas. Setelah cukup hangat, baru deh buat nyeduh susu yang sudah ditakar di gelas. Tuangkan air-mulai-hangat tadi sedikit2 sambil diaduk untuk melarutkan susunya. Sambil diaduk, tuangkan air-mulai-hangat tersebut sampai volume yang diinginkan, biasanya sampe cukup menuhin gelas *ga sampe luber ya. ya kaya normal kalo menuhin gelas dengan air minum aja.

Kenapa ga manasin di dispenser? karena kalo sampe lampu indikator pemanasnya berganti ke indikator air normal (proses pemanasan selesai dan air panas yang tertampung sudah cukup), itu pun terlalu panas dan kalo manasin di dispenser kan ga keliatan gimana ngira2 udah mulai anget atau belom.

Indikasi larut si susu larut sempurna itu seperti apa? Kalau suhu airnya cocok, ketika saat pengadukan dan selesai pengadukan, hasil akhirnya akan terbentuk buih halus di permukaan atas dan serbuk susu larut ‘sempurna’ sehingga ga berbentuk serbuk dengan diameter besar2 (kaya sisa2 susu bubuk yang ga larut) sampai dengan larutan susu tersebut habis terminum .

Itu penelitian dan penemuan terhebat dari suami siaga loh. Dia berkali2 loh nyoba dari mulai air yang penampilannya berbuih mau mendidih, air yang mulai mendidih kecil2, sampe air mau baru mau mulai berbuih untuk mendidih. Saya aja sampe terkagum2 dibuatnya. Huaaaa magicccc…

Kayanya itu aja perkembangannya. Sabtu ini saya mau kontrol lagi ke obsgyn, kontrol 36 minggu. Setelah itu si obsgyn bilang kontrolnya seminggu sekali. Wowww… semakin dekatttt.

Sehat2 ya nak, yang baik di dalam sana, kalo  nanti saatnya keluar, mudah2an kita berdua dipermudah ya. Amin.