cileungsi

Goodbye high heels


image

Taken from snapstock.io

Jadi, sebenernya seminggu ini saya galau.
Blog post yang Sudah dijadwalkan dari hari ke hari untuk tayang di blog A, blog B, blog C, saya abaikan begitu saja ya karena kegalauan saya ini.

Awalnya sih karena hari libur national Pilkada-hari rabu- kemaren, kita sekeluarga pergi menengok rumah di Cileungsi. Sudah penuh semangat 45 dong, kesana mau observasi apa aja yang perlu diperbaiki Dan hitung2 biayanya, karena diskusi terakhir deal kalo kita akan segera pindah dari pondok mertua indah.

Bawa perlengkapan bebersih dari ember sampe kanebo. Disana sih ada perlengkapan bebersih seadanya, tapi kurang ‘afdol’ aja kalo ga pake ‘pegangan’ sehari2.

Ya sampe sana, bebersih. Trus ngaso sebentar. Ya palingan se jam an lah kita ngaso disana. Udara mah ga panas2 banget, tapi 3 macem minuman abis ditenggak, ya pocari, frestea sampe cimory *mudah2an ga berantem di perut saat ketiga minuman beda pabrik itu kopdaran.

image

Besokannya berasa pusing Dan mual. Aha! Ini pasti akibat perjalanan panjang kemaren ke cileungsi Dan kopdaran ketiga minuman itu. Ya namanya umur ga bisa diboongin, kalo abis pergi jauh2 gitu, pulang nya masuk angin. Obatnya ya kerokan.
Jadi hari kamisnya, kerokan. Merah2 gosong, pertanda beneran masuk angin.

Hari sabtu nya, begitu lagi, pusing mual. Nah loh? Masuk angin yg kemaren ga tuntas?!

Hari minggu itu ada acara ke pengajian 100hari meninggalnya mertua sobat Kental. Sebelum berangkat, makan siang dulu dengan keadaan lauk Dan nasi udah dalam keadaan dingin. Menjelang suapan terakhir, entah gimana terpicu mau muntah.
Langsung stop. Trus langsung kebayang yang panas2, langsung bikin mi instant. Makan saat panas2, rasa nikmatnya tiada Tara. Jadi, mulai ngeh, kalo mulai mual, cari makanan berkuah yang panas.

Di acara pengajian, sama sekali ga makan. Soalnya kebayang kalo makanan ga panas, berarti bakalan muntah.

Baru sempet kerokan lagi hari minggu malem. Tapi sebelom kerokan udah ada mual muntah. Nah loh, kenapa nih? Jgn sampe masuk rumah sakit lagi.
Hasil kerokan, yak, merah gosong! Masuk angin.

Eh tapi kok, terus2an?
Trus flashback.
Hari selasa kerokan.
Hari kamis kerokan lagi.
Hari minggu kerokan lagi.
Ada yang ga beres nih.

Badan saya ga segede itu juga pori2nya gampang masuk angin bertubi2. Kalo masuk angin biasa tanpa disertai keinginan semacam maunya makan yang panas2, itu baru masuk angin biasa.
Saya mulai curiga.

Hari senin ke alfamart, beli testpack. Ternyata, sensitive itu mahal ya?! Masa gagang sekurus itu hampir 30rb?!!
Saya mah udah ga peduli, yang katanya testpack itu dipake urin pagi pertama, saya pake urin fresh.
Dan…
.
.
.
.
1 garis muncul dengan segera.
.
.
.
1 lagi garis kontrol muncul.
.
.
.
Dan lalu saya pucat pasi, diam mematung, kemudian galau.
Kecurigaan saya benar.
Arman, you’ll be abang!

Posted with love from quinietab

Advertisements

38minggu : lanjalan


Aloha.

Pendingan posting nih lantaran kuota internetnya nyaris habis, jadi musti irit2. Berhubung sekarang udah dateng kartu perdana kuota inetnya, aoo blogwalking. Supaya ga kelamaan pendingnya (meski udah masuk minggu 39) jadi diposting aja gitu :D.

Kamis, 27 February 2014 tepat si baby inside berumur 38 minggu.

Tetiba pagi2 sebelum suami siaga berangkat kerja, dia ngobrol sama mamake (MIL) di teras sebelah dan mengabarkan ke saya pas dia mau siap2 mandi kalo hari ini Mamake minta ijin ke suami siaga untuk ngajak saya ke Cileungsi untuk liat2 rumah. Keknya sih beliau berniat beli rumah di komplek yang sama dengan rumah saya yang di Cileungsi itu.

Tadinya sih rencananya kita mau bareng2 ke Cileungsi itu hari Sabtu, mangkanya saya udah mindahin jadwal kontrol yang tadinya sabtu pagi jadi Jumat malem. Tapi tiba2 ada perubahan rencana jadi hari kamis ini.

Sayanya bimbang dan parno sendiri. Masalahnya, cileungsi itu jauh meskipun pake mobil dengan kecepatan standar. Kecepatan standar itu maksudnya kecepatan 80-90km/jam yang biasa dijaga suami saya kalo dia nyetir mobil. Nah, kalo berangkat ke sana bersama mamake dan disupirin, kecepatannya maksimal 60km/jam karena beliau ga suka ngebut2. Kebayang dong dengan jarak yang sama, tapi kecepatan yang berbeda, berapa lama bakalan sampe disana?

Kalo berangkatnya pagi2 sih masih mending, lantaran jalan cibubur itu macetnya ampun2 kalo kita berangkat siang. Sementara si mamake kudu nganter dan nunggu si ade selesai sekolah dulu, sampe rumah sekitar jam 13.30. Ya berangkat2 jam 14. Huaaa sampe sana jam brapa? Trus baliknya sampe rumah jam brapa?

Setelah suami siaga berangkat kantor, saya ngobrol sama mamake dan beliau ngajakin saya pergi. Si ade ‘diliburkan’ hari ini dan kita berangkat sekitar jam 9an. Ya kesian juga si mamake ga ada guidenya dan perlu bantuan baca brosur yang tulisannya kecil2, saya OK lah ikut bersama beliau. Hohoho. Saking parnonya, itu semua surat2 reservasi kamar RS dan buku riwayat kesehatan saya selama hamil, saya bawa. Takut2 ntar dijalan yang tidak berujung itu tiba2 kudu masuk RS buru2.

Dan berangkatlah kita, si driver maunya kita liwat tol JORR keluar di Cibubur, ga lewat rute terdekat, Narogong. Oh no! Perjalanan lewat sepanjang jalan Cibubur itu yang bikin makan hati. Banyak titik macetnya. Untungnya cuma macet dikit dan beberapa titik jalanan agak rusak lantaran hujan dan banjir kemaren. Mamake mulai ilfil dengan jalanan yang rusak itu. “Udah jauh, jalanannya rusak, ah kaga deh punya rumah disitu!” huahaha.

Sampe disana, kita langsung ke kantor pemasaran. Nanya2 tentang rumah di cluster berbeda dengan yang saya beli, yang mana mamake maunya deket security gate cluster, hook dan tanah minimal 120m2 dan harganya kudu ‘masuk’. Maunya sih si mamake malahan kalo bisa dapet kapling/ga ada rumahnya karena si mamake doyan bangun rumah dari nol sehingga dia bisa merancang sendiri tata ruangnya. Cuma ya cluster baru ternyata udah ga jual kaplingan lagi dan tanah2 hook deket security itu luasnya 200m2-an. Kata mamake, kegedean.

Selesai dari kantor pemasaran, ternyata ada agenda lainnya. Mamake ngajak ngeliat rumahnya di Tambun. HUaaaa… dari ujung ke ujung itu. Dari Cileungsi ke Tambun boooowww. Udah gitu si driver maunya liwat Cikarang dengan alasan jalannya udah di cor, udah bagus dan tinggal masuk tol. Jarak? pasti lebih jauuuhhh. Ya sutrahlah.

Emang sih jalan Cikarang udah cakep, ada dikit jalan lobangnya. Untungnya ga macet, jadi cepet masuk tol trus keluar tol Bekasi Timur. Menjelang jembatan besi Giant Wisma Asri, si mamake berganti haluan, ga jadi liat rumahnya, tapi mau liat2 perumahan baru di kisaran Bekasi Utara untuk si Kakak ipar. Gubrag. Huahaha. Unpredictable journey. Saya sih emang cuma duduk manis aja di bangku depan, tapi ya cape juga gitu gag sampe2 rumah.

Keliling2, kaga ada perumahan yang bikin rumah2 baru. Akhirnya, kita pulang juga lewat Summarecon.

Sampe di rumah sekitar jam 16.30, saya udah tepar aja rasanya. Rebahan trus langsung mandi lantaran badan lengket banget. Biasanya mandi menjelang maghrib, kemaren langsung mandi karena kegerahan.

Hohoho, doa saya untuk jalan2 tercapai sudah, namun ternyata ga tanggung2, dari ujung ke ujung! Untungnya si baby inside senang2 aja, nendang2 sepanjang perjalanan. Gag rewel keram2. Alhamdulillah.

37minggu : krik krik krik…


Alohaa….

Akhirnya sampai juga di 37 minggu. Sebenernya pergantian minggunya itu setiap hari kamis *kata aplikasi kehamilan di android berdasarkan Hari Pertama Mens Terakhir.

Jadi, awal minggu ke 37 ini apa aja yang dirasa?

BOSANNNN. Saya mau jalan2. AHahaha… kayanya udah dari minggu2 lalu sejak ikatan dibuka. Pengenannya bumil sih pengen jalan2, at least nengok rumah yang di Cileungsi-Jonggol sana, kabarnya pernah waktu ada hujan yang anginnya kenceng banget dan rumah2 yang ga berpenghuni, gentengnya pada terbangan. Nah loh? jangan2 rumah eike juga begitu? Untung temen kantornya suami siaga ada yang tinggal di cluster itu, udah nitip minta tlg diliatin sih. Tapi kan dia pulang kantornya sore, sampe rumahnya malem, mana bisa survey malem2? 😦

Cuma ya ga terwujud2. Suami siaga ga berani ngajak saya jalan jauh2. Cileungsi udah masuk  ke kategori  jarak jauh. Antar Kota Antar Propinsi. Ahahaha. Suami siaga takut, ntar saya tiba2 kontraksi dan brojol di perjalanan nan jauh itu, sementara RSnya di sini di deket rumah. Dan jalan kesana, rute terdekat itu cuma 1-1nya, liwat narogong-metland-jalan raya cileungsi. Kalo ga ada apa2 seperti kecelakaan, ngecor jalan aja luamanya paling cepet 2 jam, apalagi kalo ada pengecoran jalan dll? bisa lebih lama waktu tempuhnya. Nah jalan raya narogong itu pas kemaren musim banjir2, katanya lobang2 parah sangat tidak friendly untuk bumil. Sapa suruh beli rumah nan jauh dimato?

Ya kayanya suami siaga mengeliminasi kemungkinan stress ditengah jalan kalo2 saya kontraksi pertanda brojolan, jadi ya saya masih dirumahkan saja. Trus kapan boleh jalan2nya? Kata suami siaga sih, ntar abis lahiran *syarat dan ketentuan berlaku.

Maksudnya, abis lahiran teng juga ga bisa langsung jalan2 lah, emangnya kaga ada adaptasi sama si baby dsb dsb nya? Syarat dan ketentuan sudah diumumkan sejak beberapa bulan lalu, kalo si baby nantinya kudu-musti-wajib-harus  jadi anak rumahan selama 3bulan. Hm… kira2 kalo anaknya jadi anak rumahan selama 3bulan, emaknya boleh berkeliaran ga ya? Ahahaha. Ya sudahlah ikutin aja. *pasrah.

SENAM HAMIL. Rencananya besok sabtu sekalian kontrol 37minggu, baru mau ikutan senam hamil. telat? yah jangan salahkan akuh.

32minggu : ikatan dilepas, tapi berat baby masih kurang dari 2kg. Kata obsgyn, nanti dulu ikutan senam hamilnya dan aktipitas lainnya.

34minggu : berat baby akhirnya mencapai 2kg, boleh ikutan senam hamil, daftarnya H-1. mulai dari jam 7pagi.

35minggu hari Jumat pagi jam 9 : suami siaga telp RS untuk daftar senam hamil, kuota full. Harusnya daftar jam 7 teng. Okay. Telat nelpon.

36minggu hari jumat pagi tepat jam 7pagi : nelpon RS buat daftar senam hamil untuk jadwal hari Sabtu *sebelum kontrol* dannnnnn udah full kuota. Whatttt? Saya nelpon sesuai prosedur loh, kok masih penuh juga? Ternyata kata resepsionisnya, banyak yang nelpon sebelum jam 7 dan diterima oleh perawat UGD. Ternyata kuotanya cuma 9orang per sesi. Ihhh… bikin ilfeel.

tepat 37 minggu, hari kamis jam 6.09 pagi : nelpon RS, dan daftar senam hamil untuk tanggal 22 feb sekalian sama jadwal kontrol 37minggu. Saya dapet nomor 1. Ahaaiii. Senangnya. Akhirnya terkabul juga, bisa ikutan senam hamil. Mudah2an bookingannya valid ya dan besok bisa beneran ikut senam hamil.

Sebenernya untuk senam hamil, saya sempet diajakin Mak Oline untuk senam hamil di RS Mitra Keluarga Bekasi Barat. Cuma ya pertimbangannya banyak, ya sayanya yg masih takut beraktipitas gerak2an paska lepas ikatan. Juga, kalo ga barengan sama jadwal kontrol, berat diongkos. Kereta kijang kencana itu musti dibooking jauh2 hari, belom bensinnya, jajannya, belom mengorbankan waktu nyetrikanya si suami siaga. Ga sebanding sama biaya senam hamilnya yang ga sampe 50rb. Jadi, lebih baik disekalianin sama jadwal kontrol dan di tempat RS yang sama.

Sempet saya komplain juga sih sama si Bidan pas kemaren CTG, itu gimana sih senam hamil kok semrawut gitu prosedur pendaftarannya? Si bidan bilang, ya kendalanya di matrasnya yang cuma 9 biji *matras kan murah, beli lagi aja toh?*. Ya kalo cuma 9 biji, kenapa ga dibikin beberapa sesi pas jadwalnya? Lagi2 terkendala si pengajarnya yang belum tentu bisa dengan beberapa sesi tersebut. Yah sudahlah. Kalo berjodoh, ya ikut, kalo engga ya, belajar napas seingetnya aja. Ahahaha.

DEG-DEG-AN. Satu persatu, bumil yang saya kenal udah mulai lahiran atau seengganya mulai kontraksi. Blogger yang se RS sama saya itu udah lahiran, sehari sebelum jadwal rencana sesarnya karena udah banjir flek dan alhamdulillah anak perempuannya+si ibu lahir dengan selamat. Sayangnya, dia udah cao dari RS duluan sebelum sempet saya tengok besok pas kontrol.

Sobat bumil lainnya, nyonyah pitshu dan mak Oline pun udah sering kontraksi. Mereka beda 2minggu sih dari saya, jadi sekitar 39 mingguan lah ya? Wajar ya kontraksi2 gitu. Berarti saya yg masih 37 minggu, masih jauh kali  ya? Eh tapi engga juga ya, karena kapan waktu lahiran itu hanya Tuhan yang tau yak.

Yah deg2an ngerasa mulesnya, sakitnya dsb dsb. Mudah2an dimudahkan persalinannya dari yang kemaren pake induksi *masih kebayang euy mules tiada akhirnya :D.

Sehat2 ya nak di dalem, sabar dan mudah2an nanti lancar prosesnya.

Besok jadwalnya kontrol lagi. Semangat mau jalan2 melihat dunia luar!