senam hamil

kontrol 37minggu


Sabtu 22 Feb 2014

Setelah senam hamil, saya dan suami siaga lanjut ngantri untuk konsul ke obsgyn. Gak lama sih, palingan nunggu 15menit, langsung dipanggil masuk.

Tensi 120/80, BB 86kg (naik 500 gram dari minggu lalu).

Seperti biasa, ditanya apa keluhannya. Ga ada keluhan yang berarti. Biasa aja. Perut kenceng2 mah biasa. Lanjut observasi pake USG. Posisi kepala baby sudah di bawah, tapi belum masuk panggul. Air ketuban cukup. Bayi aktip. Berat bayi 2,7 kg. Naik 200 gram dari minggu lalu.

Minggu ini saya disuruh untuk cek lab lagi, si obsgyn mau tau berapa Hb saya dan juga mau liat kemungkinan hepatitis. Menurut si obsgyn sih, seengganya Hb nya min 10 lah untuk nanti proses lahiran. Sedangkan kemungkinan hepatitis, jikalau saya menderita hepatitis nanti si baby ketika lahir akan kasi treatment khusus *agak2 lupa kata2nya obsgyn.

Menurut obsgyn, kalo saya masih konsumsi vitamin ferofort sih kemungkinan Hb nya pasti bagus. Dan memang sampe sekarang saya masih konsumsi ferofort. Vitamin zat besi murah meriah :D.

Saat si obsgyn mau centrang2 kertas cek lab, dia bimbang sendiri.

“Sebenernya saya mau ibu cek urin lengkap juga, tapi pasti proteinnya positip lagi dan ntar ibunya stress kepikiran lagi. hmmm… ga usah lah ya”

Ahahaha. Saya dan suami siaga ketawa aja. Dokter mengerti sekali :D. Sebenernya sih, saya pun tau hasil proteinnya pasti akan positip karena sampe sekarang, urin saya berbusa/foamy, tapi ga begitu jadi kepikiran juga sih. Santai aja gitu, karena saya juga yakin ginjal saya fine2 aja, rajin minum air putih dan ga pernah minum soda2an apalagi minuman keras yang beralkohol. Jadi saya PD kalo urin positip protein cuma karena konsekuensi kehamilan aja. Kemungkinan lupus dan ACA diabaikan saja 😀

Dokter juga menyuruh saya untuk CTG (lagi). Saya dan suami siaga bengong. “kan udah minggu kemaren dok?”

Ternyata CTG itu tiap minggu. Huaaa. Mana ngantri lagi *tepok jidat.

Si dokter juga bilang periksa dalemnya minggu depan aja (minggu 38) karena agak2 ga nyaman. Hohoho… diobok2 lagi yah? yayaya, baiklah.

Setelah selesai konsul, langsung ke laboratorium, ambil darah, lanjut makan siang di kafetaria. Sebenernya sih makanannya ga ada yg berat, jadi makanan2 ringan itu dilipatgandakan porsinya supaya kenyang buat bumil :D. Hasil lab sudah selesai, Hb = 13 dan HbsAg (hepatitis) negatip. Alhamdulillah.

Lanjut ke VK untuk CTG lagi. Nunggu lagi.

Alhamdulillah, hasil CTG bagus.

ctg22feb

Kali ini kontrol terlama di RS. Udah stand by di RS sejak jam 8.30 pagi sampe jam 14.30. Teparrrr…

Sehat2 ya nak 🙂

Biaya :

Test Lab Hematologi rutin 87k; HBsAg 152k; Konsul Obsgyn 133k; CTG 95k total 467K. pribadi.

Advertisements

37 minggu : akhirnya senam hamil


Sabtu, 22 Feb 2014

Akhirnya hari ini senam hamil JUGA!

Seperti yang sudah saya ceritakan sebelumnya, bahwa untuk ikutan senam hamil itu susah banget, akhirnya dapet juga nomor antriannya untuk ikutan kelas senam hamil yang pertama kalinya. Iyey… senangnya.

Bangun pagi, langsung diskusi sama suami siaga untuk menyamakan persepsi kalo kita harus berangkat dari rumah jam 8pagi TENG karena senam hamilnya jam 9 pagi. Sekitar jam 7 TENG, pihak RS menelpon suami siaga untuk konfirmasi mengenai kehadiran saya, jika berhalangan hadir akan digantikan dengan para bumil yang berada di waiting list.

Tadi pagi hujan, jadi sempet agak bingung juga mau ke RS naik apa karena kereta kijang kencana rencananya hari ini akan dipakai berobat si Om ke akupuntur daerah Permata Hijau. Ya pokoknya itu mah bagian suami siaga yang memikirkan hal itu. Saya langsung ngacir ke kamar mandi, siap2 aja.

Setelah itu saya sarapan dan suami siaga mengabarkan bahwa kita ke RS dianter naik kereta kijang kencana oleh tetangga yang akan membawa si Om berobat. Jadi, si tetangga nganter kita dulu ke RS baru nanti nganter si Om berobat. Kira2 begitu.

Sampe di RS jam 8.30 pagi, langsung registrasi ke front desk dan dikasi struk untuk bayar ke kasir. Dengan tatapan bingung, saya dan suami tatap2an aja. Lah kan saya udah registrasi booking kamar untuk persalinan dan dapet fasilitas 2x sesi senam hamil, kok ke kasir juga? Bayar toh? Ya sudahlah, kita antri aja di kasir.

Ternyata pas sampe di kasir, kita cuma ngasih struknya, pihak kasir ambil aslinya dan kita dikasih kopiannya, dan ga bayar apa2. Huahahaha. Langsung tensi dan timbang, 86kg dan 120/80. Normal kata si susternya. Langsung menuju ruang senam hamil.

Sampe di ruangan masih kosong, karena masih jam 9kurang dan bingung juga mau duduk nunggu dimana, secara di situ ga ada kursi untuk nunggu. Ruangannya kecil, dan emang cukup untuk 3saf dan 3baris matras + 1 saf untuk si bidan pengajar. Jadi, saya ngerti kenapa kuotanya cuma 9orang per sesi dikarenakan keterbatasan ruangan dan matras. Yah lupa dipotoin ruangannya :(.

Akhirnya nyari tempat duduk di depan ruang VK. Jam 9 kurang 5menit, saya balik lagi ke ruangan senam hamil, masih kosong, tapi udah ada 1 bumil yang juga sama2 pertama kali ikutan senam hamil lantaran ga dapet kuota. Ahahaha. Suami siaga ternyata sama antusiasnya sama saya, dia kira senam hamil itu perlu didampingi suami. Saya tanya sama bidan pengajar yang udah dateng ternyata senam hamil cuma dihadiri sama bumil aja, karena banyak bumil yang risih kalo ada lelaki dalam ruangan senam. Bener juga sih.

Orang endonesa itu pasti selalu ngaret ya. Jam 9.30 baru ada 4orang, padahal kuotanya 9 orang. Dimulai sekitar jam 9.45 setelah absen dan mulai berdatangan. Akhirnya senamnya dimulai. Selama senam hamil, HP baiknya di silent supaya tidak mengganggu peserta yang lain.

Ternyata, senam hamil itu tentang mengatur nafas (tarik nafas dari hidung, hembuskan nafas dari mulut), pernafasan dada (dada mengembang saat tarik nafas dan dada mengempes saat menghembuskan nafas), pernafasan perut (perut mengembang saat tarik nafas dan perut mengempes saat menghembuskan nafas) dipadu dengan gerakan lainnya. Gerakan lainnya : tahan perut kedalam, jepit bokong, kerutkan jari2 kaki, kepalkan tangan, kerutkan wajah).  Cara mengatasi kaki keram. Rotasi panggul dengan memutar badan dari bahu ke bawah ke kiri dan ke kanan. Juga cara mengejan yang baik.

Bener juga sih abis senam hamil jarang keram tuh dan lagian juga udah tau cara mengatasi kalo lagi keram.

Kesan saya ikutan senam hamil : sayanya yang ga relax karena konsen mikirin ambil napas dari hidung, hembuskan dari mulut (kaya waktu ikutan yoga di gym jaman saya masih single). Udah gitu, saya udah mulai pake bra yang menyusui dimana saya juga pake extension supaya lingkar badannya cukup nyaman. Eh baru mulai senam, kaitannya terlepas, extension hook&bar nya melayang2 akhirnya saya ambil trus masukin ke tas *daripada ntar jatoh trus keliatan sama semua orang yang ada di belakang saya?! . Hohoho pantesan dada plong aja rasanya. Mau minta tolong kaitin sama bumil belakang, tapi ga enak takut ganggu. Jadi ya sepanjang senam hamil, bra dalam kondisi tidak terkait. Ahahaha.

Untungnya senam hamil tuh ga kaya senam erobik yang pake jumpalitan kesana kemari. Senam hamil posisinya cuma tiduran dan duduk bersila doang kok. Gag pake berdiri2 trus pegang tiang di dinding kaya balet :D. Jadi sepertinya kondisi masih aman terkendali meskipun bra tidak terkait 😀

Hohoho. Menurut si bidan pengajar, sebenernya senam hamil ini untuk dipraktekin di rumah setiap hari. Lah kan kita ga apal semua gerakannya? Ya menurut beliau, ya seingetnya aja.

Rencananya minggu depan mau ikutan senam hamil lagi, tapi masih bimbang secara kalo ikutan senam hamil, makin molor jadwal konsul saya sama obsgyn, belom lagi antri CTG. Bisa seharian di RS dan itu melelahkan, amat sangat!

Akhirnya kesampean juga senam hamil. Hohoho. Semoga bumil ini inget cara mengejan pas saatnya ya. Amin 🙂

37minggu : krik krik krik…


Alohaa….

Akhirnya sampai juga di 37 minggu. Sebenernya pergantian minggunya itu setiap hari kamis *kata aplikasi kehamilan di android berdasarkan Hari Pertama Mens Terakhir.

Jadi, awal minggu ke 37 ini apa aja yang dirasa?

BOSANNNN. Saya mau jalan2. AHahaha… kayanya udah dari minggu2 lalu sejak ikatan dibuka. Pengenannya bumil sih pengen jalan2, at least nengok rumah yang di Cileungsi-Jonggol sana, kabarnya pernah waktu ada hujan yang anginnya kenceng banget dan rumah2 yang ga berpenghuni, gentengnya pada terbangan. Nah loh? jangan2 rumah eike juga begitu? Untung temen kantornya suami siaga ada yang tinggal di cluster itu, udah nitip minta tlg diliatin sih. Tapi kan dia pulang kantornya sore, sampe rumahnya malem, mana bisa survey malem2? 😦

Cuma ya ga terwujud2. Suami siaga ga berani ngajak saya jalan jauh2. Cileungsi udah masuk  ke kategori  jarak jauh. Antar Kota Antar Propinsi. Ahahaha. Suami siaga takut, ntar saya tiba2 kontraksi dan brojol di perjalanan nan jauh itu, sementara RSnya di sini di deket rumah. Dan jalan kesana, rute terdekat itu cuma 1-1nya, liwat narogong-metland-jalan raya cileungsi. Kalo ga ada apa2 seperti kecelakaan, ngecor jalan aja luamanya paling cepet 2 jam, apalagi kalo ada pengecoran jalan dll? bisa lebih lama waktu tempuhnya. Nah jalan raya narogong itu pas kemaren musim banjir2, katanya lobang2 parah sangat tidak friendly untuk bumil. Sapa suruh beli rumah nan jauh dimato?

Ya kayanya suami siaga mengeliminasi kemungkinan stress ditengah jalan kalo2 saya kontraksi pertanda brojolan, jadi ya saya masih dirumahkan saja. Trus kapan boleh jalan2nya? Kata suami siaga sih, ntar abis lahiran *syarat dan ketentuan berlaku.

Maksudnya, abis lahiran teng juga ga bisa langsung jalan2 lah, emangnya kaga ada adaptasi sama si baby dsb dsb nya? Syarat dan ketentuan sudah diumumkan sejak beberapa bulan lalu, kalo si baby nantinya kudu-musti-wajib-harus  jadi anak rumahan selama 3bulan. Hm… kira2 kalo anaknya jadi anak rumahan selama 3bulan, emaknya boleh berkeliaran ga ya? Ahahaha. Ya sudahlah ikutin aja. *pasrah.

SENAM HAMIL. Rencananya besok sabtu sekalian kontrol 37minggu, baru mau ikutan senam hamil. telat? yah jangan salahkan akuh.

32minggu : ikatan dilepas, tapi berat baby masih kurang dari 2kg. Kata obsgyn, nanti dulu ikutan senam hamilnya dan aktipitas lainnya.

34minggu : berat baby akhirnya mencapai 2kg, boleh ikutan senam hamil, daftarnya H-1. mulai dari jam 7pagi.

35minggu hari Jumat pagi jam 9 : suami siaga telp RS untuk daftar senam hamil, kuota full. Harusnya daftar jam 7 teng. Okay. Telat nelpon.

36minggu hari jumat pagi tepat jam 7pagi : nelpon RS buat daftar senam hamil untuk jadwal hari Sabtu *sebelum kontrol* dannnnnn udah full kuota. Whatttt? Saya nelpon sesuai prosedur loh, kok masih penuh juga? Ternyata kata resepsionisnya, banyak yang nelpon sebelum jam 7 dan diterima oleh perawat UGD. Ternyata kuotanya cuma 9orang per sesi. Ihhh… bikin ilfeel.

tepat 37 minggu, hari kamis jam 6.09 pagi : nelpon RS, dan daftar senam hamil untuk tanggal 22 feb sekalian sama jadwal kontrol 37minggu. Saya dapet nomor 1. Ahaaiii. Senangnya. Akhirnya terkabul juga, bisa ikutan senam hamil. Mudah2an bookingannya valid ya dan besok bisa beneran ikut senam hamil.

Sebenernya untuk senam hamil, saya sempet diajakin Mak Oline untuk senam hamil di RS Mitra Keluarga Bekasi Barat. Cuma ya pertimbangannya banyak, ya sayanya yg masih takut beraktipitas gerak2an paska lepas ikatan. Juga, kalo ga barengan sama jadwal kontrol, berat diongkos. Kereta kijang kencana itu musti dibooking jauh2 hari, belom bensinnya, jajannya, belom mengorbankan waktu nyetrikanya si suami siaga. Ga sebanding sama biaya senam hamilnya yang ga sampe 50rb. Jadi, lebih baik disekalianin sama jadwal kontrol dan di tempat RS yang sama.

Sempet saya komplain juga sih sama si Bidan pas kemaren CTG, itu gimana sih senam hamil kok semrawut gitu prosedur pendaftarannya? Si bidan bilang, ya kendalanya di matrasnya yang cuma 9 biji *matras kan murah, beli lagi aja toh?*. Ya kalo cuma 9 biji, kenapa ga dibikin beberapa sesi pas jadwalnya? Lagi2 terkendala si pengajarnya yang belum tentu bisa dengan beberapa sesi tersebut. Yah sudahlah. Kalo berjodoh, ya ikut, kalo engga ya, belajar napas seingetnya aja. Ahahaha.

DEG-DEG-AN. Satu persatu, bumil yang saya kenal udah mulai lahiran atau seengganya mulai kontraksi. Blogger yang se RS sama saya itu udah lahiran, sehari sebelum jadwal rencana sesarnya karena udah banjir flek dan alhamdulillah anak perempuannya+si ibu lahir dengan selamat. Sayangnya, dia udah cao dari RS duluan sebelum sempet saya tengok besok pas kontrol.

Sobat bumil lainnya, nyonyah pitshu dan mak Oline pun udah sering kontraksi. Mereka beda 2minggu sih dari saya, jadi sekitar 39 mingguan lah ya? Wajar ya kontraksi2 gitu. Berarti saya yg masih 37 minggu, masih jauh kali  ya? Eh tapi engga juga ya, karena kapan waktu lahiran itu hanya Tuhan yang tau yak.

Yah deg2an ngerasa mulesnya, sakitnya dsb dsb. Mudah2an dimudahkan persalinannya dari yang kemaren pake induksi *masih kebayang euy mules tiada akhirnya :D.

Sehat2 ya nak di dalem, sabar dan mudah2an nanti lancar prosesnya.

Besok jadwalnya kontrol lagi. Semangat mau jalan2 melihat dunia luar!