hermina galaxy

BPJS#3 : Rujukan Faskes 1 ke RS kelas C


image

Postingan pending banyak banget!!! *tapi masih dikepala*

Demi kenyambungan cerita, akhirnya dipublish secara kronologisnya.

Kalo mau baca : part1; part2

Lanjut!
Jadi postingan ini lanjutan dari part1 dan part2.

Minta rujukan dari faskes 1

Setelah kartu BPJS selesai dengan benar (revisi tanggal lahir dan ganti faskes 1), waktunya dateng ke faskes 1 untuk minta rujukan .

Faskes 1 nya : Darussalam Medical Centre di Pekayon Bekasi Selatan.

image

Tips : Fotokopi kartu BPJS sebanyak mungkin, minimal 10pcs di tempat khusus fotokopi/warung ATK untuk harga wajar.

Kalo bisa, jangan di tempat2 seperti RS, kantor polisi dsb. Karena tau kan lumayan beda harganya.

Untuk ke klinik ini, serahkan 1 fotokopian kartu BPJS di kotak yg sudah disediakan (kartu ini untuk pihak klinik, ga akan dikembalikan), tunggu dipanggil. Untuk peserta baru (belum pernah berobat di faskes 1 ini), dikenakan biaya 5000 untuk administrasi, usahakan uang pas. 

Kemudian ga berapa lama, kurang lebih 15 menitan, saya dipanggil dan bertemu bidan. Ditanya apa keluhannya dan kondisi kehamilan saat ini.

Tadinya bidannya kekeuh (ya mungkin prosedur dari BPJS) saya harus kontrol hamil di klinik itu sampe 9 bulan, nanti kalo jelang lahiran dan harus sesar lagi, baru dirujuk ke RS yg saya pilih.

Saya nolak, karena kekeuh Kehamilan Resiko Tinggi (KRT) 2 kehamilan terdahulu dengan kasus yang sama & di klinik ga ada fasilitas mendukung untuk memantau panjang serviks pakai USG. Gimana kalo kejadian serviksnya terlanjur memendek  dan telat penanganannya?

Akhirnya, saya dikasi surat rujukan ke RS yang saya pilih. Potokopi surat rujukan ini minimal 5! Surat rujukan berlaku untuk sebulan. Segera capcus ke RS untuk antri.

Saat itu hari Jumat 1 April 2016 *sebulan yak bikin postingan ini*

Menggunakan surat rujukan BPJS di RS Hermina Galaxy, Bekasi

RS. Hermina Galaxy ini RS kelas C.

Untuk pendaftaran pasien BPJS ada di lantai 2 (keluar lift belok kiri, masuk pintu, belok kanan) ada di lorong ruang praktek dokter.

image

Ruang tunggunya nyaman kok. Ber AC, tempat duduk yg disediakan banyak dan ada toilet. Asal sabar aja nunggunya.

Berkas yang disiapkan : 3 fotokopi surat rujukan faskes 1 & 3 fotokopi kartu bpjs.

Saya sampe jam 10an, langsung ambil nomor, dapet no. 143. Saat itu masih nomor 50 an. Setelah ambil nomor, saya cao dulu keluar, cari makan di warung samping Dandan+
Berhubung hari Jumat, banyak yg sholat jumat, jadi ada banyak nomor yang kelongkap/terlewat. Kalo udah terlanjur kelewat jauh, ya harus ambil nomor baru.
Untung sih buat yang tetap setia menunggu, termasuk saya :D.

Sekitar jam 13.30 nomor saya dipanggil. Itupun pake urutan beberapa nomor di depan, 139. Saya dikasi nomor yg lebih kecil sama ibu2, dan dia megang nomor saya yg 143. Tukeran gitu.
Alasannya, temennya jg ikutan ngantri ke dokter yang sama, supaya dapet nomor antrian deketan. Alhamdulillah ya.

Pas dipanggil ke meja suster yang bertugas, memeriksa kelengkapan administrasi bpjs nya, ditanya mau ke dokter spesialis apa dan siapa dokternya.
Lalu saya sebutlah dokter obsgyn saya, si suster langsung diam, bengong.

Ternyata, obsgyn saya itu tidak kerjasama dengan Bpjs. Tapi, karena saya sudah biasa dan sudah menjadi pasien obsgyn tersebut sejak lama, akhirnya dicoba dulu, di booking untuk konsul hari itu juga, obsgynnya praktek malem.

Pendaftaran peserta bpjs hanya dilayani hari kerja, senin-jumat untuk kunjungan konsultasi dokter. Jadi ga bisa jika kita mau minta dijadwalkan konsultasi dokter hari sabtu, minggu atau hari libur.

Jadi, pendaftaran pasien bpjs itu maksudnya untuk diatur jadwal ketemuan konsultasi pasien dengan dokter yang dituju.

Langkah selanjutnya adalah balik lagi ke rs sesuai dengan jadwal dokter yang sudah ditentukan saat pendaftaran.
Berkas bpjs yang sudah lengkap, diberikan ke front office untuk selanjutnya menunggu giliran dipanggil konsul dokter yg dituju.
Okeh sip.

Postingan ini diketik saat saya masuk rs untuk operasi sirokat/cerclage, dari masuk rs sampe pulang lagi ke rumah, blom selesai juga 😁.
Diketik via hp karena tablet ditinggal di rumah buat main bocah.

Advertisements

BPJS#2 : 3 tips memilih faskes


image

Jumpa lagi di postingan BPJS. Huahaha. Never ending story kayanya. Ya bagi2 pengalaman aja sih. Kali aja berguna.

Part#1 nya ada disini

Jadi setelah kepesertaan BPJS sudah diganti ke peserta mandiri, upgrade kelas, ganti faskes. Saatnya ke faskes untuk minta rujukan.

Faskes terbaru adalah klinik Wamia Husada. Saya pilih klinik ini karena 24jam, hari apa aja buka, dokternya selalu stand by, kecuali mungkin ada acara outing atau something, tapi jarang banget. Bersih dan kekeluargaan. Ya intinya mah udah langganan aja disini.

Diperiksa sama dokter umum yang berjaga Dan saya mengutarakan untuk minta rujukan konsul ke RS. Hermina Galaxy karena kehamilan saya kehamilan resiko tinggi dengan riwayat keguguran Dan cerclage sebelumnya. Dan obsgyn saya ada di RS tersebut.

Setelah ngobrol2, ternyata untuk prosedur rujukan BPJS, harus di rujuk ke RS kelas C dulu yang satu RAYON. Iya, ada sistem rayonisasi Dari BPJS untuk menghindari penumpukan pasien di RS tertentu. Dan sistem rayonisasi ini juga emang baru berlaku sekitar bulan November 2015. Info ini ga bakalan ada di web nya BPJS, padahal mah harusnya lengkap dong ada update apa tentang update perubahan2 prosedur dsb dsb. Ya begitu lah. Maklum ajalah.

RS kelas C yang se rayon dengan klinik wamia Husada adalah :
RS. Ananda
RS. Bhakti Kartini
Ada beberapa RS lainnya yang saya lupa.

Dan kemudian saya terdiam. Ternyata dugaan saya salah, saya kira kita bisa ke faskes mana aja selama masih di Bekasi untuk bisa dirujuk ke RS yang ADA di Bekasi juga.
Jadi, gimana? Ya kalo mau pindah faskes lagi yang serayon sama hermina galaxy, Dan untuk bisa pindah faskes minimal 3bulan keanggotaan. Jadi, menunggu lah 3bulan lagi untuk ngurus ke BPJS -_-.

Jadi, Dari kasus saya ini, saya kasih tips untuk pemilihan faskes BPJS.

1| Pilih RS yang menurut kita nyaman kalo2 ada emergency atau harus dirujuk.

Kenapa?
Karena cuma Tuhan yang tau orang faskes, BPJS Dan RS tersebut yang tahu RS tersebut menerima rujukan Dari faskes/klinik rekanan mana aja.

Mau, kalo tiba2 kita dirujuk/dirawat ke RS antah berantah yang nan jauh dimato ?

Masalah nya, kalo rawat inap itu yang kesian yang nunggu, yang harus bolak balik Rumah anter ini itu.
Ongkosnya gede, walaupun pake ojek online, makin jauh jarak, waktu tempuh pun jadi lebih lama.

Btw, faktor penunggu/keluarga ini penting loh. Bisa jadi biaya tak terduga berasal Dari penunggu/keluarga yg bertugas (yang mana biaya ini ga dicover asuransi manapun. CATET). Ya kan doi manusia biasa juga yang butuh makan minum, istirahat yang cukup.
Pasiennya mah di bed aja.

Emang sih katanya kalo emergency bisa masuk RS mana aja *kecuali RS yg ada diluar Negri Kali ya* tanpa mikirin rayon. Cuma, pikir aja, yang serayon aja rumit, gimana nanti dikemudian hari ada kendala administrasi lantaran masalah beda rayon ini?! Lebih rumit lah.

Setelah milih RS nya, tanya2 deh RS ini rekanan klinik BPJS nya mana aja? Biasanya 4-5 klinik sekitaran aja sih. Nah lebih sempit kan pilihan faskes/kliniknya?

Prosedur rujukan BPJS : faskes memberi rujukan ke RS kelas C. Kalo RS kelas C ga punya dokter spesialis nya, ngerujuk lagi ke RS kelas B. Pun kelas B ga punya dokter spesialis nya, rujuk lagi ke RS kelas A yang serayon.
Se rayon kayanya sih se daerah gitu, se kotamadya. Kalo lintas propinsi, semacam Bekasi ke Jakarta kayanya agak sulit atau malah ga bisa?!

2| Konfirmasi dengan RS swasta tersebut, apakah dokter spesialis yang dituju bekerjasama dengan BPJS

Ini sih untuk kasus penyakit khusus dengan dokter spesialis khusus yang emang sudah langganan. Contohnya : perlu ngurus BPJS karena harus cuci darah rutin Dan di handle oleh dokter spesialis M. Atau,
Contohnya saya, Dari kehamilan pertama sampe ketiga (sekarang) riwayat kehamilan saya dipegang sama obgsyn  yang hanya praktek di Bekasi di RS. Hermina Galaxy.

Untuk RS swasta, dokter yang praktek di RS tersebut tidak wajib untuk bekerjasama dengan BPJS (ini info Dari rekan sejawat yang praktek di RS swasta). Jadi kalo kita ‘fanatik’ sama satu dokter yang udah biasa ‘megang’ kita, konfirmasi dulu ke dokter tersebut, apakah di RS L dia praktek Dan terima BPJS?
Kalo iya? Bagus!
Kalo engga? Tanya lagi dia praktek dimana aja. Kalo masih tetep kekeuh sama idealisme harus sama si dokter M, ya pilihan nya : pilih RS pemerintah tempat beliau praktek, atau
Pilih RS swasta tempat beliau praktek, atau
Terima dokter spesialis yang bidang nya sama di RS swasta yang kita pilih.

Penting ga penting sih. Kan penting itu relatip. Kalo saya, penting!!! Dokter obsgyn yang megang saya di RS hermina galaxy Dan beliau ga kerjasama dong sama BPJS kalo praktek di rs hermina galaxy -_-. Nanti kan ceritanya di BPJS part 3. Huahahaha.

Kalau kasusnya ga khusus, dengan artian mau dokter spesialis siapa aja di rs favorite, ya tips nomor 2 ini bisa di abaikan kok.

3| pilih faskes yang OK pelayanannya.

Misal nih, udah punya beberapa pilihan faskes. Survey faskes nya, datengin langsung, tanya2 ke pasien bpjs yang lagi ngantri. Lokasinya, jam prakteknya, kalo bisa review klinik ini di Google (kalo ada).

Kalo udah dapet kisi2 Dari RS favorite, ya faskes itu aja yang di survey, yang kira2 pas di hati.

Atau kalau mau pilih faskes berdasarkan jarak Dari tempat tinggal juga boleh.
Faskes ini penting loh buat peserta BPJS. Istilahnya, faskes itu filter untuk para pasien, apakah pasien tersebut perlu dirujuk atau engga ke RS. Kalo ga sesuai syarat Dan ketentuan BPJS ya kontrol bolak balik aja ke faskes tersebut.

Jadi, kalo kita asal milih faskesnya, trus kita sakit ringan2 gitu, trus konsultasi ke faskes yang asal2an trus pelayanan nya ga sesuai ‘standard’ kita, siapa yang rugi? BPJS? Ya kitalahhhh…

BTW, untuk urus pindah faskes itu ada ketentuan harus 3bulan dulu di faskes tersebut baru bisa pindah faskes.

Pun, milih faskes bebas. Artinya, kalo Rumah kita di Bekasi (jawa barat) trus mau pilih klinik/faskes di daerah Jakarta, karena RS favorite ada di jakarta, ya sah2 aja.

Atau Rumah di sukabumi (jawa barat) trus kerja di Jakarta, mau pilih faskes di Jakarta, sah sah aja.

Hanya saja, dalam 1 KK yang didaftarkan, faskes nya harus sama. Kaga bisa si kepala keluarga faskes nya di Jakarta, trus anggota keluarganya di faskes lain apalagi daerah lain.

Cuma, dipikirin lagi, pas mau minta rujukan ke RS tersebut, kan harus jauh2 ke faskes yg tertera di kartu anggota BPJS.

Jadi, ya bijak2 lah milih faskes daripada menyesal kemudian.

Selamat memilih faskes BPJS 🙂

PS. Oiya, kalo KKnya sama sekali belum didaftarkan ke  BPJS, mendingan lakukan pendaftaran secara online di web BPJS kesehatan. Pengalaman saya sih, lebih cepat daftar online. Nanti di share lagi alur pendaftaran online nya.

Posted with love from quinietab