ASI

ceritASI : Breastpump


Aloha, jumpa lagi dengan saya :).

Kali ini mau cerita2 tentang ASI dan breastpump.

Jadi, begini ceritanya…

Menjelang lahiran, saya sempet minta kisi2 ke temen2 SD yang sudah berpengalaman menjadi ibu pro ASI. Dan, salah satu topiknya ya Breastpump (pompa ASI).

Temen saya si M, bilang kalau saya cuma ibu RT biasa yang fulltime di rumah, ga perlulah pake breastpump. Buat apa? kalo anak laper ya tinggal dinenenin, habis perkara toh? Lagian kalo ASIP itu hanya untuk jaga2 kalo si ibu masuk RS atau sebab lainnya sehingga tidak bisa menyusui langsung. Dan doi itu pro memerah ASI manual dengan jari, tanpa breastpump dengan alasan penampakan nipple jadi gag munjung banget. Jadi, doi sih ga rekomen merk breastpump apapun sebagai jawaban untuk pertanyaan saya.

Teman saya si L, rekomen breastpump suatu merk.

Karena saya nanyanya sekitar bulan ke 6 kehamilan, pas udah lahiran mendadak pikun atas jawaban mereka. Di minggu pertama abis lahiran, saya browsing dan menemukan suatu pencerahan bahwa breastpump itu bisa mengosongkan payudara. Padahal hisapan bayi juga ga kalah hebatnya mengosongkan payudara yah. Hihihi. Browsing2 lah saya mencari merk breastpump beserta tipenya, dengan bayangan setelah punya breastpump makin banyak ASI yang bisa saya perah dan stok di frizer kaya ibu2 yang ASInya melimpahruah itu loh.

Setelah menimbang2 dan melihat dompet, akhirnya jatuhlah pilihan ke Medela Harmony. Breastpump manual yang saya beli di ITC Cempaka Mas dengan harga sekitar 550rb (nitip sama adik yang kebetulan lagi kesana). Buset, breastpump tuh harganya mihil2 beud ya… Breastpump ini menurut saya lumayan enak. Bisa dibawa kemana2, gag ada suara bising, ga begitu pegel juga sih mengoperasikannya. Ya lumayanlah, ga kecewa gitu.

Percaya gag percaya, malemnya saya terima breastpump, langsung dicuci dan steril lalu mulai pompa perdana disaksikan suami yang juga penasaran akan kehebatan breastpump yang saya promosikan. Ternyata, sama aja tuh hasilnya. Sekitar 30ml saja. Tapi, paginya… entah seneng punya breastpump baru atau kemaren overdosis katuk 2 mangkok atau sebab lainnya, sekali pompa dapet 80ml. Wawww… itu miracle bingit!

IMG-20140405-00758

trus, setelah saya pompa saya apain? ya saya kasih ke si Arman. Aneh ya? kenapa ga langsung aja dikasih ke Arman? Karena eh karena, saya penasaran, sebenernya Payudara saya tuh bisa menghasilkan berapa ml ASI sih? Apa iya beneran ga cukup untuk Arman?

Dan selalu begitu siklusnya, pompa-kasih-pompa-kasih, alhasil ga punya stok bertahan sampe lebih dari beberapa jam dikulkas. Sayanya sendiri sih mulai ga yakin kalo ASI saya ga cukup, mangkanya terus2an mompa demi mengukur kuantitas produksi ASI saya.

Trus bener kalo breastpump bener2 ngosongin payudara? hm… kalo pengalaman saya sih engga juga tuh, ya ga sampe kempes pes pes bingit. Ya biasa aja, ya benjolan2 keras pertanda ‘ASI beku’ sih menghilang kalo dipompa.

Kalo working mom kan punya jadwal khusus untuk mompa dan nyusuin langsung, kalo saya justru malahan kejar2an dan awut2an gag jelas. Jadwal mompa 2jam sekali, jadi molor2 karena tiba2 si Arman maunya nete langsung dan doi kalo udah nenen gag jelas kapan selesainya. Sambil tidur aja mulutnya masih ngisep. Kacau balau deh jadwal pompa. Sampe minta saran sama sobat kental gimana cara ngatur jadwal mompa.

Sobat kental saya itu mompa tiap 2jam sekali. Nete langsung juga 2 jam sekali diantara jadwal mompa. Contoh : mompa jam 8, 10, 12 dsb. Netein langsungnya jam 9, 11, 13 dsb. Tapi masalahnya, saya ragu, apa iya kuantitas ASI sejam sekali itu cukup buat si bayi? Dan pertanyaan masalah jadwal ini terus berputar2 di kepala saya.

Sampe akhirnya ada kerabat yang berkunjung dan ngasih pencerahan lagi. Kalimatnya yang saya kutip adalah : makin sering payudara dikosongin, makin cepet ASI diproduksi. Coba dipompa sejam sekali dan dikosongin. Kalo udah ga bisa dipompa, coba pake cara manual, pake jari. Sampe bener2 kosong song song song.

Saya ternganga, emang 1jam udah ada ASI nya? Entah gimana, gegara bayi harus disusuin 2jam sekali malahan saya terdoktrin bahwa ASI diproduksi tiap 2jam sekali. tewewewew….

Mulai puter otak dan browsing. Ada yang caranya ‘menipu’ otak untuk memerintahkan memproduksi ASI untuk anak kembar dengan cara dikosongkan bersamaan, yaitu 1 payudara dinenenin ke si anak, yang satunya lagi dipompa pada saat yang bersamaan. ATAU dipompa berbarengan dengan breastpump double untuk 2 payudara sekaligus.

kedua opsi itu saya praktekkan. Untuk nenenin sekaligus dipompa, itu preparasinya lumayan ribet. Kitanya posisi duduk dan menyusun bantal untuk ganjelan dan alas si bayi. Si bayi pun posisinya bukan seperti perlekatan biasa dimana kepala+badan bersentuhan langsung dengan si ibu. Yang bersentuhan hanya muka si bayi, sementara badan si bayi ke arah luar badan si ibu. Tapi ya balik lagi, timbul kekhawatiran, cukup ga sih ASI dari 1 payudara? Galau.

Untuk pompa 2payudara sekaligus juga saya praktekkan. Browsing2, liat2 harga breastpump double dari Medela Maxi, Medela Swing sampe Medela Freestyle. Saya sih familiarnya sama Medela, jadi berharap ga perlu adaptasi dan belajar lagi kalo make produk Medela. Ternyata, harganya ga bersahabat di dompet, akhirnya cari rentalan. Rentalan pun harganya bervariasi. Sampe akhirnya saya nemu rentalan yang lumayan bersahabat harganya, dapetlah Medela Mini Electric Plus. Hampir sama dengan Medela Mini Electric (minel) yang single dan berisik itu, tapi ini 2 pompa!

Mulailah memerah dengan pompa double ini selama beberapa bulan. Saya mompa tiap 45menit sekali dan diperlukan 45×3 menit untuk mendapatkan 100ml total dari payudara kanan+kiri (bukan masing2 loh). Mompanya malem, setelah Armannya tidur. Kalo doi terbangun, langsung buru2 manasin stok ASIP,  kasih sebentar dan doi tidur lagi. Paling malem nunggu jadwal pompa sampe sekitar 02.30 dini hari. Ga tiap hari sih, sekuatnya aja sampe jam berapa. Berapapun hasil perahan, tetep jadi stok, walau kadang cuma basahin botol tampungan breastpump doang. Hiks.

Oiya, kadang ASI yang cuma basahin botol tampungan breastpump berasa gimana gitu. Banyakan air+sabun+gas yang terbuang untuk ngebersihin dan sterilin breastpump tiap kali abis perah. Tadinya, tiap kali perah, ASIPnya saya pindah ke botol selai kaca, trus Breastpumpnya saya cuci+sterilin. Sampe akhirnya, besar pasak daripada tiang kalo gini. Saya males juga lah, pompanya cuma seucrit, cape ngebersihinnya aja. Tanya2 sama Mama Lana, doi bilang kalo doi mompa di kantor juga gag mungkin tiap kali perah disteril, dibilas aja pake air panas dispenser, sterilnya seminggu sekali. Ahaiii… tercerahkan. Akhirnya, tiap kali abis perah, dibilas pake air panas supaya bersih dan siap untuk merah lagi. Biasanya nanti yang sterilin breastpump adalah si bapake sekalian doi nyuci2 botol. Hihihi.

Untuk stok ASIP, saya pake botol kaca bekas selai. Tiap botol udah saya takarin 100ml. Pas si Arman udah banyakan dosisnya, sekitar 120ml, saya takarin 1botol isi 100ml+1 botol lagi isi 20ml. Jadi nanti pas manasin udah langsung tinggal nuang2 aja, ga usah ngukur2 lagi.

Hihihi lika liku ASI ngepas dan breastpump emang banyak ceritanya terutama cerita2 yang bersifat teknis, yang mungkin bakalan ada orang yang baca bakalan bilang, “masa kaya gitu aja ga tau?”. Ya emang saya ga tau dan hanya senalarnya saya aja. Yang penting prioritas utama, ASI saya cukup untuk si Arman.

Begitu ceritASI Breastpump saya. Ribet? Ya gitu deh, namanya juga usaha. Hihihi.

Sampai jumpa di cerita lainnya 🙂

Advertisements

POSTNATAL : ASI


Alohaaa…

Ini postingan rapel sembari nunggu jadwal nyusu si Arman saat diare.

Kali ini mau cerita2 tentang ASI.

Jadi, di kehamilan ini, saya dan suami sudah sepakat untuk bertekad memberikan ASI Ekslusif ke si jabang bayi. Yak, sekali lagi, niat dan tekad bulat itu diperlukan untuk booster si ASI supaya ngucur dulu. Namun, tekad bulat saja tidak cukup, penuh aral dan rintangan.

Proses menyusui itu, awalnya SAKIT. Karena si ibu dan si bayi sama2 nyari titik pas untuk sama2 nyaman dan enak ketika menyusui dan itu sekali lagi, SAKIT. Trus? ya sakitnya ditahan2in aja, lama2 juga biasa, lama2 juga kebal, lama2 juga ketemu posisi PW nyusuin. Lama2 juga mahir, sembari netein, sembari megang henpon. Saya? Awalnya 22 tangan fokus ke prosesi tersebut. 1 megangin bayi, 1nya lagi menekan payudara supaya gag nutupin hidung si bayi. Ternyata, posisi perlekatannya salah, setelah dibenerin, baru deh 1 tangan yang tadinya mencegah hidung si bayi ketutup, bisa dialihkan ke yang lain, yaitu megang henpon. Hihihi.

Saat saya masih hamil pun, saat ketauan jenis kelamin si bayi adalah laki2, saya sudah ‘diwanti2’ kalo anak cowo itu nyusunya kuat, HARUS ditambah susu formula. Bahkan saya juga sudah dibekali sama milk container 4 susun untuk naro susu bubuk yang sudah ditakar, tinggal tuang+seduh dengan air panas kalo mau diberikan ke bayi.

Dan wanti2 tersebut ternyata makin santer terdengar saat saya di rumah sakit dan pulang ke rumah. Semua tamu yang dateng kayanya bakalan pernah denger wantian tersebut. Sempet curhat juga sama tamu yang dateng mengenai isu itu, tapi katanya, “cuekin aja, anggap aja angin lalu. Jangan stress, jangan dimasukin ke hari, nanti pengaruh ke produksi ASI loh”. Noted. Cuma, masalahnya kalo dengernya sehari 5x  mah masuk ke kuping dan masuk ke hati juga. Hahahaha. 

Cobaan ASI ga cuma sampe di situ. Entah karena orang berasumsi bahwa susu itu penampakannya selalu sama seperti itu (warna putih pekat dan kental), ASI itu harus deras sederas air terjun, ASI itu adalah salah satu bentuk susu. Dan ASI sayalah di komplen dan dibully karena ASI saya encer dan warnanya putih transparan. Gag seperti susu2 cair kemasan yang putih pekat dan kental. Sehingga ASI saya dinyatakan kurang berkualitas. Kesian ya nasib ASI saya, gag salah apa2 eh dibully.

Lanjut tentang kuantitas. Saya kadang heran, orang2 dapet asumsi darimana ya kalo ASI itu harus selalu ngucur sederas air terjun Niagara dan banyak saat pertama kali ‘launching’. Kalo gag deras dan gag banyak, ya gag bagus. Lagi2 dibully :(. Kesian nasibmu wahai ASIku. Kenyataannya, ASI saya keluar. Tapi, banyak atau engganya, saya sih ga peduli. Saya sumpelin aja ke mulut si Arman. Cuma, sayangnya, saya kok ga ngeh untuk menyusui tiap 2jam. Selama di RS dan hari2 awal di rumah, saya susuin setiap kali dia nangis aja. Oiya, si Arman sempet kuning. Kebanyakan, bayi kuning harus sering2 dipaksa nyusu per 2 jam sekali, bahkan ada yang menganjurkan sejam sekali supaya kuningnya cepat hilang. Nyatanya, bayi kuning itu tidurnya lumayan lama, jadi ya kebayang berapa kali saya susuin dia. Yang pasti gag 2jam sekali.

Masih tentang kuantitas. Saya sekali lagi gag menyalahkan si ASI yang awal2 mungkin keluarnya gag sederas air terjun Niagara. Saya anggap itu sebagai bentuk efisiensi tubuh kita karena newborn hanya membutuhkan sedikit ASI dan kemudian akan terus bertambah, seiring dengan frekuensi kita menyusui. Jadi, harusnya ASI dikit di awal paska lahiran jangan dijduge langsung, ASInya dikit. Istrinya teman saya, 3 hari ASInya ga keluar. Tapi si dokter dan suster tetap memberi semangat untuk menyusui dan hasilnya? Anaknya gemuk banget berkat ASI. Satu payudara, sekali dipompa bisa dapet 100ml lebih! Ya, saya sih ga seberuntung itu, tapi masih ada harapan kok walau di hari2 awal ASI belum keluar :D.

Tentang support dari orang2 terdekat. Konon dan faktanya kuantitas produksi ASI sejalan dengan psikis si ibu. Kalo si ibu stress, ya kemungkinan ASInya se encrit. Tapi kalo si ibu hepi, ASInya bisa membludak :D. Untuk kasus saya, hm… saya sih ga seberuntung 100ml per payudara. Mangkanya saya mengkaji ulang sendiri. Apa sih yang kira2 salah dengan diri saya?

Balik lagi ke psikis, pikiran. Pikiran dan psikis harus hepi dan selalu positip dan PERCAYA kalo ASI kita cukup. Untuk menciptakan pikiran dan psikis yang hepi perlu dukungan dari orang2 terdekat. Terutama, si bapake. Spog saya sih menyarankan supaya bapake berperan juga dalam program ASI ini dengan memberikan pijatan ASI di punggung sekitar tulang belakang untuk memperlancar ASI saat saya menyusui. Pijatan ini sih diterapkan, tapi ya hanya beberapa kali saja. Hihihi. Kurang total yak bapake di part ini, tapi di part lain seperti gantiin popok, doi bisa diandalkan kok ;p.

Ga hanya bapake, tapi juga orang2 sekitar yang ada dalam keseharian kita. Menurut saya, mereka perlu diedukasi dengan tidak terus2an memberikan doktrin bahwa anak cowo nyusunya lebih kuat dan harus ditambah susu tambahan. Doktrin tersebut, lambat laun mengikis kepercayaan diri juga. Itulah sebabnya pasangan menikah lebih baik langsung pisah rumah sama ortu untuk meminimalisir isu2 negatip berdasarkan pengalaman dan tradisi. Huahahha.

Perasaan hepi? hm… kayanya sih, saya sempet menderita Baby Blues syndrome. Gejalanya ya kecapean, kewalahan, sebel sendiri, kesel sendiri. Kebingungan sendiri dengan perbedaan rutinitas. Sekarang fokusnya adalah Arman, Arman dan Arman. Pernah seharian, si Arman nempel (baca : nenen) aja. Jadi ya sayanya di tempat tidur aja dengan gaya udah awut2an. Hepi? Ya tentu tidak. Stress, iya! Sebelll banget ga bisa beraktipitas. Rumah berantakan, makan ga sempet, mandi gag sempet, cucian piring numpuk, baju kotor juga numpuk, setrikaan numpuk. Ditambah, tamu terus2an berdatangan. Bikin dilema juga sih, lagi adaptasi gini, eh dikunjungi, berantakan lah jadwal netein per 2 jam sekali karena sayanya ga kepikiran punya apron untuk menyusui jadi bisa menyusui dan ngobrol sama tamu. Mau gag mau nemenin tamu ngobrol2 hahaha hihihi.

Aihhhh banyak hal yang harus dikerjakan dan ga bisa! Kesel sendiri kenapa kok cuma saya doang yang cape ngasuh? Bapake cuma ganti popok aja kadang2 nolak. Bangun malem gag mau, emaknya juga yang bangun. Ihhhh… emaknya kan juga manusia, butuh istirahat, gag melulu begadang. Dan berimbas lah pada produksi ASI, sayanya stress pikiran baby blue ditambah was2 ASI ga cukup. Kombinasi yang cucok!

ASI saya dibilang banyak, ya ga juga sederas air terjun walau ga bisa stok berbotol2 kaya ibu2 lainnya, di bilang dikit juga engga. Hal ini sih terbukti saat si Arman berusia 7hari, saya iseng2 nyoba merah ASI manual, pake tangan, tanpa bantuan apapun. Dapet 30ml! Untuk usia bayi seminggu sih segitu udah lumayan cukup. Cuma, saat merah itu PD-ga-PD lantaran blom ngerti gimana cara nyimpennya etc. Juga saat saya pertama kali punya breast pump sekitar H+14, saya sempet pompa dapet nyaris 100ml! Amazing kan? Saya aja gag percaya. Hihihi. Jadi, ya sebenernya sih ASI saya kayanya cukup.

Kok kayanya? Iya, kan kalo nyusuin langsung, kita ga tau si bayi udah ngisep berapa ml. Cuma bisa diliat dari kenaikan berat badan si bayi. 

Dengan kekhawatiran ASI ga cukup itulah, kemudian saya minta booster ASI ke Spog, ke DSA, ke bidan. Saya udah nyobain Perimperan, Vosedon, Molocco, Vomate, Teh Booster ASI, Milmor, sayur katuk dari 1x sehari sampe 2x sehari. Hasilnya? Ya segitu2 aja. Kayanya emang efek psikis benar2 berpengaruh dan benar2 ASI saya segitu2 aja, ga sejalan dengan kebutuhan Arman.

Bosen dengan booster ASI saya inget kalo semakin sering payudara dikosongin, semakin cepet ngisinya. Saya pun inisiatip nyoba pompa dobel elektrik. Makin deg2an perasaan kejar tayangnya. Dari pompa 2jam sekali @15-30 menit, sampe 45menit sekali dengan durasi yang sama, hasilnya? sama aja. Balik lagi ke faktor psikis. Sayanya dikejar2 deadline dan ga relax. Hasilnya? Maksimal total 90ml, minimal 60ml.

Sampe akhirnya, grafik pertumbuhan si Arman dari bulan ke 2 ke bulan ke 3 flat. Yang artinya ga ada kenaikan BB, dan baru diketahui saat saya kontrol Arman di bulan ke 4. Bulan ke 2 sih Dsa nya bilang, kenaikan BB nya berada di ambang bawah, tapi kalo saya masih semangat ASI, ya dilanjut aja. Tapi ternyata pertumbuhannya ternyata agak terlambat. Saya dikasi opsi, MPASI dini di 4bulan atau tambah sufor. Karena ketidakrelaan, saya awalnya milih MPASI dini, tapi setelah dipikir2 lagi dengan kondisi pencernaan Arman, akhirnya dengan berat hati terpaksa memilih sufor. Dan dimulai dengan susu NanHA 1 lantaran suami saya ada alergi debu padahal itu susu untuk yang alergi susu sapi, bukan debu. Arman ga suka NanHA dan berakhir dengan sembelit disertai darah di BABnya, balik lagi ke ASI tanpa stok ASIP, jadi terus2an aja nempel. Tanya2 merk sufor, ada yang rekomen merk A bagus dan harga agak mahal, tapi anaknya jadi aktip banget. Merk B, murah tapi kadar gulanya tinggi sehingga menyebabkan sering sariawan dan gigi keropos. Akhirnya, saya nganterin ade ipar ke Alpam*rt, si ade belanja, saya liat2 kandungan susu. Saya banding2in kandungan dan harga susu2 tersebut dan jatuhlah pilihan pada Frisian Baby. 

Alhamdulillah suka, masih terjangkau dan gampang dicari. Jadi sejak 4bulan, Arman resmi dicampur susunya, ASI+sufor untuk mengejar berat badan. Sejak itu, saya jadi lebih relax dan ga ada perasaan kejar tayang dan setiap kali mompa, bisa mencapai angka 100ml. Cuma ya sering ga nyadar aja kalo udah 2 jam, dan harus dikosongkan, akibatnya kadang Bra basah atau malahan netes2 :(. So, sebenernya ASI saya pun bisa dibilang banyak. 

Postingan saya ini sih cuma pengalaman saya aja, tanpa mau menjudge ibu2 pro sufor itu salah dan ibu2 pro ASI sepenuhnya benar. Saya sih yakin, para ibu punya pertimbangan khusus yang matang dan pastinya terbaik untuk anaknya mengenai ASI ataupun sufor. 

Mulai ngantuk. Sekian dulu cerita ASI nya, nanti dilanjut lagi 🙂

Postnatal : selama di RS


Aloha.

Jumpa lagi dengan Mamanya Arman, eksis ngeblog di malam hari sembari menanti jadwal pemerahan :D.

Lanjut pendingan ceritanya.

Jadi, setelah lahiran, besokan paginya (16 Maret 2014) sekitar jam 6 pagi, saya dipindahkan dari ruang recovery VK ke ruang rawat inap biasa. Alhamdulillah, kelas 3 available karena kelas mahal lainnya pada laku keras, bahkan orang pada ngantri untuk booking VIP. Dampaknya, pasien macem saya ini dapet kelas 3 dengan mudah dan ternyata, kelas 3 itu sepi peminatnya, sehingga di ruangan yang isinya 6 bed itu cuma saya yang ngisi. Uhuuuyy… Gimana ga merdeka? Ruang kelas 3, tapi serasa VVIP.

Ya biasa lah kalo abis lahiran gitu, pasti banyak tamunya. Dan syukurlah karena saya di ruang ‘VVIP’ bisa nampung tamu yang banyak dan ga berenti2 dari pagi sampe malem. Kadang saya yang kesian sama si baby Arman, abis mandi dianter ke mamanya untuk disusuin, eh udah dateng tamu lagi. Alhasil, mamanya tutupan tirai dulu netein dia. Abis itu baru taro lagi di box kacanya. Dengan banyaknya tamu, ya mau gag mau si tamu pada mau liat penampakan si ganteng Arman ini lah. Yah orang endonesa, kalo liat bayi suka gemesan gitu, langsung aja cowal-cowel tanpa pake hand sanitizer dulu *tepok jidat.

Suster bayinya sih bilang, baiknya kalo lagi ada banyak tamu, si bayi dibawa dulu ke ruang bayi. Nah tapi pegimana caranya? masa lagi banyak tamu gitu, kita pencet bel, terus teriak untuk panggil suster bayi untuk bawa anak kita, padahal pan tamu pada dateng mau liat si Arman? Ya jadinya, saya dan papanya si Arman yang wanti2 untuk yang mau cowel2 dikit si Arman kudu cuci tangan dulu pake hand sanitizer.

Tamu yang dateng beragam usianya, dari balita sampe yang mulai jompo :D. Nah kebetulan temen2 SMP saya dateng bersama anak2nya. Kalo2 saya ga di kamar ‘VVIP’ ini, bakalan kerepotan lantaran anak kecil kan tau sendiri, lari kesana kemari. Nah kalo di kamar ‘VVIP’ itu, mereka bisa berkeliaran naik turun bed kosong. Rusuh sih, tapi kan pintu kamar saya ditutup, jadi kerusuhan bisa dilokalisasi :D.

bareng temen SMP bersama keluarganya. Dari FBnya Jeung Febri

Alhamdulillah di RS ini sih saya ngerasa puas. Soalnya recovery sesarnya juga cepet. Miring kiri, miring kanan, latihan duduk, trus 24jam udah mulai belajar jalan. Kalo ngebandingin sama cerita2 temen saya yang juga sesar dengan masa recovery yang lama, dimana dia latihan jalan tapi masih dengan kateter terpasang. Piye iki?

Ternyata bener ya, kalo abis sesar itu kalo dibawa tidur terus, malahan kerasa sakitnya. Tapi kalo dibiasain beraktivitas, seperti jalan, duduk, lama2 ga kerasa sakitnya karena ototnya udah biasa lagi. Perjuangan banget itu adalah saat turun dari bed yang lumayan tinggi *pake tangga, trus naik lagi. Maknyosss rasanya. Ahahaha. Makanya, kalo saya udah turun bed, mendingan saya pecicilan jalan di dalem kamar, daripada harus naik lagi ke bed. Susah payah tuh naik bed. Tapi ya, lama2 biasa lah.

Di RS ini juga saya dapet senam nifas, breast care (massage payudara), informasi mengenai perawatan bayi baru lahir.  Cukup membantu sekali, terutama untuk ibu baru cupu seperti saya

Juga, di RS ini pro ASI sekali, sama sekali kaga ditawarin merk2 susu formula, dan si bayi boleh banget tidur sekamar sama emaknya *untuk bayi dengan kondisi normal yang ga membutuhkan treatment khusus ya.

Oiya, si Arman ketika lahir bilirubinnya sekitar 8, jadi ga perlu disinar. Menjelang pulang, hasil test screeningnya bilirubinnya naik jadi 15.8 tapi diijinin pulang. Saya juga baru tau bilirubinnya segitu, kalo ga salah batas tertulisnya 12, harusnya disinar, bukan?

Kita diijinin pulang hari Selasa, tanggal 18 Maret 2014. Dari hari Seninnya, kita udah berencana mau poto bayi *yang dari RS itu loh* besokannya dengan kostum ungu. Eh pas hari pulangnya, kita udah siap2 dengan kostum ungu2 yang unyu2, eh katanya pihak yang mau moto, kita terlalu dadakan ngasih tau mau poto dan mereka cuma ‘beroperasi’ di hari kerja. Aiiihhh…Yang bener aja masa ke RS cuma mau poto doang. Padahal kita udah bayar tuh untuk poto, sampe sekarang belom sempet minta refund lagi.

Pas hari kepulangan itu, eyangnya excited banget, pengen buru2 dandanin cucunya trus bawa dia pulang. Jadi, eyangnya pas sampe langsung gantiin baju si Arman dengan baju yang udah kita pilih sebagai kostum untuk pemotretan sekaligus baju pulang. Ditanggalkannya lah baju bayi dari RS.

Suster bayi dateng dan tau akan niat kita akan pulang hari itu, si Arman yang udah rapi jali, mau dibawa lagi ke ruang bayi untuk dipersiapkan dan diserahterimakan dari pihak RS ke ortunya dan masih harus pake baju RS. Hihihi, terpaksa baju yang tadi udah dipakein ke si Arman dilucuti lagi diganti dengan baju RS sama si suster bayi.

Pas prosesi serahterima bayi di ruang perina, seperti yang lainnya pasti dibawain ‘oleh2’ dari RS, dapet tas untuk perlengkapan bayi kaya tas olahraga gitu, tapi yang kecil ya cucok lah untuk bawa printilan bayi kalo lanjalan. Isinya kosmetik bayi dan diaper. Proses serah terima itu, si bayi ditelanjangin, ditunjukin ke ibunya keadaan fisik si bayi secara keseluruhan baru deh dipakein baju yang kita bawa dari rumah.

Oiya, ngomong2 diaper, kemaren pas di RS, si Arman dipakein diaper yang dari RS kok pas banget (ga kegedean, ga kekecilan) trus kita tanya dong apa merk diapernya, mereka bilang Nepia. Tapi sayangnya pihak RS kaga jual diaper ntu, mereka bilang di baby shop juga ada kok. Nyatanya? Juaraaaang banget baby shop yang punya Nepia, di ranah maya pun susah nyarinya! Harganya pun lumayan sekitar 150-170rb an untuk  Newborn yang tape isi 84pcs. Yah karena langka dan muahal nya diaper tersebut, akhirnya kita pake diaper yang iklannya ada ditipi lokal, Mam*pok*.

Ya kira2 gitu deh cerita pas di RS kemarin paska lahiran. Nantikan cerita berikutnya. Hohoho.

*lanjut mompa lagi… SEMANGAT!!!