obsgyn

kontrol 39 minggu : induksi atau sesar?


Sabtu, 8 Maret 2014

Berangkat kontrol jam 10 dari rumah, naik taksi ke RS lantaran kereta kijang kencananya belum juga balik dari Sukabumi. Sampe di RS sekitar jam 10.30. Timbang tensi lanjut CTG, takut keburu ngantri CTG di ruang VK.

Bener aja, masih sepi, belum ada yang CTG. CTGnya masih seperti biasa, dimana grafik pergerakan bayi seperti biasa, aktipis. Grafik kontraksi datar aja gitu ga ada peaknya sama sekali. Turun lagi ke lantai dasar, nunggu dipanggil dokter.

Lumayan lama tuh dipanggil dokter, ada sekitar 40 menitan. Baru setelah suami siaga nanya ke suster pendamping obsgyn, katanya si suster setelah ini baru giliran saya.

Masuklah kita ke ruang dokter. Seperti biasa ditanya keluhannya. Ya so far, keluhannya cuma keputihan yang kayanya sih ga berkurang dan flek. Lanjut si dokter mau periksa dalem sekalian USG liat posisi bayi.

Timbangan BB 85,5 kg dan tensi 110/70.

USG seperti biasa, air ketuban masih cukup dan bagus. Posisi kepala sama seperti minggu2 kemarin, sudah di bawah, tapi tetep masih belum masuk panggul. Berat bayi sekitar 2,9-3.0 kg.

Lanjut periksa dalem diobok2. Kepala masih jauh. Si dokter lumayan berusaha keras untuk menggapainya. Dan sekalian observasi keputihan+flek. Keputihan sih masih, tapi flek coklatnya ga ada.

Balik lagi ke meja konsul. Saya lagi2 dianjurkan untuk banyak jalan. Si dokter bilang, “Udah pak, pulang dari sini ajak si ibu jalan2 ke mol sebelah. Suruh jalan aja, jangan berenti2 liat2 baju. Sabtu minggu ajakin dia ke mol, suruh jalan aja.”

dokter : “udah berhubungan?”

saya dan suami : “ya belum lah, kan kata dokter suruh tunggu keputihannya berkurang dulu?!”

D : “ya udah, berhubungan aja”

Trus saya mempertanyakan masalah flek. Kalo dari anjuran si dokter kan saya disuruh jalan2 aja terus, nah kalo flek gimana? Kata dokter, ya terus aja dibawa jalan. Kalo fleknya banyak, tinggal ke RS :D.

Saya : “minggu depan udah minggu ke 40, kira2 kalo ga ada mules dan posisi kepala si baby belum masuk panggul juga, kira2 kita nunggu sampe minggu keberapa?”

Dokter : “ya kita tunggu aja sampe minggu ke 40. Berarti kalo minggu depan masih ga mules, kan ibu jadwal kontrolnya hari Sabtu, nah hari Sabtu itu ibu dateng langsung aja ke VK, bilang saya mau diinduksi” *lempeng aja gitu ngomongnya si dokter.

Saya : “hah? saya datang menawarkan diri untuk diinduksi? yang bener aja dok? Saya kan udah pernah ngerasain diinduksi itu kaya apa. Kalo Sabtu pagi diinduksi, ya baru sorenya lahiran. Aduhhh sakitnya lama banget”

Dokter : “Apanya yang pagi trus sore? Ya engga, cepet amat. Induksi itu bisa dari pagi bisa ke besokan harinya lagi. Ya emang harus sabar kalo lahiran. Tapi dengan kondisi posisi bayi ini kemungkinan suksesnya induksi itu 50%, yang artinya 50%nya lagi ga berhasil dan kalo ga berhasil mau ga mau lanjut harus sesar”

Saya : “Hah dok? udah bersakit2 dahulu, bersakit2 kemudian juga? Kalo misalnya nih, saya milih sesar aja, kira2 gimana?”

Dokter : “Sebenernya sih ibu bisa lahiran normal, karena panggul ibu besar dan bayinya ga super besar seperti 3,7kg gitu, tapi emang posisi kepalanya masih tinggi”

Saya : “Kalo saya nge-boost untuk memperbesar bobot si bayi, kira2 gimana? Pengaruh ga?”

Dokter :”Hm… palingan naiknya cuma 100-200 gram aja bu dalam waktu yang sesingkat ini”

Saya : “Kalo misalnya nih, misalnya, saya milih disesar, kira2 boleh ga sih saya milih hari yang mana bukan hari Sabtu gitu. Karena ada itung2an hari dimana katanya ada hari baik lahiran, kira2 hari Kamis gitu?”

Dokter : “Ya boleh aja, kalo gitu, hari Selasa besok, ibu kontrol lagi, kita liat lagi posisi si bayi udah gimana, baru kita putusin sesar atau normal. Sukur2 sebelum Selasa ibu udah mules2. Makanya diusahain lagi bu, jalan aja terus”

Saya : “katanya nanas itu kan makanan penyebab kontraksi, kira2 kalo saya makan itu berpengaruh ga?”

Dokter : “hm… gak juga sih. Oiya, jangan sekali2 minum rumput fatimah ya. Karena rumput fatimah itu memang membuat mules, tapi… mulesnya ga terkendali. Kalo mules karena induksi infus masih bisa dikendalikan, tinggal di stop infusnya. Sebenernya ada sih obat2an untuk mengendalikan induksi, tapi ya buat apa?”

Saya dan suami : *angguk2

Jadi, kemaren kita dapet banyak gambaran mengenai induksi dan sesar sebagai bahan pertimbangan untuk launchingnya si baby. Pulang dari RS langsung ke mol sebelah, muterin mol dari lantai dasar sampe lantai atas, trus makan siang di situ, baru deh pulang.

Sampe rumah, pas saya mau mandi sih mulai ngeflek, cuma ya gitu doang, ga heboh ngeflek terus2an. Jadi masih santai aja karena belum ada yang ngalir2 dan belum ada mules2. Yang ada perut bunyi2 mulu kayanya lantaran malemnya saya nyicipin kapucinonya Dunkin Donuts yang dibawa sama suami saya. Akhirnya susah tidur dan si baby gerak2 kesana kemari. Puff… udah lama sih ga minum kopi, jadi begitu deh efeknya :D.

Anak cakep, anak baik ayo nak, udahan betah diperut mama, ayo mulai bergerak ke bawah cari jalan lahirnya supaya mamanya ga diinduksi :D.

Biaya : konsul 133k; CTG 95k total 228k, pribadi.

Advertisements

kontrol 38 minggu : periksa dalem


Jum’at, 28 Feb 2014

Jadwal kontrol ke obsgyn, dapet antrian nomor 6, jam praktek si obsgyn jam 19-20. Jam 16, suami siaga udah nelpon saya dari kantornya. Nanyain mau brangkat kontrol jam berapa, saya disuruh siap2 karena menurut asumsinya kita berangkat dari rumah jam 17. Eh sore amat. Akhirnya sepakat, kita berangkat jam 18.30 atau jam 19 dari rumah, abis sholat maghrib.

Berangkatlah jam 19 lewat, tadinya mah mau berangkat jam 18.30 an, tapi tiba2 si suami siaga berubah pikiran untuk mandi dulu menjelang maghrib! coba itu! bukannya sejak tadi siap2 kalo mau mandi. Jalanan agak macet, secara kan hari Jumat dan abis gajian pula. Sampe RS jam 20 kurang. Tensi dan timbang, trus langsung CTG ke ruang VK.

CTGnya ga ada yang ngantri, tapi dianggurinnya lumayan lama sekitar 15menitan lah. Selesai CTG, langsung turun lagi ke ruang tunggu depan ruang konsul si obsgyn. Si bidan yang nganter kita dari ruang VK langsung masukin status medis saya ke ruangan dokter. Saat itu baru nomor antrian 3 yang dipanggil. Eh, setelah si pasien dengan nomor urut 3 dipanggil, langsung saya dipanggil. Hohohoho. Cepatnya :).

Si obsgyn nanyain keluhan saya dan kenapa saya kontrol jumat malem karena biasanya Sabtu pagi. Iya dok, sabtu pagi ada acara (maksudnya mau ke Cileungsi lagi, tadinya).  Hasil CTG dibaca dan si dokter komen, “gerakannya bagus, belum ada kontraksi ya?”. Saya menggangguk. Grafik kontraksi CTGnya emang masih datar aja.

Tensi saya 120/60, timbangan 84kg, turun 1,5kg dari minggu sebelumnya. Iya, agak ga napsu makan aja akhir2 ini. Berat si baby antara 2,8kg – 2,9kg.

Lanjut ke bed untuk periksa dalem. Saya kira tadinya periksa dalemnya di kursi ngangkang. Ternyata kata dokter di bed aja karena nanti kan lahiran juga di bed. Ow beklah. Periksa dalem itu ternyata si dokter masukin telunjuknya ke dalem sambil nyari2 kepala si baby udah dimana. Ngobok2 gitu deh. Hihihi. Kata si dokter, kepalanya masih jauh, belum masuk panggul. Dan setelah periksa dalem, si dokter juga akhirnya meresepkan antibiotik untuk keputihan karena terdeteksi keputihan setelah tangannya selesai mengobok2 :D.

Lanjut ke USG, liat posisi bayi dan juga rupa wajahnya. Ahaaiii mirip banget bapaknya deh.

Saya dianjurkan untuk berhubungan dengan suami untuk mempercepat tapi kemudian diralat. Si dokter bilang, tunggu sampe keputihannya berkurang dulu ya.

Saya dianjurkan juga untuk banyak jalan kaki dan naik turun tangga. Bukan naik turun tangga ekstrim, tapi cuma naik 1 anak tangga, trus turun lagi dan begitu seterusnya. Makan ga ada pantangan. Tapi…. pas saya sebut duren. Dokternya langsung kaget dan ngelarang. Loh, piye toh dok? katanya ga ada pantangan.

Jadi ya, yang ‘anget2’ itu harus dihindari dulu, ya duren, ya kambing, ya tape. Puff…

Selesai konsul sekitar jam 9an, trus ngurus adm dan nebus obat.

Alamak, antibiotik Cefilla 200 itu muahal juga yak. Tarik napas panjang pas keluar invoicenya dari kasir farmasi. Suami siaga PD aja nebus obatnya, bukannya nanya dulu berapa harganya.

Setelah masalah adm selesai sekalian booking buat tanggal 8 Maret dan dapet nomor 6, saya dan suami mampir dulu minum es teler di sinar garut. Sayanya nyobain pempek yang juga jualan disekitaran tenda situ. Hihihi. Perpaduan yang aneh, pempek dan es teler. Pempeknya sih biasa aja, ga enak2 banget. ya lumayan lah untuk mengatasi rasa kangen sama pempek. Niatnya mau sekalian dinner, tapi keingetan tadi mamake udah masak nasgor dan pasti nyisain buat kita. Jadi dinnernya di rumah saja lah.

Biaya :

konsul dokter 133k; CTG 95k; Cefilla 15tablet 450k; total 678k

kontrol 32minggu


Aloha, baru sempet posting lagi.

Sebenernya sih niatnya hari minggu kemaren udah mau posting, tapi ternyata ada agenda dadakan hasil dari kontrol 32minggu ini.

Sabtu, 18 Jan 2014

Hari ini kontrol 32minggu. Udah booking dari hari seninnya dan dapet nomor 1. Hohohoho. Nomor favorit itu.

Jadi, sejak kontrol terakhir di 30minggu, hari Sabtu ini adalah hari yang sangat amat ditunggu2 buat saya sang bumil yang keseharian ruang lingkupnya cuma ruang tamu, kamar tidur, dapur, kamar mandi, rumah sebelah YANG masih berada dalam 1 pagar yang sama. Alias disitu2 aja. Ya so pasti dong, acara kontrol sangat amat diharapkan.

Jadwal mencuci rutin yang dilakukan suami siaga saya biasa hari Sabtu, saya percepat jadi hari Kamis dan saya yang nyeret2 sendiri keranjang baju kotor dari rumah saya ke rumah sebelah secara diem2 dan mengoperasikan mesin cuci otomatis bukaan atas lalu  trus diomelin pula sama mamake (MIL) karena terlalu berinisiatip dan takut suami saya bakalan nyap2. Jadi maksud niat baik saya sih, supaya hari Sabtu itu, suami siaga saya fokus nganterin saya kontrol dan melihat dunia luar aja, ga usah mikirin cuci tapi tinggal mikirin kapan nyetrikanya aja 😀.

Tibalah hari Sabtu. Saya selalu tidur lebih awal dibandingkan suami siaga, jadi pasti bangunnya juga lebih awal.  Sembari nunggu suami siaga bangun, saya masih sempet leha2 nonton gosip dulu, online dulu, nyiap2in buku kontrol dan merekap apa aja keluhan saya selama ini.  Tapi kalo urusan sarapan, tetep mesti nunggu suami siaga dulu, soale sarapannya kudu beli dan bumil ga punya akses untuk keluar rumah.

Ternyata ya, moodnya bumil tuh emang ga bisa ditebak. Yang tadinya exciting banget, tiba2 berubah jadi mulai BT. Hal2 kecil yang sepele bikin BT makin numpuk, jadi berprasangka macem2. Akhirnya bumil berangkat ke RS dengan sedikit manyun2.

Mau ke RS pun rada2 was2, karena dulu waktu saya masih tinggal di daerah situ, di jalan utama Galaxy itu rentan banget banjir. Tapi katanya sejak ganti developer yang terkenal dengan rumah2 wah nya itu, sistem gorong2 di jalan utama sudah mulai diperbaiki dan mulai bagus.  Sempet BBM si bidan PMO, nanyain apa akses ke RS banjir atau engga. Si Bidan PMO langsung jawab, alhamdulillah engga. Syukurlah. Capcus lah ke RS.

Sampe di RS, parkiran di dalem RS penuh. Akhirnya suami saya ngedrop saya di lobi sampe saya duduk manis di kursi roda, dia parkir mobil di luar RS, sementara pak security nganterin dorongin armada saya ke bagian front desk untuk registrasi.

Tensi dan timbang. Tensi normal 110/70, BB 81kg (naik 2 kg dari sebelumnya). Dokternya baru dateng, tapi lagi parkir diluar RS juga lantaran ga dapet parkir di dalem. Wondering, kok bisa penuh banget ya, padahal kalo selayang pandang, pasiennya lebih rame 2minggu lalu tapi dapet2 aja tuh parkir di dalem RS.

Dokternya dateng, meeting sebentar sama rekan2 sejawatnya di ruangannya, trus keluar ruangan lagi. Kata si bidan PMO, beliau mau mindahin mobilnya ke dalem. Okay lah.

Setelah selesai urusan perparkiran dan si dokter udah ready di posisinya, sayapun dipanggil masuk. Ditanya keluhan saya selama ini.

Ambeien. Udah ga sakit dan bleeding sih, tapi masih berjendol | oh itu normal untuk ibu hamil. Nanti juga hilang kok setelah ya kira2 3bulan lahiran *lama amat yak?*

BAB sedikit | asupannya kurang serat mungkin? *saya inget2, makan sayur sih ga pernah absen, cuma buahnya yang sering absen*

Keputihan | selama warnanya masih putih, masih normal.

Lanjut ke USG. Si dokter tanya apakah ada kencang2 perutnya (kontraksi) atau rasa2 begah? Saya bilang, engga. Si dokter memeriksa perut saya yang agak lembek lalu mengguncang2kannya. Perlahan perut saya mulai mengeras. Si dokter bilang itu berarti si janin merespon/kontraksi. Tapi kontraksinya biasa aja, ga hebat2 banget. Karena kalo kontraksi hebat, si dokter bakalan lepas ikatan cervix.

Bayinya aktip, sebentar2 bergerak. Dokter ngukur diameter kepala dan diameter perut, didapat berat janin sekitar 1795gram. Posisi masih sungsang. Air ketuban cukup. Seharusnya minggu 32 ini, target berat janin 2kg. Walau ada penambahan berat si janin dari 2minggu sebelumnya, tapi masih kurang dari ekspektasi si dokter. Padahal emaknya udah naik 2 kg -__-.

Karena berat janin tersebut, agaknya, si dokter jaga2 kalo ada kecenderungan dimana kenaikan berat janin ga signifikan dan harus dilahirkan lebih dini. Jadi, si dokter nyuruh saya suntik pematang paru 2x. Hari sabtu dan hari minggunya.

Saya sempet nanya, diusia kehamilan berapa minggu, semua organ dalam si janin sudah sempurna. Si dokter bilang ya sekitar 36mingguan.

Menurut si dokter, jikalau memang terjadi kemungkinan melahirkan prematur, bisa dengan cara normal atau sesar. Normal ya tentu saja dengan INDUKSI. Kebayang sakit mulesnya yang tiada berujung selama berjam2.

Si dokter sih merekomendasikan susu khusus untuk penambah berat badan yang biasanya digunakan oleh pasien kanker, Nutrican. Cuma, kadang kalo ga cocok, si pengguna bisa diare. Susu tersebut direkomendasikan karena kandungan omega 3 nya yang diharapkan bisa menambah berat si janin. Tapi susu ini agak susah dicari, jadi saran si suster, pas ntar nebus obat, minta sama apotik RS untuk dicariin sampe dapet.

Diet asupan makanan saya pun di jor lagi. Putih telur 4butir/hari, jus alpukat 1xsehari, susu 1xsehari dan air putih min 3liter/hari.

2minggu yang lalu, jus alpukatnya sudah distop karena sempet dikomplen berat badan saya melesat sementara aktivitas minim.

Karena target 2kg belum tercapai, senam hamil dan jalan2nya masih ditunda dulu.  Selesai konsul, nunggu suami ngurus adm+resep baru lanjut ke ruang VK untuk suntik pematang paru.

Saya disuntik pematang paru (kalmethason) 2x, dengan dosis masing2 12ml. Suntiknya sih ga sakit, efeknya juga cuma sebentar, kerasa kesemutan dikit di bagian ‘bawah’ sekitar 5detikan. Abis itu ada rasa mual sebentar, ya sekitar 5detikan. Istirahat sebentar, sekitar 10menit, baru deh pulang.

Setelah selesai suntik, mampir dulu ke kafetaria, suami saya nyariin kue favoritnya, kue lumpur. Tapi ternyata hari itu kue lumpurnya lagi ga didrop. Jadilah, dia berganti haluan ke bacang dan tahu baso. Nyam2 ganjel perut sebentar.  Selesai ngunyah, ketemu sama bumil blogger, Davinna yang barusan selesai senam hamil lanjut kursus prenatal dan mau lanjut test darah di lab. Sempet cerita2 sebentar sama bumil satu itu. Akhirnyaaa ketemuan juga :).

Pulangnya, atas nama jalan2 melihat dunia luar, saya kepingin banget mampir ke toko buah dengan alasan mau beli melon. Tapi karena ada miskomunikasi dan inkonsistensi alasan dengan suami siaga, batal berkunjung ke toko buah dan langsung capcus pulang. Dampaknya, saya sebeeeelll banget seharian itu sesampainya di rumah. Sampe2, malemnya nangis2 cuma gara2 pengen ke toko buah untuk beli melon. Pufff… bumil, moodnya ga bisa ditebak. Padahal ya sekarang kalo saya pikir2, kenapa harus nangis2 gegara melon doang?!

Jadi, mulai sabtu kemaren, asupan makanan mulai di jor lagi. Sehat2 ya Nak di dalem ya minimal sampe 36minggu ya Nak. We love you 🙂

Biaya :

Disp Needle 25g x1 2pcs 3,4k

Syringe 5cc terumo/1200 2pcs 10k

Kalmethason 4mg inj 6pcs 47,4 k

Wippy 2 1k

Ferofort 20pcs 43k

Osfit DHA 20pcs 81k

Konsul Obsgyn 133k

Total 318,8k. Pribadi.