usg transvaginal

Hamil, galau Dan nikmatnya


image

Akhirnya bisa posting lagi disini.
Sebenernya banyak banget yang mau diceritain detail di blog ini, lalu kemudian tab nya rusak 😑.
Ayolah kita mulai cerita2nya, mudah2an masih sama feelnya :mrgreen:.

Iya, saya Hamil lagi. Ini Hamil yang ketiga. Si Arman, Hamil yang kedua. Kehamilan si Arman lengkap terdokumentasi di sini. Kehamilan pertama ya ga sempet terdokumentasi keburu pembukaan 😫.

Tentu saja kehamilan ketiga ini sempet bikin galau tingkat tinggi, karena banyak hal jadi tergeser prioritasnya. Manusia berencana, Allah juga yang menentukan.
Ya emang juga saya ga pake kontrasepsi, badan saya ga cocok pake kontrasepsi. Hormon saya ga stabil, makanya saya menghindari intervensi hormon ke tubuh saya.
Tapi kan ya Allah lebih tau waktu yang tepat untuk saya Hamil lagi, jadi marilah kita bersyukur Dan bersukacita atas kehamilan ini.

Berikut kegalauan saya.

1. Saya mau fokus ke Arman.
Iya, saya lagi menikmati parenthood bersama Arman. Mengamati semua perkembangannya Dan terus mempelajari gimana caranya jadi orang tua.
Anak kecil itu kadang ngeselin tapi ngasih banyak pelajaran, terutama pelajaran tentang kesabaran. Sabar, sabar, sabar. Ya kalo udah mulai ga sabar, saya minta cium deh sama si arman, supaya stok sabarnya full lagi :).
Anak2 kecil itu lucu, lebih lucu Dari para komik pengisi stand up comedy. Amazing banget ya, hal2 baru yang dia pelajari trus dia ekspresikan membuat saya bahagia. Eh beneran, ga lebay kok.
Dan saya galau karena porsi perhatian Dan kasih sayang akan terbagi.

2. High risk and insurance.
Kayanya makin banyak company yang ga cover maternity dalam paketan asuransi karyawan mereka. Pun, di kedua perusahaan tempat suami saya bekerja. Atau hanya company tempat suami saya bekerja?!
Kehamilan Arman kemaren terbukti high risk dengan proteinuria, cerclage, bedrest total Dari bulan ke 4. Dan high risk pregnancy itu ga murah. Ga bisa control ke bidan biasa, yg USG nya bisa se jarang  se nego nya bidan. Minimal harus USG transvaginal, bukan USG biasa Dan biayanya lebih mahal Dari USG biasa.
Tiap control minimal bisa abis 500rb, itu belom termasuk saran si dokter yang harus makan alpukat, putih telur, minum susu merk tertentu.
That’s why health insurance with maternity package is needed! Indeed.

Supaya galau saya ga berlarut2, saya sempet kontak temen SMA saya yang Spog. Nanya2 tentang kemungkinan resiko yang sama Dan solusinya.
Katanya, proteinuri kemungkinan akan tetap berulang (Dan memang berulang, hasil test prenatal trimester pertama, proteinuri sudah +2)
Masalah servix incompetence kaya semacam masalah anatomi, yang kemungkinan besar akan cerclage lagi Dan Caesar lagi.
*terdiam*
Lalu, doi bilang cerclage ditanggung BPJS kok, diurus aja BPJSnya.
Tringggg, ada secercah sinar harapan. (ngurus BPJS ini juga ada dramanya, ahahaha, ntar diceritain di posting terpisah).

Oke kegalauan saya agak mereda. Saya tahu apa aja yang harus dipersiapkan untuk kehamilan ini.

3. Eksistensi
Ahahaha ini alasan galau ke seribu sih sebenernya. Entah penting atau ga penting. Jadi, saya sempet share sama sobat kental, kalo tahun 2016 saya mau eksis ah, ya entah balik kerja kantoran atau hadir di acara2 undangan untuk blogger. Trus? Arman nya dititipin bentar sama eyangnya :mrgreen:.
Trus saya memang ‘ga diijinkan’ untuk hal itu sepertinya. Mengingat riwayat hamil sebelumnya, ada kemungkinan saya bakalan stay di rumah aja (ungkapan lain dari bedrest) dengan aktivitas terbatas.
Jadi eksisnya lewat blog aja lah, ga bisa dateng2 ke acara offline. Hihihihi. Ya sudahlah.

Ya itu sih inti kegalauan saya pas tau Hamil lagi. Trus sekarang masih galau? Dikit. Tapi ya dibawa asyik aja lah. Toh ternyata, Hamil kalo ini lebih ga bete daripada bedrest Hamil sebelumnya.

Masih bisa pegang tab meski di Rumah aja, dulu hempon doang sama laptop. Kebayang ga, geret2 laptop ke kasur cuma buat pembunuh bosan?! Di luar sana, banyak bumil bedrest yang cuma bisa tiduran aja, ga ada ‘temen pendukung’ gadget.

Ada Arman yang kadang bikin ketawa, bahagia.

Masih bisa keluar Rumah beraktivitas ringan seperti belanja bulanan, jalan2 ke mol, main ke Rumah mama. Tapi ya harus sepaket sama suami. Nah suami kalo kita jalan2 gag rela ninggalin si Arman di Rumah. Jadilah kita sepaket bertiga, jalan2 naik Mobil.
Kehamilan sebelumnya, saya cuma keluar Rumah pas kontrol ke rs sajo! Rumah-rs-rumah. Kaga pake mampir ke mol, padahal tuh mol ada disebelah RS.

Suami helpful banget! Itu penting.
Pagi2 doi sebelum berangkat beraktivitas, udah mandiin Arman, lengkap dengan kondisi botol susu yang udah bersih Dan steril.
Kalo doi lagi di Rumah, doi yang ambil alih Arman kalo si Arman tiba2 rewel minta gendong. Saya mengurangi aktivitas gendong Arman sering dengan besar nya kehamilan.
Kalo saya mulai sendawa2, anytime, doi bisa dimintain tolong untuk kerokan, atau kalo ga merah hasil kerokannya, bisa dimintain tolong pijet2 punggung sampe anginnya pada keluar.
Kalo malem, doi jagain jadwal minum susunya Arman 1,5-2jam sekali, sampe stok botol habis.
Alhamdulillah sih dukungan doi kalo saya Hamil, total sekali.

Jadi, kalo lebih banyak nikmat dibanding semua kekhawatiran yang ada, masa masih galau?

Advertisements

kontrol 30minggu – USG


lanjutan dari sini.

Setelah puas bertanya dan mengutarakan keluhan, lanjut ke observasi menggunakan USG. Kali ini USG perut biasa. USG nya, USG 2d, tapi pas jelas banget keliatan muka si baby, saya kaget. Saya inget, dimana saya pernah liat muka itu. Oiya! di poto dinding rumahnya si Mama. Poto suami saya waktu masih bayi! MIRIP banget muka bapaknya! Pipinya pun tembem :). Cakep 🙂

Bener2 anak tempe, anaknya si Papa. trus mana saham emaknya? kok ga mirip saya??? :((

Jenis kelaminnya sudah dipastikan sang jagoan! Beratnya sekitar 1520 gram. Kurang sedikittt dari perkiraan obsgyn untuk 30minggu sekitar 1600g. Gerakan si baby aktip. Posisi masih sungsang, tapi kan nanti masih bisa berubah. Air ketuban cukup. Tali pusat pun dalam kondisi normal. Alhamdulillah. Pas selesai observasi USG, si obsgyn baru bilang, “pak harusnya tadi bapak rekam hasil USGnya. Eh telat ya?”

Yah dok, kita kira kaga boleh karena takut mengganggu konsentrasi si dokter T_T. Kontrol selanjutnya deh, kita pidioin.

Setelah rebahan, lanjut ke kursi ngangkang untuk cek keputihan. Di luar bersih, lanjut periksa dalem pake spekulum. Udah lama ga berinteraksi dengan USG transvaginal, jadi ngerasa ga nyaman juga. Dulu mah tiap kontrol selalu pake USG Transvaginal jadi terbiasa gitu dengan peralatan yang lewat ‘bawah’. Si dokter melakukan cuci Miss V. Rasanya sih udah ga seperih pencucian yang pertama, biasa aja. Cuma yang agak2 gimana tuh pas si spekulumnya diputer2 cari posisi yang cocok untuk ngeliat sisa2 keputihan. *derita wanita. Saat pembersihan ini si obsgyn mendeteksi adanya ambeien dan sempet nanya apakah ambeiennya mengganggu atau engga. Saat itu saya jawab ga sakit.

Dengan posisi bayi sungsang gitu, si dokter sih menganjurkan saya untuk melakukan gerakan senam anti sungsang.

Posisi menungging. Tangan rileks disamping tubuh dan kedua kaki terbuka, ditekuk sejajar bahu. Letakan kepala dikedua tangan, turunkan dada perlahan-lahan sampai menyentuh kasur, kepala menolek ke samping kiri atau kanan. Letakan siku diatas kasur, geser sejauh mungkin dan tubuh kesamping. Ulangi gerakan sampai 8x.

Berapa lama? 5 menit aja sehari. 5 menit juga udah bagus, kalo ga biasa 3menit juga udah bagus karena biasanya sesak napas. Ngelakuinnya jangan di kasur, tapi di lantai dialasin matras. Si suster sempet meragain gerakannya posisi bahu, kepala dan dada di meja si dokter. Tapi sampe sekarang saya belum berani ngelakuinnya. Lagi mikir gimana ntar bangunnya, karena selama ini belum pernah badan saya nempel ke lantai *selain pastinya kaki buat jalan. Atau kata temen saya yang kemaren lahirannya spontan dan ga lama langsung brojol, sering2 aja ngepel lantai manual ala mbok2 yang pake nungging2 itu :D.

Kontrol selanjutnya 2minggu lagi, kontrol 32minggu dengan target berat bayi 2000g. Karena kondisi saya, yang mana protein terbuang lewat urin, si  obsgyn menyarankan untuk mengkonsumsi 4 butir putih telur/hari. Fyi aja, di beberapa minggu lalu saya makan sehari 1 butir putih telur aja cuma bertahan beberapa hari karena rasanya yang gimana gitu, sekarang disarankan 4butir? wew.

Tapi ya demi si baby, mau-ga-mau harus dilakuin. Untungnya suami saya ga keabisan akal,  tiap pagi sebelum kerja, dia buatin saya 4 butir putih telur orak-arik pake bawang bombai dan bawang putih+kecap. Rasanya? Lumayan. Selalu ludes saya santap baik sebagai cemilan ataupun sebagai lauk bersama nasi :). Maacih papa *kecup.

Biaya :

Konsul obsgyn 133k; ascardia80 20 tablet 21,4k; Osfit DHA 15kapsul 60,8k; ferofort 15 kaplet 32,3k; vaginal toilet 30k; transofix 50k. Total 339,2 k

(bersambung)

kontrol 17 minggu


Sabtu, 5 Oktober 2013

Hari ini seharusnya sih ikutan acara gathering kantor suami di water kingdom yang waktu itu saya survey dengan perjalanan hampir 12 jam :D. Tapi dikarenakan si dokter obsgyn saya mengharuskan saya untuk bedrest, melepaskan semua aktivitas rumahan dan di luar rumah, artinya ga boleh kemana2 dulu apalagi untuk acara hura2 :D.

Sebenernya ini sih bukan kontrol rutin, cuma kontrol paska operasi aja. Gile aje kontrol seminggu sekali *pingsan. Ahahaha.

Saya dapet nomor antrian 6, dan saya dateng sekitar jam 10.30 dengan perkiraan 1 pasien waktu konsulnya 15-20menit, supaya gag terlalu lama gitu nunggunya.

Saya diturunin di lobi, khawatir saya jalan terlalu jauh dari tempat parkir ke ruang dokter, sementara suami saya mencari parkir.  Setelah cek berat badan dan tensi, ( 68.5 kg dan 110/80) ga berapa lama, kira2 30 menit saya dipanggil masuk ke ruangan dokter. Saya menunggu di depan ruang dokter yang jaraknya palingan 5 langkah.

Si dokter nanya keluhan saya. So far sih ga ada keluhan, masih dalam aktivitas bedrest yang sebagian besar waktu saya habiskan berbaring di tempat tidur.

Si dokter ngecek hasil lab ACA dan urin terakhir serta hasil konsul dengan internist. Bertanya kapan saya diharuskan kontrol kembali ke internist. Berhubung kemarin si Internist gag bilang untuk balik kontrol lagi, ya saya bilang ga ada konsul lanjutan hanya diresepkan askardia 80 sebanyak 20 butir.

Lanjut USG perut dan USG transvaginal. Horeee… panjang cervixnya menjadi 4.85 cm setelah diikat. Bedrestnya masih diterusin sampai lahiran. Askardia 80 juga diterusin sampe nanti lahiran, tapi si dokter obsgyn aja yang ngeresepin. Balik kontrol lagi 4 minggu lagi yang berarti jatuh pada tanggal 2 November 2013.

Oiya, si dokter juga agak BT pas tau saya berjalan dari lobi ke ruangannya. Bidan yang lagi bantuin si dokter kena ‘semprot’ lantaran harusnya saya pakai kursi roda, karena ga boleh kebanyakan jalan. Si bidan langsung ambil kursi roda dan saya pindah ke kursi konsul biasa ke kursi roda. Kesian juga sih si bidan, dia kan ga tau apa2. Si dokter bilang, next control, saya harus pake kursi roda untuk meminimalisir aktivitas jalan/berdiri. Okey, noted dok 🙂

Saya sempet mempertanyakan kapan saya bisa mandi, keramas dengan leluasa tanpa di seka pake washlap. Si dokter bilang, saya boleh kok mandi, tapi ga boleh berdiri karena waktu mandi tiap2 orang kan beda2, jadi harus punya kursi plastik. Mandinya harus duduk. Sekali lagi untuk untuk meminimalisir aktivitas jalan/berdiri.

BAK & BAB juga jangan di kloset jongkok apalagi jamban tradisonal ‘helikopter’, harus di kloset duduk. Yang artinya saya ga boleh jongkok. Kloset jongkok di rumah, seminggu kemudian langsung di ganti sama kloset duduk.

Sholat pun saya lakukan dalam keadaan duduk, sodara2 :).

Jadi aktivitas saya cuma : duduk dan tiduran. Sesekali berdiri dan berjalan ke kamar mandi :D.

Suami saya bertanya tentang makanan untuk mempercepat pertumbuhan si janin, apakah hanya Es Krim aja? Hihihi… karena dia udah mulai kewalahan tiap hari beliin saya es krim 350ml setiap hari. IYAAA, setiap kali dia beli tuh es krim, saya harus ngabisin hari itu juga. Coba itu!

Jadi si dokter rekomen variasi daftar makanan berikut ini :

  1. Putih telur saja (dalam keadaan matang) 3-4 butir/hari
  2. Es Krim 1 gelas/hari
  3. Susu 2 gelas/hari
  4. Air putih 2-3 liter/hari
  5. Jus Alpukat 1 gelas/hari

Wow… lumayan juga ya :D.  Saya sih yang tidak berpantang apa2, seneng2 aja dengan variasi makanan seperti itu.

Sempet nanya juga mengenai sabun pembersih muka Skinesse yang sedang saya gunakan, karena beberapa hari ga pake itu (dilarang sama suami saya sampai dapet approval dari dokter) muka berminyak dan kayanya kotor banget. Jerawat dimana2 :(. Pembersih muka saya itu mengandung asam salisilat. Nah asam salisilat itu menurut klien skinesse saya, terlarang untuk ibu hamil, ada sih artikelnya di sini. Ada artikel lain yang bilang kalo asam salisilat ituterlarang karena turunan dari aspirin.

2013-04-24 12.28.21

Saya sempet tanya sama temen blogger saya yang juga obsgyn, menurutnya sih gak papa pake sabun pencuci muka tsb karena dosis asam salisilatnya kecil, asal bukan dalam dosis besar seperti tablet khusus asam salisilat. Lagipula obsgyn juga menggunakan aspirin untuk kasus preeklamsia.

Saya tanya dokter obsgyn saya, jawabannya juga boleh kok. Ya sutrah, saya lanjut pakai sabun tersebut setiap kali mandi 🙂

Untuk kunjungan saat ini, saya diresepkan DHA, Ferofort dan Askardia 80 lagi.

Untuk kehamilan ini, selain saya mencatat 6 siklus mens terakhir, saya juga mencatat dan menyimpan obat2an yang masih banyak sisa dari kehamilan sebelumnya beserta expired datenya.

sisa obat kehamilan tahun lalu

Uhuy… untungnya ada obat yang masih bisa dipake. Jadi alhasil, yang saya tebus cuma askardia 80 aja :D. Setelah konsul selesai, si bidan mendorong kursi roda saya sampai di depan kasir menunggu suami saya mengurus admin dan resep.

Biaya kontrol kali ini  sekitar 200rb an saja.

Konsul dokter 126K + USG sekian K dan ascardia 80 30 butir lagi 😀

Pribadi, masih belum ada asuransi yang cover maternity tanpa masa tunggu 😀