recipe

Praktikum : Brownies kukus 6sendok


Hallooo.
Sebenernya ini mah udah dibuat beberapa waktu lalu.
Pernah dalam seminggu, saya 3 Kali praktikum Dan menuai protes. Huahahaha.

Jadi kadang sekarang bikin kue nya pas wiken aja deh, itu juga kalo ga males, kalo ga lagi kepengen jalan2, kalo lagi mood.

Nah wiken kemaren Dulu *keterangan tempat yang abstrak* saya udah praktikum resep ini yang kedua kakinya, Dan selalu puas dengan hasilnya, brownies beneran! Alias teksturnya bantet!

Saya pake resep ini. Iyalah, resep dari group fb langsung enak itu, yang kemudian dibuat summary nya seperti gambar ini.

image

Resep ini gampil banget. Gag pake timbangan apa2, cuma modal sendok makan aja takarannya.
Trus saya juga ga punya Loyang Brownies, trus pake mangkok stainless yang kalo dirumah makan padang dipake buat tempat kobokan itu loh, kan tahan panas Dan ga bakalan lumer pun meleleh.

Kenapa pake mangkok stainless? Ya selain alasan di atas, kukusan nasi nya juga kecil. Kayanya ga cukup deh kalo pake Loyang brownies. Tapi ya gitu, karena kukusan nya kecil, ngukusnya berkali2. Hihihi

Pertama Kali eksekusi, saya kelupaan air hangat 6 sendok makan. Tapi tekstur ini yang saya bilang paling perfect, paling bantet Dan endesss banget kalo dimakan setelah didinginkan di kulkas.
Tapi penampakannya agak kurang cakep atasnya, lantaran diatas mangkok itu saya tutupin serbet, supaya uap airnya ga netes Dan bikin permukaan Brownies nya bergelombang. Nyatanya bergelombang juga!!!!
Huahahaha.
Salah mamen! Harusnya tutupan kukusannya yang ditutupin serbet, malahan kalo bisa 2 lapis, supaya permukaannya cakep.

Nah eksekusi kedua, lantaran mengadaptasi resep dengan sebenar2nya alhasil, tekstur nya ga sekental/sebuket praktikum pertama. Kata para ‘user’ sih enakan hasil praktikum awal.
Tapi, penampilan permukaannya cakep, ga bergelombang lantaran tutupan kukusannya ditutupin serbet 2lapis. Bukan serbetnya yg 2pcs, tapi serbet 1pc dilipet jadi 2, jadi 2 lapis kan? Hehehehe.

Tips dari saya :
1. Jangan lupa oleskan mentega ke loyangnya/wadahnya.
2. Adonan brownies saat dituang ke wadah, jangan terlalu penuh. Isi setengah wadah saja, karena adonan akan mengembang.
3. Cara mengeluarkan brownies dari wadahnya setelah matang, wadahnya di adukan ke meja/permukaan lainnya agar browniesnya lepas dari wadahnya dengan sempurna (ga nempel2 gitu maksudnya). Setelah dingin baru dikeluarkan dari wadahnya.

Selamat mencoba ya.
Gampang kok!!! Lumayan lah daripada beli di bakery yang lumayan harganya. Hehehehe.

image

Hasil eksekusi pertama. Difoto pakai samsung galaxy fit. Diedit pakai phonto

Posted with love from quinietab

Advertisements

Praktikum : stove top pizza


Maksudnya sih bikin pizza ga pake oven, tapi pake pan anti lengket Teflon.

Saya praktikum pizza stove top ini udah 4 Kali, Dan akhirnya saya puas dengan hasilnya. Huahahahahaha *ketawa ala jin botol

Ini laporan Praktikum #1 & #2 Dulu ya.

Peralatan yang diperlukan :
Loyang/baskom untuk ngadon/ngaduk/campur2 semua bahan
Sendok ukur yang 1 seri dari mulai ukuran sendok teh sampe ukuran cup.
Pan Teflon anti lengket (saya pake yg diameter 21cm)
Tutupan panci yg bisa nutup pan teflon
Kompornya yg lengkap sama gas Dan regulatornya dong ya 😀
Spatula untuk ngaduk
Serbet/kain untuk nutup adonan
Pisau untuk potong2 toping

Toping #1 & #2
Saus pasta barbeque La fonte (17rb an) ditumis secukupnya.
Keju prochiz spread cheese (13rb an)
Sosis so nice 4 buah (@ 1000)
Saos tomat indofood (7rb an kalo ga salah)

Resepnya pakai resep ini :

image

Hasil praktikum#1
1. Dasar pizza agak gosong, ya karena baru kenalan sama api kompor untuk masak pizza. Kalo saya bilang apinya udah kecil, tapi kata suami KEGEDEAN. huahahaha.
2. Bantet!!!! Kenapa ya?! Tapi teteup aja ludes lantaran pada antusias karena namanya pizza 😁.
3. Bagian atas/topping ga begitu mateng, jadi saya inisiatip untuk ngebalik pizzanya sebentar, sekitar 1menit baru diangkat. Dengan kondisi teflonnya belepotan 😁.

Ini dia penampakan pizza perdana. Tradaaaaaa….

image

Praktikum #2, mulai modifikasi.
1. Air biasa diganti pake air susu. 1 sachet susu dancow bubuk (3rb) dilarutkan dalam air hangat 250ml.
2. Adonan setelah kalis, didiamkan 30menit.
3. Ini kecelakaan! Numis Saos barbeque nya kebanyakan, jadi saos barbeque pake pizza. Bukan pizza pake saos barbeque 😥

Hasil praktikum #2 :
1. Masih agak gosong dasarnya.
2. Masih bantet
3. Pizzanya berlumuran saos barbeque. Tebelan saosnya daripada pizza nya 😰.

Pizza praktikum #2 ini ga habis, ya karena saos barbeque nya terlalu mendominasi. Potonya pun ga ada, karena terlalu buruk rupa. Huahaha.

Analisa kesalahan :
Mungkin bantet lantaran raginya belum bekerja maksimal. Mungkin juga dikarenakan tutup pan yang kebesaran sehingga uap panas terbuang keluar.

Kesimpulannya :
Setelah 2 x praktikum pakai resep ini Dan masih bantet, Kayanya perlu referensi resep lain.

Pesan moral :
Memasak itu juga jodoh2an. Maksudnya, masak emang bukan bakat alami, tapi bisa diasah Dan dicari kondisi idealnya yang Mana berbeda2 untuk tiap chef. Kecuali kita anak gordon ramsay kali ya?!
Kenali kompormu, buat patokan sendiri yang bagaimana api kecil, sedang ataupun api besar. Kenali juga ‘sifat’ semua peralatan yang dipakai.

Sampai jumpa di praktikum lanjutan pizza stove top mendatang :).

Posted with love from quinietab

Praktikum


Jadi ceritanya, berawal dari beberapa teman yang sering posting hasil karya masakannya di fb ke grup langsung enak. Sekali dua Kali saya cuek, sampai akhirnya temen2 yang lain pun melakukan hal yang sama. Penasaran dong….

Trus saya klik group fb langsung enak itu Dan join. Alamaakkkk
Ternyata itu group yang paling menggoda napsu makan. Ada juga websitenya Huahahaha.

Beberapa hari survey Dulu di group ini. Apa peraturannya, trus komen2 Dan komentatornya, jadi silent reader aja Dulu.
Liat2 gimana ritmenya Dan juga resepnya.

Ternyata ya resepnya simple Dan aplikatif untuk buibu macem saya, yang ga gape2 amat bikin2 kue ala2 master chef Dan koki2 hotel bintang tujuh. Makin seneng dong, soalnya peralatannya standard ya macem kukusan, wajan, pan Teflon. Uhuyyyy. Yang ini nih yang saya cari.

Ya yang namanya sama2 belajar, di group itu, ga melulu posting an tentang hasil yang cling cling bak koki berpengalaman. Tapi juga hasil2 ya yang cukup menghibur kalo liat penampakannya tapi rasanya tetap cocok di lidah pembuatnya. Eh beneran, ini bukan ngina, poto2nya ya apa adanya, kalo yg sukses cakepp banget loh, Dan saling komen minta resep T_T
Atau tips2 gimana bisa sukses, trus konsul gratis juga kenapa hasil kita ga sebagus si A.

Ya mayanlah seru. Ada beberapa resep yang Sudah saya ‘praktik’ kan Dan semuanya belum dapet formula yang pas. Huahahaha. Saya tetap semangat kok, meski penampilan hasil akhirnya bakalan dihina Dina sama chef gordon ramsay, jadi bahan ketawaan sendiri kalo ngebandingin sama bayangan hasil ideal resep tersebut. Ya that’s life. Ga pernah semulus yang kita rencanakan. Ya kita berencana, kompor-adonan-teflon juga penentunya 😀

Jadi ya, posting an ini sih sebagai prolog kalo besok2 saya posting hasil karya di dapur yang mudah2an bisa menghibur para pembaca semua *standup comedy?!

image

Posted with love from quinietab