Praktikum : Brownies kukus 6sendok


Hallooo.
Sebenernya ini mah udah dibuat beberapa waktu lalu.
Pernah dalam seminggu, saya 3 Kali praktikum Dan menuai protes. Huahahaha.

Jadi kadang sekarang bikin kue nya pas wiken aja deh, itu juga kalo ga males, kalo ga lagi kepengen jalan2, kalo lagi mood.

Nah wiken kemaren Dulu *keterangan tempat yang abstrak* saya udah praktikum resep ini yang kedua kakinya, Dan selalu puas dengan hasilnya, brownies beneran! Alias teksturnya bantet!

Saya pake resep ini. Iyalah, resep dari group fb langsung enak itu, yang kemudian dibuat summary nya seperti gambar ini.

image

Resep ini gampil banget. Gag pake timbangan apa2, cuma modal sendok makan aja takarannya.
Trus saya juga ga punya Loyang Brownies, trus pake mangkok stainless yang kalo dirumah makan padang dipake buat tempat kobokan itu loh, kan tahan panas Dan ga bakalan lumer pun meleleh.

Kenapa pake mangkok stainless? Ya selain alasan di atas, kukusan nasi nya juga kecil. Kayanya ga cukup deh kalo pake Loyang brownies. Tapi ya gitu, karena kukusan nya kecil, ngukusnya berkali2. Hihihi

Pertama Kali eksekusi, saya kelupaan air hangat 6 sendok makan. Tapi tekstur ini yang saya bilang paling perfect, paling bantet Dan endesss banget kalo dimakan setelah didinginkan di kulkas.
Tapi penampakannya agak kurang cakep atasnya, lantaran diatas mangkok itu saya tutupin serbet, supaya uap airnya ga netes Dan bikin permukaan Brownies nya bergelombang. Nyatanya bergelombang juga!!!!
Huahahaha.
Salah mamen! Harusnya tutupan kukusannya yang ditutupin serbet, malahan kalo bisa 2 lapis, supaya permukaannya cakep.

Nah eksekusi kedua, lantaran mengadaptasi resep dengan sebenar2nya alhasil, tekstur nya ga sekental/sebuket praktikum pertama. Kata para ‘user’ sih enakan hasil praktikum awal.
Tapi, penampilan permukaannya cakep, ga bergelombang lantaran tutupan kukusannya ditutupin serbet 2lapis. Bukan serbetnya yg 2pcs, tapi serbet 1pc dilipet jadi 2, jadi 2 lapis kan? Hehehehe.

Tips dari saya :
1. Jangan lupa oleskan mentega ke loyangnya/wadahnya.
2. Adonan brownies saat dituang ke wadah, jangan terlalu penuh. Isi setengah wadah saja, karena adonan akan mengembang.
3. Cara mengeluarkan brownies dari wadahnya setelah matang, wadahnya di adukan ke meja/permukaan lainnya agar browniesnya lepas dari wadahnya dengan sempurna (ga nempel2 gitu maksudnya). Setelah dingin baru dikeluarkan dari wadahnya.

Selamat mencoba ya.
Gampang kok!!! Lumayan lah daripada beli di bakery yang lumayan harganya. Hehehehe.

image

Hasil eksekusi pertama. Difoto pakai samsung galaxy fit. Diedit pakai phonto

Posted with love from quinietab

Advertisements

10 comments

Leave some words

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s